بـــيانــات هـــامّـة وعــــاجــلة

العربية  فارسى  اردو  English  Français  Español  Türk  Deutsh  Italiano  русский  Melayu  Kurdî  Kiswahili

تحذيرٌ إلى كافة المؤمنين بالله ثم ألبسوا إيمانهم بظلمِ الشرك بالله؛ إنّ الشرك لظلمٌ عظيمٌ

Warning to the entire believers in Allah then they cover their belief with wrongdoing of association with Allah; indeed polytheism is a grievous injustice

The Awaited Mahdi is calling to the global peace among the human populations

The fact of Planet-X, the planet of chastisement from the decisive Book as a reminder to the possessors of understanding-minds

A brief word about The Insolent (Antichrist) the Liar Messiah

Donald Trump is an enemy to the original American people, and an enemy to all Muslim and Christian people and their Governments, and an enemy to human populations altogether except the human satans the extremest ones in satan’s party

عــــاجل: تحذيرٌ ونذيرٌ لكافة البشر

تذكيـرٌ من محكم الذّكر لصُنّاع القرار من المسلمين

الإمام المهديّ يعلن غرّة الصيام الشرعيّة لعامكم هذا 1439 بناء على ثبوت هلال رمضان شرعاً

الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني يحذّر الذين يخالفون أمر الله ورسوله من غضب الله ومقته وعذابه

سوف تدرك الشمس القمر أكبر وأكبر في هلال رمضان لعامكم هذا 1439 تصديق شرطٍ من أشراط الساعة الكُبر وآية التصديق للمهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني

إعلان مفاجأةٌ كبرى إلى كافة البشر لمن شاء منهم أن يتقدّم أو يتأخّر، والأمر لله الواحد القهار

صفحة 1 من 2 12 الأخيرةالأخيرة
النتائج 1 إلى 10 من 17

الموضوع: Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..

  1. الترتيب #1 الرقم والرابط: 288020 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..

    المصدر

    -1-

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    06 - رجب - 1428 هـ
    22 - 06 - 2007 مـ
    10:49 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Mekah
    ـــــــــــــــــــ



    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشر ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..


    بسم الله الرحمن الرحيم، والصلاة والسلام على جميع الأنبياء والمُرسلين من أولهم إلى خاتم مسكهم محمد صلّى الله عليه وآله وسلّم، وعلى من والاهم في كُلّ زمانٍ ومكانٍ إلى يوم الدين، ثم أمّا بعد..

    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, sholawat dan salam ke atas seluruh nabi dan rasul dari yang awal hingga yang akhir, Nabi Muhammad -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, juga ke atas orang-orang yang membantu mereka pada setiap zaman dan tempat hingga Hari Pembalasan,
    selanjutnya..


    يا معشر المسلمين، حقيقٌ لا أقول على الله بالبيان للقرآن إلا الحقّ، ولا تقولوا على الله ما لا تعلمون. تصديقاً لقوله تعالى:
    {فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ‌ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿٤٣﴾} صدق الله العظيم [النحل].

    Wahai sekalian umat Islam, sudah selayaknya aku tidak mengatakan terhadap Allah dengan bayan keterangan Al Qur’an kecuali kebenaran, janganlah kalian mengatakan terhadap Allah pada perkara yang kalian tidak mengetahuinya.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui (43)
    Maha Benar Allah
    [An Nahl]



    يا معشر المُسلمين إنما جعلني الله المُنقذ لكم من فتنة المسيح الكذاب بسبب أحاديث الفتنة التي جعلت الحقّ باطلاً والباطل حقاً، ويريد المسيح الكذّاب أن يقول إنّه المسيح عيسى ابن مريم، ويقول إنّه الله ربّ العالمين، وإنّهُ لكذابٌ لذلك يُسمّى المسيح الكذاب، وما ينبغي لابن مريم أن يقول ذلك، وقد علّمكم الله في القُرآن بأنهُ هو الشيطان الرجيم بذاته، وعلّمكم يا معشر المُسلمين بأنّه لولا فضل الله عليكم ورحمته بالبيان الحق للقُرآن على لسان المهديّ المنتظَر لاتَّبعتم الشيطان يا معشر المُسلمين إلا قليلاً منكم، وذلك هو التأويل الحقّ لقول الله تعالى:
    {وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَ‌زُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ‌ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّـهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِ‌ضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّـهِ وَكَفَىٰ بِاللَّـهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾ أَفَلَا يَتَدَبَّرُ‌ونَ الْقُرْ‌آنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ‌ اللَّـهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرً‌ا ﴿٨٢﴾ وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ‌ مِّنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَ‌دُّوهُ إِلَى الرَّ‌سُولِ وَإِلَىٰ أُولِي الْأَمْرِ‌ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنبِطُونَهُ مِنْهُمْ وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّـهِ عَلَيْكُمْ وَرَ‌حْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٨٣﴾} صدق الله العظيم [النساء].

    Wahai sekalian umat Islam, sesungguhnya Allah hanya mengutusku sebagai penyelamat kalian dari fitnah Al Masih Al Kadzdzaab -Ad Dajjal- yang disebabkan oleh hadits-hadits palsu yang membuatkan kebenaran jadi kebatilan, dan kebatilan jadi kebenaran, Ad Dajjal mahu mengatakan dia adalah 'Isa Putra Maryam', kemudian dia akan mengatakan dialah 'Allah Tuhan Semesta Alam', sesungguhnya dia banyak berdusta kerana itu dia dinamakan Al Kadzdzaab, tidaklah layak buat Putra Maryam untuk mengatakan yang demikian.

    Sesungguhnya Allah telah mengajarkan kepada kalian dalam Al Qur’an, bahawa Ad Dajjal sebenarnya adalah syaitan yang direjam (Iblis), dan Allah telah mengajarkan kepada kalian wahai sekalian umat Islam, andai tidak ada karunia Allah dan rahmat-Nya dengan bayan keterangan yang hak bagi Al Qur’an melalui lisan Al Mahdi Al Muntadhar, nescaya kalian akan mengikuti syaitan wahai sekalian umat Islam melainkan sebahagian kecil antara kalian, demikian ini adalah takwil yang hak bagi firman Allah Ta’ala:

    Dan mereka (orang-orang munafik) mengatakan: "(Kewajiban kami hanyalah) taat". Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil keputusan) lain dari yang telah engkau katakan tadi. Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari mereka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung. (81) Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya. (82) Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu). (83)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]


    وإليكم التأويل الحقّ لهذه الآية وليس بالظنّ اجتهاداً مني والظنّ لا يُغني من الحق شيئاً؛ بل بنص القرآن العظيم في نفس الموضوع، وليس قياساً ولا اجتهاداً بل بالبيان الحقّ من نفس القُرآن، ولا وحيٌ جديد. وإليكم التأويل الحقّ بإذن الله بسؤال افتراضي:

    Untuk kalian takwil yang hak bagi ayat ini, bukan dengan prasangka dengan ijtihad dariku, kerana prasangka sama sekali tidak berguna untuk mendapatkan kebenaran sedikitpun; namun kebenaran adalah dengan nash Al Qur’an pada permasalahan yang sama, bukan dengan qias dan bukan ijtihad, namun dengan bayan keterangan dari Al Qur’an, tidak ada wahyu baru.

    Untuk kalian takwil yang hak dengan pertanyaan yang dijangkakan dengan izin Allah:


    ســـ 1: ومن هي الطائفة من المؤمنين الذين يحضرون مجلس رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلم - للاستماع إلى أحاديث الرسول - صلى الله عليه وآله وسلم - ومن ثم إذا خرجوا من عنده يُبيِّتون غير الذي يقوله عليه الصلاة والسلام؟

    S1: Siapakah sekumpulan dari orang beriman yang hadir majlis Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wa aalihii wasallam-, untuk mendengarkan hadits-hadits Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wa sallam-, lalu kemudian sekumpulan orang itu keluar dari sisi Nabi, mereka mengatur siasat di malam hari merencanakan selain apa yang dikatakan oleh Nabi –‘alayhis sholaatu wassalaam-
    ?


    جــــ 1: إنّ تلك الطائفة هم المُنافقون من اليهود من شياطين البشر حضروا إلى محمدٍ رسول الله - صلى عليه وآله وسلم - وشهدوا بين يديه لله بالوحدانيّة ولمحمد - صلى الله عليه وسلم - بالرسالة، وذلك حتى يكونوا من صحابة رسول الله - صلى الله عليه وآله وسلم - ظاهر الأمر ويبطنون المكر، ويريدون أن يكونوا من رواة الحديث عن رسول الله - صلى الله عليه وسلم - حتى يستمع إليهم بعض المؤمنين فيرَوا لهم أحاديث غير التي قالها محمدٌ رسول الله صلى الله عليه وسلم. وذلك ليصدّوا المؤمنين عن سبيل الله فيفتنوهم عن طريق الحديث لأنهم علموا بأنهم لن يستطيعوا أن يفتنوهم عن طريق القرآن الذي وعد الله المؤمنين بحفظه من التحريف، وهذه الطائفة هي الطائفة التي ذكرها الله في سورةٍ أخرى فأنزل سورةً في شأنهم ومكرهم. وقال الله تعالى: {إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّـهِ ۗ وَاللَّـهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّـهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ ﴿١﴾اتَّخَذُوا أَيْمَانَهُمْ جُنَّةً فَصَدُّوا عَنْ سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ إِنَّهُمْ سَاءَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ﴿٢﴾} صدق الله العظيم [المنافقون].

    J1: Sesungguhnya sekumpulan orang itu adalah para munafik dari Yahudi kalangan syaitan manusia, mereka telah hadir bertemu Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, mereka bersaksi di hadapannya akan keesaan Allah, dan bersaksi akan perutusan Muhammad, demikian itu agar mereka termasuk kalangan sahabat Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- di hadapan para sahabat, namun di belakang mereka menyembunyikan makar tipudaya.

    Mereka ingin jadi periwayat-periwayat hadits dari Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, supaya sebahagian orang beriman mendengarkan mereka, lalu mereka meriwayatkan kepada sebahagian orang beriman, hadits-hadits yang tidak diucapkan oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, yang demikian itu supaya mereka dapat menghalangi orang beriman dari jalan Allah, maka mereka memperdaya orang beriman melalui hadits.

    Ini kerana mereka tahu bahawa mereka tidak mampu memperdayakan orang beriman melalui Al Qur’an, yang Allah janjikan kepada orang beriman untuk menjaganya dari penyelewengan, sekumpulan orang ini adalah mereka yang disebutkan oleh Allah dalam surah lain, Allah menurunkan sebuah surah mengenai perkara mereka dan makar tipudaya mereka.

    Firman Allah Ta’ala:
    Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: "Kami mengakui, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah". Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta. (1) Mereka itu menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan. (2)
    Maha Benar Allah
    [Al Munaafiquun]



    وتلك هي تصديتهم عن الله ورسوله يُبيِّتون غير الذي يقوله عليه الصلاة والسلام وأما بين يديه فيقولون الحقّ! فيُعجب رسول الله قولهم، وكذلك ليرى صحابته الحقّ بأنه أعجب رسول الله قولهم، وذلك حتى يثقوا فيهم فيأخذوا عنهم، وذلك لأنهم سوف يُبيِّتون بعد الخروج غير الذي يقوله عليه الصلاة والسلام حتى يصدّوا المؤمنين عن الحقّ وخصوصاً من بعد موت محمدٍ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم.

    Itulah makar tipudaya mereka buat menghalangi manusia dari Allah dan Rasul-Nya, mereka mengatur siasat di malam hari merencanakan hal-hal yang tidak dikatakan oleh Nabi -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, adapun ketika berada di hadapan Nabi, maka mereka mengatakan kebenaran! Maka Rasulullah mengagumi ucapan mereka, supaya para sahabat nabi yang benar melihat bahawa Rasulullah mengagumi ucapan mereka, yang demikian itu agar para sahabat mempercayai mereka dan mengambil ilmu dari mereka.

    Demikian itu kerana kelak mereka akan mengatur siasat di malam hari, merencanakan perkara yang tidak diucapkan oleh Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- setelah mereka keluar dari majlisnya, supaya mereka dapat menghalangi orang beriman dari kebenaran, khususnya setelah kewafatan Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-


    ســــ 2: ولكن الله بيّن لمحمدٍ رسول الله شأنهم في سورة المُنافقون فلماذا لم يطردهم؟

    S2: Akan tetapi Allah telah menjelaskan kepada Muhammad Rasulullah mengenai perkara mereka dalam Surah Al Munaafiquun, namun mengapa Nabi tidak mengusir mereka
    ?


    جــــ 2: لم يقمْ رسول الله بطردهم وذلك لأنّ الله أمره أن لا يطردهم وأن يعرض عنهم وإنما ليحذرهم. وقال الله تعالى: {وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَ‌زُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ‌ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّـهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِ‌ضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّـهِ وَكَفَىٰ بِاللَّـهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾} صدق الله العظيم.

    J2: Rasulullah tidak mengusir mereka kerana Allah telah memerintahkannya untuk tidak berbuat demikian, agar Rasulullah berpaling mengabaikan mereka, hanya sahaja perlu mewaspadai mereka.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan mereka (orang-orang munafik) mengatakan: "(Kewajiban kami hanyalah) taat". Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil keputusan) lain dari yang telah engkau katakan tadi. Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari mereka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung. (81)
    Maha Benar Allah


    ســــ 3: ولماذا أمر الله رسوله أن يعرض عنهم فلا يطردهم؟

    S3: Mengapa Allah memerintahkan Rasul-Nya agar berpaling dari mereka dan tidak mengusir mereka
    ?


    جــــ 3: لقد أمر الله رسوله أن لا يطردهم ليعلم من الذي سوف يصدّق بالبيان الحق للقرآن فيستمسك بحبل الله القرآن العظيم ممن سوف يكذب بالبيان الحق للقرآن فيعرض عنه ويزعم أنه يؤمن به ثم يستمسك بأحاديث تُخالف حديث الله جملةً وتفصيلاً، وذلك لأنّ القُرآن هو المرجع لسنة محمدٍ رسول الله، وما كان من السُّنة ليس من عند الله ورسوله فإن المؤمنين سوف يجدون بين الأحاديث المُفتراة وبين القُرآن اختلافاً كثيراً، وذلك إذا تدبّروا القُرآن المُحكم والواضح والبين وليس المُتشابه. وقال الله تعالى: {وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَ‌زُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ‌ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّـهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِ‌ضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّـهِ وَكَفَىٰ بِاللَّـهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾} صدق الله العظيم [النساء].

    J3: Sesungguhnya Allah telah memerintahkan Rasul-Nya agar tidak mengusir mereka, supaya kelak diketahui siapa yang akan membenarkan bayan keterangan yang hak bagi Al Qur’an, lalu dia berpegang teguh dengan tali Allah Al Qur’an, dan siapa pula yang akan mendustakan bayan keterangan yang hak bagi Al Qur’an, kemudian berpaling darinya dengan menyangka dia beriman kepada Al Qur’an, lalu dia berpegang teguh pada hadits-hadits yang bertentangan dengan Al Qur’an secara keseluruhan maupun perincian.

    Demikian itu kerana Al Qur’an adalah RUJUKAN bagi Sunnah Muhammad Rasulullah, mana hadits dari Sunnah yang bukan dari sisi Allah dan Rasul-Nya, maka kelak orang beriman akan menemukan banyak pertentangan antara hadits rekaan dan Al Qur’an, yang demikian itu bilamana kalian bertadabbur merenungi muhkam Al Qur’an, terang dan jelas, bukan ayat samar tidak jelas maksudnya
    (Al Mutasyaabihaat)

    Firman Allah Ta’ala:
    Dan mereka (orang-orang munafik) mengatakan: "(Kewajiban kami hanyalah) taat". Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil keputusan) lain dari yang telah engkau katakan tadi. Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari mereka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung. (81)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]


    ســــ 4: وما هو الأمر {مِّنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ} المؤمنين؟

    S4: Apa dia berita mengenai keamanan atau ketakutan, mereka terus menghebahkannya, orang-orang beriman
    ?


    جــــ 4: أما {أَمْرٌ‌ مِّنَ الْأَمْنِ} فهو قوله تعالى: {وَمَا آتَاكُمُ الرَّ‌سُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانتَهُوا} صدق الله العظيم [الحشر:7]، وذلك لأنه من أطاع الله ورسوله فله الأمن في الحياة الدنيا ويأتي يوم القيامة آمناً. وأما قوله {أَوِ الْخَوْفِ} وذلك هو مكر شياطين البشر من اليهود ليظنّ المُسلمون بأنه أمر عن رسول الله صلى الله عليه وسلم. وأما المعنى لقوله {أَذَاعُوا بِهِ}، وذلك اختلاف عُلماء الأمة في شأن الأمر في هذا الحديث، فمنهم من يقول إنّه حقٌ عن رسول الله، ومنهم من يُكذب به أنّه عن رسول الله، ومنهم من يُضعفه أو يطعن في راويه، ومن ثم يذيع الخلاف بين عُلماء الأمّة، ولكنهم إذا ردّوه إلى القرآن العظيم فسوف يعلم حقيقة هذا الحديث أئمتهم أولوا الأمر منهم فيستنبطون لهم الحكم الحقّ في شأن هذا الحديث فيثبتوه أنه حقّ من عند الله ورسوله بالبرهان بنصّ القرآن أو ينفونه فيقدمون البرهان بنصّ القرآن بأنه مُفترى ولم يكن من عند الله ورسوله نظراً لأنهم وجدوا بأنّ بين هذا الحديث المُفترى وبين حديث الله اختلافاً كثيراً، ومن هُنا علم أولو الأمر والذين هم من أهل الذكر بأنّ هذا الحديث لم يكن من عند الله ورسوله نظراً لاختلافه مع حديث الله، ومن أصدق من الله حديثاً؟

    J4: Adapun berita mengenai keamanan, maka ianya adalah firman Allah Ta’ala: Dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarangnya kamu melakukannya maka patuhilah larangannya. Maha Benar Allah [Al Hasyr:7], demikian itu kerana sesiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya maka baginya keamanan di kehidupan dunia, dan dia akan datang pada Hari Kiamat dalam keadaan aman.

    Adapun firman Allah Ta’ala:
    atau ketakutan, maka itu adalah makar tipudaya syaitan manusia kalangan Yahudi, supaya umat Islam menyangka ianya adalah perintah dari Allah dan Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-. Adapun makna firman Allah: mereka terus menghebahkannya, maka demikian itu adalah perselisihan ulama umat mengenai pemberitaan dalam hadits ini, ada antara mereka yang berkata hadits ini benar dari Rasulullah, ada pula yang mendustakan ianya dari Rasulullah, ada pula yang melemahkan hadits ini atau mencemarkan nama baik periwayatnya, kemudian tersebar perselisihan antara ulama umat.

    Akan tetapi, sekiranya mereka mengembalikan hadits ini kepada Al Qur’an, maka kelak hakikat hadits ini akan dapat diketahui oleh para pemimpin umat, ulul amri di antara mereka, lalu mereka dapat memutuskan untuk umat hukum putusan yang hak mengenai perkara hadits ini, kemudian menetapkan ianya benar dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan bukti, dengan nash Al Qur’an, atau mereka menafikannya dengan mendatangkan bukti dari nash Al Qur’an, bahawa hadits itu rekaan, tidak dari sisi Allah dan Rasul-Nya, lantaran mereka menemukan banyak pertentangan antara hadits rekaan dan ayat-ayat Allah.

    Maka dari situ ulil amri dan orang-orang yang ahli Al Qur’an dapat mengetahui bahawa hadits itu palsu, tidak dari sisi Allah dan Rasul-Nya, kerana ianya bertentangan dengan Al Qur’an, siapakah yang lebih benar dari firman-Nya
    ?


    ســــ 5: وما معنى قوله في نفس الآية { وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّـهِ عَلَيْكُمْ وَرَ‌حْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٨٣﴾ }؟

    S5: Apa makna firman Allah pada ayat yang sama: Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu) (83)
    ?


    جـــــ 5: ويقصد به المُسلمين بأنه لولا فضل الله عليكم ورحمته لاتّبعتم الشيطان إلا قليلاً، وذلك لأنّ اليهود استطاعوا أن يدسّوا أحاديث الباطل في سُنّة رسول الله - صلى الله عليه وسلم - لتكون ضدّ المهديّ المنتظَر فيكذّبه المسلمون فيتّبعون خصمه الشيطان الرجيم الذي هو نفسه المسيح الكذاب، وذلك لأنّ المهديّ المُنتظَر لم يأتِ بكتاب جديدٍ بل البيان الحقّ للقرآن، فيبيّن لهم حديث الحقّ من الحديث الباطل بمرجعية البيان الحقّ للقرآن، ولذلك أخاطب الناس بالقرآن والرجوع إليه ناظرين فيه نظرة التدبّر كما أمرهم الله بذلك، واليماني المُنتظَر الذي هو نفسه المهديّ المنتظَر هو فضل الله عليكم ورحمته والمُنقذ لكم ولولاه بإذن الله لاتّبعتم الشيطان (المسيح الكذاب) يا معشر المسلمين إلا قليلاً، ولذلك يُسمّى المهديّ المنتظَر (المنقذ) أي المُنقذ للمسلمين من فتنة الشيطان الرجيم والذي هو نفسه المسيح الكذاب، وقد بيّنّا لكم لماذا يُسمّى المسيح الكذاب، وذلك لأنه سوف يقول أنه المسيح عيسى ابن مريم، ويقول إنه الله مُستغِلاً البعث الأول ومُستغِلاً عقيدة النصارى حتى يُري الناس بأن المغضوب عليهم والضالين هم على الحقّ، وأنَّ المُسلمين الذين أنكروا ألوهية ابن مريم أنهم على الباطل. ولذلك قال الله تعالى مخاطباً المُسلمين وليس غيرهم فقال: {وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّـهِ عَلَيْكُمْ وَرَ‌حْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٨٣﴾}صدق الله العظيم.

    J5: Umat Islam-lah yang dimaksudkan, bahawasanya andai tidak ada anugerah Allah dan rahmat-Nya kepada kalian, tentu kalian mengikuti syaitan melainkan sedikit sahaja, demikian itu kerana Yahudi menyelitkan hadits-hadits batil dalam Sunnah Rasulullah –shollallaahu ‘alayhi wasallam-, supaya ianya bertentangan dengan Al Mahdi Al Muntadhar, lalu umat Islam mendustakannya dan mengikuti musuhnya, Iblis syaitan yang direjam, yang sebenarnya dia adalah Al Masih Al Kadzdzaab Ad Dajjal.

    Demikian itu kerana Al Mahdi Al Muntadhar tidak datang membawa kitab baru, namun dengan bayan keterangan yang hak bagi Al Qur’an, dia menjelaskan hadits yang benar dan yang tidak dengan rujukan bayan keterangan yang hak bagi Al Qur’an, sebab itu aku berbicara kepada manusia dengan Al Qur’an dan kembali merujuk Al Qur’an, agar mereka memperhatikannya dan merenungkannya sebagaimana yang Allah perintahkan.

    Al Yamani yang dinantikan yang sebenarnya dia Al Mahdi Al Muntadhar, adalah anugerah Allah untuk kalian,
    dan rahmat-Nya, Sang Penyelamat kalian, andainya dia tiada dengan izin Allah, tentu kalian mengikuti syaitan (Al Masih Al Kadzdzaab) wahai sekalian umat Islam, kecuali sebahagian kecil antara kalian, sebab itu Al Mahdi Al Muntadhar dinamakan Al Munqidz -Sang Penyelamat-, yakni yang akan menyelamatkan umat Islam dari fitnah Iblis syaitan yang direjam, yang sebenarnya adalah Al Masih Al Kadzdzaab.

    Kami telah jelaskan kepada kalian mengapa dia dinamakan Al Kadzdzaab -Pembohong-, demikian itu kerana kelak dia akan mengatakan dia adalah 'Al Masih Isa Putra Maryam', kemudian dia akan mengatakan dialah 'Allah' dengan mengeskploitasikan kebangkitan pertama, dengan mempergunakan kepercayaan Nasrani supaya manusia lihat mereka benar, yaitu orang-orang yang dimurkai ke atas mereka dan orang-orang yang sesat benar, kemudian umat Islam yang menafikan ketuhanan Putra Maryam, mereka pula yang salah.

    Kerana itu Allah Ta’ala berfirman, menyatakan kepada umat Islam bukan selain mereka, firman-Nya:
    Kalau tidaklah karena karunia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu) (83)
    Maha Benar Allah


    فهل تبيّن لك يا حسين ابن عمر وللمسلمين بأنّ المسيح الكذاب هو ذاته الشيطان الرجيم إبليس؟ وذلك لأنّ هذه الآية تكلمت عن اليهود الذين تظاهروا بالإيمان ليدسّوا لكم أحاديث الفتنة فيتّبعها الذين في قلوبهم زيغٌ عن القرآن العظيم فيصدّقونها ويروونها للمسلمين جيلاً من بعد جيل، فيبيِّتون أحاديث غير التي يقولها محمدٌ رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم، ومن ثم نجد في نفس الآية بأنّ الله يأمر المؤمنين أن يقوموا بالمُقارنة بين الأحاديث التي ذاع الخلاف بينهم بسببها ومن ثم يقومون بالمقارنة بينها وبين القرآن، ومن ثم علّمكم الله بقاعدة المرجعية الأساسية بأن ما كان منها ليس من عند الله ولا رسوله فحتماً بلا شك أو ريب سوف يجدون بأن بينها وبين القُرآن اختلافاً كثيراً، ومن ثم جاء في نفس الآية ذكر المهديّ المُنتظَر وذكر المسيح الكذابوذلك في قوله في نفس الآية
    {وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّـهِ عَلَيْكُمْ وَرَ‌حْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٨٣﴾}.
    فاتّبعوني أهدِكم صراطاً مُستقيماً، ولا تتّبعوا الشيطان الرجيم المسيح الكذاب إبليس لعنة الله عليه في كُلّ ثانيةٍ في السنين إلى يوم يقوم الناس لربّ العالمين. اللهم قد بلغت اللهم فاشهد، فبلغوا عني يا معشر عالم الإنترنت وكونوا من نوّابي المُبلغين عني حتى يُظهرني الله على العالمين..

    Bukankah telah jelas bagimu dan bagi umat Islam wahai Hussein bin Omar, bahawasanya Al Masih Al Kadzdzaab sebenarnya adalah syaitan yang direjam, Iblis
    ?

    Demikian itu kerana ayat ini membicarakan tentang Yahudi yang menampakkan keimanan agar mereka dapat memasukkan hadits-hadits fitnah untuk kalian, lalu hadits fitnah itu diikuti oleh orang-orang yang dalam hati mereka condong pada kesesatan jauh dari Al Qur’an, mereka membenarkan hadits palsu itu dan meriwayatkannya kepada umat Islam dari generasi ke generasi, mereka membuat hadits-hadits yang tidak diucapkan oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-

    Maka dari itu kita temukan dalam ayat yang sama, bahawa Allah memerintahkan orang beriman untuk buat perbandingan antara hadits-hadits yang menebarkan perselisihan antara mereka disebabkannya, lalu membandingkannya dengan Al Qur’an, kerana itu Allah mengajarkan kepada kalian kaedah rujukan asas, bahawa setiap hadits yang bukan dari sisi Allah dan Rasul-Nya, maka tentu sahaja tanpa syak dan ragu lagi, kelak mereka akan dapati ada banyak pertentangan antara hadits palsu dan Al Qur’an.

    Kemudian pada ayat yang sama menyebutkan Al Mahdi Al Muntadhar dan Al Masih Al Kadzdzaab, demikian itu pada firman Allah dalam ayat yang sama:

    Kalau tidaklah karena karunia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu) (83)

    Maka ikutlah aku, nescaya aku tunjukkan kalian jalan yang lurus, janganlah kalian mengikuti syaitan Iblis sedetikpun untuk selamanya hinggalah hari manusia berdiri di hadapan Allah Tuhan Semesta Alam.

    Ya Allah, sungguh telah aku sampaikan, Ya Allah, maka saksikanlah

    Sampaikanlah kalian dariku wahai sekalian yang pandai internet, jadilah kalian sebagai para perwakilan yang menyampaikan dariku hinggalah Allah menzahirkanku kepada seluruh dunia..



    والسلام على من اتَّبع الهادي إلى الصراط المُستقيم..
    اليماني المهديّ المنتظَر خليفة الله على البشر والإمام الثاني عشر من أهل البيت المُطهر؛ الإمام ناصرمحمد اليماني.

    Salam ke atas mereka yang mengikuti orang yang menunjukkan ke jalan yang lurus..

    Al Yamani Al Mahdi Al Muntadhar Khalifah Allah untuk manusia, imam yang ke duabelas dari Ahlul Bayt yang suci; Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    ___________________
    sumber

  2. الترتيب #2 الرقم والرابط: 288024 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta (2)..

    المصدر

    -2-


    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    30 - جمادى الأولى - 1428 هـ
    18 - 04 - 2007 مـ
    08:52 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Mekah
    ـــــــــــــــــــ



    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشر ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..




    اقتباس المشاركة: 127837 من الموضوع: Tantangan Dari Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani Kepada Para Ulama Antarbangsa Dengan Kebenaran


    Tantangan Dari Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani Kepada Para Ulama Antarbangsa Dengan Kebenaran

    Imam Nasser Mohammed Al –Yamani
    01-05-2006



    Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih

    Dari Hamba Allah dan para pendukungnya kepada manusia dari Ahlul Bayt yang suci (generasi Nabi Muhammad SAW), siapa saja yang percaya dipersilahkan dan siapa saja yang tidak percaya juga dipersilahkan, Imam adalah (Nasser=Pendukung) Muhammad SAW, Nasser Muhammad Al-Yamani kepada semuanya para ulama Sunni dan Shiah dan kepada semua ulama madzhab-madhzab Islam beserta para pengikutnya, salam dan berkah dari Allah kepada kalian dan kepada kami dan kepada para penyembah Allah di langit dan di bumi pada setiap waktu dan tempat sampai hari kebangkitan:

    Wahai para ulama bangsa Islam, aku menyeru kalian untuk berdialog dengan sebenarnya, yang akan menjadi hukum yang benar antara kalian dan bukan menjadi gurauan, dialog yang dibuktikan dengan bukti nyata dan jelas dari pengetahuan Al-Qur’an, sampai jelas kepada manusia mengenai apa yang aku ceritakan, apakah kalian akan mengalahkanku dengan sanggahan dan pengetahuan yang jelas dari Al-Qur’an, dan dibuktikan kepada manusia bahwa aku telah sesat, dan bahwa tidak ada seorangpun yang harus mengikutiku, atau untuk membuktikan kepada kalian kebenaran ku, dan jelas kepada kalian dan kepada seluruh dunia bahwa aku menyeru kepada kebenaran, dan bahwa aku menunjukkan pada jalan yang lurus dari Allah Al-Aziz Al-Hamid.

