Imam Mahdi
Nasser Muhammad Al-Yamani
26 – Dzulhijjah – 1443 H
25 – 07 – 2022 M
08:12
(Menurut kalender resmi Ibu Kota Mekah)
____________



Kepalsuan (Penyamaran) di Kerajaan telah berakhir


Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang... Tetaplah di mana Anda berada—Anda dan rekan-rekan Anda—untuk kembali ke video bisu, yang tentunya tidak saya anggap penting dan tidak akan saya tanggapi kecuali video dengan audio dan gambar Raja Salman dan Muhammad bin Salman; seperti video haji palsu Raja Salman dan siaran KTT Teluk—dalam video dan audio—untuk pemirsa, serta video KTT Teluk tentang pidato palsu Putra Mahkota Muhammad bin Salman yang gagal karena tidak adanya klip Raja dan Putra Mahkotanya berbicara tentang perang Rusia dan Ukraina.

Akibatnya, pemalsuan-penyamaran gagal. Dan mereka masih mengalami dilema ini karena pemalsuan harus dilakukan dengan menggunakan suara Raja atau Putra Mahkotanya dengan cara yang tidak menyisakan ruang untuk diragukan atau ditemukan oleh para ahli dalam teknik pemalsuan [video digital]. Oleh karena itu, mereka tidak akan dapat mengarang audio dan video sekali lagi, karena dunia akan merasa hampa dalam menangani perang antara Rusia dan Ukraina, yang merupakan salah satu topik terpenting di seluruh dunia. Oleh karena itu, mereka tidak menemukan dari video untuk mengekstrak berita. Sungguh, ini dilema! Yang pasti, Raja Salman dan Putra Mahkotanya tidak mengetahui yang tidak tampak tentang perang antara Rusia dan Ukraina sehingga mereka akan membicarakannya sebelumnya di video langsung dan audio-visual untuk menjadi senjata — jika ada — bagi pembuat, tetapi akting yang bertopeng harus diam karena suara mereka akan mengekspos mereka.

Wahai orang-orang yang kucintai dalam cinta Allah, jangan berdebat dengan orang lain tentang pertunjukan akting bisu yang dilihat oleh pemirsa di dunia, karena sandiwara aktor bertopeng itu mudah dilakukan. Toh topeng itu duplikasi di mata penontonnya, tapi kalau ada peniru, pasti diekspos suaranya. Dan ya, mereka dapat menempatkan suara orang asli pada peniru bertopeng seperti di episode yang disulihsuarakan (dengan sinkronisasi suara), tetapi saya menempatkan mereka di sudut yang sempit melalui sebuah insiden yang belum pernah terjadi dalam sejarah kehidupan Raja Salman dan Putra Mahkotanya Muhammad bin Salman; yaitu perang Rusia dan Ukraina.

Dan pertanyaan yang muncul adalah: Bagaimanakah Saya mengetahui bahwa dua video Raja selama haji dan Putra Mahkotanya Muhammad bin Salman pada hari KTT pastilah tidak akan menyebutkan (membahas) perang Rusia dan Ukraina, oleh karena itu saya mengajukan tantangan dalam setiap pernyataan saya, bahwa setiap pengumuman baru yang akan dibuat oleh Raja dan Putra Mahkotanya setelah tanggal pemberitaan kematian mereka akan menghilangkan pembicaraan tentang masalah perang antara Rusia dan Ukraina, kecuali karena Saya tahu bahwa Allah telah menjatuhkan mereka ke dalam kematian sebelum itu? Jadi jangan katakan bahwa pengeditan dan kecerdasan buatan dapat melakukan itu; oleh karena itu buatlah Raja dan putra mahkotanya mengangkat topik perang antara Rusia dan Ukraina. Kemudian saya menentang Anda dan berkata: Mereka tidak dapat melakukannya bahkan jika mereka menggabungkan semua kekuatan mereka, dan saya tahu dan sadar akan apa yang saya katakan, adapun selain ini, mereka dapat membawanya dari banyak pertemuan pribadi yang didokumentasikan dengan merekam video diri mereka sendiri yang tidak mereka unggah ke internet, dan berapa jumlahnya [video] Tentunya, ada banyak video di Majelis Syura dan selain itu karena saya melihat Anda mencari klip untuk pemalsian (penyamaran) di internet, tetapi Anda akan menemukan argumen lemah atau kata-kata yang tidak meyakinkan untuk setiap manusia waras, bahkan dengan akal pikiran itulah yang menjadi tantangan Khalifah Allah, Mahdi, untuk berbicara tentang topik baru yang terjadi setelah kematian mereka dan ini tidak terjadi sebelumnya dalam sejarah hidup Raja Salman dan Putra Mahkotanya Muhammad bin Salman dengan syarat; Bahwa ini adalah topik yang baru, penting dan tak terelakkan, jika mereka hidup dan diberkahi, mereka akan membicarakannya, seperti perang Rusia dan Ukraina, Ini adalah topik baru yang tidak terjadi dalam sejarah hidup Raja dan Putra Mahkotanya. Melainkan dalam ilmu yang ghaib, lalu bagaimana mereka bisa membicarakannya sedangkan ilmu itu masih dalam ilmu yang ghaib sampai setelah kematian mereka? Segera menjadi argumen yang tak terbantahkan bagi para pembuat kepalsuan bahwa mereka tidak akan menemukan video raja dan putra mahkotanya berbicara tentang perang Rusia dan Ukraina, baik dalam video yang diumumkan secara publik maupun dalam video tersembunyi dalam pertemuan pribadi; Tidak, dan mereka tidak akan menemukan video tentang ini sepanjang hidup Raja Salman dan putra mahkotanya, Muhammad Salman, sehingga mereka membawanya di antara video audio dan video yang sebelumnya mereka ucapkan di video publik atau pertemuan pribadi, tetapi mereka tidak membuka klip di depan umum kecuali mereka tidak menemukan video dalam pertemuan pribadi; Sebaliknya, sebagian besar topik dibahas secara ekstensif dalam pertemuan pribadi, karena didokumentasikan untuk diri mereka sendiri dan tidak diumumkan. Jika mereka menemukan video di sana – tidak peduli seberapa pribadi itu – di dalamnya, raja atau putra mahkotanya menyebutkan perang Rusia dan Ukraina, sehingga mereka tidak akan terlambat untuk menyampaikannya dalam pidato kepada Raja Salman pada tanggal sepuluh Dzul-Hijjah 1443 AH atau kepada Putra Mahkota Saudi Muhammad bin Salman di KTT Teluk, tentu saja, dua video Raja dan Putra Mahkotanya nyata dan mereka tidak diragukan lagi berbicara di dalamnya, tetapi mereka telah dikumpulkan seolah-olah mereka disampaikan dalam satu pidato. Sesungguhnya inilah yang disebut rekayasa audio dan video seseorang. Mereka dapat mengemukakan banyak topik, dengan video dan audio Raja dan Putra Mahkotanya, yang sebelumnya tidak akan Anda temukan dipublikasikan di internet di seluruh dunia, karena mereka diucapkan dalam pertemuan pribadi yang tidak diumumkan, kecuali video di mana Raja Salman dan Putra Mahkotanya berbicara tentang perang Rusia dan Ukraina. Tentu saja, mereka — insya Allah — tidak akan pernah menemukan video ini bahkan jika mereka menggunakan semua kecerdasan buatan di seluruh dunia. Untuk itu, saya tidak berpikir bahwa mereka akan membawa video baru Raja dan Putra Mahkota dalam audio dan gambar langsung, karena tidak akan pernah menguntungkan mereka dalam hal apa pun, selagi tidak ada topik yang dijadikan tantangan yaitu: Raja Salman atau Putra Mahkotanya Muhammad bin Salman berbicara tentang perang Rusia dan Ukraina, yang dilematis.