    Allah tidak menjadikanku Nabi atau Rasul, tapi Dia jadikanku Imam dan hukum antara kalian dengan sebenarnya dalam masalah yang kalian telah berpecah belah, dan ini bukanlah wahyu dengan kitab baru, tapi ini adalah untuk kembali kepada kitab Allah pertama, dan yang kedua kembali pada Sunnah Rasulullah Muhammad (sholawat dan salam pada beliau dan keluarganya), dan kami tidak membedakan antara kitab Allah dan Sunnah Rasulullah, itu karena Sunnah Rasulullah tidak menambahkan apapun ke dalam Al-Qur’an yang agung melainkan lebih kepada penjelasan dan keterangan untuk dunia.

    Sunnah dari Rasulullah seharusnya tidak ada pertentangan kepada apa yang Allah wahyukan dalam Al-Qur’an yang suci, dan aku harus mengundang para ulama bangsa Islam untuk mengambil jalan Al-Qur’an mengenai segala apa yang mereka perselisihkan, dan akan berhukum diantara mereka dengan kebenaran, dengan izin Allah, dan tidak berhukum dengan keinginan atau spekulasi yang tidak akan menggantikan kebenaran. Tapi aku akan mengambil aturan yang benar dari ayat-ayat Allah Al-Qur’an yang suci (dengan ayat-ayat apa selain ini yang mereka percayai?)

    Dan kemudian aku akan menunjukkan pada anda Sunnah yang benar dari Rasulullah (semoga Allah memberkahinya dan keluarganya), dan aku akan mengikutinya, dan kemudian menunjukkan pada kalian hadits-hadits yang salah/palsu yang Allah tidak pernah beritahukan, yang memfitnah melawan Allah dan Rasul-Nya dengan kelicikan pada sebagian dari para sahabat Rasulullah

    Dan sebagian ini sebenarnya bukanlah dari sahabat-sahabat Rasulullah melainkan teman-teman setan yang terkutuk dan sekutunya yang setia padanya, yaitu budak setan dan dari setan manusia Yahudi yang datang disebutkan dalam Al-Qur’an, Allah mewahyukan satu surat sehubungan dengan mereka dalam Al-Qur’an yang memperingatkan kepada Rasulullah dan para sahabatnya dari mereka, sahabatnya yang sehati dan pikiran; “Sahabat-sahabat” yang baik dan suci dan ia memperingatkan mereka dari sebagian Yahudi yang mengaku menjadi Muslim dan berpura-pura iman untuk dipandang menjadi bagian dari para sahabat Rasulullah, dan merahasiakan kelicikan dalam hatinya yang melawan Allah dan Rasul-Nya dan memusuhi kaum Muslimin.

    Kemudian mereka menjadi para periwayat/penyampai hadits agar kaum Muslimin menjadi tersesat dari jalan Allah, dengan hadits yang berbeda dengan yang berasal dari ayat-ayat Al-Qur’an dan dalam artinya, terlebih lagi ia berbeda dengan ayat-ayat yang jelas atau muhkamat dengan perbedaan yang banyak, benarlah ayat dalam surat Al-Munaafiquun:


    إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ ﴿١﴾ اتَّخَذُوا أَيْمَانَهُمْ جُنَّةً فَصَدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنَّهُمْ سَاءَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿٢﴾ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ آمَنُوا ثُمَّ كَفَرُوا فَطُبِعَ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ فَهُمْ لَا يَفْقَهُونَ ﴿٣﴾ وَإِذَا رَأَيْتَهُمْ تُعْجِبُكَ أَجْسَامُهُمْ ۖ وَإِن يَقُولُوا تَسْمَعْ لِقَوْلِهِمْ ۖ كَأَنَّهُمْ خُشُبٌ مُّسَنَّدَةٌ ۖ يَحْسَبُونَ كُلَّ صَيْحَةٍ عَلَيْهِمْ ۚ هُمُ الْعَدُوُّ فَاحْذَرْهُمْ ۚ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ ۖ أَنَّىٰ يُؤْفَكُونَ ﴿٤﴾

    Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: "Kami mengakui, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah". Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta. (1) Mereka itu menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan. (2) Yang demikian itu adalah karena bahwa sesungguhnya mereka telah beriman, kemudian menjadi kafir (lagi) lalu hati mereka dikunci mati; karena itu mereka tidak dapat mengerti. (3) Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar. Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh (yang sebenarnya) maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dipalingkan (dari kebenaran)? (4)

    Maha Benar Allah.
    [Al-Munaafiquun : 1-4]


    Wahai Umat dari bangsa Islam, Allah tidak mengatakan; mereka hampir menghalangi manusia dari jalan Allah, tapi Dia mengatakan:
    (فصدوا عن سبيل الله إنهم ساء ما كانوا يعملون)
    ….lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan

    Dan Allah menjelaskan pada kita bahwa kemunafikan setan-setan manusia Yahudi telah berhasil memasukkan/menjadikan seseorang diantara para periwayat hadits, jadi mereka menghalangi yang lain dari jalan Allah, dan mendengarkan mereka, mereka yang di dalam hatinya ada penyakit dari para sahabat atau mereka yang awam/tidak tahu, lalu ia datang kepada kita yaitu hadits yang Allah tidak pernah beritahukan dan berbeda dari apa yang ada dalam Al-Qur’an dari ayat-ayatnya serta maknanya, maka apa jalan keluarnya/solusi wahai para Ulama bangsa Islam
    ?

    Dan aku katakan pada kalian bahwa Allah tidak membuat penjelasan kalian di sisi kalian, tapi penjelasan Allah ada pada-Nya dan di sisi Rasul-Nya, dan Dia telah memberitahukan jalan keluar/solusinya untuk masalah ini dan solusi serta hukumnya adalah di Al-Qur’an yang suci, sehingga jika kita memikirkan dari Al-Qur’an kita akan menemukan bahwa diantara Al-Qur’an dan hadits-hadits palsu ada banyak perbedaan, itu karena para pendusta dari periwayat hadits, ketika mereka datang kepada Rasulullah (salam dan sholawat kepadanya dan keluarganya), dan untuk para sahabat yang benar sehati dan pikiran, mereka mengatakan di hadapan Rasulullah kepada para sahabat apa yang benar, untuk mentaati Allah dan Rasul-Nya dan menyerukan pada mereka untuk memperhatikan atas apa yang Rasulullah katakan (semoga Allah memberkahinya dan keluarganya), Allah SWT berfirman:


    وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَزُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ الَّذِي تَقُولُ ۖ وَاللَّهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ ۖ فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾ أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا ﴿٨٢﴾ وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِّنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ ۖ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَىٰ أُولِي الْأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنبِطُونَهُ مِنْهُمْ ۗ وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٨٣﴾

    Dan mereka (orang-orang munafik) mengatakan: "(Kewajiban kami hanyalah) taat". Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil keputusan) lain dari yang telah mereka katakan tadi. Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari mereka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung. (81) Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya. (82) Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu). (83)

    Maha benar Allah
    [An-Nisaa : 81-83]


    Wahai para ulama umat, Allah berbicara pada kalian wahai Muslim Dan apabila datang kepada kalian suatu berita tentang (keamanan) berarti datang dari Allah dan Rasul-Nya; Karena siapapun yang telah mentaati Allah dan Rasulnya, berarti selamat dalam hidup ini dan juga selamat di hari penghakiman…atau (ketakutan) yang maksudnya berasal dari selain Allah yaitu hadits-hadits dari setan-setan manusia Yahudi, (mereka berupaya menyebarkannya) dan itulah pertikaian antar ulama Muslim, kemudian ia disebarkan diantara mereka secara bertentangan dan berselisih mengenai hadits, sebagian dari mereka (ulama) mengatakan “Ini benar dari Allah dan Rasul-Nya”, dan sebagian lagi dari mereka (ulama) mempertanyakan kebenaran hadits atau meragukannya,
    {وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ}
    (Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul)

    dan begitulah ketika Rasulullah masih ada
    وَإِلَىٰ أُولِي الْأَمْرِ مِنْهُمْ
    (dan ulil amri di antara mereka)

    dan mereka secara benar mendasarkan atau mengujinya dengan ilmu yang Allah ajarkan kepada mereka pengetahuan dari kitab Al-Qur’an yang agung, bagian yang muhkamat dan bagian yang mutasyabihat dari Al-Qur’an, dan Dia menjadikan bukti dari rangkaian (menjadikan bukti berkelanjutan dari Allah) dalam setiap waktu dan tempat, firman Allah:

    ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا

    Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami…
    [Faatir:32]

    (Tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya akan mendapatkan pengetahuan dari Rasul dan Ulil Amri) maksudnya bahwa Allah akan menjadikan mereka pengambil keputusan hukum yang haq dari Al-Qur’an yang suci mengenai persoalan hadits ini, yang disebabkan oleh perselisihan para ulama kaum Muslimin, karena itulah Allah memberitahukan pada kalian bahwa jika kalian kembali kepada Al-Qur’an dan membacanya dengan memikirkan, kalian akan menemukan fakta/bukti dari Al-Qur’an dan diantara bukti dari hadits yang banyak bertentangan apabila dipalsukan mengatasnamakan Allah dan Rasul-Nya.

    Itulah sebabnya Allah menjadikan Al-Qur’an terjaga dari sembarang perubahan sampai hari kebangkitan, dan Allah menjadikannya referensi/rujukan utama untuk segala perselisihan diantara para ulama hadits, dan seseorang mungkin berkata: “Saudaraku, Allah mengalamatkan ayat-ayat ini kepada orang-orang kafir ketika dikatakan:


    أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا ﴿٨٢﴾

    Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.
    [An-Nisaa : 82]

    Lalu aku katakan “Tidak”, Allah berbicara kepada kaum Muslimin yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, itulah sebabnya Allah berfirman :

    وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَىٰ أُولِي الْأَمْرِ مِنْهُمْ

    Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka

    [An-Nisaa : 83]

    Maksudnya di antara orang-orang muslim dan kafir.
    Wahai para ulama Islam antar bangsa, maukah kalian menanggapi perintah Allah dan kembali kepada referensi/rujukan dari kitab yang tidak ada kesalahan di dalamnya dari depan dan belakang, petunjuk dan rahmat kepada Muslimin mengingat ia terjaga dari sembarang perubahan sampai hari penghakiman, maka tiap hadits yang kami temukan yang berselisih dari apa yang terdapat di dalam Al-Qur’an suci dalam ayat-ayatnya dan maknanya serta memiliki banyak pertentangan dengan ayat-ayat yang jelas muhkamat, kemudian kita mengetahui dengan bukti yang jelas yang mana tidak berasal dari Allah dan bahwa ia dipalsukan mengatasnamakan Allah dan Rasul-Nya.

    Hal itu dikarenakan Al-Qur’an adalah dari Allah dan Sunnah juga dari Allah sebagai penjelasan apa yang Allah wahyukan di dalam Al-Qur’an, keduanya tidak dapat dipisahkan dan tidak pernah ada perselisihan satu sama lain dalam segala hal, dan telah kafirlah orang yang meragukan Al-Qur'an atau Sunnah Rasulullah yang tidak ada pertentangan dengan Al-Qur’an dalam hal apa pun mengenai apa yang diwahyukan kepada Rasulullah Muhammad (sholawat dan salam kepadanya dan keluarganya)


    Wahai para ulama bangsa Islam, golongan kalian adalah tanggung jawab kalian, jika kalian beriman dan dibimbing mereka akan beriman dan dibimbing juga, atau jika kalian kafir dan mereka akan kafir juga, dan kalian tidak akan dapat melindungi mereka dari Allah, dan kalian akan menyaksikan dosa-dosa mereka dan juga dosa-dosa kalian, dan kalian tidak akan mengurangi segala dosa-dosa mereka, jika kalian tidak beriman pada panggilan/seruan untuk kembali kepada kitabullah sebagai rujukan hukum, dan hukum siapakah yang lebih baik dari hukum Allah? (dengan perkataan apakah agar kalian beriman pada ayat-ayat Allah?)

    Aku tidak menganggap kalian sebagai orang-orang kafir sekarang, melainkan setelah kalian mengingkari dan orang-orang Sunni berkata "Cukuplah untuk kami apa yang kami dapati bapak-bapak kami mengerjakannya", dan kami dibimbing dengan jejak mereka, baik jika jejak mereka berselisih dengan bimbingan Al-Qur’an atau sejalan dengannya, kami mengetahui bahwa mereka adalah orang-orang yang sholeh dan kami telah menyaksikan jika mereka melepas sepatu kiri sebelum kanan dan cukup itulah bagi kami….”

    Wahai ulama Sunni, aku tidak semestinya menusuk orang-orang sholeh dari para periwayat hadits, tapi aku mengingkari kebenaran dari buatan mereka yang mengetahui apa yang disembunyikan dari pandangan dan apa yang disembunyikan dari dalam dadanya, mungkin bahwa hadits ini dipalsukan dan telah dikatakan mengenainya dan dia bahwa ia mendengar dia mengatakan tentang ini dan itu begitu dan begitu juga dari Rasulullah, dan mereka tidak bersalah dari Hadis ini sebagaimana kepolosan serigala dari darah Yusuf, itulah mengapa aku menolak menyalahkan salah satu dari para sahabat Rasulullah (sholawat dan salam kepadanya dan keluarganya)

    Tapi aku menyalahkan hadits palsu ini yang kami akan temukan perbedaan dengan apa yang ada dalam ayat-ayat yang jelas, tanpa komentar apapun mengenai perkataan-perkataannya, karena mungkin dikatakan atas nama mereka, dan tidaklah fasik melainkan seorang dari mereka yang menemukan hadits ini, dan bagaimana aku mengetahui orang yang mana dari mereka, dan antara aku dan mereka lebih dari seribu tahun.

    Bahkan jika aku berada di zaman mereka, aku tidak akan mencela siapapun dari mereka sampai aku bertanya padanya, apakah dia adalah satu dari periwayat hadits ini dari Rasulullah, dan jika dia menjawab “Ya” aku akan memotong lehernya dan tidak peduli, dan aku akan memukulnya pada setiap bagian untuk menyembuhkan dadaku dan sampai kemarahanku menghilang, bagaimana aku mempercayainya dan tidak percaya pada kitab Allah, Tuhan seluruh alam, dan Rasulullah, yang tidak berbicara dengan nafsu, tidak akan pernah berbicara menyalahi ayat-ayat yang jelas/muhkam, terang seperti matahari di langit, dan aku tidak akan mengambil perkataan-perkataan mereka yang berselisih dengan kebenaran dan meninggalkan fakta dari ayat-ayat yang jelas.

    Dan apa yang terjadi pada kalian wahai umat; Bagaimana kalian menentukan bahwa lawanku Dajjal akan didukung oleh Allah dengan keajaiban yang akan memperkuat seruannya secara nyata, dan kemudian dia mengatakan “Wahai langit hujanlah…!” kemudian hujan, “Wahai bumi tumbuhkanlah…!” kemudian bumi menumbuhkan tanaman, dan kemudian menghidupkan mayit dengan memotong seorang laki-laki menjadi dua bagian dan berjalan diantaranya kemudian menghidupkannya kembali setelah kematian.

    Apakah ini bisa dipercayai oleh orang berakal? Aku bersumpah, jika aku berkata pada keledai “Wahai keledai apakah kamu tahu bahwa akan datang di akhir zaman Dajjal yang mengaku Tuhan dan akan mengaku bahwa dia yang menciptakan langit dan bumi, dan kemudian membuktikan kebenaran dari apa yang dia katakan pada kehidupan nyata dan mengatakan “Wahai langit hujanlah” lalu hujan, “Wahai bumi tumbuhkanlah” kemudian menumbuhkan tanaman, kemudian keledai akan mengangkat kepalanya dan marah sembari mengangkat telinga, dan berkata “Aku bersumpah pada Allah, dia tidak bisa melakukannya sementara dia mengaku sebagai Tuhan dan tidak harus mendukungnya dengan bukti yang nyata pada kenyataan yang sebenarnya menguatkan seruan kepada kesesatan, Allah jauh di atas itu, jadi ada apa dengan kalian wahai Muslim
    ?

    Kalian menjadi seperti keledai yang menerima buku kitab tapi tidak mengerti apa yang dia terima di punggungnya, kalian membaca Al-Qur’an tapi tidak mengerti realitas dari ayat-ayat yang jelas/muhkamat, dengan hormat yang hak kepada para ulama Muslim dan perkumpulan mereka, tapi ini adalah kebenaran dan hikmah yang Allah berikan dalam Al-Qur’an untuk mereka yang membaca Kitabullah dan menyebarkannya tanpa diketahui dan tidak berpikir tentang ayat-ayat yang jelas yang Allah membuat bukti yang terang untuk masing-masing individu dengan bahasa Arab.

    Kemarilah untuk aku beritahukan pada kalian ribuan bukti dan fakta yang menolak hadits-hadits yang menghasut yang mengatakan bahwa Allah akan memberikan dukungan keajaiban kepada Dajjal, dan aku akan membuktikan secara benar sebaliknya dengan lebih dari seribu bukti dari Al-Qur’an yang suci, dan aku tidak akan memberikan pada anda menggunakan ayat-ayat mutasyabihat dari Al-Qur’an melainkan dengan ayat-ayat yang muhkamat, bukti yang terang untuk kalian para ulama dan yang awam, seluruhnya dengan ucapan bahasa Arab

    Karena Allah menjadikan mereka (ayat-ayat) tersebut sebagai ummul kitab, malam mereka sama dengan siang mereka, tidak ada yang disesatkan darinya kecuali ketidak adilan dalam diri mereka, karena itulah Allah membuatnya tanpa perlu penjelasan dari Muhammad Rasulullah -sholawat dan salam ke atasnya-, itu karena arti makna darinya sama dengan apa yang terbaca, Al-Qur’an bahasa Arab yang jelas yang tidak berbelok, tiap orang dengan lidah Arab yang membacanya mengerti perkataan-perkataan dan arti maknanya.

    Tapi sungguh sayang kepada kalian wahai umat Islam, Yahudi telah mampu menyesatkan kalian dari Al-Qur’an yang suci, dan aku tidak mengartikan dari ayat-ayat mutasyabihat yang hanya disisi Allah saja yang mengetahui tafsirannya melainkan aku artikan dengan ayat-ayat yang muhkamat yang mana adalah ummul kitab (induk kitab) untuk mempersatukan keimanan umat Muslim kepada Tuhannya, bahwa tidak ada siapapun yang menurunkan hujan melainkan pencipta langit dan bumi,


    {ائْتِيَا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا قَالَتَا أَتَيْنَا طَائِعِينَ}

    {"Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa". Keduanya menjawab: "Kami datang dengan suka hati".}

    [Fussilat : 11]

    Ini adalah ciptaan Allah maka tunjukkanlah padaku siapakah diantara mereka ini yang telah Dia ciptakan?, dan kemudian mereka membuktikannya dengan kenyataan yang benar dan itulah alasan dari orang-orang yang beriman kepada yang mengaku sebagai Tuhan, Allah mengatakan:

    وَتِلْكَ حُجَّتُنَا آتَيْنَاهَا إِبْرَاهِيمَ

    Dan itulah hujjah Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim….
    [Al-An’aam : 83]

    Jadi, Demi Allah; lihatlah apakah hujah yang Allah berikan pada Ibrahim -'alayhissalaam-, kepada orang yang membantah Ibrahim mengenai Tuhannya dan mengaku Tuhan, dan Ibrahim berkata padanya “Bahwa Allah yang menghidupkan dan mematikan,” dia berkata “Aku berikan hidup dan mematikannya,” dan Ibrahim berkata “Tunjukkan padaku jika kau orang yang benar,” kemudian dia ambil dua orang tawanan dan berkata “Dia akan dieksekusi/bunuh maka aku akan mengambil hidupnya, dan satu lagi akan dibebaskan untuk hidup,” dan Ibrahim tidak bermaksud demikian, yang Ibrahim maksudkan adalah memulai ciptaan hingga kematian, dan orang yang mengaku Tuhan berpikir bahwa dia telah memenangkan hujjahnya atas Ibrahim, dan berkatalah Ibrahim:

    قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْتِي بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِقِ فَأْتِ بِهَا مِنَ الْمَغْرِبِ فَبُهِتَ الَّذِي كَفَرَ ۗ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

    "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah dia dari barat,"

    [Al-Baqarah : 258]

    Wahai umat Islam, Yahudi yang menyusup di antara para sahabat yang sebenarnya bukan dari golongan mereka telah memutar balik Al-Qur’an dengan hadits yang bertentangan dengan apa yang telah diwahyukan oleh Allah kepada Rasulullah Muhammad (sholawat dan salam kepadanya dan keluarganya), dan kalian membantahku dengannya, dengan argumentasi yang panjang, tapi aku akan mengalahkan kalian dan akan mendebat kalian dengan Al-Qur’an dengan jihad yang besar, dan aku akan hancurkan hadits-hadits palsu ini, dan meletakkannya di bawah sepatu kakiku, dan meletakkan kitab Allah dan Sunnah Rasulullah yang benar di kepalaku…

    Kalian telah terjatuh kepada hadits-hadits yang dipalsukan Yahudi, dan sekarang kalian percaya bahwa Allah mendukung dengan mu’jizat/keajaiban kepada kebenaran dan kebatilan, tapi aku tidak menemukan di Al-Qur’an karena kebatilan ini menolak keimanan, tapi aku temukan bahwa Allah mendukung/memberikan mu’jizat/keajaiban kepada para Nabi dan Rasul untuk memperkuat kebenaran atas seruan mereka atau orang lain selain Allah yang melakukan ini seseorang yang mereka memanggil manusia untuk menyembah Allah tanpa mempersekutukan-Nya.

    Jika mereka menyerukan kepada kejahatan maka Allah tidak akan mendukung mereka dengan mu’jizat dan akan menghukum mereka dengan adzab yang besar, dan itulah hukum Allah dalam Kitabullah mengenai mu’jizat/keajaiban, Dia tidak akan mendatangkan kepada mereka melainkan untuk menakuti manusia sehingga mereka tidak kafir para Rasulullah, dan jika mereka melakukan maka Allah akan menjadikan siksaan dalam hidup mereka yang didatangkan dari-Nya, sesuai dengan firman Allah:


    وَإِن مِّن قَرْيَةٍ إِلَّا نَحْنُ مُهْلِكُوهَا قَبْلَ يَوْمِ الْقِيَامَةِ أَوْ مُعَذِّبُوهَا عَذَابًا شَدِيدًا ۚ كَانَ ذَٰلِكَ فِي الْكِتَابِ مَسْطُورًا ﴿٥٨﴾ وَمَا مَنَعَنَا أَن نُّرْسِلَ بِالْآيَاتِ إِلَّا أَن كَذَّبَ بِهَا الْأَوَّلُونَ ۚ وَآتَيْنَا ثَمُودَ النَّاقَةَ مُبْصِرَةً فَظَلَمُوا بِهَا ۚ وَمَا نُرْسِلُ بِالْآيَاتِ إِلَّا تَخْوِيفًا ﴿٥٩﴾

    Tak ada suatu negeripun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuzh). (58) Dan sekali-kali tidak ada yang menghalangi Kami untuk mengirimkan (kepadamu) tanda-tanda (kekuasan Kami), melainkan karena tanda-tanda itu telah didustakan oleh orang-orang dahulu. Dan telah Kami berikan kepada Tsamud unta betina itu (sebagai mukjizat) yang dapat dilihat, tetapi mereka menganiaya unta betina itu. Dan Kami tidak memberi tanda-tanda itu melainkan untuk menakuti. (59)

    Maha benar Allah
    [Al-Israa : 58]


    Inilah hukum atas mu’jizat dalam Kitabullah seperti yang kalian lihat dalam kandungan ayat-ayat, bahwa Allah tidak menghalangi kedatangan mu’jizat dengan Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-, dan kemudian menyelamatkan mereka dari Anti Kristus Dajjal, tapi Allah menjelaskan kepada kami alasannya dan Dia berkata: (Dan sekali-kali tidak ada yang menghalangi Kami untuk mengirimkan (kepadamu) tanda-tanda (kekuasan Kami), melainkan karena tanda-tanda itu telah didustakan oleh orang-orang dahulu. Dan telah Kami berikan kepada Tsamud unta betina itu (sebagai mukjizat) yang dapat dilihat, tetapi mereka menganiaya unta betina itu. Dan Kami tidak memberi tanda-tanda itu melainkan untuk menakuti. (59) Maha benar Allah)

    Yahudi telah menyesatkan kalian semua wahai umat Islam mengenai hukum mu’jizat/keajaiban dalam kitabullah, dan sejak semula zaman tidaklah pernah terjadi bahwa Allah mendukung orang-orang kafir dengan sebuah mu’jizat/keajaiban, Allah maha tinggi, bagaimana pula Allah memberikan dukungan kepada kekafiran dengan mu’jizat dari-Nya, jadi macam apa pula fitnah yang sedang kalian imani wahai umat Islam, dan aku tidak mempercayai fitnah dari Yahudi ini dan menolaknya dengan menantangnya dengan kitab suci Al-Qur’an ini, yang mana semua setan manusia dan jin tidak mampu membawakannya dengan satu kebenaran pun dari semua fakta pada Al-Qur’an suci, walaupun mereka saling tolong-menolong satu sama lain, bahkan “Mereka tidak mampu menciptakan lalat” walaupun mereka bekerja sama melakukannya.

    Tapi kalian wahai umat Muslim mempercayai kebohongan yang lebih besar dari dimana Dajjal bahkan tidak sanggup menghidupkan lalat yang mati, dan mungkin seorang menyela saja dan berkata : “Tunggu, tapi Dajjal hanya akan menghidupkan satu orang saja” semoga ibu kalian merindukan kalian! Dajjal dapat menghidupkan seorang yang mati, maka dia pasti membawa bukti bahwa dia mampu mengembalikan semua yang mati secara benar, sama seperti saat dia orang yang dia potong menjadi dua bagian, maka kembalilah ke jalan kitabullah Al-Qur’an, dapatkah orang-orang kafir melakukannya, dan kami akan menemukan yang Allah katakan jika mereka mampu kemudian mereka telah berkata benar mengenai seruan mereka kepada selain Allah, dan Allah berfirman:


    فَلَا أُقْسِمُ بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ ﴿٧٥﴾ وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ ﴿٧٦﴾ إِنَّهُ لَقُرْآنٌ كَرِيمٌ ﴿٧٧﴾ فِي كِتَابٍ مَّكْنُونٍ ﴿٧٨﴾ لَّا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ ﴿٧٩﴾ تَنزِيلٌ مِّن رَّبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٨٠﴾ أَفَبِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَنتُم مُّدْهِنُونَ ﴿٨١﴾ وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ ﴿٨٢﴾ فَلَوْلَا إِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُومَ ﴿٨٣﴾ وَأَنتُمْ حِينَئِذٍ تَنظُرُونَ ﴿٨٤﴾ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنكُمْ وَلَٰكِن لَّا تُبْصِرُونَ ﴿٨٥﴾ فَلَوْلَا إِن كُنتُمْ غَيْرَ مَدِينِينَ ﴿٨٦﴾ تَرْجِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٨٧﴾

    Maka Aku bersumpah dengan masa turunnya bagian-bagian Al-Quran. (75) Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui. (76) Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia, (77) pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), (78) tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. (79) Diturunkan dari Rabbil 'alamiin. (80) Maka apakah kamu menganggap remeh saja Al-Quran ini? (81) kamu mengganti rezeki (yang Allah berikan) dengan mendustakan Allah. (82) Maka mengapa ketika nyawa sampai di kerongkongan, (83) padahal kamu ketika itu melihat, (84) dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada kamu. Tetapi kamu tidak melihat, (85) maka mengapa jika kamu tidak dikuasai (oleh Allah)? (86) Kamu tidak mengembalikan nyawa itu (kepada tempatnya) jika kamu adalah orang-orang yang benar? (87)

    Maha benar Allah
    [Al-Waaqia : 75]


    Tapi kalian wahai umat Islam telah mempercayai yang bertentangan dengan ayat-ayat ini sepenuhnya, maka dari itu kami menemukan bahwa Tuhan alam semesta menantang kekafiran dan orang-orangnya untuk menghidupkan orang mati dan mengembalikan nyawanya setelah ia meninggal, dan Dia sampaikan tantangan-Nya kepada mereka:

    فَلَوْلَا إِن كُنتُمْ غَيْرَ مَدِينِينَ ﴿٨٦﴾ تَرْجِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٨٧﴾

    maka mengapa jika kamu tidak dikuasai (oleh Allah)? (86) Kamu tidak mengembalikan nyawa itu (kepada tempatnya) jika kamu adalah orang-orang yang benar? (87) Maha benar Allah
    [Al-Waaqia : 86-87]


    Maka, Demi Allah, wahai bangsa Islam apakah ayat ini memerlukan tafsiran? Tidak, ini telah jelas tantangan dari Allah kepada mereka yang mengaku Tuhan disisi Allah, “Untuk mengembalikan yang mati” dan mengembalikan nyawa setelah meninggal, dan mungkin orang Kristen menyelaku, berkata “Allahu Akbar, Allahu Akbar ini menunjukkan bahwa Allah adalah Mesiah, Jesus putera Maryam -'alayhimas salaam-, dan aku katakan “Kalian salah wahai musuh Allah dan musuh Jesus/Isa putera Maryam -'alayhimas salaam-, apakah Allah mendukungnya dengan mu’jizat dengan membangkitkan orang mati?” Ianya hanya untuk menunjukkan kebenaran dari seruannya kepada manusia untuk menyembah Allah Tuhan mereka dan Tuhan Rasulullah Mesiah Isa putera Maryam -'alayhimas salaam-

    Tapi juga Allah mendukung Musa -'alayhis salaam- dengan mu’jizat, ketika seorang bani Israel terbunuh dan mereka saling berbantah atasnya, kemudian Allah memerintahkannya untuk menyembelih sapi dan saling berbunuh antara mereka, kemudian Musa -'alayhis salaam- mengambil bagian dari sapi tersebut dan melemparkannya kepada mayat manusia dengannya, dan Allah menjadikannya hidup kembali dan Allah berkata (juga Allah menghidupkan yang mati), Allah juga mendukung Ibrahim -'alayhis salaam- dengannya, saat dia berkata:

    وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ أَرِنِي كَيْفَ تُحْيِي الْمَوْتَىٰ ۖ قَالَ أَوَلَمْ تُؤْمِن ۖ قَالَ بَلَىٰ وَلَٰكِن لِّيَطْمَئِنَّ قَلْبِي ۖ قَالَ فَخُذْ أَرْبَعَةً مِّنَ الطَّيْرِ فَصُرْهُنَّ إِلَيْكَ ثُمَّ اجْعَلْ عَلَىٰ كُلِّ جَبَلٍ مِّنْهُنَّ جُزْءًا ثُمَّ ادْعُهُنَّ يَأْتِينَكَ سَعْيًا ۚ وَاعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

    "Ya Tuhanku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang-orang mati". Allah berfirman: "Belum yakinkah kamu?" Ibrahim menjawab: "Aku telah meyakinkannya, akan tetapi agar hatiku tetap mantap (dengan imanku) Allah berfirman: "(Kalau demikian) ambillah empat ekor burung, lalu cincanglah semuanya olehmu. (Allah berfirman): "Lalu letakkan diatas tiap-tiap satu bukit satu bagian dari bagian-bagian itu, kemudian panggillah mereka, niscaya mereka datang kepadamu dengan segera".
    [Al-Baqara : 260]

    Dan mu’jizat ini tidak terbatas hanya kepada Rasulullah Mesiah Isa putera Maryam, tidak, Isa tidak dapat menciptakan seekor nyamuk kecuali atas izin Allah, merujuk pada kebenaran dari apa yang diserukan oleh putera Maryam -'alayhimas salaam-…

    Allah SWT berfirman :

    وَإِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ أَأَنتَ قُلْتَ لِلنَّاسِ اتَّخِذُونِي وَأُمِّيَ إِلَٰهَيْنِ مِن دُونِ اللَّهِ ۖ قَالَ سُبْحَانَكَ مَا يَكُونُ لِي أَنْ أَقُولَ مَا لَيْسَ لِي بِحَقٍّ ۚ إِن كُنتُ قُلْتُهُ فَقَدْ عَلِمْتَهُ ۚ تَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِي وَلَا أَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِكَ ۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ ﴿١١٦﴾ مَا قُلْتُ لَهُمْ إِلَّا مَا أَمَرْتَنِي بِهِ أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ ۚ وَكُنتُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا مَّا دُمْتُ فِيهِمْ ۖ فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنتَ أَنتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ ۚ وَأَنتَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ ﴿١١٧﴾ إِن تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ ۖ وَإِن تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿١١٨﴾

    "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?". Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib".(116) Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: "Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu", dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. (117) Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (118)
    Maha benar Allah
    [Al-Maaida : 116]


    Wahai umat Kristen, mu’jizat-mu’jizat itu hanya Allah berikan kepada siapapun yang Dia izinkan kepada hamba-Nya yang baik untuk menjadi bukti kepada kebenaran seruan mereka, kepada jalan Al-Aziz Al-Hamid, dan itulah hukum mu’jizat dalam kitab, tapi Yahudi memutar balik hukum ini dari atas ke bawah dan menyesatkan keimanan kaum Muslim, dan menjauhkan mereka dari Hukum Mu’jizat dalam kitabullah.

    Sama seperti mereka menyesatkan kalian (Kristen) sebelumnya ketika mereka katakan Ezra/Uzair adalah anak Allah maka kalian katakan “Tidak”, dan membuat kata-kata kebenaran yang salah, dan ayat-ayat Al-Qur’an menjadi salah bagi mereka yang beriman pada hadits dari legenda atau cerita penderitaan Anti Kristus dan Allah tidak menjadikan manusia dengan dua hati di dalam dadanya, lalu bagaimana kalian percaya dengan kesalahan, dan pada saat yang sama mempercayai Al-Qur’an, bagaimana cahaya dan kegelapan dapat bersatu? Ada apa dengan kalian dan bagaimana kalian berhukum
    ?

    Wahai bangsa Islam maukah kalian menyatakan padaku sebagaimana Al-Qur’an yang ada di tangan kalian! Atau apakah itu tantangan pada penciptaan langit dan bumi dan penciptaan kalian dan kebangkitan kalian dan penciptaan dan kebangkitan dari setiap makhluk di bumi atau burung yang terbang dengan kedua sayapnya, semuanya kosong kecuali golongan-golongan seperti kalian, juga Qur’an menantang dan mengatakan bahwa Allah yang memulai dan membangkitkan, jadi bagaimana Dajjal dapat mengembalikan nyawa orang mati yang terbunuh, tapi Allah menolaknya….
    Kemudian Allah berkata: (dan Dajjal tidak dapat memulai atau mengembalikan)
    Atau dalam penglihatan kalian tidak salah? Bahkan dia adalah setan yang terkutuk itu sendiri…

    Wahai para ulama antar bangsa, tidaklah ada seseorang yang menurunkan hujan dari bukti yang nyata pada kita Al-Qur’an yang agung yang benar, dan Allah berfirman:


    بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ ﴿٦٧﴾ أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ ﴿٦٨﴾ أَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ ﴿٦٩﴾ لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجًا فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ ﴿٧٠

    Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. (68) Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? (69) Kalau Kami kehendaki, niscaya Kami jadikan dia asin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur? (70)
    [Al-Waaqia : 68]

    Maka bagaimana Allah akan mendukung Dajjal dengan kenyataan dari Al-Qur’an ini kenyataan yang benar mengenai yang menurunkan hujan? Tidakkah Allah berfirman:

    قُل لَّئِنِ اجْتَمَعَتِ الْإِنسُ وَالْجِنُّ عَلَىٰ أَن يَأْتُوا بِمِثْلِ هَٰذَا الْقُرْآنِ لَا يَأْتُونَ بِمِثْلِهِ وَلَوْ كَانَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيرًا

    Katakanlah: "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa Al Quran ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain".
    [Al-Israa : 88]

    Maka bagaimana Allah menantang semua setan manusia dan jin yang kafir kepada Al-Qur’an ini untuk mendatangkan yang serupa dengannya atau buatlah sepuluh surat saja yang serupa dengannya
    ?

    Maka apakah kalian maknai bahwa maksudnya hanyalah ayat-ayat seperti kata-kata istilah dalam Al-Qur’an saja? Tapi ia adalah perkataan dan bukti yang nyata.

    Bagaimana kalian berhukum bahwa Al-Qur’an menyebutkan perbuatan dari Allah untuk mengizinkan apa yang kalian lihat dalam kenyataan yang sebenarnya dan ia adalah apa yang akan Dia lakukan dan kemudian tanpa tafsiran setelahnya, karena itulah Al-Qur’an memiliki tafsiran yang benar nyata mengenai apa yang telah terjadi dan apa yang akan terjadi, ada apa dengan kalian dan dengan apa kalian berhukum
    ?

    Wahai umat Islam, kalian mempercayai perkataan Dajjal yang mengatakan “wahai bumi tumbuhkanlah” lalu tumbuh, bukankah Allah yang menumbuhkan tanaman sesuai fakta dari Al-Qur’an. Allah berfirman :


    أَفَرَأَيْتُم مَّا تَحْرُثُونَ ﴿٦٣﴾ أَأَنتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ ﴿٦٤﴾

    Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam. (63) Kamukah yang menumbuhkannya atau Kamikah yang menumbuhkannya? (64)
    [Al-Waaqia : 63-64]

    Apa yang terjadi pada kalian bagaimana kalian berhukum, Yahudi memberikan Dajjal kerajaan langit dan bumi sehingga dia berkata “Wahai langit hujanlah” maka hujan, dan dia berkata “Wahai bumi, tumbuhkanlah” lalu tumbuh tanaman, tapi Allah menantang semua yang mengaku sebagai Tuhan antara setan-setan manusia dan jin untuk memerintahkan langit dan bumi jika mereka mampu menghadirkannya, dan mereka (langit dan bumi) tidak akan mentaati perintah mereka walaupun seberat biji atom pada mereka, lihatlah pada tantangan yang besar dan luas ini dan Allah berfirman:

    قُلِ ادْعُوا الَّذِينَ زَعَمْتُم مِّن دُونِ اللَّهِ ۖ لَا يَمْلِكُونَ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلَا فِي الْأَرْضِ وَمَا لَهُمْ فِيهِمَا مِن شِرْكٍ وَمَا لَهُ مِنْهُم مِّن ظَهِيرٍ ﴿٢٢﴾

    Katakanlah: "Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya. (22) Maha benar Allah [Saba : 22]

    Dan mereka telah ditipu musuh-musuh Allah diantara setan manusia dan memfitnah Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, dan jika mereka pergi dari tempatnya, mereka merahasiakan kata-kata yang lain dari yang pernah mereka katakan, itulah mengapa kami menemukan pertentangan yang besar diantara hadits-hadits yang diterima dari Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dan inilah permulaan dari ayat ini:

    وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَزُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ الَّذِي تَقُولُ ۖ وَاللَّهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ ۖ فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾ أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا ﴿٨٢﴾

    Dan mereka (orang-orang munafik) mengatakan: "(Kewajiban kami hanyalah) taat". Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil keputusan) lain dari yang telah mereka katakan tadi. Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari mereka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung. (81) Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya. (82)

    [An-Nisaa : 81-82]

    Wahai para ulama bangsa Muslim, aku bersaksi pada kalian dan bersaksi kepada seluruh kaum Muslimin dan semua umat manusia, dan semua makhluk di bumi atau burung-burung yang terbang dengan dua sayapnya bahwa aku mengingkari apa yang dikatakan oleh Dajjal “Wahai langit hujanlah” maka hujan, dan mengingkari bahwa Dajjal mengatakan “Wahai bumi tumbuhkanlah” maka tumbuh, dan aku mengingkari bahwa Dajjal mampu menghidupkan orang yang mati, dia bahkan tidak dapat menghidupkan seekor nyamuk, maka siapa saja yang bersamaku tidak mempercayai setan bahwa setan mampu melakukannya, dan percaya apa yang Allah wahyukan kepada Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- dalam Qur’an, maka dia (yang percaya padaku) telah berpegang pada tali Allah dan memahami pegangan yang terpercaya yang tidak akan pernah putus.

    Dan siapapun yang percaya kepada tahayul yang ditolak oleh Al-Qur’an melalui ayat-ayat dan maknanya pada ayat-ayat muhkamat maka dia telah mencampakkan Kitabullah Al-Qur’an di belakangnya, dan dengan percaya kepada tahayul ini dia telah kafir kepada Al-Qur’an yang agung tali Allah dan telah tergoda dan jatuh ke dalam warna seolah-olah ia jatuh dari langit karena ingin menangkap burung atau akan diterjang oleh angin ke tempat gelap yang dalam.

    Dan aku hanya menyebutkan beberapa ayat yang jelas kepada kalian yang berselisih cerita-cerita dusta ini, dan masih berada di Al-Qur’an ratusan bukti yang menokak semua tahayul ini, dan aku menantang semua ulama Muslim dari semua golongan atau madzhab kalian dan komunitas mereka, untuk membawakan hanya satu dan hanya satu saja bukti dari semua ayat-ayat dari Qur’an untuk membuktikan tahayul ini, yang menggetarkan singgasana Al-Rahman karena beratnya dari kemarahan dan kebencian Sang Maha Penyayang yang di atasnya berdiri singgasanaNya.

    Wahai Umat Islam, apakah kalian menjatuhkan derajat Al-Qur’an ke tingkat ini? Dan kalian meninggalkannya di belakang kalian, dengan alasan bahwa tidak ada yang tahu tafsirannya melainkan hanya Allah? Tapi dia memfokuskan pada ayat-ayat mutasyabihat, semoga ibu kalian merindukan kalian! Tapi Yahudi menjauhkan kalian dari ayat-ayat yang muhkamat dari Al-Qur’an dan ayat yang jelas dan benar, wahai ulama Muslim, siapapun yang telah menolak pernyataan ini silahkan datang berdiskusi untuk membuktikan kepada umat manusia bahwa aku telah salah, dan aku berada pada kesesatan yang nyata sehingga aku tidak akan menyesatkan orang-orang, dan kesialan seribu jenis kutukan, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain kafir kepada apa yang Allah wahyukan dalam Al-Qur’an yang agung, dan mempercayai hadits-hadits Yahudi, yang bertentangan dengan realita dari ayat-ayat Allah dalam kitab Al-Qur’an yang agung dan tidak menggunakan satu perkataan pun dalam ayat-ayat yang Allah menjadikannya sebagai rujukan keimanan kaum Muslimin untuk mengenal penciptanya.

    Maka apakah ada yang mau menantang dengan sains dan logika, dan siapa yang telah menghapus pernyataan ini dari forumnya karena ia bertentangan dengan keinginannya, dan dia menghapus kebenaran dari forumnya dan kutukan dari Allah dan para malaikat-Nya kepadanya, atau kepada ku jika aku berada pada kesesatan.

    Apa yang terjadi dengan anda wahai administrator? Apakah ini bahwa jika salah satu dari anda tidak menemukan apa pun untuk mengatakan kemudian ia membakar amarah dan menghapus pernyataan secara tidak adil, apakah kesalahanku yang tak termaafkan dalam tampilan anda, tidakkah hukum Allah yang paling bijaksana, apakah aku bicara dengan satu kata di luar kepalaku, tidak, itu semua adalah dari perkataan ayat-ayat Allah

    ((Maka kepada perkataan apakah selain Al-Quran ini mereka akan beriman?))
    Maha Benar Allah


    Imam Mahdi Nasser Mohammad Al Yamani


    http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?t=16442



    sumber

  3. الترتيب #3 الرقم والرابط: 288094 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta (3)..

    المصدر

    - 3 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    15 - جمادى الأولى - 1430 هـ
    11 - 04 - 2009 مـ
    02:35 صباحاً

    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Mekah
    ـــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..


    بسم الله الرحمن الرحيم..
    فهل جعلت الله إنساناً وأن ليس الفرق إلا أنّ الله ليس بأعور؟ سُبحانه وتعالى علواً كبيراً! وقال الله تعالى:
    {لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ} صدق الله العظيم [الشورى:11].

    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim..

    Adakah engkau menyamakan Allah sebagai manusia, yang mana tiada beza kecuali Allah tidak buta sebelah mata? Maha Suci Dia dan Maha Luhur, Maha Tinggi lagi Maha Agung
    !
    Allah Ta’ala berfirman:
    Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dialah yang Maha Mendengar dan Melihat. (11)
    Maha Benar Allah
    [Asy Syuuraa]



    وقال تعالى:
    {أَفَرَ‌أَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَ‌بُونَ ﴿٦٨﴾ أَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ ﴿٦٩﴾} صدق الله العظيم [الواقعة].

    Firman Allah Ta’ala:
    Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. (68) Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? (69)
    Maha Benar Allah
    [Al Waaqi’ah]



    والآية مُحكمةٌ يفتيكم الله فيها أنهُ هو الذي أنزل المطر من المزن، سُبحانه! بمعنى أنّ هذه آيةٌ من آيات الله فلا ينبغي أن يأتي بها سواه، فكيف يؤيّد بها من يدعي الربوبيّة وهي من آياته وبرهانَ وحدانيته، سُبحانه! إذاً لا حُجّة لله علينا إن صدّقنا ولكن الله لن يجعل لنا عليه سُلطاناً سُبحانه؛ بل لله الحُجّة البالغة، ولا أجد في الكتاب تصديقاً لهذا الافتراء الأعظم بل أجد التحدي من ربّ العالمين أنها لن تطيع أمر الباطل مثقال ذرةٍ من السماوات والأرض. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {قُلِ ادْعُوا الَّذِينَ زَعَمْتُم مِّن دُونِ اللهِ لاَ يَمْلِكُونَ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلاَ فِي الأَرْضِ وَمَا لَهُمْ فِيهِمَا مِن شِرْكٍ وَمَا لَهُ مِنْهُم مِّن ظَهِيرٍ} صدق الله العظيم [سبأ:22].

    Ini adalah ayat muhkamat, Allah menyatakan kepada kalian dalam ayat ini, bahawasanya Allah-lah yang menurunkan hujan dari awan nimbus, Maha Suci Dia
    !
    Maknanya ayat ini termasuk tanda-tanda kekuasaan Allah, tidaklah layak untuk mendatangkan tanda-tanda kekuasaan ini selain Allah, lantas bagaimana Allah dapat meneguhkan Dajjal yang mengaku tuhan dengan tanda-tanda kekuasaan ini, sedangkan ianya adalah tanda-tanda kekuasaan Allah dan bukti keesaan-Nya, Maha Suci Dia
    !
    Jika begitu, tiada alasan bagi Allah untuk menghukum kita seandainya kita membenarkannya, akan tetapi Allah tidak akan membiarkan syaitan menguasai kita; bahkan Allah miliki hujjah yang sempurna, aku tidak temukan dalam Al Qur’an untuk membenarkan rekayasa besar ini, bahkan aku temukan tantangan dari Tuhan Semesta Alam, bahawasanya, tidak akan taat kepada perintah kebatilan sebesar dzarrah pun di langit dan bumi.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Katakanlah: "Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya. (22)
    Maha Benar Allah
    [Saba]



    وذلك لأنّ المسيح الدجال لو يقول يا سماء أمطري فتمطر ويا أرض أنبتي فتنبت إذاً ليس لله حُجّة علينا إن كنتم صادقين وذلك لأنه تحدى في ذلك والآية واضحةٌ وجليةٌ:
    {قُلِ ادْعُوا الَّذِينَ زَعَمْتُم مِّن دُونِ اللهِ لاَ يَمْلِكُونَ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلاَ فِي الأَرْضِ وَمَا لَهُمْ فِيهِمَا مِن شِرْكٍ وَمَا لَهُ مِنْهُم مِّن ظَهِيرٍ}، بمعنى أنه لن يطيع المسيح الدجال مثقال ذرةٍ من السماء والأرض وذلك لأنّ الباطلَ لم يُشارك الله في خلق السماوات والأرض ولذلك لن يطيع أمره مثقال ذرةٍ من السماء والأرض برغم أنّ المطر لم يأتِ من السماء الدُنيا بل من المُزن حول الأرض وهي السحاب، ولكن نزول المطر من آيات الله وما دام سوف يؤيّد بآياته المسيح الكذاب فلماذا يقول الله تعالى: {تِلْكَ آيَاتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآيَاتِهِ يُؤْمِنُونَ} [الجاثية:6]. أي تلك آيات الله الدّالة على وحدانيّته نتلوها عليك بالحقّ ومنها: {أَفَرَ‌أَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَ‌بُونَ ﴿٦٨﴾ أَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ ﴿٦٩﴾} صدق الله العظيم، فكيف يؤيّد بآياته عدوّه وهي البرهان على وحدانيته في الكتاب أفلا تعقلون؟

    Demikian itu kerana Al Masih Ad Dajjal, seandainya dia mengatakan “Wahai langit turunkan hujan, lalu langit menurunkan hujan, wahai bumi, tumbuhlah, maka bumi menumbuhkan tumbuhan”, jika begitu, maka Allah tidak miliki hujjah terhadap kita (untuk dihukum) jika sungguh kalian orang benar, yang demikian kerana Allah menantang perkara itu dan ayatnya jelas nyata:

    Katakanlah: "Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya

    Ini bermakna Dajjal tidak akan mampu melakukannya sebesar dzarrah pun di langit dan bumi, kerana kebatilan tidak bersekutu dengan Allah dalam penciptaan langit dan bumi, sebab itu sebesar dzarrah pun di langit dan bumi, sama sekali tidak akan taat perintah Dajjal, meskipun hujan tidak turun dari langit dunia, namun dari awan hujan di sekitar bumi dan ia adalah gumpalan awan.

    Akan tetapi, turunnya hujan adalah termasuk tanda-tanda kekuasaan Allah, selagimana kelak Allah akan meneguhkan Dajjal dengan tanda-tanda kekuasaan-Nya, lantas mengapa pula Allah Ta’ala berfirman:
    Itulah ayat-ayat Allah yang Kami membacakannya kepadamu dengan sebenarnya; maka dengan perkataan manakah lagi mereka akan beriman sesudah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya. (6)
    [Al Jaatsiyah:6].

    Yakni itulah tanda-tanda kekuasaan Allah yang menunjukkan Keesaan-Nya, yang kami bacakan kepadamu dengan kebenaran, antaranya:
    Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. (68) Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? (69)
    Maha Benar Allah

    Lalu bagaimana Allah dapat meneguhkan musuh-Nya dengan tanda-tanda kekuasaan-Nya, yang merupakan bukti Kemahaesaan-Nya dalam Al Qur’an, mengapakah kalian tidak memikirkan
    ?


    فأيّ عُلماءٍ أنتم يا قوم! أقسم بالله العظيم لا يُصدق بهذا الإفك والزور والبُهتان حمارٌ لا يعقل؛ مع احترامي لعُلماء الأمّة. ولكن كيف تتبعون افتراءً يُخالف كافة الآيات المُحكمات في القرآن العظيم، وكذلك لا يقبله العقل والمنطق وبينهما اختلافٌ كثيرٌ؟ أفلا تتقون؟

    Ulama apa kalian semua ini wahai kaum! Aku bersumpah demi Allah Yang Maha Agung, keldai yang tidak berakal sahaja tidak membenarkan pendustaan, pembohongan dan kepalsuan ini; tanpa mengurangi penghormatanku kepada ulama umat.

    Akan tetapi bagaimana kalian dapat mengikuti rekayasa yang bertentangan dengan semua ayat muhkamat dalam Al Qur’an, begitu juga ianya tidak masuk akal dan logik, antara keduanya ada banyak pertentangan
    ?
    Mengapakah kalian tidak memikirkan
    ?


    ولدينا أكثر من ألف دليلٍ من مُحكم القرآن العظيم على نفي هذه العقيدة المنكر في عقيدة فِتَنِ الدجال، وإنما يريد أعداء الله أن يفتنوكم عمّا جاء في الكتاب، وقد فعلوا وصدّوا عن سبيل الله ألا ساء ما كانوا يفعلون، ولكنكم لن تستطيعوا أن تأتوا ببرهانٍ واحدٍ من القرآن العظيم على إثبات ذلك بل سوف تجدون العكس تماماً يفتيكم الله أنّ آيات وحدانيّته لا ينبغي أن يأتي بها سواه، ولذلك تجدونه يتحدّى ويقول سُبحانه:

    Kami punya lebih seribu bukti dari muhkam Al Qur’an untuk menafikan akidah yang mungkar ini dalam kepercayaan fitnah Dajjal, sesungguhnya musuh-musuh Allah hanya mahu memesongkan kalian dari ajaran wahyu, mereka telah melakukannya dan mereka menghalang-halangi manusia dari jalan Allah, alangkah buruknya perkara yang mereka lakukan itu.

    Malah kalian tidak akan mampu untuk membawakan satu bukti pun dari Al Qur’an, buat menegaskan Dajjal mampu melakukannya, bahkan kalian akan temukan perkara yang berlawanan sama sekali, Allah menyatakan kepada kalian bahawa tanda-tanda Kemahaesaan-Nya, tiada yang layak untuk mendatangkan yang demikian itu selain Allah, sebab itu kalian temukan tantangan-Nya, firman Allah Ta’ala:


    {قُلِ ادْعُوا الَّذِينَ زَعَمْتُم مِّن دُونِ اللهِ لاَ يَمْلِكُونَ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلاَ فِي الأَرْضِ وَمَا لَهُمْ فِيهِمَا مِن شِرْكٍ وَمَا لَهُ مِنْهُم مِّن ظَهِيرٍ}

    {أَفَرَ‌أَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَ‌بُونَ ﴿٦٨﴾ أَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ ﴿٦٩﴾}

    {تِلْكَ آيَاتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآيَاتِهِ يُؤْمِنُونَ}
    صـــدق الله العظيم

    Katakanlah: "Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya (22)
    [Saba]

    Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. (68) Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? (69)
    [Al Waaqi’ah]

    Itulah ayat-ayat Allah yang Kami membacakannya kepadamu dengan sebenarnya; maka dengan perkataan manakah lagi mereka akan beriman sesudah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya. (6)
    [Al Jaatsiyah]
    Maha Benar Allah


    ولكنكم كفرتم بآيات وحدانيته وتزعمون أنكم لا تزالون على الهدى، والمنافقون قد ردّوكم من بعد إيمانكم كافرين بكافة آيات الله في مُحكم القرآن العظيم، والحُكم لله وهو أسرع الحاسبين، ففروا من الله إليه فقد أخرجكم أعداؤه عن الصراط المُستقيم.

    Namun kalian mengingkari ayat-ayat Allah, tanda-tanda Kemahaesaan-Nya, sedang kalian menyangka kalian masih berada di atas petunjuk, orang-orang munafiq, mereka telah dapat mengembalikan kalian kepada kekafiran setelah kalian beriman, mereka membuatkan kalian mengingkari semua ayat-ayat Allah pada muhkam Al Qur’an, maka keputusannya milik Allah, Dia-lah Yang Maha Cepat membuat perhitungan, larilah kalian semua dari mendurhakai Allah menuju ketaatan pada-Nya, sesungguhnya musuh-musuh Allah telah mengeluarkan kalian dari jalan yang lurus.


    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين..
    الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Al Imam Al Mahdi Naser Mohammed Al Yamani

    ______________
    sumber

  4. الترتيب #4 الرقم والرابط: 288624 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Bayan Keterangan Mengenai Khalifah Pengganti Setelah Adam..

    المصدر

    - 4 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    28 - جمادى الآخرة - 1430 هـ
    23 - 05 - 2009 مـ
    02:46 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    ــــــــــــــــــــ


    بيان الخليفة البدل من بعد آدم ..

    Bayan Keterangan Mengenai Khalifah Pengganti Setelah Adam..


    وإنما الاسم هاروت أحد أسماء الشيطان بالكتاب وهو ذاته إبليس وأتبع الملك ماروت لأنّ ماروت كان الخليفة البدل من بعد آدم وسرعان ما وقع في الفتنة بسبب الشهوة التي أوجدها الله فيه بعد أن حوّله إلى إنسانٍ ولكنه كان من الملائكة ويزعم أن لو يصطفيه الله خليفةً فإنَّه لن يفسد في الأرض أبداً؛ بل هو كان من أشدّ المُستنكرين كيف يصطفي الله آدمَ خليفةً! ويرى أنّه أولى من آدم فهو من الملائكة خلقه الله من نورٍ ثم جعله الله بشراً وكان من الملائكة، وسُرعان ما اتَّبع هواه، وللأسف يئِس من رحمة الله، ثم أتبعه الشيطان ودعاه إلى الكفر والانضمام معه، ثم كفر بالله.

    Sesungguhnya nama Harut adalah satu dari nama-nama syaitan dalam Al Qur’an, yang sebenarnya adalah Iblis, dia mengikuti malaikat Marut kerana Marut adalah khalifah pengganti setelah Adam, alangkah cepatnya fitnah terjadi disebabkan syahwat yang Allah ciptakan dalam diri Marut setelah Allah mengubahnya menjadi manusia, namun sebelumnya dia termasuk kalangan malaikat, dia menyangka seandainya Allah memilihnya sebagai khalifah, dia tidak akan membuat kerosakan di bumi selama-lamanya;

    Bahkan dia adalah makhluk yang sangat sombong dan membesarkan diri, bagaimana Allah dapat pilih Adam sebagai khalifah! Marut lihat dirinya lebih utama dari Adam kerana dia termasuk kalangan malaikat yang Allah ciptakan dari cahaya, kemudian Allah menjadikannya manusia, sebelumnya dia kalangan malaikat, alangkah pantasnya dia mengikuti hawa nafsunya sebaik sahaja dia menjadi manusia, dan malangnya, dia berputus asa dari rahmat Allah, kemudian syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kufur dan bergabung bersama syaitan, lalu Marut kufur kepada Allah.


    وقال الله تعالى:
    {وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آَتَيْنَاهُ آَيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ (175) وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ (176) سَاءَ مَثَلًا الْقَوْمُ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا وَأَنْفُسَهُمْ كَانُوا يَظْلِمُونَ (177) مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي وَمَنْ يُضْلِلْ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ (178) وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الجنّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آَذَانٌ لَايَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ(179)} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat. (175) Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. (176) Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim. (177) Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi. (178) Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. (179)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]


    وهذان الاثنان في النار هاروت وقبيله ماروت. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَلِكَ جَزَاء الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Kedua mereka ini, Harut dan pengikutnya Marut, keduanya akan masuk neraka.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]



    وذريتهم يأجوج ومأجوج بالإضافة إلى ذريةٍ بينهم هجينٍ أمهاتهم من ذريّات الملك هاروت وهو الشيطان وآباؤهم من شياطين البشر لديكم، وهؤلاء الصنفين شياطين الإنس والجنّ يعملون على إضلال الإنس والجنّ بالأرض ذات المشرقين وكانوا يصدقوهم بظنّهم أن لن يجرؤوا على الكذب على الله ولذلك كانوا يصدقونهم، ولم يكشف لهم حقيقتهم إلا القرآن العظيم وقبل أن يسمعوه كانوا يصدقونهم، ولذلك قالوا:
    {وَأَنَّا ظَنَنَّا أَن لَّن تَقُولَ الْإِنسُ والجنّ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا} صدق الله العظيم [الجن:5].

    Zuriat keturunan mereka adalah Yakjuj dan Makjuj, ditambah dengan zuriat keturunan campuran antara mereka Hajin, ibu-ibu mereka dari zuriat keturunan malaikat Harut, yaitu syaitan Iblis, dan bapa-bapa mereka dari kalangan syaitan-syaitan manusia yang ada pada kalian.

    Kedua jenis mereka ini, syaitan-syaitan manusia dan jinn, tugasan mereka adalah menyesatkan manusia dan jinn di bumi yang mempunyai dua tempat terbit matahari di bumi berongga hollow earth, makhluk manusia dan jinn di bumi berongga percaya pada syaitan-syaitan manusia dan jinn, mereka sangka syaitan-syaitan manusia dan jinn tidak akan berani berdusta terhadap Allah, kerana itu mereka mempercayai syaitan-syaitan itu.

    Tidak ada yang mengungkapkan kepada mereka akan hakikat syaitan-syaitan itu selain Al Qur’an, sebelum mereka mendengarkan Al Qur’an mereka mempercayai syaitan-syaitan itu, sebab itu mereka mengatakan:
    dan sesungguhnya kami mengira, bahwa manusia dan jin sekali-kali tidak akan mengatakan perkataan yang dusta terhadap Allah. (5)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]



    بمعنى أنَّ الجنّ كانوا يصدّقون صنفاً آخر وهم شياطين الجنّ وشياطين الإنس وكان يصدّقهم الإنس والجنّ بظنهم أنهم لن يجرؤوا أن يقولوا على الله كذباً، وكذلك كان يصدّقهم صنفٌ من الإنس وهم من ذريّة ماروت ويعبدون الشياطين من دون الله فزادوهم رهقاً، المهم لدينا في الأرض ذات المشرقين ما يلي:

    Ini bermakna bahawasanya golongan jinn, mereka mempercayai golongan yang lain, yaitu syaitan-syaitan jinn dan syaitan-syaitan manusia, makhluk manusia dan jinn di bumi berongga mempercayai mereka dengan menyangka mereka tidak akan berani mengatakan kedustaan terhadap Allah.