Saya tidak akan pernah menyerah dengan tantangan ini sama sekali, tidak peduli berapa banyak video palsu yang mereka bawa, mereka akan gagal sampai mereka membawa video Raja Salman atau Putra Mahkotanya berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina. Jadi biarkan mereka membawanya jika mereka bisa, kecuali dalam satu kasus; bahwa mereka memulihkan jiwa Raja Salman atau membangunkan Muhammad bin Salman dari koma kematian klinis, kemudian memberi tahu mereka berapa lama mereka tetap mati, dan memberi tahu mereka tentang peristiwa perang antara Rusia dan Ukraina. Jika tidak, konferensi pers yang jujur, langsung dengan audio dan video akan cukup, sehingga mereka akan berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina.

Sesungguhnya, kondisi ini akan tetap seperti itu karena kata “hidup” sebagai kebohongan di layar tidak sulit bagi mereka, tetapi konferensi pers yang hidup dan jujur sangat sulit karena wartawan akan bertanya kepadanya tentang topik perang antara Rusia dan Ukraina dan tentang sikap Kerajaan dalam hal ini dan mencari mediasi untuk menghentikan perang karena mereka adalah teman dari kedua belah pihak. Tapi rekonsiliasi seperti itu jelas membutuhkan penampilan publik dari Muhammad bin Salman, yang tidak mungkin. Demi Allah, dia tidak akan muncul dalam wawancara televisi tentang masalah ini.

Faktanya, video (Raja Salman dan Muhammad bin Salman) dengan audio telah berakhir untuk dunia, dan pembuatannya telah berakhir di Kerajaan. Adapun episode akting bisu, mereka diam, dan saya tidak peduli dengan mereka. Sesungguhnya mereka menggunakannya untuk menyamarkan kematian Raja dan Putra Mahkota Muhammad bin Salman dan Wakil Menteri Pertahanan Khalid bin Salman, dari rakyat. Jadi biarkan mereka mengatasi tantangan Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani ini dengan: Penampilan publik Raja Salman atau Putra Mahkota Muhammad bin Salman atau Wakil Menteri Pertahanan, Khalid bin Salman.

Untuk episode-episode akting bisu, saya tentu tidak memberikan bobot kepada mereka, mereka tidak berguna karena mereka diam. Bahkan jika Muhammad bin Salman dan ayahnya dikunjungi oleh semua pemimpin dunia, para aktor tidak akan berani tampil bersama salah satu pemimpin dalam konferensi pers, seperti ketika aktor menolak untuk tampil dalam konferensi pers dengan Presiden Joe Biden.

Dan Anda menyaksikan Presiden Amerika muncul sendirian dalam konferensi pers di kerajaan Arab Saudi. Tentunya mereka tidak dapat mengatasi tantangan dengan kebenaran yang saya sebutkan dalam semua tantangan saya yang sebenarnya dalam seri ‘Kisah Kematian Salman dan Putra Mahkotanya’ https://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?t=45446, dan Anda tidak menemukan penyebutan perang Rusia dan Ukraina, Anda juga tidak menemukan bahwa aktor tersebut berani tampil bersama Presiden Amerika Joe Biden dalam konferensi pers langsung, itu karena suara aktor akan mengekspos dirinya.

Sesungguhnya, kebenaran datang untuk mengungkap fakta tantangan Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani, dan tidak ada suara yang lebih tinggi di atas suara kebenaran.


Salam kepad para Rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam

Khalifah Allah dan hamba-Nya Imam Mahdi
Nasser Muhammad Al-Yamani
__________

https://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?p=392779