    Demikian juga golongan manusia keturunan Marut di bumi berongga, mereka mempercayai syaitan-syaitan itu, golongan manusia keturunan Marut itu menyembah syaitan-syaitan selain Allah, maka syaitan-syaitan itu menambahkan kepada mereka dosa dan kesalahan.

    Apa yang penting bagi kita, dalam bumi berongga hollow earth, bumi dengan dua tempat terbit dan terbenam matahari, ada alam seperti berikut:


    1 -
    عالم الجنّ الشياطين وأبوهم ملك كان من الجنّ وهو الملك هاروت.

    1-
    Alam jinn syaitan-syaitan yang bapa mereka adalah malaikat dari kalangan jinn, dia adalah malaikat Harut.


    2 -
    وعالم إنس كان أبوهم من الملائكة وهو الملك ماروت فصار إنسان وذريته يعبدون الشياطين.

    2-
    Alam manusia yang bapa mereka kalangan malaikat, dia adalah malaikat Marut, dia diubah menjadi manusia dan zuriat keturunannya menyembah syaitan-syaitan.


    3 -
    وعالم آخر شياطين البشر ذريات أناس منكم وأمهاتهم إناث الشياطين ولكن آباءهم منكم من شياطين البشر وقد استكثروا إناث الشياطين من ذريات الإنس. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا يَامَعْشَرَ الجنّ قَدْ اسْتَكْثَرْتُمْ مِنْ الإِنسِ وَقَالَ أَوْلِيَاؤُهُمْ مِنْ الإِنسِ رَبَّنَا اسْتَمْتَعَ بَعْضُنَا بِبَعْضٍ وَبَلَغْنَا أَجَلَنَا الَّذِى أَجَّلْتَ لَنَا قَالَ النَّارُ مَثْوَاكُمْ خَالِدِينَ فِيهَا إِلا مَا شَاءَ اللَّهُ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ} [الأنعام:128].

    3-
    Alam lain syaitan-syaitan manusia dari zuriat keturunan manusia kalangan kalian, ibu-ibu mereka adalah syaitan-syaitan betina, namun bapa mereka dari kalian, kalangan syaitan-syaitan manusia, sesungguhnya syaitan-syaitan betina telah banyak berkembang biak dari keturunan manusia.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Dan (ingatlah) hari diwaktu Allah menghimpunkan mereka semuanya (dan Allah berfirman): "Hai golongan jin, sesungguhnya kamu telah banyak menyesatkan manusia", lalu berkatalah kawan-kawan meraka dari golongan manusia: "Ya Tuhan kami, sesungguhnya sebahagian daripada kami telah dapat kesenangan dari sebahagian (yang lain) dan kami telah sampai kepada waktu yang telah Engkau tentukan bagi kami". Allah berfirman: "Neraka itulah tempat diam kamu, sedang kamu kekal di dalamnya, kecuali kalau Allah menghendaki (yang lain)". Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui. (128)
    Maha Benar Allah
    [Al An’aam]


    والملك ماروت هو الإنسان الذي قال له الشيطان اكفر فكفر، وليس المقصود به آدم؛ بل خليفة من بعد آدم وإنما جعله الله إنساناً ذا شهوةٍ واتّبعَ هواه بادئ الأمر ثم أتبعه الشيطان ودعاه إلى الكفر وخدعه بأنّ الله لن يغفر له، فيئِس من رحمة الله. وذلك هو المقصود من قول الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَلِكَ جَزَاء الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Malaikat Marut adalah manusia yang syaitan berkata padanya kafirlah, lalu dia kafir, yang dimaksudkan bukanlah Adam; namun khalifah setelah Adam, hanya sahaja Allah telah menjadikannya sebagai manusia yang punyai syahwat.

    Marut lantas mengikuti hawa nafsunya pada mula dia diubah dari malaikat menjadi manusia, lalu syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kafir, syaitan memperdaya dan menipunya, mengatakan Allah tidak akan mengampuninya, maka Marut berputus asa dari rahmat Allah.

    Demikian itulah maksud firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]


    ولذلك تجدون الآية بالمثنى أولئك هم المَلَك هاروت وماروت وذريّتهما يأجوج ومأجوج وخليط منكم أمهاتهم من إناث الشياطين وآباؤهم من البشر من هذا العالم لديكم الذين ترونهم كذلك يفسدون في الأرض ولا يرقبوا في مؤمن إلاًّ ولا ذمَّة، والملك ماروت من ذريّته مأجوج بالأرض ذات المشرقين وهم بشرٌ وهم المقصودون بقول الله تعالى:
    {وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنْتُمْ أَنْ لَنْ يَبْعَثَ اللَّهُ أَحَدًا} صدق الله العظيم [الجن].

    Kerana itu kalian dapati ayat ini dengan bentuk mutsanna -dua pihak-, mereka adalah malaikat Harut dan Marut, dan zuriat keturunan mereka Yakjuj dan Makjuj, dan campuran dari kalian, yang ibu-ibu mereka kalangan syaitan-syaitan betina dan bapa-bapa mereka kalangan manusia dari dunia kalian ini, kalian lihat mereka juga membuat kerosakan di bumi.

    Mereka tidak memelihara hubungan kerabat terhadap orang-orang beriman dan tidak pula menjaga perjanjian, dan malaikat Marut, dari zuriat keturunannya adalah Makjuj yang berada dalam bumi yang miliki dua tempat terbit matahari di bumi berongga hollow earth, mereka adalah manusia, merekalah yang dimaksudkan dengan firman Allah Ta’ala:
    Dan sesungguhnya mereka menyangka sebagaimana persangkaan kalian, bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang pun, (7)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]



    وللأسف يعبدون الشياطين من دون الله تصديقاً لقول الله تعالى عما قاله الجنّ عن أخبار عالم الأرض ذات المشرقين الذين استمعوا للقرآن:
    {وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الجنّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا (6) وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنتُمْ أَن لَّن يَبْعَثَ اللَّهُ أَحَدًا (7)} صدق الله العظيم [الجن].

    Sayangnya, mereka menyembah syaitan-syaitan selain Allah, pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala, mengenai ucapan jinn tentang pemberitaan alam bumi yang empunya dua tempat terbit matahari, jinn-jinn yang mendengarkan Al Qur’an:
    dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jinn, maka jinn-jinn itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan. (6) Dan sesungguhnya mereka menyangka sebagaimana persangkaan kalian, bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang pun, (7)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]


    وكان مكرهم الأول أنّ أحدهم يقول إنَّه الله والآخر المسيح ابن الله ولكن الجنّ اكتشفت هذه الحقيقة يوم استمعوا للقرآن، ولذلك قالوا:
    {وَأَنَّهُ تَعَالَى جَدُّ رَبِّنَا مَا اتَّخَذَ صَاحِبَةً وَلا وَلَدًا (3) وَأَنَّهُ كَانَ يَقُولُ سَفِيهُنَا عَلَى اللَّهِ شَطَطًا (4) وَأَنَّا ظَنَنَّا أَن لَّن تَقُولَ الإِنسُ والجنّ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا (5)} صدق الله العظيم [الجن].

    Adalah makar tipudaya mereka yang pertama, seorang dari mereka (Iblis) mengatakan dialah ‘Allah’, yang kedua dia adalah ‘Al Masih anak Allah’, namun para jinn telah mengetahui hakikat ini di hari mereka mendengarkan Al Qur’an, kerana itu mereka mengatakan:
    dan bahwasanya Maha Tinggi kebesaran Tuhan kami, Dia tidak beristeri dan tidak (pula) beranak. (3) Dan bahwasanya: orang yang kurang akal daripada kami selalu mengatakan (perkataan) yang melampaui batas terhadap Allah, (4) dan sesungguhnya kami mengira, bahwa manusia dan jin sekali-kali tidak akan mengatakan perkataan yang dusta terhadap Allah. (5)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]


    ويقصدون بسفيههم هو الشيطان الذي ادَّعى الربوبية واتخذ صاحبة وولداً، ولكن الجنّ لا يعلمون مُطلقاً بنبيّ الله المسيح عيسى ابن مريم صلّى الله عليه وآله وسلّم، و أُجريَ عليه تكتيمٌ كاملٌ من الشيطان وقبيله عن المسيح عيسى ابن مريم صلّى الله عليه وآله وسلّم وذلك حتى لا يُكتشف أمر مكرهم في فتنة المسيح الكذاب والذي سوف يقول إنه المسيح عيسى ابن مريم وهو كذّاب ولذلك يُسمّى المسيح الكذّاب لأنّ الشيطان يريد أن يقول إنه المسيح عيسى ابن مريم ويدّعي الربوبيّة فأجرى تكتيماً كاملاً عن عوالم الأرض ذات المشرقين عن بعث المسيح عيسى ابن مريم الحقّ صلى الله عليه وآله وسلم، لدرجة أنّ الجنّ كانوا يظنّون أنّ محمداً رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم ابتعثه الله من بعد نبيّ الله موسى فهم لا يعلمون أنّ الله ابتعث محمداً رسول الله من بعد عيسى، ولذلك قصَّ الله لنا ما قاله الجنّ لقومهم. وقال الله تعالى:
    {وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِنَ الجنّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنْصِتُوا فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَى قَوْمِهِمْ مُنْذِرِينَ (29) قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنْزِلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى} صدق الله العظيم [الأحقاف:29-30].

    Yang mereka maksudkan “orang yang kurang akal” daripada mereka adalah syaitan Iblis yang mengaku tuhan di dunia bawah, yang beristeri dan beranak, akan tetapi golongan jinn tidak tahu sama sekali mengenai Nabi Allah Isa Putra Maryam -shollallaahu ‘alayhi wa aalihi wasallam-, syaitan dan pengikutnya telah menyembunyikan dan merahsiakan mengenai Al Masih Isa Putra Maryam, demikian itu supaya makar tipudaya mereka tidak terungkap pada fitnah Al Masih Al Kadzdzaab, yang kelak akan mengatakan dia adalah 'Al Masih Isa Putra Maryam' padahal dia berdusta, sebab itu dia dinamakan Al Masih Al Kadzdzaab.

    Ini kerana syaitan mahu mengaku dirinya 'Al Masih Isa Putra Maryam' dan dia mahu mengaku 'Tuhan', maka dia bertindak menyembunyikan dan merahsiakan perutusan Al Masih Isa Putra Maryam yang sejati dari alam dunia bawah yang empunya dua tempat terbit matahari, hingga ke peringkat jinn-jinn menyangka bahawa Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- diutus oleh Allah setelah Nabi Musa, kerana mereka tidak tahu bahawa Allah mengutus Muhammad Rasulullah setelah Isa.

    Sebab itu Allah mengisahkan kepada kita mengenai apa yang mereka katakan kepada kaum mereka.

    Firman Allah Ta’ala:
    Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Quran, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan(nya) lalu mereka berkata: "Diamlah kamu (untuk mendengarkannya)". Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (29) Mereka berkata: "Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Quran) yang telah diturunkan sesudah Musa
    Maha Benar Allah
    [Al Ahqaaf]


    ولله حكمةٌ من ذلك أنه أخبرنا أنّ الجنّ لا يعلمون بأنّ القرآن أُنزل من بعد عيسى فمن ثمّ علمنا بمكر الشيطان الرجيم وخطته المُستقبلية بإذن الله، وسوف أفشلُ مكره بإذن الله جميعاً، وأعلمُ من الله ما لا تعلمون.

    Kepunyaan Allah-lah hikmah kebijaksanaan dari yang demikian, Allah telah memberitahukan kepada kita bahawa jinn tidak mengetahui Al Qur’an diturunkan setelah Isa, lantaran itu kita dapat mengetahui makar tipudaya syaitan yang direjam dan rencana-rencananya pada masa mendatang dengan izin Allah, kelak aku akan membuatkan semua makar tipudayanya mengecewakan dan gagal dengan izin Allah, aku tahu dari Allah mengenai perkara yang tidak kalian ketahui.


    واعلموا أنَّ عوالم الأرض ذات المشرقين صنف منهم من الإنس كان آباؤهم من الملائكة، وصنف هجين إنس أمهاتهم من ذريات الشياطين وآباؤهم من شياطين البشر لديكم وهم يعلمون ما يفعلون مع إناث الشياطين؛ أولئك الذين غيَّروا خلق الله طاعةً لأمر الشيطان ويعبدون بنات إبليس من دون الله. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا (116) إِنْ يَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ إِلَّا إِنَاثًا وَإِنْ يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَانًا مَرِيدًا (117) لَعَنَهُ اللَّهُ وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَفْرُوضًا (118)} صدق الله العظيم [النساء].

    Ketahuilah oleh kalian, sesungguhnya alam-alam di bumi yang empunya dua tempat terbit matahari, ada golongan di antara mereka kalangan manusia yang bapa mereka dari malaikat, dan ada golongan Hajin, campuran manusia yang ibu mereka dari keturunan syaitan jinn dan bapa mereka dari syaitan manusia yang ada pada kalian, sedang mereka tahu perbuatan mereka dengan syaitan-syaitan betina;

    Mereka itulah yang mengubah ciptaan Allah kerana patuh pada perintah syaitan, mereka menyembah anak-anak perempuan Iblis selain Allah.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya. (116) Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah syaitan yang durhaka, (117) yang dilaknati Allah dan syaitan itu mengatakan: "Aku benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Engkau bahagian yang sudah ditentukan (untuk ku), (118)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]



    فأولئك نصيب الشيطان منكم يعبدون الطاغوت من دون الله وهم يعلمون، وذريّاتهم يضلّون الجنّ والإنس بالأرض ذات المشرقين ويفترون على الله بغير الحقّ وهم يعلمون. وكانت الجنّ تصدقهم بظنٍّ منهم أنه لن يتجرأ بالكذب على الله أحدٌ كما يكذبون عليكم آباؤهم هاهنا وأضلّوكم عن الصراط المُستقيم ويقولون على الله الكذب وهم يعلمون. فهل فهمت الخبر وبيان المهديّ المنتظَر للذكر أيها الباحث عن الحقّ المُحترم؟ نوَّر الله قلبك وطهَّرك وبصَّرك بالحقّ وثبتك على الصراط المُستقيم.

    Mereka itulah bahagian syaitan dari kalian, mereka menyembah Thaaghuut selain Allah sedang mereka mengetahuinya, zuriat keturunan mereka menyesatkan jinn dan manusia di bumi yang miliki dua tempat terbit matahari, mereka mengada-adakan perkara yang tidak benar terhadap Allah sedang mereka mengetahuinya.

    Golongan jinn mempercayai mereka dengan menyangka tiada sesiapa berani untuk berdusta terhadap Allah, sebagaimana bapa-bapa mereka membohongi kalian di sini dan menyesatkan kalian dari Jalan yang Lurus, mereka mengatakan kedustaan terhadap Allah sedang mereka mengetahuinya.

    Adakah engkau faham pemberitaan dan bayan keterangan Al Al Mahdi Al Muntadhar bagi Al Qur’an wahai pencari kebenaran yang dimuliakan? Semoga Allah menerangi hatimu, mensucikanmu, memperlihatkan kebenaran padamu dan meneguhkanmu di Jalan Yang Lurus


    وأحيطكم علماً أن لو يشاء الله لجعل منكم أنتم ملائكةً في الأرض يخلفون. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَلَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَا مِنْكُمْ مَلائِكَةً فِي الأَرْضِ يَخْلُفُونَ}صدق الله العظيم [الزخرف:60].

    Aku beritahukan kepada kalian, bahawasanya sekiranya Allah menghendaki, nescaya Dia jadikan di antara kalian semua ini, malaikat-malaikat di muka bumi yang turun temurun.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Dan kalau Kami kehendaki benar-benar Kami jadikan sebagai gantimu di muka bumi malaikat-malaikat yang turun temurun. (60)
    Maha Benar Allah



    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله رب العالمين..
    الإمام ناصر محمد اليماني.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani

    _______________



    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    15 - جمادى الأولى - 1430 هـ
    11 - 04 - 2009 مـ
    11:18 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    ـــــــــــــــــ


    بسم الله الرحمن الرحيم، قال الله تعالى: {إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لا تَرَوْنَهُمْ} صدق الله العظيم [الأعراف:27].

    Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih, firman Allah Ta’ala:
    Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka.
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf:27]



    وقال الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلْإِنْسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِنْكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]


    وذلك هو قبيل الشيطان الملك ماروت وذريّتهم يأجوج ومأجوج ومعهم خليطٌ من ذريّات شياطين البشر وهم من كلّ حدْب ينسلون ولكن أكثر الناس لا يعلمون.

    Demikian itu adalah pengikut syaitan, malaikat Marut, zuriat keturunan mereka adalah Yakjuj dan Makjuj, dan bersama mereka ada campuran dari keturunan syaitan manusia, mereka berketurunan dari setiap jenis, namun kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.


    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam
    ________________
    sumber

  5. الترتيب #5 الرقم والرابط: 288675 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta (5)..

    المصدر

    - 5 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    29 - جمادى الآخرة - 1430 هـ
    24 - 05 - 2009 مـ
    01:43 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    Mengikut takwim rasmi Mekkah
    ــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..


    أعوذُ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم، وسلامٌ على المُرسلين والحمدُ لله ربّ العالمين..

    Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari syaitan yang direjam, dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..


    أيها الدارس! فهل عندك سُلطانٌ بهذا أنّ النفر من الجنّ ليلةَ حضروا بقدرٍ مقدورٍ في الكتاب المسطور على رجلٍ يتلو القرآن وهو محمدٌ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم؛ فهل لديك برهانٌ أنّه قرأ لهم القرآن كُلَّه؟ حاشا لله! وإنما استمعوا لما تُلي من القرآن تلك الليلة فلما قُضي ولَّوا إلى قومهم مُنذرين؛ بل لم يكن يعلم بهم محمدٌ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم، وإنّما أُوحي إليه من بعد ذلك أنّه استمع إليه نفرٌ من الجنّ أثناء نافلة الليل. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِنَ الْجِنِّ فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآناً عَجَباً} صدق الله العظيم [الجن:1].

    Wahai Penuntut Ilmu (former)! Adakah engkau punya bukti terhadap ini, bahawa serombongan jinn telah hadir pada suatu malam dalam suatu ketetapan yang telah ditentukan dalam Kitab yang tertulis, mereka mendengar seorang lelaki membaca Al Qur’an, dia adalah Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-; adakah engkau punya bukti bahawa Nabi membaca seluruh Al Qur’an kepada mereka? Semoga Allah melindungi
    !
    Sesungguhnya mereka hanya mendengarkan apa yang Nabi baca dari Al Qur’an pada malam tersebut, dan setelah Nabi selesai membacanya, serombongan jinn itu kembali kepada kaum mereka untuk memberi peringatan; bahkan Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- tidak mengetahui kehadiran serombongan jinn mendengarkan bacaan Al Qur’an, hanya sahaja telah diwahyukan kepada Nabi setelah itu, bahawa serombongan dari jinn telah mendengarkan bacaan Al Qur’an, sewaktu Nabi mengerjakan sholat sunnah di suatu malam.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Katakanlah (hai Muhammad): "Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya: telah mendengarkan sekumpulan jin (akan Al Quran), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan, (1)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]


    وبما أنّ محمداً رسولَ الله صلّى الله عليه وآله وسلم لم يتلُ لهم القرآن جميعاً لأنّه لا يعلم تلك الليلة أنّه يستمع إليه نفرٌ من الجنّ، ولو علم بهم محمدٌ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم لما استطاع أن يتلو عليهم القرآن جميعاً في ليلةٍ واحدةٍ، وذلك لأنّه لا يتلوه سريعاً بل أمره الله أن يتلوه بالترتيل شيئاً فشيئاً. تصديقاً لقول الله تعالى: بِسْمِ اللَّـهِ الرَّ‌حْمَـٰنِ الرَّ‌حِيمِ
    {يَا أَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ (1) قُمِ اللَّيْلَ إِلَّا قَلِيلًا (2) نِّصْفَهُ أَوِ انقُصْ مِنْهُ قَلِيلًا (3) أَوْ زِدْ عَلَيْهِ وَرَ‌تِّلِ الْقُرْ‌آنَ تَرْ‌تِيلًا (4) إِنَّا سَنُلْقِي عَلَيْكَ قَوْلًا ثَقِيلًا (5) إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلًا (6) إِنَّ لَكَ فِي النَّهَارِ‌ سَبْحًا طَوِيلًا (7) وَاذْكُرِ‌ اسْمَ رَ‌بِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا (8) رَّ‌بُّ الْمَشْرِ‌قِ وَالْمَغْرِ‌بِ لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيلًا (9) وَاصْبِرْ‌ عَلَىٰ مَا يَقُولُونَ وَاهْجُرْ‌هُمْ هَجْرً‌ا جَمِيلًا (10) وَذَرْ‌نِي وَالْمُكَذِّبِينَ أُولِي النَّعْمَةِ وَمَهِّلْهُمْ قَلِيلًا (11) إِنَّ لَدَيْنَا أَنكَالًا وَجَحِيمًا (12) وَطَعَامًا ذَا غُصَّةٍ وَعَذَابًا أَلِيمًا (13) يَوْمَ تَرْ‌جُفُ الْأَرْ‌ضُ وَالْجِبَالُ وَكَانَتِ الْجِبَالُ كَثِيبًا مَّهِيلًا (14) إِنَّا أَرْ‌سَلْنَا إِلَيْكُمْ رَ‌سُولًا شَاهِدًا عَلَيْكُمْ كَمَا أَرْ‌سَلْنَا إِلَىٰ فِرْ‌عَوْنَ رَ‌سُولًا (15) فَعَصَىٰ فِرْ‌عَوْنُ الرَّ‌سُولَ فَأَخَذْنَاهُ أَخْذًا وَبِيلًا (16) فَكَيْفَ تَتَّقُونَ إِن كَفَرْ‌تُمْ يَوْمًا يَجْعَلُ الْوِلْدَانَ شِيبًا (17) السَّمَاءُ مُنفَطِرٌ‌ بِهِ كَانَ وَعْدُهُ مَفْعُولًا (18) إِنَّ هَـٰذِهِ تَذْكِرَ‌ةٌ فَمَن شَاءَ اتَّخَذَ إِلَىٰ رَ‌بِّهِ سَبِيلًا (19)} صدق الله العظيم [المزمل].

    Oleh kerana Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- tidak membacakan kepada mereka Al Qur’an seluruhnya, lantaran Nabi tidak tahu pada malam itu ada sekumpulan jinn mendengarkan bacaan Nabi, walaupun seandainya Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- mengetahui mereka, nescaya Nabi tidak dapat membacakan seluruh Al Qur’an kepada mereka dalam satu malam, sebab Nabi tidak membaca Al Qur’an secara cepat, namun Allah memerintahkan Nabi untuk membacanya dengan tartil, secara perlahan-lahan sedikit demi sedikit.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:

    Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih:
    Hai orang yang berselimut (Muhammad), (1) Bangunlah (untuk sholat) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (2) (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit. (3) atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan. (4) Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat. (5) Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyu') dan bacaan di waktu itu lebih berkesan. (6) Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak). (7) Sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan. (8) (Dialah) Tuhan masyrik dan maghrib, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung. (9) Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik. (10) Dan biarkanlah Aku (saja) bertindak terhadap orang-orang yang mendustakan itu, orang-orang yang mempunyai kemewahan dan beri tangguhlah mereka barang sebentar. (11) Karena sesungguhnya pada sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan neraka yang menyala-nyala. (12) Dan makanan yang menyumbat di kerongkongan dan azab yang pedih. (13) Pada hari bumi dan gunung-gunung bergoncangan, dan menjadilah gunung-gunung itu tumpukan-tumpukan pasir yang berterbangan. (14) Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada kamu (hai orang kafir Mekah) seorang Rasul, yang menjadi saksi terhadapmu, sebagaimana Kami telah mengutus (dahulu) seorang Rasul kepada Fir'aun. (15) Maka Fir'aun mendurhakai Rasul itu, lalu Kami siksa dia dengan siksaan yang berat. (16) Maka bagaimanakah kamu akan dapat memelihara dirimu jika kamu tetap kafir kepada hari yang menjadikan anak-anak beruban. (17) Langit(pun) menjadi pecah belah pada hari itu. Adalah janji-Nya itu pasti terlaksana. (18) Sesungguhnya ini adalah suatu peringatan. Maka barangsiapa yang menghendaki niscaya ia menempuh jalan (yang menyampaikannya) kepada Tuhannya.(19)
    Maha Benar Allah
    [Al Muzzammil]



    بل حتى ولو قرأه سريعاً ومهما كانت سرعته لا يمكن أن ينتهي من تلاوته من بعد العشاء إلى نصف الليل أو أنقص من نصف الليل بقليل؛ بل حتى ولو إلى الصباح لما استطاع أن يحصي لهم القرآن كُلّه، فهو يُرتّله ترتيلاً كما أمره ربه ولم يقرأه سريعاً ولو قرأه سريعاً لما أحصاه يا أيها الدارس لأنّ الله يُقدِّر الليل والنهار ولن يستطيع أن يحصي القرآن في ليلةٍ واحدةٍ والقرآن كثيرٌ، ولا ولن يستطيع محمدٌ رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم أن يحصي القرآن كُلّه ولا الذين معه، ولذلك عفى الله عنهم أن يقرأوا القرآن كُله في ليلة، وقال لهم أن يقرأوا ما تيسر من القرآن. وقال الله تعالى:
    {إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَى مِنْ ثُلُثَي اللَّيْلِ وَنِصْفَهُ وَثُلُثَهُ وَطَائِفَةٌ مِنَ الَّذِينَ مَعَكَ وَاللَّهُ يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ عَلِمَ أَنْ لَنْ تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ عَلِمَ أَنْ سَيَكُونُ مِنْكُمْ مَرْضَى وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَآخَرُونَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ وَأَقِيمُوا الصَّلاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَأَقْرِضُوا اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا وَمَا تُقَدِّمُوا لأَنْفُسِكُمْ مِنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِنْدَ اللَّهِ هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ (20)} صدق الله العظيم [المزمل].

    Bahkan, sekalipun Nabi membacanya secara cepat, bagaimanapun cepatnya, tetap sahaja tidak mungkin selesai bacaannya mulai setelah Isya hingga seperdua malam, atau dikurangi dari seperdua itu sedikit; bahkan, meskipun hingga Subuh, tentu Nabi tidak dapat menghitung dan menentukan batas-batas waktu pembacaan seluruh Al Qur’an untuk mereka, kerana Nabi membaca Al Qur’an dengan tartil sebagaimana yang Allah perintahkan.

    Nabi tidak membacanya secara cepat, seandainya Nabi membacanya cepat, tetap sahaja Nabi tidak dapat menghitung untuk menentukan batas waktunya wahai Penuntut Ilmu, ini kerana Allah-lah yang menetapkan ukuran malam dan siang, Nabi tidak akan dapat menghitung buat menentukan batasan waktu Al Qur’an dalam satu malam, sedang Al Qur’an itu banyak ayatnya.

    Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- tidak akan dapat menghitung bacaan Al Qur’an seluruhnya dan tidak pula sahabat-sahabatnya, maka dari itu Allah memaafkan mereka kerana tidak membaca seluruh Al Qur’an dalam satu malam, namun Allah berfirman agar membaca apa yang mudah dari Al Qur’an.

    Firman Allah Ta’ala:
    Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sholat) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (20)
    Maha Benar Allah
    [Al Muzzammil]


    فهات بُرهانك أنّ محمداً رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم تَلا عليهم القرآن كُلّه في ليلةٍ واحدةٍ، ولكنك تجد الله يفتيك أنهُ لا يستطيع أن يحصي القرآن في ليلةٍ محمدٌ رسول الله ولا الذين معه من صحابته الأخيار، ولذلك قال الله لهم أن يقرأوا ما تيسر:
    {إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَى مِنْ ثُلُثَي اللَّيْلِ وَنِصْفَهُ وَثُلُثَهُ وَطَائِفَةٌ مِنَ الَّذِينَ مَعَكَ وَاللَّهُ يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ عَلِمَ أَنْ لَنْ تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ عَلِمَ أَنْ سَيَكُونُ مِنْكُمْ مَرْضَى وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَآخَرُونَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ وَأَقِيمُوا الصَّلاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَأَقْرِضُوا اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا وَمَا تُقَدِّمُوا لأَنْفُسِكُمْ مِنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِنْدَ اللَّهِ هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ (20)} صدق الله العظيم [المزمل].

    Maka tunjukkanlah buktimu yang menyatakan bahawa Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- membaca seluruh Al Qur’an kepada serombongan jinn dalam satu malam, namun engkau akan dapati Allah menyatakan, bahawa Muhammad Rasulullah tidak dapat menghitung batasan waktu bacaan Al Qur’an dalam semalam, begitu juga para sahabat Nabi yang baik, kerana itu Allah berfirman agar mereka membaca apa yang mudah:

    Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sholat) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (20)
    Maha Benar Allah
    [Al Muzzammil]


    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين..
    الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Al Imam Al Mahdi Naser Mohammed Al Yamani


    ______________
    sumber

  6. الترتيب #6 الرقم والرابط: 289187 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pertanyaan Untuk Yang Bertanya Dan Jawaban Untuk Pertanyaannya..

    المصدر

    - 6 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    19 - محرم - 1429 هـ
    18 - 12 - 2008 مـ
    03:21 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    Mengikut takwim rasmi Mekkah
    ــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر
    وسؤال إلى السائل والإجابة على سؤاله ..


    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta
    Pertanyaan Untuk Yang Bertanya Dan Jawaban Untuk Pertanyaannya..


    بسم الله الرحمن الرحيم، والصلاة والسلام على خاتم الأنبياء والمُرسلين مُحمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم والتابعين للحقّ إلى يوم الدين، وبعد..

    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, sholawat dan salam ke atas Penutup Para Nabi dan Rasul, Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, juga ke atas para pengikut kebenaran hingga Hari Pembalasan, adapun sesudahnya..


    إليك سؤالي أيها السائل والسؤال هو:
    هل الله سُبحانه وتعالى قال لملائكته بأنّه جاعلٌ في جنة المأوى عند سدرة المُنتهى خليفةً فإذا سوّاه ونفخ فيه من روحه أمرهم الله أن يكونوا له ساجدين؟ وأعلم بجوابك علينا وسوف تقول. قال الله تعالى:
    {وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ ﴿٣٠﴾ وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَـٰؤُلَاءِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٣١﴾ قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ ﴿٣٢﴾ قَالَ يَا آدَمُ أَنبِئْهُم بِأَسْمَائِهِمْ فَلَمَّا أَنبَأَهُم بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنتُمْ تَكْتُمُونَ ﴿٣٣﴾ وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ ﴿٣٤﴾ وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَـٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿٣٥﴾ فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ ﴿٣٦﴾ فَتَلَقَّىٰ آدَمُ مِن رَّبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ ﴿٣٧﴾ قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ ﴿٣٨﴾ وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٣٩﴾} صدق الله العظيم [البقرة].

    Untukmu pertanyaanku wahai penanya, ianya adalah:

    Adakah Allah -Maha Suci Dia lagi Maha Luhur- berfirman kepada para malaikat-Nya bahawa Dia hendak menjadikan seorang khalifah di Syurga Ma’waa di dekat Sidratul Muntaha, yang tatkala Allah telah sempurnakan Adam dan meniupkan Ruh-Nya pada Adam, Allah telah perintahkan para malaikat untuk sujud tunduk menghormati Adam
    ?

    Aku pasti jawabanmu, kelak engkau akan mengatakan.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kalian ketahui". (30) Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika sungguh kalian orang-orang yang benar!" (31) Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana". (32) Allah berfirman: "Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini". Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: "Bukankah sudah Ku-katakan kepada kalian, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kalian lahirkan dan apa yang kalian sembunyikan?" (33) Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir. (34) Dan Kami berfirman: "Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. (35) Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: "Turunlah kalian! sebagian kalian menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kalian ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan". (36) Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (37) Kami berfirman: "Turunlah kalian semuanya dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepada kalian, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". (38) Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (39)
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah]


    فانظر لقول الله تعالى:
    {وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً} صدق الله العظيم، وكذلك إلى قول الله تعالى: {وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الجنَّة وَكُلَا مِنْهَا رَغَداً حَيْثُ شِئْتُمَا وَلاَ تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنْ الظَّالِمِينَ. فَأَزَلَّهُمَا الشّيْطان عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ} صدق الله العظيم، فتدبّروا كافة الآيات التي وردت في هذا الشأن وسوف تعلمون ما لم تكونوا تعلمون، فتدبّروا الآيات المُحكمات التي وردت في أمّ الكتاب في هذا الشأن وسوف تعلمون. قال الله تعالى:
    {وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ ﴿٣٠﴾ وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَـٰؤُلَاءِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٣١﴾ قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ ﴿٣٢﴾ قَالَ يَا آدَمُ أَنبِئْهُم بِأَسْمَائِهِمْ فَلَمَّا أَنبَأَهُم بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنتُمْ تَكْتُمُونَ ﴿٣٣﴾ وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ ﴿٣٤﴾ وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَـٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿٣٥﴾ فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ ﴿٣٦﴾فَتَلَقَّىٰ آدَمُ مِن رَّبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ ﴿٣٧﴾ قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ ﴿٣٨﴾ وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٣٩﴾} صدق الله العظيم [البقرة].

    Perhatikan firman Allah Ta’ala: Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi", Maha Benar Allah, demikian juga firman Allah Ta’ala: Dan Kami berfirman: "Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. (35) Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula
    Maha Benar Allah

    Maka bertadabburlah kalian, renungkan seluruh ayat yang menyatakan perkara ini, kelak kalian akan tahu perkara yang belum kalian ketahui, renungkan ayat-ayat muhkamat yang dinyatakan dalam Ummul Kitab mengenai perkara ini dan kelak kalian akan mengetahuinya.

    Firman Allah Ta’ala:

    Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kalian ketahui". (30) Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika sungguh kalian orang-orang yang benar!" (31) Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana". (32) Allah berfirman: "Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini". Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: "Bukankah sudah Ku-katakan kepada kalian, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kalian lahirkan dan apa yang kalian sembunyikan?" (33) Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir. (34) Dan Kami berfirman: "Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. (35) Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: "Turunlah kalian! sebagian kalian menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kalian ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan". (36) Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (37) Kami berfirman: "Turunlah kalian semuanya dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepada kalian, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". (38) Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (39)
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah]



    وقال تعالى:
    {إِنَّ مَثَلَ عِيسَى عِنْدَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ} صدق الله العظيم [آل عمران:59].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia. (59)
    Maha Benar Allah
    [Aali ‘Imran]



    وقال تعالى:
    {يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَتَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيباً} صدق الله العظيم [النساء].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan kalian yang telah menciptakan kalian dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kalian saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kalian. (1)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]


    كما قال:
    {يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوباً وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ} صدق الله العظيم [الحجرات:13].

    Sebagaimana firman Allah:
    Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kalian dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kalian saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kalian di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kalian. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (13)
    Maha Benar Allah
    [Al Hujuraat]



    وقال تعالى:
    {هُوَ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَجَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا لِيَسْكُنَ إِلَيْهَا} صدق الله العظيم [الأعراف:189].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dialah Yang menciptakan kalian dari diri yang satu dan dari padanya Dia menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya.
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]



    وقال تعالى:
    {وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُن مِّنَ السَّاجِدِينَ ﴿١١﴾ قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِي مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُ مِن طِينٍ ﴿١٢﴾ قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَن تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ ﴿١٣﴾ قَالَ أَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ ﴿١٤﴾ قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ ﴿١٥﴾ قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿١٦﴾ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ ﴿١٧﴾ قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَّدْحُورً لَّمَن تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكُمْ أَجْمَعِينَ ﴿١٨﴾ وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَـٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿١٩﴾ فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَـٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠﴾ وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ ﴿٢١﴾ فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَن تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُل لَّكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٢﴾ قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٢٣﴾ قَالَ اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ ﴿٢٤﴾ قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ ﴿٢٥﴾} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: "Bersujudlah kamu kepada Adam", maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud. (11) Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". (12) Allah berfirman: "Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina". (13) Iblis menjawab: "Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan". (14) Allah berfirman: "Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh". (15) Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, (16) kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). (17) Allah berfirman: "Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya". (18) (Dan Allah berfirman): "Hai Adam bertempat tinggallah kamu dan isterimu di surga serta makanlah olehmu berdua (buah-buahan) di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu berdua mendekati pohon ini, lalu menjadilah kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim". (19) Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata: "Tuhan kamu tidak melarangmu dan mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga)". (20) Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. "Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua", (21) maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: "Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: "Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?" (22) Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (23) Allah berfirman: "Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan". (24) Allah berfirman: "Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan. (25)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]



    كما قال في الآية الأخرى:
    {مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَى} صدق الله العظيم [طه:55].

    Sebagaimana firman Allah dalam ayat yang lain:
    Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain (55)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]



    وقال تعالى:
    {وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ مِن صَلْصَالٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٢٦﴾ وَالْجَانَّ خَلَقْنَاهُ مِن قَبْلُ مِن نَّارِ السَّمُومِ ﴿٢٧﴾ وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِّن صَلْصَالٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٢٨﴾ فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ ﴿٢٩﴾ فَسَجَدَ الْمَلَائِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُونَ ﴿٣٠﴾ إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ أَن يَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ ﴿٣١﴾ قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا لَكَ أَلَّا تَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ ﴿٣٢﴾ قَالَ لَمْ أَكُن لِّأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُ مِن صَلْصَالٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٣٣﴾ قَالَ فَاخْرُجْ مِنْهَا فَإِنَّكَ رَجِيمٌ ﴿٣٤﴾ وَإِنَّ عَلَيْكَ اللَّعْنَةَ إِلَىٰ يَوْمِ الدِّينِ ﴿٣٥﴾ قَالَ رَبِّ فَأَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ ﴿٣٦﴾ قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ ﴿٣٧﴾ إِلَىٰ يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ ﴿٣٨﴾ قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ ﴿٣٩﴾ إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ ﴿٤٠﴾ قَالَ هَـٰذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ﴿٤١﴾ إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ ﴿٤٢﴾ وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمَوْعِدُهُمْ أَجْمَعِينَ ﴿٤٣﴾ لَهَا سَبْعَةُ أَبْوَابٍ لِّكُلِّ بَابٍ مِّنْهُمْ جُزْءٌ مَّقْسُومٌ ﴿٤٤﴾} صدق الله العظيم [الحجر].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. (26) Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas. (27) Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk, (28) Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud. (29) Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, (30)kecuali iblis. Ia enggan ikut besama-sama (malaikat) yang sujud itu. (31) Allah berfirman: "Hai iblis, apa sebabnya kamu tidak (ikut sujud) bersama-sama mereka yang sujud itu?"(32) Berkata Iblis: "Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk" (33) Allah berfirman: "Keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk, (34) dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat". (35) Berkata iblis: "Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan, (36) Allah berfirman: "(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, (37) sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan, (38) Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, (39) kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka". (40) Allah berfirman: "Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban Aku-lah (menjaganya). (41) Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat. (42) Dan sesungguhnya Jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka (pengikut-pengikut syaitan) semuanya. (43) Jahannam itu mempunyai tujuh pintu. Tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari mereka. (44)
    Maha Benar Allah
    [Al Hijr]



    وقال تعالى:
    {وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ قَالَ أَأَسْجُدُ لِمَنْ خَلَقْتَ طِينًا ﴿٦١﴾ قَالَ أَرَأَيْتَكَ هَـٰذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَأَحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلَّا قَلِيلًا ﴿٦٢﴾ قَالَ اذْهَبْ فَمَن تَبِعَكَ مِنْهُمْ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَاؤُكُمْ جَزَاءً مَّوْفُورًا ﴿٦٣﴾ وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُم بِصَوْتِكَ وَأَجْلِبْ عَلَيْهِم بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا ﴿٦٤﴾ إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ وَكَفَىٰ بِرَبِّكَ وَكِيلًا ﴿٦٥﴾}صدق الله العظيم [الإسراء].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan (ingatlah), tatkala Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu semua kepada Adam", lalu mereka sujud kecuali iblis. Dia berkata: "Apakah aku akan sujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?" (61) Dia (iblis) berkata: "Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil". (62) Tuhan berfirman: "Pergilah, barangsiapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sesungguhnya neraka Jahannam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup. (63) Dan hasunglah siapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan ajakanmu, dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki dan berserikatlah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah mereka. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka melainkan tipuan belaka. (64) Sesungguhnya hamba-hamba-Ku, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhan-mu sebagai Penjaga". (65)
    Maha Benar Allah
    [Al Israa]



    وقال تعالى:
    {وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلاَئِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلاّ إِبْلِيسَ كَانَ مِنْ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِي وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّ بِئْسَ لِلظَّالِمِينَ بَدَلاً} صدق الله العظيم [الكهف:50].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim. (50)
    Maha Benar Allah
    [Al Kahfi]



    وقال تعالى:
    {وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَىٰ آدَمَ مِن قَبْلُ فَنَسِيَ وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا ﴿١١٥﴾ وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ ﴿١١٦﴾ فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَـٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ ﴿١١٧﴾ إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَىٰ ﴿١١٨﴾ وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ ﴿١١٩﴾ فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَىٰ شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَّا يَبْلَىٰ ﴿١٢٠﴾ فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَىٰ آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَىٰ ﴿١٢١﴾ ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ فَتَابَ عَلَيْهِ وَهَدَىٰ ﴿١٢٢﴾} صدق الله العظيم [طه].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan sesungguhnya telah Kami perintahkan kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat. (115) Dan (ingatlah) ketika Kami berkata kepada malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam", maka mereka sujud kecuali iblis. Ia membangkang. (116) Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.(117) Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, (118) dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya". (119) Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?" (120) Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia. (121) Kemudian Tuhannya memilihnya maka Dia menerima taubatnya dan memberinya petunjuk. (122)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]



    ومن بعد التدبر سوف تعلمون ما لم تكونوا تعلمون بما يلي :

    Setelah bertadabbur merenungkan, kelak kalian akan mengetahui perkara yang tidak kalian ketahui sebelum ini seperti berikut:


    1- إن الله لم يجعل آدم خليفةً في جنة المأوى عند سدرة المُنتهى بل جعله خليفةً في الأرض، بمعنى أنه يوجد لله جنة في الأرض بلا شكّ أو ريبٍ وهي التي جعل الله فيها خليفة على من كان فيها من الجنّ، وكذلك أمر الملائكة بالطاعة لخليفة ربهم سجوداً لله، ويُستنبط من تلك الآيات دليل الخلافة أنّها في الأرض من بادئ الأمر والدليل قول الله تعالى: {وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً} صدق الله العظيم.

    1-
    Sesungguhnya Allah tidak jadikan Adam sebagai khalifah di Syurga Ma’waa di dekat Sidratul Muntahaa, namun Allah menjadikannya sebagai khalifah di bumi, bermakna terdapat syurga milik Allah di bumi tanpa syak dan ragu lagi, di syurga itulah Allah jadikan Adam sebagai khalifah untuk yang berada di bumi dari kalangan jinn

    Demikian juga Allah perintahkan para malaikat untuk mematuhi khalifah Tuhan mereka dengan sujud -tunduk hormat- kepadanya kerana Allah, dan dari ayat-ayat ini dapat dikeluarkan dalil bukti kekhalifahan itu adalah di bumi sejak awal lagi, dalilnya adalah firman Allah:

    Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi".
    Maha Benar Allah


    2- ومن ثم نستنبط بأنّ هذه الأرض فيها جنة لله والدليل قول الله تعالى: {وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الجنَّة فَكُلاَ مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلاَ تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنْ الظَّالِمِينَ} صدق الله العظيم.

    2-
    Maka dari itu kita dapat membuat kesimpulan, bahawa dalam bumi ini ada syurga milik Allah, dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:

    Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim.
    Maha Benar Allah


    3- ثم نستنبط أنّ الله قد أمر إبليس بالخروج منها ثم طلب من الله أن يُنظِرَه فيها حتى يفتن من كرّمه الله عليه! وطلب الشيطان من الله هذا الطلب من باب التحدي لئن أخّره ثم أجابه الله لطلبه وحذّر آدم منه وقد سمع آدم التحدي من إبليس وإعلان العداوة لآدم وزوجته وذريتهم أجمعين ويستنبط ذلك من قول الله تعالى: {فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَـٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ ﴿١١٧﴾ إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَىٰ ﴿١١٨﴾ وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ ﴿١١٩﴾ فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَىٰ شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَّا يَبْلَىٰ ﴿١٢٠﴾ فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَىٰ آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَىٰ﴿١٢١﴾ ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ فَتَابَ عَلَيْهِ وَهَدَىٰ ﴿١٢٢﴾} صدق الله العظيم [طه].

    3-
    Kemudian kita menemukan, bahawa Allah telah perintahkan Iblis untuk keluar dari syurga itu, lalu Iblis memohon dari Allah untuk memberi tangguh padanya, supaya dia dapat menggoda orang (Adam) yang Allah muliakan melebihinya
    !
    Syaitan telah memohon dari Allah permintaan ini dengan tantangan sekiranya Allah menundanya dari dikeluarkan, lalu Allah mengabulkan permintaannya dan memperingatkan Adam dari godaan syaitan, sesungguhnya Adam telah mendengar tantangan dari Iblis dan pernyataan permusuhannya dengan Adam, isterinya dan zuriat keturunannya semua, yang demikian itu dapat ditemukan pada firman Allah Ta’ala:

    Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.(117) Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, (118) dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya". (119) Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?" (120) Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia. (121) Kemudian Tuhannya memilihnya maka Dia menerima taubatnya dan memberinya petunjuk. (122)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]


    ولكنّ الله وعد الشيطان ليُخرجَنّه منها مذموماً مدحوراً بهزيمة نكراء ومن ثمّ يدخله جهنم وساءت مصيراً. وقال الله تعالى:
    {وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُن مِّنَ السَّاجِدِينَ ﴿١١﴾ قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِي مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُ مِن طِينٍ ﴿١٢﴾ قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَن تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ ﴿١٣﴾ قَالَ أَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ ﴿١٤﴾ قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ ﴿١٥﴾ قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿١٦﴾ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ ﴿١٧﴾ قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَّدْحُورًا لَّمَن تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكُمْ أَجْمَعِينَ ﴿١٨﴾ وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَـٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿١٩﴾ فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَـٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠﴾ وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ ﴿٢١﴾ فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَن تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُل لَّكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٢﴾ قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٢٣﴾ قَالَ اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ ﴿٢٤﴾ قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ﴿٢٥﴾}صدق الله العظيم [الأعراف].

    Akan tetapi Allah memberikan janji ancaman kepada syaitan, untuk mengeluarkannya dari syurga itu dalam keadaan hina dan terusir dengan kekalahan yang memalukan, kemudian Allah memasukkannya ke dalam neraka Jahannam, seburuk-buruk tempat kembali.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: "Bersujudlah kamu kepada Adam", maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud. (11) Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". (12) Allah berfirman: "Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina". (13) Iblis menjawab: "Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan". (14) Allah berfirman: "Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh". (15) Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, (16) kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). (17) Allah berfirman: "Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya". (18) (Dan Allah berfirman): "Hai Adam bertempat tinggallah kamu dan isterimu di surga serta makanlah olehmu berdua (buah-buahan) di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu berdua mendekati pohon ini, lalu menjadilah kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim". (19) Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata: "Tuhan kamu tidak melarangmu dan mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga)". (20) Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. "Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua", (21) maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: "Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: "Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?" (22) Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (23) Allah berfirman: "Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan". (24) Allah berfirman: "Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan. (25)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]



    4- ومن ثم يتبيّن لكم أنّ الخروج من الأرض إلى الأرض أي من الداخل إلى الخارج، وذلك هو الهبوط من معيشة النعيم إلى الحضيض في المعيشة، وفي الحقيقة هو الخروج من الجنّة إلى حيث أنتم في كبدٍ وعناءٍ وشقاءٍ، وذلك لأنّ الله أنظر إبليس في هذه الجنة حسب طلبه من باب التحدي لئن أَخّره الله ليفتِن آدم وزوجته فيجعلهم يطيعون أمر إبليس ويعصوا أمر ربّهم ثم أجاب الله طلب إبليس ومن ثم حذّر الله آدم وزوجته من إبليس أن لا يخرجهم من العزّ إلى الشقاء. ولذلك قال الله تعالى: {وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَىٰ آدَمَ مِن قَبْلُ فَنَسِيَ وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا ﴿١١٥﴾ وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ ﴿١١٦﴾ فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَـٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ ﴿١١٧﴾ إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَىٰ ﴿١١٨﴾ وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ ﴿١١٩﴾ فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَىٰ شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَّا يَبْلَىٰ ﴿١٢٠﴾ فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَىٰ آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَىٰ ﴿١٢١﴾} صدق الله العظيم [طه].

    4-
    Maka dari itu menjadi jelas untuk kalian bahawasanya keluar yang dimaksud adalah dari bumi ke bumi, yakni dari dalam bumi ke luar permukaan bumi, demikian itulah turun yang dimaksudkan, dari tingkat kehidupan yang dipenuhi kenikmatan ke tingkatan kehidupan yang lebih rendah, sebenarnya adalah keluar dari jannah -syurga- dalam bumi ke kehidupan permukaan bumi di tempat kalian berada dalam keadaan susah payah, membanting tulang dan dalam ketidakbahagiaan

    Demikian itu kerana sesungguhnya Allah memberi tangguh kepada Iblis dalam syurga itu kerana permintaan Iblis sebagai sebuah tantangan, sungguh jika Allah mengakhirkannya nescaya dia goda dan bujuk Adam dan isterinya, untuk menjadikan mereka patuh pada perintah Iblis dan durhaka pada perintah Tuhan mereka, kemudian Allah mengabulkan permintaan Iblis dan Allah memperingatkan Adam dan isterinya untuk berwaspada dari Iblis, supaya Iblis tidak mengeluarkan mereka dari kemuliaan kepada kesengsaraan.

    Kerana itu Allah Ta’ala berfirman:

    Dan sesungguhnya telah Kami perintahkan kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat. (115) Dan (ingatlah) ketika Kami berkata kepada malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam", maka mereka sujud kecuali iblis. Ia membangkang. (116) Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.(117) Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, (118) dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya". (119) Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?" (120) Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia. (121)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]



    ويا معشر المُسلمين والناس أجمعين ذلك هو الشيطان بذاته هو المسيح الدجال ولا يزال في جنة الله في الأرض من تحت الثرى وتلك هي جنة الفتنة وفيها المسيح الدجال يريد أن يفتنكم بها ولكن الله وعدكم بها في الدُنيا من قبل جنة الآخرة فيُحييكم فيها حياةً طيبةً في أرض لم تطؤوها فيرِثُكم الله أرضهم وديارهم في الدُنيا تصديقاً لوعد الله للمُسلمين في قول الله تعالى:
    {وَأَوْرَثَكُمْ أَرْضَهُمْ وَدِيَارَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ وَأَرْضًا لَّمْ تَطَئُوهَا} صدق الله العظيم [الأحزاب:27].

    Wahai sekalian muslimin dan manusia semua, demikianlah (Iblis) syaitan, yang sebenarnya dia adalah Al Masih Ad Dajjal, dan dia masih di dalam syurga Allah di bumi yang berada di bawah tanah, itulah syurga yang mempesona sebagai fitnah cobaan dan ujian bagi manusia, di dalamnya ada Al Masih Ad Dajjal yang mahu menipu kalian dengannya.

    Namun Allah telah menjanjikan syurga itu kepada kalian di dunia sebelum kalian memasuki syurga akhirat, Allah akan memberikan kalian kehidupan yang baik di dalamnya, di bumi yang belum pernah kalian jejaki, dan Allah mewariskan kepada kalian tanah mereka dan rumah tempat tinggal mereka di dunia, pembenaran terhadap janji Allah buat kaum muslimin pada firman Allah Ta'ala:

    Dan Dia mewariskan kepada kalian tanah (bumi) mereka, rumah-rumah mereka dan harta benda mereka, dan [begitu pula] tanah (bumi) yang belum kalian injak, dan adalah Allah itu Maha Berkuasa terhadap segala sesuatu
    Maha Benar Allah
    [Al-Ahzaab]



    وتلك الأرض هي الأرض التي لم تدعسها قدم مُسلمٍ من أمّة محمدٍ صلى الله عليه وآله وسلم، فإن أطعتم الشيطان وعصيتم خليفة الله الإمام المهديّ ذهبت عنكم فلا يعدكم الشيطان إلا غروراً، فإن أطعتم المسيح الدجال الذي هو ذاته الشيطان الرجيم فلن تنالوها وقد كانت في يد آدم وزوجته حتى إذا عصوا أمر ربهم وصدّقوا الشيطان خرجوا مما كانوا فيه من العزّ، وكذلك أنتم لئن عصيتم أمر الله وصدقتم الشيطان الرجيم فلا يفتنكم بها الشيطان كما أخرج أبويكم فقد حذركم الله فتنته. وقال الله تعالى:
    {يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ ﴿٢٧﴾} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Tanah (bumi) itu adalah bumi yang belum pernah dijejaki oleh seorang muslim dari umat Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-, jika sekiranya kalian menuruti syaitan dan mengingkari khalifah Allah, Al Imam Al Mahdi, maka kalian pasti kehilangan bumi itu, kerana tiadalah syaitan memberikan janji-janjinya kepada kalian melainkan tipuan belaka.

    Jika sekiranya kalian mentaati Al Masih Ad Dajjal padahal sebenarnya dia adalah (Iblis) syaitan yang direjam, maka kalian tidak akan mendapatkan bumi itu, kerana sesungguhnya sebelum ini, bumi yang belum pernah dijejaki oleh seorang muslim dari umat Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- itu berada di tangan Adam dan pasangannya, sehinggalah bilamana mereka telah mendurhakai (tidak mentaati) Tuhan mereka dengan menuruti godaan syaitan, maka mereka dikeluarkan dari kemuliaan mereka berada di jannah itu.

    Demikian juga halnya kalian, sekiranya kalian tidak menuruti perintah Allah dan membenarkan syaitan yang direjam, maka janganlah sampai kalian dapat difitnah dengan jannah itu oleh syaitan sepertimana dia dapat menggoda ibubapa kalian Adam dan Hawa, kerana Allah telah memperingatkan kalian akan fitnah tipuan Iblis.

    Firman Allah Ta'ala:
    Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman. (27)
    Maha Benar Allah
    [Al-A'raaf]


    وقد علّمكم محمدٌ رسول الله عن يوم هذه الأرض التي يسكنها وقال محمدٌ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلم أن يوم الدجال كسنة من سنينكم، وقال عليه الصلاة والسلام:
    [ يومه كسنة ] أي يومه كسنة من سنينكم.

    Sesungguhnya Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- telah mengajarkan kepada kalian mengenai hari di bumi yang ditempati oleh Dajjal itu, Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- telah menyatakan sehari Dajjal seperti setahun kalian, Nabi bersabda mengenainya:

    Seharinya bagaikan setahun

    Yakni, sehari Dajjal adalah seperti setahun dari tahun-tahun kalian



    ويا أيها الناس إنّما أكلِّمكم بالعلم الحقّ الذي سوف تجدونه الحقّ على الواقع الحقيقي وأنتم لا تزالون في الدُنيا ولا أتّبع خزعبلاتكم التي لا يقبلها العقل والمنطق وقد فصلنا لكم جنّة الفتنة التي كانت سبب فتنة آدم فحرص عليها وعلى البقاء فيها وإنّما خوّفه الشيطان أنّ الله لم ينهَه عن تلك الشجرة حتى لا يكونا ملَكين خالدين في ذلك النعيم الذي هم فيه وحرصاً على ذلك أكلا من الشجرة، فلا يفتنكم الشيطان كما أخرج أبويكم من الجنة إني لكم ناصح أمين، وهذه الجنة هي من تحت الثرى وهي لله. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَافِي الأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا وَمَا تَحْتَ الثَّرَى} صدق الله العظيم [طه:6].

    Wahai manusia, sesungguhnya aku mengatakan kepada kalian dengan ilmu pengetahuan yang hak, yang kelak kalian akan menemukan kebenarannya benar-benar nyata, sedang kalian masih berada dalam kehidupan dunia, aku tidak mengikuti mitos dan kisah dongeng kalian yang tidak masuk akal fikiran dan logik.

    Sesungguhnya kami telah menjelaskan kepada kalian mengenai jannah (syurga), yang menjadi fitnah cobaan serta ujian, jannah yang telah menjadi fitnah cobaan buat Adam -'alayhis salaam-, yang mana Adam telah mendiaminya dan menginginkan untuk kekal di dalamnya.

    Hanya sahaja syaitan telah menakut-nakutkan Adam (menipunya), dengan menyatakan bahawa tidaklah Allah melarangnya mendekati pohon itu (di jannah), melainkan supaya mereka berdua (Adam dan Hawa) tidak menjadi seperti malaikat yang kekal berada dalam kenikmatan yang mereka kecapi di situ.

    Dan kerana sangat menginginkan dan loba terhadap yang demikianlah, mereka berdua telah memakan sesuatu (buah) dari pohon itu, maka janganlah hendaknya syaitan dapat memperdaya dan menipu kalian, sebagaimana dia telah berjaya mengeluarkan kedua ibubapa kalian (Adam dan Hawa) dari jannah itu, sesungguhnya aku ini seorang pemberi nasihat yang dapat dipercaya.

    Jannah itu berada di bawah tanah di dalam bumi, dan ianya adalah kepunyaan Allah, pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:

    Kepunyaan-Nya-lah semua yang ada di langit, semua yang di bumi, semua yang di antara keduanya dan semua yang ada di bawah tanah. (6)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]



    ولها مَشْرِقان من جهتين مُتقابلتين وهي الأرض ذات المشرقين ومَشْرقاها هما ذاتهما مَغْرِباها وربهما الله وليس عدوّه وعدوّكم المسيح الدجال. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {رَبُّ المَشْرِقَيْنِ وَرَبُّ المَغْرِبَيْنِ} صدق الله العظيم [الرحمن:17].

    Jannah itu memiliki dua tempat terbit matahari dari dua arah yang bertentangan saling berhadapan, ia adalah dunia yang empunya dua tempat terbit matahari, kedua tempat terbit matahari di situ juga merupakan dua tempat terbenamnya, Tuhan yang memelihara tempat itu adalah Allah, bukan musuh-Nya dan musuh kalian, Al Masih Ad Dajjal.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya. (17)
    Maha Benar Allah
    [Ar-Rahman]



    بمعنى أنّ لها بوابتين إحداهما في أطراف الأرض جنوباً والأخرى في منتهى أطراف الأرض شمالاً، وأعظم بُعد بين نقطتين في هذه الأرض هو بين هاتين البوابتين. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {حَتَّى إِذَا جَاءنَا قَالَ يَا لَيْتَ بَيْنِي وَبَيْنَكَ بُعْدَ الْمَشْرِقَيْنِ فَبِئْسَ الْقَرِينُ} صدق الله العظيم [زخرف:38].

    Bermakna bahawasanya dunia ini memiliki dua gerbang pintu masuk utama, satu gerbang berada di hujung penjuru kutub selatan, dan satu lagi berada di hujung penjuru kutub utara, dan jarak yang paling jauh di dunia ini adalah di antara kedua titik point tersebut, jarak antara dua gerbang masuk utama.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Sehingga apabila orang-orang yang berpaling itu datang kepada Kami [di hari kiamat] dia berkata: "Aduhai, semoga [jarak] antaraku dan kamu seperti jarak antara dua tempat terbit matahari, maka syaitan itu adalah sejahat-jahat teman [yang menyertai manusia]". (38)
    Maha Benar Allah
    [Az-Zukhruf]



    وذلك لأنّ أعظم بُعد بين نقطتين في هذه الأرض هي بين نقطتي المشرقين لأنهما في جهتين مُتقابلتين وتشرق عليها الشمس من البوابة الجنوبيّة فتخترق أشعة الشمس هذه الأرض المفروشة حتى تخرج أشعتها من البوابة الشماليّة نظراً لأنّ هذه الأرض مُستوية التضاريس قد مهّدها الله تمهيداً وفرشها بالخُضرة فمهّدها تمهيداً فتراها بارزةً وليس لها مناكب مختفية بل بارزةً مستويةً فرشها الله بالخُضرة ومهّدها تمهيدًا. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {وَالسَّمَاءَ بَنَيْنَاهَا بِأَيْدٍ وَإِنَّا لَمُوسِعُونَ ﴿٤٧﴾ وَالْأَرْضَ فَرَشْنَاهَا فَنِعْمَ الْمَاهِدُونَ ﴿٤٨﴾} صدق الله العظيم [الذاريات].

    Demikian ini kerana jarak paling jauh antara dua poin di dunia ini, adalah dua poin tempat terbit matahari, karena kedua poin tersebut berada pada arah yang bertentangan saling berhadapan, yang bilamana matahari terbit padanya dari gerbang selatan, maka sinar matahari menembusi dunia yang dihamparkan ini sehinggalah sinarnya keluar dari gerbang utara.

    Ini kerana bentuk muka bumi yang mendatar bagi dunia ini, benar-benar merupakan hamparan yang telah dihamparkan oleh Allah dengan kehijauan, maka Allah benar-benar menghamparkannya di mana engkau lihat ianya mendatar, tiada baginya tanah tinggi yang menutupi, namun ianya mendatar dihamparkan oleh Allah dengan tetumbuhan hijau, dan Allah benar-benar menghamparkannya.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan [Kami] dan sesungguhnya Kami benar-benar meluaskannya. (47) Dan bumi itu Kami hamparkan; maka sebaik-baik yang menghamparkan [adalah Kami]. (48)
    Maha Benar Allah
    [Adz-Dzaariyaat]



    بمعنى أنّه جعلها بارزةً ممهّدةً إذا كان أحدكم في إحدى بوابتيها فإنّه سوف يرى الشمس في السماء مقابل بوّابتها الأخرى وذلك هو وصف تضاريسها. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {وَالْأَرْضَ فَرَشْنَاهَا فَنِعْمَ الْمَاهِدُونَ} صدق الله العظيم؛ تلك الأرض التي وضعها الله للأنام فيها فاكهةٌ والنّخل ذاتُ الأكمام والحَبُّ ذو العَصف والريحان. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَالْأَرْضَ وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ ﴿١٠﴾ فِيهَا فَاكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ الْأَكْمَامِ ﴿١١﴾ وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُ ﴿١٢﴾ فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ ﴿١٣﴾} صدق الله العظيم [الرحمن].

    Bermakna Allah telah menjadikan ianya mendatar, yang mana sekiranya seorang dari kalian berada di salah satu pintu gerbangnya, maka kelak dia akan melihat (sinar cahaya) matahari di langit datang dari arah yang bertentangan dengan pintu gerbang lainnya.

    Demikianlah sifat bentuk muka buminya, pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Dan bumi itu Kami hamparkan; maka sebaik-baik yang menghamparkan [adalah Kami]. (48)
    Maha Benar Allah

    Itulah bumi yang telah dijadikan mendatar oleh Allah untuk makhluk, di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang, dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bungaan yang harum baunya.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:

    Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. (11) Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. (12) Maka ni’mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (13)

    Maha Benar Allah
    [Ar Rahman]



    وأذكِّرُكم قول الله تعالى:
    {فَبِأَيِّ آلَاء رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ} صدق الله العظيم، فها هي الأرض التي لم تطؤوها نفقٌ في الأرض أمامكم بين أيديكم من آيات الله من آيات التصديق لهذا القرآن العظيم الذي اتخذتموه مهجوراً، فبأي نِعَمِ الله تُكذِّبان يا معشر الكفار من الإنس والجان؟ قال تعالى: {فَاذْكُرُوا آلَاءَ اللَّـهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿٦٩﴾} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Aku peringatkan kalian akan firman Allah Ta’ala:
    Maka ni’mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
    Maha Benar Allah

    Itulah bumi yang belum pernah kalian jejaki, lubang dalam bumi di hadapan kalian yang kalian pijak ini, syurga dalam bumi yang menjadi bahagian dari bukti-bukti pembenaran terhadap Al Qur’an yang telah kalian jadikannya sebagai suatu yang diabaikan, maka nikmat Allah yang manakah yang kalian berdua dustakan wahai sekalian kufar dari manusia dan jinn
    ?
    Allah Ta’ala berfirman:

    Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. (69)

    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]


    وأرى الجاهلين منكم يُكذِّبونني بسبب لماذا لا أظهر لهم برغم أنّي أخاطبهم بكلام الله الذي هم به يؤمنون فكذلك يتّخذونه مهجوراً ثم يكذبونني ويحاجونني لماذا لم أظهر فأواجههم؟ وهل لو ظهرتُ لهم سوف أقول لهم كلاماً غير هذا فيصدقونني؟ وما الفرق بين ظهوري ما داموا لم يصدّقوا بالحقّ بين أيديهم، وليس مكتوباً على جبيني الإمام المهديّ المنتظَر وإنّما أنا بشر مثلكم أعلِّمكم البيان الحقّ للقرآن فأستنبطه من ذات القرآن، أم إنّكم لا تُصدّقوا بأرضٍ هي نفقٌ في الأرض لم تطؤوها يا معشر المُسلمين، وفيها من آيات الله؟ تصديقاً لقول الله تعالى:
    {فَإِنِ اسْتَطَعْتَ أَن تَبْتَغِيَ نَفَقًا فِي الْأَرْ‌ضِ} [الأنعام:35].

    Aku lihat orang-orang yang tidak mengetahui antara kalian mendustakanku, dengan sebab mengapa aku tidak munculkan diri kepada mereka, meskipun aku berbicara kepada mereka dengan firman Allah yang mereka semua mengimaninya, lantas demikian juga mereka menjadikannya suatu yang tidak diacuhkan, lalu mereka mendustakanku dan menghujjahku, mengapa aku tidak munculkan diri berhadapan dengan mereka
    ?
    Adakah jika aku munculkan diri kepada mereka, kelak aku akan mengatakan kepada mereka dengan ucapan selain yang aku nyatakan ini supaya mereka membenarkanku
    ?
    Apa beza antara kemunculanku, selagi mereka belum mempercayai bayan keterangan yang ada pada mereka dengan kebenaran, tidak tertulis di dahiku Al Imam Al Mahdi Al Muntadhar, aku hanya manusia biasa seperti kalian, aku ajarkan kepada kalian bayan keterangan yang benar bagi Al Qur’an, aku keluarkan dalil dari Al Qur’an itu sendiri, ataukah kalian tidak mempercayai lubang dalam bumi yang belum pernah kalian jejaki wahai sekalian umat Islam, padahal di dalamnya terdapat bahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah
    ?
    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    maka jika kamu dapat membuat lubang di bumi
    [Al An’aam:35]



    وأنّي أريد أن أغزوها فلا ننتظر حتى يغزونا المسيح الدجال خشية أن يجعل الناس أمّةً واحدةً على الكفر نظراً لفتنة الملكوت الذي أخرجكم منه، وإنا فوقهم قاهرون. ويريد الله أن يجعلكم أمّةً واحدةً على الحقّ، ولو يدعوكم المسيح الدجال إلى الكُفر بالله يا معشر هذه الأمّة لاتّبعتموه نظراً لفتنة المُلك الذي في هذه الأرض وإنما هي زينة الحياة الدُنيا وزُخرفها، ولا يريد الشيطان أن يدخلها إلا من كفر بالله واتّبعه وعصى الإمام المهديّ المنتظَر، وأقسم بربّ العزّة والجلال لأخرجنّه منها بقدرة الله مذموماً مدحوراً هو وجميع جيوشه الذين يعدّهم من ذُرّيات البشر من اليهود آباؤهم من البشر وأمهاتهم إناثٌ من شياطين الجنّ فيجامعوهنّ من الذين غيّروا خلق الله، فيلدن عند المسيح الدجال الشيطان الرجيم، فإنا فوقهم قاهرون بإذن الله العزيز الحكيم، فيوّرثني الله ومن معي أرضهم وديارهم وأموالهم بأرضٍ لم تطؤوها. تصديقاً لوعد الله بالحقّ:
    {وَأَوْرَثَكُمْ أَرْضَهُمْ وَدِيَارَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ وَأَرْضاً لَّمْ تَطَؤُوهَا وَكَانَ اللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيراً} صدق الله العظيم [الأحزاب:27].

    Sesungguhnya aku ingin memerangi dunia itu dan kita tidak menunggu hingga mereka (Dajjal dan bala tenteranya) menyerang kita, kerana aku khuatir dia akan menjadikan manusia sebagai satu umat dalam kekufuran, memandangkan fitnah cobaan dan ujian dari kerajaan, yang mana dia telah mengeluarkan kalian (Adam dan Hawa) darinya, sesungguhnya kita akan berkuasa penuh ke atas mereka.

    Allah berkehendak untuk menjadikan kalian umat yang satu di atas kebenaran, dan sekiranya Al Masih Ad Dajjal menyeru kalian untuk mengingkari Allah wahai sekalian umat, nescaya kalian akan mengikutinya, memandangkan fitnah cobaan berupa ujian kerajaan dan kekuasaan di dunia itu.

    Padahal sesungguhnya ia hanyalah perhiasan dunia beserta keindahannya, dan syaitan tidak mahu memasukkan sesiapa ke dalam syurga itu, selain dari mereka yang mengingkari Allah dan mengikuti syaitan, juga orang-orang yang menentang Al Imam Al Mahdi Al Muntadhar.

    Aku bersumpah dengan Tuhan Yang Empunya Kemegahan dan Keagungan, demi sesungguhnya aku akan keluarkan Ad Dajjal dari dunia itu dengan Qudrah Allah secara terhina lagi terusir, dia dan juga tentera-tenteranya yang dipersiapkannya buat menghadapi kalian, dari zuriat keturunan manusia kalangan Yahudi.

    Bapa-bapa mereka itu adalah dari kalangan manusia, manakala ibu-ibu mereka adalah jenis perempuan dari kalangan syaitan-syaitan jinn, yang mana manusia syaitan lelaki (Yahudi) yang merubah ciptaan Allah itu bergaul menyatu dengan jinn syaitan betina, yang kemudiannya mereka beranak-pinak dalam jagaan Al Masih Ad Dajjal syaitan yang direjam.

    Sesungguhnya kita akan mengalahkan mereka dan berkuasa penuh ke atas mereka dengan izin Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana, dan kemudian Allah mewariskan tanah mereka, rumah-rumah mereka dan harta benda mereka kepadaku dan kepada pengikutku, dengan bumi yang tidak pernah kalian jejaki, sebagai pembenaran terhadap janji Allah dengan kebenaran:

    Dan Dia mewariskan kepada kalian tanah (bumi) mereka, rumah-rumah mereka dan harta benda mereka, dan [begitu pula] tanah (bumi) yang belum kalian injak, dan adalah Allah itu Maha Berkuasa terhadap segala sesuatu
    Maha Benar Allah
    [Al-Ahzaab]



    فأمّا قوله:
    {وَأَوْرَثَكُمْ أَرْضَهُمْ وَدِيَارَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ} فهو يخصّ رسول الله - صلى الله عليه وآله وسلم - ومن معه، وأما قول الله تعالى: {وَأَرْضاً لَّمْ تَطَؤُوهَا وَكَانَ اللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيراً} فهو يقصد الإمام المهديّ وحزبه الذين هم أنفسهم حزب محمدٍ رسول الله - صلى الله عليه وآله وسلم - وجميعنا حزب الله؛ ألا إنّ حزب الله هم الغالبون، ويورثنا ملكوت تلك الأرض من الديار والأموال، هي الأرض التي وعدكم الله بها ولم تطأها قدم مُسلمٍ من الأمّيين بعد، وتلك هي جنة الفتنة قصورها من الفضة وأبواب قصورها من الذهب وزخرف ومعارج عليها يظهرون تسلط عليها المسيح الدجال الذي يدعو الناس إلى الكفر بالله الحقّ، ويدعي الربوبيّة بغير الحقّ، ويعد الكُفار بدعوة الحقّ بهذه الديار التي أسقفها من الفضة وأبوابها من الذهب، ويريد أن يجعل الناس أمّةً واحدةً على الكُفر، وما يعدهم الشيطان إلا غروراً، وذلك البيان الحقّ لقول الله تعالى: {وَلَوْلَا أَن يَكُونَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً لَّجَعَلْنَا لِمَن يَكْفُرُ‌ بِالرَّ‌حْمَـٰنِ لِبُيُوتِهِمْ سُقُفًا مِّن فِضَّةٍ وَمَعَارِ‌جَ عَلَيْهَا يَظْهَرُ‌ونَ ﴿٣٣﴾ وَلِبُيُوتِهِمْ أَبْوَابًا وَسُرُ‌رً‌ا عَلَيْهَا يَتَّكِئُونَ ﴿٣٤﴾ وَزُخْرُ‌فًا وَإِن كُلُّ ذَٰلِكَ لَمَّا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَ‌ةُ عِندَ رَ‌بِّكَ لِلْمُتَّقِينَ ﴿٣٥﴾} صدق الله العظيم [الزخرف].

    Adapun firman-Nya:
    Dan Dia mewariskan kepada kalian tanah (bumi) mereka, rumah-rumah mereka dan harta benda mereka, Maha Benar Allah [Al-Ahzaab: 27], maka ianya tertentu buat Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dan para sahabatnya.

    Adapun firman Allah Ta'ala:
    dan [begitu pula] tanah (bumi) yang belum kalian injak, dan adalah Allah itu Maha Berkuasa terhadap segala sesuatu, Maha Benar Allah [Al-Ahzaab: 27], maka yang dimaksudkan adalah Al Imam Al Mahdi dan pengikutnya, yang mana mereka itu sebenarnya adalah pengikut Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, dan mereka semua adalah para pengikut Allah, ketahuilah bahawasanya para pengikut Allah itulah yang akan menang.

    Allah akan mewariskan kepada kita kerajaan dunia itu dengan rumah-rumahnya dan harta bendanya, dan Dia akan mewariskan dunia yang telah Dia janjikan itu kepada kita, sedang ianya adalah bumi yang belum pernah lagi dijejaki oleh seorang muslim dari kalangan orang-orang ummi, itulah syurga yang menjadi fitnah dan cobaan, yang istana-istananya terbuat dari perak, dan pintu-pintunya terbuat dari emas, [juga] kamar-kamar dan tangga-tangga [perak] yang mereka menaikinya.

    Dan yang memerintah di dunia itu adalah Al Masih Ad Dajjal, yang menyeru manusia agar mengingkari Allah, Al Haqq, dan Dajjal mendakwakan ketuhanan (mengaku tuhan) yang sememangnya tidak dibenarkan, dia menjanjikan kepada orang-orang kafir dengan seruan kebenaran, dengan rumah-rumah ini yang bumbungnya terbuat dari perak dan pintu-pintunya terbuat dari emas.

    Dia mahukan manusia seluruhnya menjadi satu umat yang berada dalam kekufuran, dan tiadalah yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka itu melainkan hanya tipuan belaka, demikian itulah keterangan yang benar bagi firman Allah Ta'ala:

    Dan sekiranya bukan karena hendak menghindari manusia menjadi umat yang satu [dalam kekafiran], tentulah Kami buatkan bagi orang-orang yang kafir kepada Tuhan Yang Maha Pemurah loteng-loteng perak bagi rumah mereka dan [juga] tangga-tangga [perak] yang mereka menaikinya. (33) Dan [Kami buatkan pula] pintu-pintu [perak] bagi rumah-rumah mereka dan [begitu pula] dipan-dipan yang mereka bertelekan atasnya. (34) Dan [Kami buatkan pula] perhiasan-perhiasan [dari emas untuk mereka]. Dan semuanya itu tidak lain hanyalah kesenangan kehidupan dunia, dan kehidupan akhirat itu di sisi Tuhanmu adalah bagi orang-orang yang bertakwa. (35)
    Maha Benar Allah
    [Az-Zukhruf]



    ولولا فضل الله عليكم يا معشر المُسلمين ببعث المهديّ المنتظَر بالبيان الحقّ للقرآن العظيم لاتّبعتم الشيطان مع الناس إلا قليلاً، وذلك لأنّ الشيطان هو المسيح الدجال ذاته الذي يريد أن يجعل الناس أمّةً كافرةً واحدةً، فابتعثني الله له بالضدّ فأجعل الناس بإذن الله أمّةً واحدةً على الهُدى على صراطٍ مُستقيم، فيحشر الله لعبده جنوده من البعوضة فما فوقها ولما زاد مُسلمي اليوم إلا كفراً وإنكارا للحقّ نظراً لتغيير ناموس آيات التصديق بالكتاب، وافتروا على الله أنه يؤيّد دعوة الباطل بآيات التصديق من عنده كقولهم أنّ الله يؤيد المسيح الدجال بالآيات من عنده سبحانه، فكيف يؤيد الباطل بآيات التصديق أفلا تعقلون؟ فإذا لو يؤيّد الله الإمام المهديّ بجنوده من البعوضة وما فوقها من خلق الله في السماوات وفي الأرض ضدّ المسيح الدجال وجيوشه إذاً لقال المُسلمون إن الإمام المهديّ هذا الذي أيده الله بهذه الآيات كُلها إذاً هو المسيح الكذاب! برغم أني لن أدعي الربوبيّة، وأعوذ بالله.. ولكنهم لن ينظروا لدعوتي الحقّ بل سوف ينظرون لكثرة آيات التصديق من السماء والأرض، فيحشر الله عليهم جُنود المهديّ المنتظَر من جميع أقطار السماوات والأرض إذا لقالوا: "إن المهديّ هذا الذي أيده الله بكل هذه الآيات إذاً هو المسيح الدجال الذي حذرنا منه محمدٌ رسول الله وأخبرنا بأن الله سوف يعطيه ملكوت كُل شيء". إذاً لن تزيدكم آيات التصديق إلا كفراً يا معشر مُسلمي اليوم. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {وَلَوْ أَنَّنَا نَزَّلْنَا إِلَيْهِمُ الْمَلائِكَةَ وَكَلَّمَهُمُ الْمَوْتَى وَحَشَرْنَا عَلَيْهِمْ كُلَّ شَيْءٍ قُبُلًا مَا كَانُوا لِيُؤْمِنُوا إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ يَجْهَلُونَ} صدق الله العظيم [الأنعام:111].

    Sekiranya tidak ada kurniaan Allah kepada kalian dengan perutusan Al Mahdi Al Muntadhar wahai sekalian umat Islam, dengan bayan keterangan yang benar bagi Al Qur’an, nescaya kalian beserta manusia mengikuti syaitan kecuali sedikit antara kalian, demikian itu kerana syaitan Iblis adalah Al Masih Ad Dajjal yang sebenarnya, yang mahu menjadikan manusia sebagai satu umat yang kufur

    Maka Allah mengutusku sebagai penentangnya agar aku jadikan manusia sebagai satu umat yang berada di atas petunjuk di Jalan Yang Lurus, yang mana Allah akan mengumpulkan untuk hamba-Nya tentera-tentara-Nya dari nyamuk dan yang lebih kecil darinya, namun tidaklah yang demikian menambahkan kepada umat Islam hari ini selain bertambah kafir dan ingkar terhadap kebenaran, memandangkan berubahnya peraturan (naamuus) tanda-tanda pembenaran dalam Al Qur’an

    Mereka telah membuat rekayasa terhadap Allah, bahawa Allah meneguhkan seruan dakwah kebatilan dengan tanda-tanda pembenaran dari sisi-Nya, sebagaimana ucapan mereka bahawa Allah memberikan Ad Dajjal tanda-tanda pembuktian dari sisi-Nya, Maha Suci Dia, bagaimana Allah dapat meneguhkan kebatilan dengan tanda-tanda pembenaran, mengapakah kalian tidak memikirkan
    ?
    Lantaran itu tatkala sekiranya Allah teguhkan Al Imam Al Mahdi dengan tentera-tentera-Nya dari nyamuk dan yang lebih kecil darinya dari ciptaan Allah di langit dan bumi, untuk menentang Al Masih Ad Dajjal beserta bala tenteranya, jika demikian, tentu umat Islam akan mengatakan, sesungguhnya Al Imam Al Mahdi ini, yang Allah perkuatkan dengan tanda-tanda ini semua, jika begitu, dia-lah Al Masih Ad Dajjal! Meskipun aku tidak mengaku tuhan, aku berlindung kepada Allah..

    Akan tetapi mereka tidak akan lihat pada seruan dakwahku yang hak, namun kelak mereka akan lihat pada banyaknya tanda-tanda pembenaran dari langit dan bumi, yang mana Allah kumpulkan kepada mereka tentera-tentera Al Mahdi dari seluruh penjuru langit dan bumi, jika demikian tentu mereka akan mengatakan: “Sesungguhnya Al Mahdi ini, yang Allah teguhkan dengan seluruh tanda-tanda ini, jika begitu, pasti dialah Al Masih Ad Dajjal, yang Muhammad Rasulullah peringatkan kepada kita, beliau memberitahukan kepada kita, bahawa kelak Allah akan berikan kepada Ad Dajjal kemampuan menguasai segala sesuatu”.

    Jika demikian, maka tanda-tanda pembenaran itu tidak akan menambahkan kepada mereka selain bertambah kafir wahai sekalian muslim hari ini.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Kalau sekiranya Kami turunkan malaikat kepada mereka, dan orang-orang yang telah mati berbicara dengan mereka dan Kami kumpulkan (pula) segala sesuatu ke hadapan mereka, niscaya mereka tidak (juga) akan beriman, kecuali jika Allah menghendaki, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. (111)
    Maha Benar Allah
    [Al An’aam]



    والسبب هو أنكم غيّرتم ناموس الحقّ في الكتاب وصدّقتم الباطل وكذّبتم الحقّ واتّبعتم الباطل المُفترى، وأُقسم بالحقّ والحقّ أقول أنّ الذين يعتقدون بأنّ الله يؤيّد الباطل بآياته إنّهم الأشدّ كفراً بالحقّ في الكتاب؛ بل الكفار في الأمم الأولى أعقل منهم حتى فرعون أعقل من المُسلم الذي يعتقد أن الله يؤيّد بآياته تصديقاً للباطل؛ بل فرعون أعقل منه لأنه يعلم إنّما آيات التصديق يؤيّد بها الربّ الحقّ لأوليائه تصديقاً لدعوتهم إن كانوا على الحقّ، فانظروا لردّ فرعون على رسول الله موسى الذي يدعوه إلى ربّ العالمين:
    {قَالَ فِرْ‌عَوْنُ وَمَا ربّ العالمين ﴿٢٣﴾ قَالَ رَ‌بُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضِ وَمَا بَيْنَهُمَا إِن كُنتُم مُّوقِنِينَ ﴿٢٤﴾ قَالَ لِمَنْ حَوْلَهُ أَلَا تَسْتَمِعُونَ ﴿٢٥﴾ قَالَ رَ‌بُّكُمْ وَرَ‌بُّ آبَائِكُمُ الْأَوَّلِينَ ﴿٢٦﴾ قَالَ إِنَّ رَ‌سُولَكُمُ الَّذِي أُرْ‌سِلَ إِلَيْكُمْ لَمَجْنُونٌ ﴿٢٧﴾ قَالَ رَ‌بُّ الْمَشْرِ‌قِ وَالْمَغْرِ‌بِ وَمَا بَيْنَهُمَا إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ ﴿٢٨﴾ قَالَ لَئِنِ اتَّخَذْتَ إِلَـٰهًا غَيْرِ‌ي لَأَجْعَلَنَّكَ مِنَ الْمَسْجُونِينَ ﴿٢٩﴾ قَالَ أَوَلَوْ جِئْتُكَ بِشَيْءٍ مُّبِينٍ ﴿٣٠﴾ قَالَ فَأْتِ بِهِ إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ ﴿٣١﴾ فَأَلْقَىٰ عَصَاهُ فَإِذَا هِيَ ثُعْبَانٌ مُّبِينٌ ﴿٣٢﴾ وَنَزَعَ يَدَهُ فَإِذَا هِيَ بَيْضَاءُ لِلنَّاظِرِ‌ينَ ﴿٣٣﴾} صدق الله العظيم [الشعراء].

    Penyebabnya adalah kalian telah mengubah peraturan yang hak dalam Al Qur’an, kalian telah membenarkan yang batil dan mendustakan yang hak, kalian telah mengikuti kebatilan yang direkayasa, aku bersumpah dengan kebenaran Al Haqq, kebenaranlah yang aku katakan, bahawasanya orang-orang yang mempercayai bahawa Allah memberikan tanda-tanda kekuasaan-Nya kepada kebatilan, sesungguhnya merekalah yang lebih besar kekafirannya terhadap kebenaran dalam Al Qur’an; bahkan kalangan kufar dari umat-umat terdahulu lebih berakal dari mereka

    Malah Fir’aun lebih berakal dari muslim yang mempercayai bahawa Allah memberikan tanda-tanda kekuasaan-Nya sebagai pembenaran terhadap kebatilan; bahkan Fir’aun lebih bijak darinya kerana Fir’aun tahu bahawa Tuhan yang hak akan meneguhkan wali-wali penolong-Nya dengan tanda-tanda pembenaran, sebagai bukti bagi seruan dakwah mereka jika sungguh mereka di atas kebenaran

    Perhatikan balasan Fir’aun kepada utusan Allah Musa, yang menyeru Fir’aun ke jalan Allah Tuhan Semesta Alam:
    Fir'aun bertanya: "Siapa Tuhan semesta alam itu?" (23) Musa menjawab: "Tuhan Pencipta langit dan bumi dan apa-apa yang di antara keduanya (Itulah Tuhanmu), jika kamu sekalian (orang-orang) mempercayai-Nya". (24) Berkata Fir'aun kepada orang-orang sekelilingnya: "Apakah kamu tidak mendengarkan?" (25) Musa berkata (pula): "Tuhan kamu dan Tuhan nenek-nenek moyang kamu yang dahulu". (26) Fir'aun berkata: "Sesungguhnya Rasulmu yang diutus kepada kamu sekalian benar-benar orang gila". (27) Musa berkata: "Tuhan yang menguasai timur dan barat dan apa yang ada di antara keduanya: (Itulah Tuhanmu) jika kamu mempergunakan akal". (28) Fir'aun berkata: "Sungguh jika kamu menyembah Tuhan selain aku, benar-benar aku akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan". (29) Musa berkata: "Dan apakah (kamu akan melakukan itu) kendatipun aku tunjukkan kepadamu sesuatu (keterangan) yang nyata?" (30) Fir'aun berkata: "Datangkanlah sesuatu (keterangan) yang nyata itu, jika kamu adalah termasuk orang-orang yang benar". (31) Maka Musa melemparkan tongkatnya, lalu tiba-tiba tongkat itu (menjadi) ular yang nyata. (32) Dan ia menarik tangannya (dari dalam bajunya), maka tiba-tiba tangan itu jadi putih (bersinar) bagi orang-orang yang melihatnya. (33)
    Maha Benar Allah
    [Asy Syu’araa]



    فانظروا لردّ فرعون على موسى:
    {قَالَ أَوَلَوْ جِئْتُكَ بِشَيْءٍ مُّبِينٍ ﴿٣٠﴾ قَالَ فَأْتِ بِهِ إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ ﴿٣١﴾} وذلك لأنّ ربّ موسى إذا كان حقاً فسوف يؤيّد دعوة الحقّ بمعجزة التصديق، ولذلك حكم فرعون لئن جاء بآية التصديق من ربِّه الذي بعثه بالحق فقد أصبح من الصادقين، ولذلك كان رد فرعون على موسى بل وجعله حكماً مُسبقاً بينهم بالحقّ قبل أن يريه موسى: {قَالَ أَوَلَوْ جِئْتُكَ بِشَيْءٍ مُّبِينٍ ﴿٣٠﴾ قَالَ فَأْتِ بِهِ إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ ﴿٣١﴾}. وأمّا أنتم يا معشر المُسلمين الذين يعتقدون أنّ الله يؤيد بآياته تصديقاً لدعوة الباطل وكذلك تصديقاً لدعوة الحقّ فأولئك الأنعامُ أعقل منهم بل هم أضلّ سبيلاً.

    Perhatikanlah oleh kalian akan balasan Fir’aun kepada Musa:
    Musa berkata: "Dan apakah (kamu akan melakukan itu) kendatipun aku tunjukkan kepadamu sesuatu (keterangan) yang nyata?" (30) Fir'aun berkata: "Datangkanlah sesuatu (keterangan) yang nyata itu, jika kamu adalah termasuk orang-orang yang benar". (31)

    Demikian itu kerana jika Tuhan Musa benar, tentu Dia akan meneguhkan seruan dakwah yang benar dengan mukjizat keajaiban sebagai tanda pembenaran, kerana itu Fir’aun memutuskan, jika dia datangkan tanda pembenaran dari Tuhannya yang mengutusnya dengan kebenaran, maka sungguh dia kalangan yang benar, sebab itu balasan Fir’aun kepada Musa begitu, bahkan Fir’aun menjadikannya sebagai putusan hukum terlebih dahulu antara mereka sebelum Musa memperlihatkan padanya:

    Musa berkata: "Dan apakah (kamu akan melakukan itu) kendatipun aku tunjukkan kepadamu sesuatu (keterangan) yang nyata?" (30) Fir'aun berkata: "Datangkanlah sesuatu (keterangan) yang nyata itu, jika kamu adalah termasuk orang-orang yang benar". (31)

    Adapun kalian wahai sekalian umat Islam yang mempercayai bahawa Allah memberikan Ad Dajjal kemampuan dengan tanda-tanda kekuasaan-Nya sebagai pembenaran bagi seruan dakwah kebatilan, demikian juga sebagai pembenaran bagi seruan dakwah kebenaran, maka mereka itulah orang-orang yang hewan ternak sahaja lebih berakal dari mereka, bahkan mereka lebih sesat lagi.



    ونسفتُ هذه العقيـــــدة المُنــكرة ....

    Aku telah hancurkan akidah kepercayaan yang mungkar ini....


    أخوكم الإمام ناصر محمد اليماني.

    Saudara kalian Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    ______________
    sumber

  7. الترتيب #7 الرقم والرابط: 290081 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Al Masih Al Kadzdzaab Ad Dajjal Tidak Bermata Satu -Buta Sebelah Mata- Dan Tidak Tertulis Di Dahinya ‘KAFIR’..

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani

    20 - جمادى الآخرة - 1431 هـ
    04 - 05 - 2010 مـ
    12:02 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    Mengikut takwim rasmi Makkah
    ــــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر
    المسيح الكذاب ليس بأعورٍ ولا مكتوبٌ على جبينه كافر ..


    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta
    Al Masih Al Kadzdzaab Ad Dajjal Tidak Bermata Satu -Buta Sebelah Mata- Dan Tidak Tertulis Di Dahinya ‘KAFIR’..

    سؤال عن المسيح الدجال: كما ذكر فى القرآن الكريم أن المسيح الحقيقى سيدنا عيسى لم يصلب وإنما شبه به، وكذلك يقال أن المسيح الدجال الأعور هو إبليس، فهل معنى ذلك أن المسيح الدجال تشبه فى صورة المسيح الحقيقى أثناء صلبه، وما الحكمة فى ذلك؟ وإن كان المسيح الدجال يريد أن يقنع البشر أنه الله، ما الحكمة أن يأتى المسيح الحقيقى يُحيي الموتى والمسيح الدجال يُحيي الموتى؟

    Pertanyaan mengenai Al Masih Ad Dajjal: Sebagaimana yang dinyatakan dalam Al Qur’an, Al Masih yang sejati ‘Isa Putra Maryam tidak disalib, namun yang disalib adalah yang diserupakan dengannya, begitu juga dikatakan bahawa Al Masih Ad Dajjal yang bermata satu adalah Iblis, adakah ini bermakna Ad Dajjal menyerupai penampilan Al Masih yang sejati semasa penyalibannya, apa hikmah pada yang demikian? Jika Ad Dajjal ingin meyakinkan manusia bahawa dia adalah ‘Allah’, apa hikmah kedatangan ‘Isa yang sejati dapat menghidupkan orang mati dan Ad Dajjal juga menghidupkan orang mati
    ?


    بسم الله الرحمن الرحيم، وسلامٌ على المُرسلين والحمدُ لله ربّ العالمين..
    وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته أخي السائل الكريم الباحث عن الحق، فبالنسبة لسؤالك الأول الذي تقول فيه:

    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..
    Salam sejahtera dan rahmat Allah serta keberkahan-Nya semoga tetap ke atasmu saudaraku pencari kebenaran yang bertanya, mengenai pertanyaan pertamamu yang engkau nyatakan:

    كما ذكر فى القرآن الكريم أن المسيح الحقيقى سيدنا عيسى لم يصلب وإنما شبه به، وكذلك يقال أن المسيح الدجال الأعور هو إبليس، فهل معنى ذلك أن المسيح الدجال تشبه فى صورة المسيح الحقيقى أثناء صلبه، وما الحكمة فى ذلك؟

    Sebagaimana yang dinyatakan dalam Al Qur’an, Al Masih yang sejati ‘Isa Putra Maryam tidak disalib, namun yang disalib adalah yang diserupakan dengannya, begitu juga dikatakan bahawa Al Masih Ad Dajjal yang bermata satu adalah Iblis, adakah ini bermakna Ad Dajjal menyerupai penampilan Al Masih yang sejati semasa penyalibannya, apa hikmah pada yang demikian
    ?


    وإليك الجواب بالحقّ، فبالنسبة للذي شُبِّه لهم إنّما هو جسدٌ لا روح فيه خلقه الروح القدس فشبهه بصورة المسيح عيسى ابن مريم بإذن الله، فجعله في مرقد المسيح عيسى ابن مريم عليه الصلاة والسلام، وقام اليهود بقتل ذلك الجسد وصلبه وانقذ الله عبده ونبيّه من مكرهم فأيّده بالروح القدس عليه الصلاة والسلام. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {إِذْ قَالَ اللّهُ يَا عِيسى ابْنَ مَرْيَمَ اذْكُرْ نِعْمَتِي عَلَيْكَ وَعَلَى وَالِدَتِكَ إِذْ أَيَّدتُّكَ بِرُوحِ الْقُدُسِ تُكَلِّمُ النَّاسَ فِي الْمَهْدِ وَكَهْلاً وَإِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالإِنجِيلَ وَإِذْ تَخْلُقُ مِنَ الطِّينِ كَهَيْئَةِ الطَّيْرِ بِإِذْنِي فَتَنفُخُ فِيهَا فَتَكُونُ طَيْراً بِإِذْنِي وَتُبْرِئُ الأَكْمَهَ وَالأَبْرَصَ بِإِذْنِي وَإِذْ تُخْرِجُ الْمَوتَى بِإِذْنِي وَإِذْ كَفَفْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَنكَ إِذْ جِئْتَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ فَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِنْهُمْ إِنْ هَـذَا إِلاَّ سِحْرٌ مُّبِينٌ} صدق الله العظيم [المائدة:110].

    Untukmu jawaban dengan kebenaran, mengenai orang yang diserupakan dengan ‘Isa bagi mereka, ianya adalah jasad tanpa ruh yang diciptakan oleh Ar Ruh Al Qudus -Jibril-, yang menyerupakannya dengan figur dan penampilan ‘Isa Putra Maryam dengan izin Allah, lalu Ar Ruh Al Qudus meletakkan jasad tanpa ruh yang diserupakan itu di tempat pembaringan ‘Isa putra Maryam
    -alayhis sholaatu wassalaamu'-

    Kemudian Yahudi melaksanakan pembunuhan terhadap jasad itu dan mereka menyalibnya, namun Allah telah menyelamatkan hamba-Nya dan nabi-Nya dari makar perbuatan jahat mereka dengan Ar Ruh Al Qudus
    alayhis sholaatu wassalaamu'

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    (Ingatlah), ketika Allah mengatakan: "Hai ‘Isa Putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku menguatkan kamu dengan Ar Ruh Al Qudus. Kamu dapat berbicara dengan manusia di waktu masih dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) di waktu Aku mengajar kamu menulis, hikmah, Taurat dan Injil, dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan ijin-Ku, kemudian kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku. Dan (ingatlah) di waktu kamu menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan orang yang berpenyakit sopak dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup) dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu Aku menghalangi Bani Israil (dari keinginan mereka membunuh kamu) di kala kamu mengemukakan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, lalu orang-orang kafir diantara mereka berkata: "Ini tidak lain melainkan sihir yang nyata". (110)
    Maha Benar Allah
    [Al Maa-idah]



    وأما بالنسبة لسؤالك الآخر الذي تقول فيه:

    Adapun mengenai pertanyaan lainmu yang engkau nyatakan:

    فهل معنى ذلك أن المسيح الدجال تشبه فى صورة المسيح الحقيقى أثناء صلبه، وما الحكمة فى ذلك

    Adakah ini bermakna Ad Dajjal menyerupai penampilan Al Masih yang sejati semasa penyalibannya, apa hikmah pada yang demikian
    ?




    والجواب: اعلم أيُّها السائل الكريم إنّ الذي شُبه بالمسيح عيسى ابن مريم ليس أنه تشبه بالمسيح عيسى ابن مريم بل شُبه بصورة المسيح أن تمَّ خلقه كمثل صورة المسيح عيسى ابن مريم، وذلك حتى يقوم اليهود بصلبه وقتل جسده بالسيوف، ولكنه ليس إلا جسدٌ لا روح فيها تمّ إلقاؤه في فراش المسيح عيسى ابن مريم، وقد تمّ طعن ذلك الجسد وصلبه ودفنه، وتلك فتنةٌ من الله لهم بسبب مكرهم فيظنّون أنّهم قتلوا المسيح عيسى ابن مريم. وقال الله تعالى: {وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَكِنْ شُبِّهَ لَهُمْ} صدق الله العظيم [النساء:157].

    Jawabannya: Ketahuilah wahai yang bertanya, sesungguhnya yang serupa dengan Al Masih ‘Isa Putra Maryam itu bukan bermakna sama dengan Al Masih ‘Isa Putra Maryam, namun ianya menyerupai figur dan penampilan Al Masih sejati, ianya telah diciptakan seperti figur dan penampilan ‘Isa Putra Maryam, demikian itu sehinggalah Yahudi membunuh jasadnya dengan pedang-pedang mereka

    Akan tetapi yang mereka bunuh itu tidak lain kecuali jasad tanpa ruh yang telah diletakkan di tempat tidur Al Masih ‘Isa Putra Maryam, jasad tanpa ruh itulah yang ditusuk, disalib dan ditanam, demikian itu adalah fitnah ujian serta cobaan dari Allah untuk mereka yang disebabkan oleh makar perbuatan jahat mereka, lalu mereka menyangka bahawa mereka telah membunuh Al Masih ‘Isa Putra Maryam.

    Allah Ta’ala berfirman:
    dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, ‘Isa Putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan ‘Isa bagi mereka.
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa:157]



    إذاً قد تمّ قتل ذلك الجسد المُشبّه بالمسيح عيسى ابن مريم وانتهى أمر ذلك الجسد، وليس الحكمة من ذلك إلا ليخدع اللهُ به الذين يمكرون بابن مريم، وذلك حتى تقع العداوة والبغضاء بين أنصار المسيح عيسى ابن مريم وبين اليهود إلى يوم القيامة، وذلك بسبب قتل المسيح عيسى ابن مريم في عقيدة النصارى برغم أنّهم ما قتلوه وما صلبوه وإنّما قتلوا وصلبوا الجسد الذي شُبِّه لهم بصورة المسيح عيسى ابن مريم.

    Jadi yang dibunuh adalah jasad yang diserupakan dengan Al Masih ‘Isa Putra Maryam dan selesailah perkara jasad itu, tiadalah hikmah dari yang demikian melainkan Allah hendak membalas tipudaya orang-orang yang berbuat makar jahat terhadap Putra Maryam dengan jasad itu

    Demikian itu agar timbul permusuhan dan dendam antara anshar Al Masih ‘Isa Putra Maryam dan antara Yahudi hingga Hari Pembalasan, yang disebabkan oleh pembunuhan ‘Isa Putra Maryam dalam kepercayaan Nasrani, meskipun Yahudi sebenarnya tidak membunuh ‘Isa dan mereka tidak menyalibnya, kerana sesungguhnya yang mereka bunuh dan salib itu adalah jasad yang diserupakan bagi mereka dengan figur penampilan Al Masih ‘Isa Putra Maryam.


    وأما بالنسبة لسؤالك الذي تقول فيه:

    Adapun mengenai pertanyaanmu yang engkau nyatakan:

    وكذلك يقال أنّ المسيح الدجال الأعور هو إبليس

    Begitu juga dikatakan bahawa Al Masih Ad Dajjal yang bermata satu adalah Iblis


    ومن ثم نُردُّ عليك بالحقّ ونقول: اللهمّ نعم إنّ المسيح الكذاب هو إبليس الشيطان الرجيم الذي يريد أن يقول إنّه المسيح عيسى ابن مريم، ويقول إنّه الله ربّ العالمين، وما كان لابن مريم أن يقول ما ليس لهُ بحقّ؛ بل ذلك هو المسيح الكذاب وليس المسيح عيسى ابن مريم؛ بل هو الشيطان الرجيم الذي ينتحل شخصيّة المسيح عيسى ابن مريم، وبما أنّه ليس المسيح عيسى ابن مريم ولذلك يُسمّى المسيح الكذاب لأنه ليس المسيح عيسى ابن مريم الحقّ صلّى الله عليه وعلى أمّه وأسلّمُ تسليماً.

    Oleh itu kami membalasmu dengan kebenaran, kami katakan: Ya Allah, benar, sesungguhnya Al Masih Al Kadzdzaab adalah Iblis syaitan yang direjam, yang ingin mengaku bahawa dia adalah ‘Al Masih Isa Putra Maryam’, lalu kemudian mengaku dia adalah ‘Allah Tuhan Semesta Alam’, padahal tiadalah layak bagi Isa Putra Maryam untuk mengatakan sesuatu yang dia tidak berhak untuk mengatakannya.

    Namun yang berbuat seperti itu adalah Al Masih Al Kadzdzaab (Al Masih Ad Dajjal), bukan Al Masih ‘Isa Putra Maryam, bahkan Al Masih Al Kadzdzaab adalah syaitan yang direjam, dialah yang akan menyamar sebagai sosok Isa Putra Maryam.

    Lantaran dia bukanlah Al Masih Isa Putra Maryam yang sebenar, maka dia digelar Al Masih Al Kadzdzaab, Al Masih yang sangat pendusta, kerana dia bukan Al Masih Isa Putra Maryam yang sejati -salam sejahtera terlimpahkan ke atas ‘Isa dan ibunya dengan salam penuh penghormatan-


    وأما بالنسبة لقولك إنّ المسيح الكذاب أعور، فلا أعلم أنّه أعور ولا أعلمُ أنّه مكتوب على جبينه كافر، وإنما تلك خدعة من شياطين البشر المُفترين عن النبيّ الخاتم - صلى الله عليه وآله وسلم - وذلك حتى يفتنوا المسلمين بالمسيح الكذاب حين يجدون أنّه ليس بأعور ولا مكتوب على جبينه كافر ومن ثم يصدّقونه، ويا سُبحان ربي وكأنّ الله إنسانٌ! سُبحانه! وإنّما الفرق أنّه أعور وربّكم ليس بأعور! أفلا تتقون؟ ليس كمثله شيء سُبحانه ولا يشبهه أحدٌ من خلقه جل جلاله.

    Adapun mengenai pertanyaanmu Al Masih Al Kadzdzaab itu buta sebelah matanya, maka aku tidak menemukan bahawa dia bermata satu dan aku juga tidak menemukan bahawa di dahinya tertulis 'kafir'.

    Demikian itu sebenarnya adalah helah tipudaya dari syaitan-syaitan manusia, yang mengada-adakan kebohongan terhadap Nabi Penutup Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, supaya syaitan-syaitan manusia ini dapat menipu kaum muslimin mengenai Al Masih Al Kadzdzaab bilamana mereka kelak mendapatinya tidak buta sebelah mata dan tidak tertulis di dahinya kafir, lantas membuatkan umat Islam tertipu dan membenarkannya.

    Aduhai Maha Suci Tuhanku, lantas Allah disamakan pula seperti manusia -Maha Suci Dia-, kerana (dikatakan) bahawa perbezaan nyata adalah 'Ad Dajjal itu buta sebelah matanya sedang Tuhan kalian tidaklah buta sebelah', aduhai mengapakah kalian tidak bertakwa kepada Allah, takutlah kepada-Nya, tiada sesuatu yang menyerupai-Nya -Maha Suci Dia-, tiada sesuatu pun yang sama dengan-Nya dari ciptaan-Nya, Maha Tinggi lagi Maha Agung Dia.


    وأما بالنسبة لقولك:

    Adapun mengenai ucapanmu:
    (وإن كان المسيح الدجال يريد أن يقنع البشر أنّه الله)

    Bahawa Al Masih Ad Dajjal mahu meyakinkan manusia bahawa dia adalah
    'Allah'


    ومن ثمّ أردّ عليك بالحقّ: وذلك لأنّ الشيطان يريد فتنة البشر جميعاً فاستغل عقيدة النصارى بغير الحقّ، ويريد أن يضلّ النصارى والمُسلمين عن الصراط المُستقيم، وأمّا اليهود فهم يعلمون أنّه الشيطان الرجيم ولكنهم يئسوا من رحمة الله ويريدون أن يكون النصارى والمُسلمون جميعاً معهم في نار جهنم، ولذلك يحذر الله النصارى من مكر اليهود. وقال الله تعالى:
    {قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ غَيْرَ الْحَقِّ وَلا تَتَّبِعُوا أَهْوَاءَ قَوْمٍ قَدْ ضَلُّوا مِنْ قَبْلُ وَأَضَلُّوا كَثِيراً وَضَلُّوا عَنْ سَوَاءِ السَّبِيلِ} صدق الله العظيم [المائدة:77].

    Untuk itu aku jawab dengan kebenaran: Demikian ini kerana Ad Dajjal adalah syaitan yang mahu menipu manusia seluruhnya, jadi dia mengeksploitasi akidah kepercayaan kaum Nasrani tanpa alasan yang benar, dan dia mahu menyesatkan kaum Nasrani serta kaum muslimin dari jalan yang lurus.

    Adapun orang-orang Yahudi, maka mereka sebenarnya mengetahui bahawa dia itu adalah syaitan yang direjam, akan tetapi mereka adalah kaum yang telah berputus asa dari rahmat Allah, mereka ingin kaum Nasrani dan umat Islam semuanya bersama-sama mereka berada di Neraka Jahannam, kerana itu Allah memperingatkan kaum Nasrani agar mewaspadai makar tipudaya kaum Yahudi ini.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan [melampaui batas] dengan cara tidak benar dalam agamamu. Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya [sebelum kedatangan Muhammad] dan mereka telah menyesatkan kebanyakan [manusia], dan mereka tersesat dari jalan yang lurus." (77)
    Maha Benar Allah
    (Al-Maa'idah)


    ويخاطب الله النصارى بقوله تعالى:
    {قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ غَيْرَ الْحَقِّ}، ومن ثم حذّرهم من اتِّباع افتراء اليهود بالمُبالغة في الكتب المُفتراة عن المسيح عيسى ابن مريم. ولذلك قال الله تعالى: {وَلا تَتَّبِعُوا أَهْوَاءَ قَوْمٍ قَدْ ضَلُّوا مِنْ قَبْلُ وَأَضَلُّوا كَثِيراً وَضَلُّوا عَنْ سَوَاءِ السَّبِيلِ} صدق الله العظيم، وذلك لأنّ كثيراً من كُتب الإنجيل الحالية والتوراة إنما هي من افتراء شياطين البشر من اليهود ليضلّوا النصارى عن سواء السبيل، ولذلك قال الله تعالى: {قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ غَيْرَ الْحَقِّ وَلا تَتَّبِعُوا أَهْوَاءَ قَوْمٍ قَدْ ضَلُّوا مِنْ قَبْلُ وَأَضَلُّوا كَثِيراً وَضَلُّوا عَنْ سَوَاءِ السَّبِيلِ} صدق الله العظيم.

    Allah menujukan firman-Nya ini kepada kaum Nasrani, Dia berfirman:
    Katakanlah: Hai Ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan [melampaui batas] dengan cara tidak benar dalam agamamu.

    Kemudian Allah SWT memperingatkan mereka agar tidak mengikuti kebohongan yang diada-adakan oleh kaum Yahudi, dengan cara berlebih-lebihan pada catatan-catatan rekayasa mengenai Al Masih ‘Isa Putra Maryam, sebab itu Allah Ta’ala berfirman:
    Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya [sebelum kedatangan Muhammad] dan mereka telah menyesatkan kebanyakan [manusia], dan mereka tersesat dari jalan yang lurus.(77)
    Maha Benar Allah
    (Al Maa'idah)

    Demikian itu kerana kebanyakkan dari kitab-kitab Injil dan Taurat sekarang ini sebenarnya hanyalah rekayasa kebohongan yang diada-adakan oleh syaitan-syaitan manusia dari kalangan kaum Yahudi, untuk menyesatkan kaum Nasrani dari jalan yang lurus, kerana itu Allah Ta’ala berfirman:
    Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan [melampaui batas] dengan cara tidak benar dalam agamamu. Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya [sebelum kedatangan Muhammad] dan mereka telah menyesatkan kebanyakan [manusia], dan mereka tersesat dari jalan yang lurus." (77)
    Maha Benar Allah
    (Al Maa'idah)



    وأما سؤالك الذي تقول فيه:

    Adapun pertanyaanmu yang engkau nyatakan:
    ما الحكمة أن يأتي المسيح الحقيقي يُحيي الموتى والمسيح الدجال يُحيي الموتى؟

    Apa hikmah kedatangan ‘Isa yang sejati dapat menghidupkan orang mati dan Ad Dajjal juga menghidupkan orang mati
    ?


    ومن ثم يردّ عليك المهديّ المنتظَر بالقول المُباشر من مُحكم الذكر، قال الله تعالى: {قُلْ إِنَّ رَ‌بِّي يَقْذِفُ بِالْحَقِّ عَلَّامُ الْغُيُوبِ ﴿٤٨﴾ قُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَمَا يُبْدِئُ الْبَاطِلُ وَمَا يُعِيدُ ﴿٤٩﴾} صدق الله العظيم [سبأ].

    Untuk itu Al Mahdi Al Muntadhar membalasmu dengan firman Allah langsung dari muhkam Adz-Dzikr Al-Qur'an, Allah Ta’ala berfirman:
    Katakanlah: "Sesungguhnya Tuhanku mewahyukan kebenaran. Dia Maha Mengetahui segala yang ghaib". (48) Katakanlah: "Kebenaran telah datang dan yang bathil itu tidak akan memulai dan tidak [pula] akan mengulangi". (49)
    Maha Benar Allah
    [Sabaa']


    بل تجد الله يعلن بالتحدي على الباطل وأوليائِه أن يُرجعوا روح ميتٍ من بعد موته، وقال الله تعالى فإن فعلوا مع أنّهم يدعون الباطل من دونه فقد صدقوا في شركهم بالله. وقال الله تعالى:
    {فَلَوْلَا إِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُومَ ﴿٨٣﴾ وَأَنتُمْ حِينَئِذٍ تَنظُرُ‌ونَ ﴿٨٤﴾ وَنَحْنُ أَقْرَ‌بُ إِلَيْهِ مِنكُمْ وَلَـٰكِن لَّا تُبْصِرُ‌ونَ ﴿٨٥﴾ فَلَوْلَا إِن كُنتُمْ غَيْرَ‌ مَدِينِينَ ﴿٨٦﴾ تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٨٧﴾} صدق الله العظيم [الواقعة].

    Bahkan engkau akan mendapati bahawa Allah menyatakan tantangan dengan mencabar kebatilan beserta pengikut-pengikutnya untuk mengembalikan nyawa si mati setelah kematiannya.

    Allah Ta’ala menyatakan jika mereka dapat melakukannya -padahal mereka adalah penyeru kebatilan selain Allah-, maka mereka benar dalam kesyirikan mereka terhadap Allah.

    Firman Allah Ta’ala:
    Maka mengapa ketika nyawa sampai di kerongkongan, (83) padahal kamu ketika itu melihat, (84) dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu. Tetapi kamu tidak melihat, (85) maka mengapa jika kamu tidak dikuasai [oleh Allah]? (86) Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar? (87)
    Maha Benar Allah
    (Al-Waaqi'ah)



    فانظر للتحدي من ربّ العالمين للباطل وأوليائِه أن يُرجِعوا الروح إلى الجسد
    {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم، ولكن المُفترين يريدون أن يفتنوا المُسلمين عن العقائد الحقّ في محكم كتاب الله فيكذبوا الله وتحديه بالحقّ، ولذلك تجد المُسلمين يعتقدون بالباطل المُخالف لتحدي الله فيعتقدون أنّ الباطل يعيد الروح إلى الجسد وإنّما قالوا بإذن الله! ومن ثم نقول لهم والله الذي لا إله غيره لا يصدق هذا الافتراء إلا الذين هم كمثل الإنعام لا يتفكّرون ولا يتدبّرون محكم كتاب الله القرآن العظيم، فهم لا يعقلون ويتّبعون الاتّباع الأعمى من غير تفكرٍ ولا تدبّر، فهل هذه الرواية أو الحديث من عند الله؟ وهل هي مخالفةٌ لمحكم الكتاب أم لا تتعارض معه شيئاً؟ وبرغم أنها تتعارض مع التحدي من ربّ العالمين في محكم كتابه {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم، فاعتقد المُسلمون أنّ الباطل سيُرجع الروح في الجسد! إذاً صدّقوا الباطل وكذبوا الله سُبحانه الذي يقول للباطل وأوليائِه {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم، وصدق الله العظيم وكذب شياطين البشر المُفترون والأنعام من عُلماء المُسلمين الذين صدّقوا برواياتهم وكذبوا بكلام الله في القرآن العظيم. وقال الله تعالى: {قُلْ إِنَّ رَ‌بِّي يَقْذِفُ بِالْحَقِّ عَلَّامُ الْغُيُوبِ ﴿٤٨﴾ قُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَمَا يُبْدِئُ الْبَاطِلُ وَمَا يُعِيدُ ﴿٤٩﴾} صدق الله العظيم [سبأ].

    Perhatikan cabaran dan tantangan dari Tuhan Semesta Alam terhadap kebatilan beserta para pengikutnya, agar mereka mengembalikan nyawa ke dalam jasad:
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah
    (Al-Waaqi'ah)

    Akan tetapi para pembuat kebohongan itu mahu menipu kaum muslimin mengenai akidah kepercayaan yang benar pada muhkam Kitabullah dengan mendustakan Allah dan mendustakan tantangan-Nya dengan haq, sebab itu engkau akan menemukan kaum Muslimin itu mempercayai kebatilan, mempunyai keyakinan yang bertentangan dengan cabaran dan tantangan dari Allah, engkau akan dapati mereka percaya bahawa kebatilan dapat mengembalikan nyawa kepada jasad, mereka mengatakan itu terjadi hanya dengan izin Allah.

    Oleh itu kami katakan kepada mereka, demi Allah, tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, tidak ada yang akan membenarkan kebohongan ini kecuali orang-orang yang mereka itu seperti hewan ternak, tidak mentafakkuri dan mentadabburi muhkam Kitabullah Al Qur'an yang agung kerana mereka itu tidak memikirkan, mereka mengikuti secara membuta-tuli tanpa bertafakkur dan bertadabbur, adakah riwayat atau hadits ini benar-benar dari Allah? Adakah ianya bertentangan dengan muhkam Kitabullah atau tiada sesuatu apapun yang bertentangan padanya
    ?

    Meskipun sebenarnya riwayat ini bertentangan dengan cabaran tantangan dari Tuhan Semesta Alam pada muhkam Kitab-Nya:
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah
    (Al-Waaqi'ah)

    Lalu kaum muslimin percaya bahawa kebatilan dapat mengembalikan ruh pada jasad, jika demikian, maka mereka telah membenarkan kebatilan dan mendustakan Allah Ta’ala yang menyatakan tantangan terhadap kebatilan beserta para pengikutnya
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah

    Maha Benar Allah lagi Maha Agung, dan telah berdusta syaitan-syaitan manusia yang merekayasa kebohongan beserta hewan ternak dari kalangan alim-ulama kaum muslimin yang membenarkan riwayat syaitan manusia, lalu mendustakan firman Allah dalam Al Qur'an yang agung.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Katakanlah: "Kebenaran telah datang dan yang bathil itu tidak akan memulai dan tidak [pula] akan mengulangi". (49)
    Maha Benar Allah
    [Sabaa']

    وأما المسيح عيسى ابن مريم الحقّ - صلى الله عليه وآله وسلم - فإني أشهد أنّ الله أيّده بمُعجزة إحياء الموتى كونه لا يدعو الى نفسه وما ينبغي له بل وقال الله تعالى:
    {لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ} صدق الله العظيم [المائدة:72].

    Adapun Al Masih ‘Isa Putra Maryam yang haq -sholawat Allah ke atasnya dan keluarganya serta salam sejahtera-, maka sesungguhnya aku bersaksi bahawa Allah telah menganugerahi dan meneguhkannya dengan mu'jizat dapat menghidupkan orang yang telah mati, kerana ‘Isa -‘alayhissalaam- tidak menyeru kepada dirinya dan kepada sesuatu yang tidak pantas untuknya, bahkan Allah Ta’ala berfirman:

    Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya Allah adalah Al Masih Putra Maryam", padahal Al Masih [sendiri] berkata: "Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu" Sesungguhnya orang yang mempersekutukan [sesuatu dengan] Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. (72)
    Maha Benar Allah
    (Al-Maa'idah)



    ولذلك أيّده الله بمعجزة إحياء الموتى لتكون تصديقاً من الله لما يدعو إليه المسيح عيسى ابن مريم صلّى الله عليه وآل عمران وأسلِّمُ تسليماً، والسؤال الذي يطرح نفسه: فكيف كذلك يؤيّد الله مُعجزة إحياء الموتى للمسيح الكذاب وهو يدعو الى نفسه؟ فكيف يؤيده الله فيصدّق دعوته بمُعجزة من عنده! فكيف يقيم الله الحُجة على نفسه سُبحانه فيبطل تحديه بنفسه!! سُبحانه ألم يقُل الله تعالى:
    {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم؟ فكيف يُصدِّقُ الباطل بمُعجزة من عنده فيكذِّب نفسه سُبحانه وتعالى علواً كبيراً؟ فهل يقبل ذلك العقل والمنطق؟ بل لن يقبل ذلك العقل والمنطق، ولذلك تجدونه مُخالفاً للتحدي في مُحكم كتاب الله {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم، أفلا تعلمون أنهم لو يرجعونها لصدقوا في دعوتهم للباطل من دونه؟

    Sebab itulah Allah telah meneguhkannya dengan anugerah mukjizat boleh menghidupkan orang yang telah mati, agar mu'jizat itu menjadi sebuah pembenaran dari Allahbagi seruan kebenaran ‘Isa Putra Maryam -sholawat Allah ke atasnya beserta keluarga Imron dan aku sampaikan salam penghormatanku untuk mereka-

    Pertanyaan yang muncul:
    Bagaimana terhadap yang demikian ini, Allah dapat meneguhkan dan memperkuat Al Masih Si Pendusta dengan mu'jizat dapat menghidupkan orang mati, padahal dia menyeru kepada dirinya? Bagaimana pula Allah dapat meneguhkan Ad Dajjal lalu membenarkan seruannya dengan mu'jizat dari sisi-Nya
    ?

    Lantas bagaimana pula Allah dapat menegakkan hujjah ke atas Diri-Nya sendiri -Maha Suci Dia-, lalu membatalkan tantangan-Nya dengan Diri-Nya sendiri? Maha Suci Dia, bukankah Dia berfirman:
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah
    (Al-Waaqi'ah)

    Jadi, bagaimana pula kebatilan dapat dibenarkan dengan mu'jizat dari sisi-Nya, lalu Dia dapat mendustakan Diri-Nya sendiri -Maha Suci Dia- lagi Maha Tinggi, Maha Luhur lagi Maha Agung, adakah yang demikian ini dapat diterima akal fikiran dan logik
    ?

    Padahal yang demikian itu sama sekali tidak masuk akal dan tidak logik, kerana itu kalian mendapati ianya bertentangan dengan tantangan Allah dalam muhkam Kitab-Nya Al Qur'an
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah

    Bukankah kalian mengetahui bahawa jika mereka dapat mengembalikan nyawa itu kepada jasad, maka mereka benar dalam seruan dakwah mereka menuju kebatilan selain Allah
    ?



    ألم يقُل الله تعالى:
    {تَرْ‌جِعُونَهَا إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ} صدق الله العظيم؟ فكيف يكونون صادقين فيرجعون الروح إلى الجسد؟ سُبحان الله العظيم وتعالى علوا كبيراً! بل كفر المسلمون بالقرآن العظيم واتّبعوا روايات وأحاديث الشياطين ويحسبون أنّهم مهتدون ذلك لأنّهم قومٌ لا يعقلون إلا من رحم ربي وحكّم عقله فاتّبع الإمام المهديّ الذي يدعو إلى الحقّ ويهدي إلى صراطٍ مستقيم، وسلامٌ على المُرسلين والحمدُ لله ربّ العالمين..

    Bukankah Allah Ta’ala berfirman:
    Kamu tidak mengembalikan nyawa itu [kepada tempatnya] jika kamu adalah orang-orang yang benar?, (87)
    Maha Benar Allah
    (Al-Waaqi'ah)
    ?

    Lalu bagaimana pula mereka dapat menjadi orang-orang yang benar dengan mengembalikan nyawa ke jasad? Maha Suci Allah yang Maha Agung lagi Maha Tinggi, Maha Luhur lagi Maha Besar.

    Bahkan kaum muslimin telah mengingkari Al Qur'an yang agung, dengan mengikuti riwayat-riwayat dan hadits-hadits bikinan syaitan-syaitan, lalu mereka menyangka bahawa mereka mendapat petunjuk.

    Demikian itu kerana mereka adalah kaum yang tidak memikirkan, kecuali mereka yang dirahmati Tuhanku, yang membuat keputusan dengan akalnya lalu bersegera mengikuti Al Imam Al Mahdi yang menyeru kepada kebenaran dan memberi petunjuk ke jalan yang lurus.

    Salam sejahtera ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam.



    أخوكم الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني.

    Saudara kalian Al Imam Al Mahdi Naser Mohammed Al Yamani
    _______________
    sumber

  8. الترتيب #8 الرقم والرابط: 290083 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي [Al Khobiitsaat lil Khobiitsiina wal Khobiitsuuna lil Khobiitsaat]

    المصدر

    - 8 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    ــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر
    { الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ }


    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..
    [Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula]


    سأل سائلٌ فقال: وما المقصود بقولة تعالى:

    {الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ}
    صدق الله العظيم؟

    Seseorang bertanya:
    Apakah maksud firman Allah Ta'ala:
    [Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula]
    Maha Benar Allah
    ?


    وأجاب الذى عنده علم الكتاب فقال: وأمّا الخبيثات اللاتي في جنة المسيح الدجال فأمّهاتهم من إناث الشياطين وآباؤهم من شياطين البشر، ومن اتّبع المسيح الدجال فهو خبيثٌ يزوجه بخبيثةٍ، وإن كانت جميلةً فهي خبيثةٌ فلا تلد إلا شيطاناً رجيماً. وكذلك الذكور من الخبيثين أمّهاتهم من إناث الشياطين وآباؤهم من شياطين البشر، وينقسمن إلى نوعين نظراً لأنّ الحور العين ينقسمن إلى نوعين وهنّ الحور كأمثال الياقوت والمرجان وكذلك الحور كأنهن اللؤلؤ المكنون وكما يتفاوتن في الجمال في جنة المأوى فكذلك التقليد في جنة الفتنة الخبيثات في جنة الفتنة يتفاوتن في الجمال وأجملهن الخبيثات اللاتي أمهاتهن من إناث الشياطين وآباؤهن من شياطين البشر، وأدنى منهن جمالاً خبيثات أُخريات من ذُرياتهم آباؤهم وأمهاتهم من يأجوج و مأجوج، وجميعهنّ خبيثاتٌ جعلهن الله فتنةً للخبيثين من أتباع المسيح الدجال، وأمّا الخبيثون فهم الذكور آباؤهم من البشر وأمهاتهم من إناث الشياطين جعلهم الله للخبيثات من أتباع المسيح الدجال. تصديقاً لقول الله تعالى:

    {الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ}
    صدق الله العظيم [النور:26].

    Al Imam Al Mahdi menjawab:
    Adapun Al Khobiitsaat -wanita-wanita yang keji- yang berada di syurga Al Masih Ad Dajjal, maka ibu-ibu mereka adalah dari kalangan syaitan-syaitan betina dan bapa-bapa mereka adalah dari kalangan syaitan-syaitan manusia, sesiapa yang mengikuti Al Masih Ad Dajjal maka dia keji dan dipasangkan dengan yang keji juga, meskipun dia cantik namun dia keji, dia tidak melahirkan kecuali syaitan yang direjam.

    Demikian juga para lelaki dari kalangan laki-laki yang keji, ibu-ibu mereka adalah dari kalangan syaitan-syaitan betina dan bapa-bapa mereka adalah dari syaitan-syaitan manusia, mereka terbahagi kepada dua jenis kerana para bidadari terbahagi kepada dua jenis yaitu:

    Bidadari yang laksana permata dan mutiara Yakuut dan Marjaan, dan juga Bidadari yang laksana mutiara yang tersimpan rapi, sebagaimana mereka tentunya berlainan pada kecantikan dan keindahan di Syurga Ma’waa, maka demikian juga peniruan di Jannatul Fitnah -syurga Adam di bumi-, yang mana wanita-wanita keji di Jannatul Fitnah berlainan pada kecantikannya.

    Yang paling cantik antara mereka adalah Al Khobiitsaat -wanita-wanita keji- yang ibu mereka dari syaitan betina dan bapa mereka dari syaitan manusia, dan yang lebih rendah lagi kecantikannya dari mereka adalah wanita-wanita keji yang lain dari zuriat keturunan mereka, yang ibu dan bapa mereka dari Yakjuuj dan Makjuuj.

    Kesemuanya adalah wanita-wanita keji yang Allah jadikan sebagai fitnah buat laki-laki keji dari kalangan pengikut Al Masih Ad Dajjal, adapun Al Khobiitsuun -laki-laki keji-, maka mereka adalah para lelaki yang bapa mereka dari kalangan manusia dan ibu mereka dari kalangan syaitan betina, Allah menjadikan laki-laki keji untuk wanita-wanita keji dari kalangan pengikut Al Masih Ad Dajjal.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula)
    Maha Benar Allah
    [An Nuur]


    ولذلك كان يُريد فتنتكم الذي جادلني كثيراً في قول الله تعالى:

    {يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاءا}
    صدق الله العظيم [النساء:1]. ويريد أن يجعل الخبيثات اللاتي لا توجد واحدةٌ منهن بكراً هُنّ الحور العين ولو لم تبلغ سن الحُلم فلن يجدها الخبيثون بكراً إلا ما كانت لا تزال طفلة، ويريد أن يوهمكم أنّهن زوجات أولاد آدم، وأنه تمّ إخراج آدم وزوجته وذرّيته وبقية أزواج أولاد آدم، ويريدون أن يقولوا أنهنّ الحور العين اللاتي وعدكم الله بهن، وذلك حتى إذا لم تجدوهن أبكاراً يقولون لكم أنه تمّ طمثهن من قبل من قبل ذُريات آدم يوم كان في الجنة.

    Kerana itu dia ingin memfitnah kalian, yang banyak membantahku pada firman Allah Ta’ala:
    Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak (1)

    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]

    Dia ingin menjadikan Al Khobiitsaat -wanita-wanita yang keji-, yang tiada seorangpun di antara mereka yang perawan, sebagai bidadari, meskipun dia belum mancapai umur baligh, para lelaki keji tidak akan dapati seorangpun yang perawan, kecuali jika dia masih bayi! Ad Dajjal ingin menggambarkan kepada kalian bahawa mereka adalah para isteri anak-anak Adam, bahawa Adam, isterinya dan zuriatnya telah dikeluarkan dari Jannatul Fitnah -syura fitnah ujian-, dan yang tinggal adalah para isteri anak-anak Adam
    !

    Ad Dajjal ingin mengatakan bahawa mereka itu adalah bidadari-bidadari yang Allah janjikan kepada kalian, demikian itu supaya bilamana kalian tidak temukan seorangpun mereka yang perawan, Ad Dajjal akan mengatakan mereka telah diperisterikan sebelum ini oleh zuriat keturunan Adam semasa Adam di Jannatul Fitnah itu.


    ولكن الإمام المهديّ الحقّ من ربِّكم كان للشيطان الذي في ذلك الرجل لبالمرصاد فبيّنّا لكم أنهنّ لسن الحور العين اللاتي وعدكم الله بهنّ عرباً أتراباً لم يطمثهنّ قبلهم إنسٌ ولا جانٌ، وأما حور الدجال فطمثهن من قبل المفتونون بهنّ كثيرٌ من الجنّ والإنس، والطارفة زوجة للجميع في دين الدجال إبليس اللعين ومن ذُرياتهن يأجوج ومأجوج أولادهن من كُل ظهر، ولذلك يأجوج ومأجوج من كُل حدبٍ ينسِلون.

    Akan tetapi Al Imam Al Mahdi yang hak dari Tuhan kalian, sungguh kami ini terhadap syaitan yang ada pada lelaki itu (Ad Dajjal) benar-benar mengawasi, kami telah jelaskan kepada kalian bahawa mereka bukan bidadari yang Allah janjikan kepada kalian, yang penuh cinta lagi sebaya umurnya, yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jinn.

    Adapun bidadari Ad Dajjal, maka mereka banyak disetubuhi oleh kalangan yang difitnah -terpesona dengan mereka- dari jinn dan manusia.


    At Thoorifah: Adalah pasangan (isteri) syaitan betina galak untuk semuanya (boleh disetubuhi oleh sesiapa) dalam agama Ad Dajjal, Iblis yang dilaknat dan keturunan mereka Yakjuuj dan Makjuuj, anak-anak mereka dari semua punggung (ramai yang menyetubuhi), begitu juga Yakjuuj dan Makjuuj yang dari keturunan setiap jenis.


    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين..
    خليفة الله؛ الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Khalifah Allah; Al Imam Al Mahdi Naser Mohammed Al Yamani


    ______________

    sumber

  9. الترتيب #9 الرقم والرابط: 290138 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Hakikat Para Penyihir, Para Peramal Dan Penyembah Thooghuut -Syaitan-..

    المصدر

    - 9 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    ــــــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر
    حقيقة المشعوذين والعرّافين وعبدة الطاغوت ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta
    Hakikat Para Penyihir, Para Peramal Dan Penyembah Thooghuut -Syaitan-..


    ويا معشر المُشعوذين والعرّافين وعبدة الطاغوت، إنّكم لتعلمون حقيقة ما جاء في خطابي هذا، وإنّكم لتنكحون آلهتكم من إناث الجنّ الشياطين وتستمتعون بهنّ كما تستمتعون بحرث الإنس فتهلكوه، قاتلكم الله أنّى تؤفكون! وعلّمتكم الشياطين السحر وتفعلون الزنى بإناث الشياطين لتغيير خلق الله كما فعل الملك هاروت وماروت، وقالت لكم الشياطين إنّما نحن فتنةٌ فلا تكفر، ونحن نعلم بأنّ الشياطين يدعون إلى الكُفر وإنّما قالوا لكم أن تؤمنوا ظاهر الأمر وتكفروا باطنه وتذهبوا إلى المساجد وذلك حتى يظنّ الناس بأنّكم صالحون، وما كان لكم أن تدخلوا مساجد الله إلا خائفين لأنّكم تعلمون إنّما ذلك رياءٌ فيخاف أحدُكم أن يُرسل الله عليه صاعقةً من السماء؛ بل أنتم المصلّون الذين هم عن صلاتهم ساهون غافلون، فهم ليسوا واقفين بين يدي الله بل تُراءون الناس بأنّكم من الصالحين وتذهبون إلى مساجد الله جُنُباً وأنتم تمنعون الماعون (حرث الإنسان) فتفرّقون بين المرء وزوجه لتقترفوا ما أنتم مُقترفون؛ بل أنتم القوم الذي قال الله عنهم: {وَمِنَ النَّاسِ مَن يُعْجِبُكَ قَوْلُهُ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيُشْهِدُ اللَّـهَ عَلَىٰ مَا فِي قَلْبِهِ وَهُوَ أَلَدُّ الْخِصَامِ ﴿٢٠٤﴾ وَإِذَا تَوَلَّىٰ سَعَىٰ فِي الْأَرْضِ لِيُفْسِدَ فِيهَا وَيُهْلِكَ الْحَرْثَ وَالنَّسْلَ وَاللَّـهُ لَا يُحِبُّ الْفَسَادَ ﴿٢٠٥﴾} صدق الله العظيم [البقرة].

    Wahai sekalian para penyihir, para peramal dan penyembah thooghuut, sesungguhnya kalian tahu hakikat yang aku nyatakan pada keteranganku ini, sesungguhnya kalian mengahwini sesembahan kalian dari syaitan-syaitan jinn betina, kalian bersenang-senang menikmati syaitan betina itu sepertimana kalian bersenang-senang dengan perempuan manusia dan kelak kalian akan binasa, semoga Allah menghancurkan kalian, mengapa kalian masih berpaling
    !
    Syaitan-syaitan mengajarkan kalian sihir dan kalian melakukan perbuatan zina dengan syaitan-syaitan betina untuk mengubah ciptaan Allah, sebagaimana yang dilakukan oleh malaikat Harut dan Marut, syaitan-syaitan itu telah mengatakan kepada kalian
    "Sesungguhnya kami ini hanya cobaan, maka janganlah kalian kafir"

    Kita tahu bahawa syaitan-syaitan itu mengajak kepada kekafiran, hanya sahaja mereka mengatakan kepada kalian, agar kalian beriman pada luaran sahaja namun kafir pada dalaman kalian, agar kalian pergi ke masjid-masjid supaya manusia mengira bahawa kalian ini orang-orang yang baik, tidaklah kalian dapat memasuki masjid-masjid Allah kecuali kalian berada dalam ketakutan, kerana kalian tahu bahawa perbuatan kalian itu sebenarnya adalah riya’, maka setiap orang dari kalian merasa takut sekiranya Allah menghantamnya dengan petir halilintar dari langit;

    Malah kalian inilah orang-orang yang sholat, yang mereka itu lalai dan cuai terhadap sholat mereka, mereka tidak benar-benar mendirikan sholat di hadapan Allah, malah kalian hanya riya’ untuk menunjuk-nunjuk pada manusia, kononnya kalian termasuk kalangan orang-orang yang baik, kalian pergi ke masjid-masjid Allah dalam keadaan junub, sementara kalian menghalang dan mencegah Al Maa’uun -ketundukan dan kepatuhan/perkara yang berguna- (ladang manusia), yang mana kalian memisahkan seseorang dengan pasangannya supaya kalian terus melakukan perkara jahat yang kalian lakukan;

    Bahkan kalianlah kaum yang Allah nyatakan mengenai mereka:
    Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya), dan ia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal ia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu). (204) Kemudian apabila ia pergi (dengan mendapat hajatnya), berusahalah ia di bumi, untuk melakukan bencana padanya, dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia; sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan. (205)
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah]


    الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني.

    Al Imam Al Mahdi Naser Mohammed Al Yamani
    _________________

    sumber

  10. الترتيب #10 الرقم والرابط: 292914 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    564

    افتراضي Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta Bumi Tempat Ketenteraman Dan Kenyamanan Bagi Manusia Adalah Bumi Yang Dihamparkan, Dan Penjelasan Tambahan..

    المصدر

    - 10 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    13 - شعبان - 1428 هـ
    28 - 07 - 2007 مـ
    10:46 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    Mengikut takwim rasmi Mekkah
    ــــــــــــــــــــ


    القول المختصر في المسيح الكذاب الأشِر
    أرض الراحة والأنام هي الأرض المفروشة،
    ومزيدٌ من التفصيل ..

    Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta
    Bumi Tempat Ketenteraman Dan Kenyamanan Bagi Manusia Adalah Bumi Yang Dihamparkan, Dan Penjelasan Tambahan..


    بسم الله الرحمن الرحيم وبه نستعين وأتلقّى التّفهيم للبيان الحقّ لأسرار القُرآن العظيم، والصلاة والسلام على خاتم الأنبياء والمُرسلين وآله الطيبين الطاهرين وجميع المُسلمين الموحدين لربّ العالمين، أمّا بعد..
    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, hanya kepada-Nya kita memohon pertolongan, aku menerima pengertian dan pemahaman terhadap bayan keterangan yang benar bagi rahsia-rahsia Al Qur’an, selawat dan salam ke atas Penutup para nabi dan rasul, juga ke atas keluarganya yang baik dan bersih dari syirik, serta seluruh umat Islam yang mentauhidkan Allah Tuhan Semesta Alam, selanjutnya..


    إنَّ أرض الراحة والأنام هي الأرض المفروشة. وقال الله تعالى: {وَالْأَرْضَ وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ ﴿١٠﴾ فِيهَا فَاكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ الْأَكْمَامِ ﴿١١﴾ وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُ ﴿١٢﴾} صدق الله العظيم [الرَّحْمَنُ].

    Sesungguhnya bumi tempat ketenteraman dan kenyamanan bagi manusia adalah bumi yang dihamparkan.

    Firman Allah Ta’ala:

    Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk [Nya]. (10)

    Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. (11)

    Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. (12)

    Maha Benar Allah
    [Ar Rahman]



    وسكانها عالم الجنّ، ومن ثم جعل الله أبانا آدم خليفةً على عالَم الجنّ، وكذلك أمر الملائكة أن يطيعوا أمر خليفة الله في الأرض، وأمّا إبليس فطلب من الله أن يُنظِره وذلك لأنَّ الله لعنه وأمره أن يخرج منها ولكن الله لبَّى طلبه ليزيده إثماً، ووعده الله ليخرجه منها مذءوماً مدحوراً، وذلك سيكون بنتيجة معركة بين الحقّ والباطل وقد جاء أجلها المقدور في الكتاب المسطور، وقد أخّر الله خروجه إلى يوم البعث الأول قال: {قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ ﴿٣٧﴾ إِلَىٰ يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ ﴿٣٨﴾} [الحجر]، ولكنَه كان تحدٍ بين ربّ العالمين وعدوّه، وذلك لأنّ الشيطان طلب منه أن يُنظِره ولم يسأله من باب طلب رحمته؛ بل من باب التحدّي، فلعنه الله في قوله تعالى: {لَّعَنَهُ اللَّـهُ وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَّفْرُوضًا} صدق الله العظيم [النساء:١١٨].

    Para penduduknya adalah dunia jinn, lalu Allah menjadikan bapa kita Adam sebagai khalifah di dunia jinn, demikian juga Allah memerintahkan para malaikat untuk mentaati perintah Khalifah Allah di bumi, adapun Iblis, maka dia memohon dari Allah agar memberi tangguh padanya, demikian itu kerana Allah telah melaknatnya dan memerintahkannya supaya keluar dari situ

    Namun Allah telah memperkenankan permohonan Iblis untuk menambahkan dosa dan kesalahannya, Allah berjanji akan mengeluarkan Iblis dari tempat itu dalam keadaan terhina dan terusir, dan demikian itu akan menjadi keputusan pertempuran dan peperangan antara yang hak dan yang batil, sesungguhnya masa yang ditentukan dalam Kitab yang tertulis -Lauh Mahfuz- itu telah tiba

    Sesungguhnya Allah telah menunda untuk mengeluarkan Iblis hingga Hari Kebangkitan Pertama, firman-Nya:
    Allah berfirman: "(Kalau begitu) maka sesungguhnya engkau termasuk orang-orang yang diberi tangguh (37) sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan (38) [Al Hijr], akan tetapi ianya merupakan tantangan antara Tuhan Semesta Alam dan musuh-Nya, demikian itu kerana syaitan telah memohon kepada Allah supaya memberinya tangguh, permintaannya kepada Allah bukan kerana berharap rahmat-Nya; bahkan kerana tantangan

    Lantaran itu Allah telah mengutuknya pada firman Allah Ta’ala:
    (Syaitan) yang dilaknati Allah, dan dia mengatakan: "Aku benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba-Mu, bahagian yang sudah ditentukan (untuk ku) (118)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]


    ومن ثم أجاب الله طلبه وقال اخرج منها مذءُوماً مدحوراً. قال الله تعالى: {قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مدْحُورًا لَّمَن تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكُمْ أَجْمَعِينَ}صدق الله العظيم [الأعراف:١٨].

    Oleh kerana itu Allah mengabulkan permintaannya yang menantang, padahal Allah telah berfirman keluarlah dari situ dalam keadaan hina lagi terusir.

    Firman Allah Ta’ala:
    Allah berfirman: "Keluarlah engkau dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikutimu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kalian semuanya". (18)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]



    ولكن إذا تابعتم نصّ القُرآن تجدون بأنّ الله فعلاً أخّر خروجه إلى يوم الوقت المعلوم فيخرجه منها مذءوماً مدحوراً، والدليل على أنَّ الله أخَّر خروجه امتحاناً لآدم وزوجته. قال الله تعالى: {فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَـٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ ﴿١١٧﴾ إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَىٰ ﴿١١٨﴾ وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ ﴿١١٩﴾} صدق الله العلي العظيم [طه].

    Akan tetapi, sekiranya kalian memerhatikan dan menyelidiki nash Al Qur’an, kalian akan dapati bahawa Allah sebenarnya telah menunda Iblis keluar hingga waktu yang ditentukan, kemudian Allah akan mengeluarkannya secara terhina lagi terusir, bukti yang menunjukkan bahawa Allah telah menunda untuk mengeluarkan Iblis sebagai ujian bagi Adam dan Hawa.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.(117) Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, (118) dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya". (119)
    Maha Benar Allah
    [Tha Haa]


    وبعد زمنٍ قصيرٍ تظاهر الشيطان بأنه نادم على عصيان أمر ربه، وأظهر النُصح لآدم وأنه مُطيعٌ لأمره وذلك حتى يظنّوا بأنه تاب إلى الله وأنّه قد أصبح لهم ناصحاً أميناً، وكُلّ ذلك كذبٌ ليُغرِّر آدم وزوجته بأنه قد أصبح لهما ناصحاً أميناً. وقال الله تعالى: {وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُن مِّنَ السَّاجِدِينَ ﴿١١﴾قالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِي مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُ مِن طِينٍ ﴿١٢﴾ قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَن تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ ﴿١٣﴾ قَالَ أَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ ﴿١٤﴾ قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ ﴿١٥﴾ قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿١٦﴾ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ ﴿١٧﴾ قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَّدْحُورًا ۖ لَّمَن تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنكُمْ أَجْمَعِينَ ﴿١٨﴾ وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَـٰذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ ﴿١٩﴾ فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَـٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠﴾ وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ ﴿٢١﴾ فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ ۚ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ ۖ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَن تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُل لَّكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٢﴾قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٢٣﴾ قَالَ اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ ۖ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَىٰ حِينٍ ﴿٢٤﴾ قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ ﴿٢٥﴾ يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا ۖ وَلِبَاسُ التَّقْوَىٰ ذَٰلِكَ خَيْرٌ ۚ ذَٰلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّـهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ ﴿٢٦﴾ يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا ۗ إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ ۗ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ﴿٢٧﴾} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Tidak lama setelah itu, syaitan berpura-pura menyesal kerana mendurhakai perintah Tuhannya, dan syaitan menunjukkan saranan dan nasihat kepada Adam, dia mempamerkan ketaatannya kepada perintah Tuhannya, yang demikian itu agar Adam dan Hawa menyangka bahawa Iblis telah bertaubat kepada Allah, dan dia telah menjadi seorang penasihat yang dapat mereka berdua percaya

    Padahal semua itu dusta, agar Iblis dapat memperdaya dan menipu Adam dan Hawa, kononnya dia adalah penasihat yang dapat dipercaya untuk mereka berdua.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: "Bersujudlah kamu kepada Adam", maka merekapun bersujud kecuali Iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud. (11) Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab Iblis "Aku lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan aku dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". (12) Allah berfirman: "Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu tidak sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina". (13) Iblis menjawab: "Beri tangguhlah aku sampai waktu mereka dibangkitkan". (14) Allah berfirman: "Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh". (15) Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum aku tersesat, aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, (16) kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). (17) Allah berfirman: "Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya". (18) (Dan Allah berfirman): "Hai Adam bertempat tinggallah kamu dan isterimu di surga serta makanlah olehmu berdua (buah-buahan) di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu berdua mendekati pohon ini, lalu menjadilah kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim". (19) Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata: "Tuhan kamu tidak melarangmu dan mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga)". (20) Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. "Sesungguhnya aku adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua", (21) maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: "Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: "Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?" (22) Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (23) Allah berfirman: "Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan". (24) Allah berfirman: "Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan. (25) Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. (26) Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman. (27)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]



    ولي سؤال يا ابن عمر، إذا كان الله قد أخرج الشيطان فكيف عاد إلى الجنة وكلَم آدم وزوجته وقاسمهما إني لك لمن الناصحين؟ وسوف أجيبك عليه من القُرآن العظيم بأنّ الله فعلاً ترك الشيطان في الجنّة عند آدم وزوجته. وقال الله تعالى: {فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَـٰذا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ ﴿١١٧﴾ إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَىٰ ﴿١١٨﴾ وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ ﴿١١٩﴾} صدق الله العلي العظيم [طه].

    Aku punya pertanyaan wahai Ibn Omar, sekiranya Allah telah mengeluarkan Iblis, bagaimana dia dapat kembali ke syurga dan berbicara dengan Adam dan Hawa, lantas Iblis bersumpah kepada mereka berdua, bahawa dirinya adalah penasihat yang dapat dipercaya
    ?

    Kelak aku akan jawabmu terhadap pertanyaan itu dari Al Qur’an, bahawa Allah sebenarnya telah membiarkan Iblis di syurga bersama Adam dan Hawa.

    Firman Allah Ta’ala:
    Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.(117) Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, (118) dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya". (119)
    Maha Benar Allah
    [Thaa Haa]



    أم تظن بأنَّ إبليس خاطب آدم فوراً فقال: {مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَـٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠﴾ وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ ﴿٢١﴾} صدق الله العلي العظيم؟ فلم يَقل لآدم هذا إلا بعد زمنٍ؛ بعد أن تظاهر لآدم وزوجته بالندم على عصيان ربّه بعدم إطاعة أمر آدم، ثم تظاهر لهما بالطاعة والانقياد والنُصح حتى يُصدِّقوه في المكر الذي سوف يقول بعد أن يمنحوه ثقتهم. لذلك قال الله تعالى: {وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِن النَّاصِحِينَ ﴿٢١﴾} صدق الله العلي العظيم [الأعراف].

    Ataukah engkau menyangka Iblis langsung berbicara pada Adam dengan mengatakan:
    "Tuhan kamu tidak melarangmu dan mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga)". (20) Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. "Sesungguhnya aku adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua", (21)
    Maha Benar Allah
    ?
    Tidaklah syaitan mengatakan ini melainkan setelah beberapa waktu; setelah dia berpura-pura menyesal mendurhakai Tuhannya, kerana tidak taat perintah-Nya untuk sujud kepada Adam, kemudian syaitan berpura-pura menunjukkan ketaatan, kepatuhan dan sebagai pemberi nasihat kepada Adam dan Hawa, supaya mereka berdua akan mempercayai makar tipudaya syaitan, yang kelak akan diucapkannya setelah mereka berdua mempercayainya.

    Kerana itu Allah Ta’ala berfirman:
    Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. "Sesungguhnya aku adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua", (21)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]


    ودلّاهما بغرور، ولكن الذي غرّكم في الأمر هو ذكر الجنّة في القصة فظننتم بأنها جنّة المأوى ولكنها عند سدرة المُنتهى، ولم يَرِدْ في القُرآن بأنّ الله جعل آدم خليفةً فيها بل كرَّر ذلك القُرآن بأنه جعل آدم خليفة في الأرض؛ بل ويذكر القرآن جنات في الأرض. كمثل قوله تعالى: {فَأَخْرَجْنَاهُم مِّن جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ}[الشعراء:٥٧]، ويقصد آل فرعون.

    Maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya, akan tetapi perkara yang telah mengelabui kalian adalah penyebutan Al Jannah (syurga/taman/kebun) dalam kisah ini, yang mana kalian menyangka bahawa ianya adalah Jannah Al Ma’wa di langit, di dekat Sidratul Muntaha

    Padahal tidak dinyatakan dalam Al Qur’an bahawa Allah menjadikan Adam sebagai khalifah di Jannah Al Ma’wa, bahkan Al Qur’an menyatakannya berulang-ulang, bahawasanya Dia telah menjadikan Adam sebagai khalifah di bumi; bahkan Al Qur’an menyebutkan ada jannah-jannah di bumi.

    Seperti firman Allah Ta’ala:
    Maka Kami keluarkan mereka dari jannah-jannah (taman-taman) dan mata air, (57)
    [Asy Syu’araa]
    Yang dimaksudkan adalah keluarga Fir’aun.



    وكذلك قوله تعالى: {إِنَّا بَلَوْنَاهُمْ كَمَا بَلَوْنَا أَصْحَابَ الْجَنَّةِ} [القلم:17].

    Demikian juga firman Allah Ta’ala:
    Sesungguhnya Kami telah mencobai mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah mencobai pemilik-pemilik al jannah (kebun) (17)
    [Al Qalam]



    ولكنكم ظننتم بأنّ اسم {الْجَنَّةِ} لا يُطلق إلا على جنّة المأوى! بل يُطلق على كلّ أرضٍ مخضرةٍ بالأشجار والفواكه وهي الأرض المفروشة وليست مُسطحة بل مفروشة مستوية فيها فاكهةٌ ونخلٌ ورمانٌ؛ بل هي الريحان. وتوجد باطن الأرض ما وراء البراكين فليست طبقة البراكين ببعيد والجنة تحت الثرى بمسافةٌ كبيرة والبراكين دونها قريبة إلى السطح، وقد ذكر القرآن عدة عوالم في آية واحدة عالم في السماء وعالم في الأرض وعالم دون السماء وعالم تحت الثرى: {لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِوَمَا فِي الْأَرْضِوَمَا بَيْنَهُمَاوَمَا تَحْتَ الثَّرَىٰ} صدق الله العظيم [طه:٦].

    Akan tetapi kalian menyangka bahawa nama
    Al Jannah itu tidak diberikan kecuali terhadap Jannah Al Ma’wa! Bahkan setiap bumi yang menghijau dengan pepohonan dan buah-buahan juga dinamakan Al Jannah, dan Al Jannah tempat Adam dan Hawa adalah bumi yang dihamparkan, bumi itu tidak rata, namun ia dihamparkan mendatar, di situ ada buah-buahan, kurma dan delima; bahkan ia adalah bumi dengan bunga-bungaan yang mewangi harum baunya (Ar Raihan)

    Ianya terdapat di dalam bumi disebalik gunung-gunung berapi, tidak jauh dari lapisan gunung-gunung berapi, ada Al Jannah (syurga Adam dan Hawa) di dalam tanah dengan jarak yang besar, sementara gunung-gunung berapi berada di sebaliknya dekat ke permukaan bumi, sesungguhnya Al Qur’an telah menyebutkan beberapa alam dunia dalam satu ayat, yaitu alam di langit, alam di bumi, alam di bawah langit dan alam di bawah tanah:

    Kepunyaan-Nya-lah semua yang ada di langit, semua yang ada di bumi, semua yang ada di antara keduanya dan semua yang ada di bawah tanah. (6)
    Maha Benar Allah
    [Tha Haa]



    وهي الأرض التي ذكرها الله في القرآن: {وَالْأَرْضَ وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ ﴿١٠﴾ فِيهَا فَاكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ الْأَكْمَامِ ﴿١١﴾ وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُ ﴿١٢﴾} صدق الله العظيم [الرحمن].


    Ianya adalah bumi yang Allah nyatakan dalam Al-Qur'an:

    Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk [Nya]. (10)

    Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. (11)

    Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. (12)

    Maha Benar Allah
    [Ar-Rahman]



    ويسكنها عالم الجنّ وهم الذين استخلف الله آدم عليهم بدلاً عن إبليس الذي يُفسد فيها ويسفكُ الدماء. لذلك قال: {قَالَ أَرَأَيْتَكَ هَـٰذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَأَحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلَّا قَلِيلًا} صدق الله العظيم [الإسراء:٦٢].

    Alam jinn menempati bumi itu, mereka adalah bangsa yang Allah lantik Adam sebagai khalifah ke atas mereka sebagai ganti dari Iblis yang merosak di bumi itu dan menumpahkan darah, kerana itu Iblis mengatakan:

    Dia [Iblis] berkata: "Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai Hari Kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil". (62)
    Maha Benar Allah
    [Al-Israa']



    وهذه الأرض المفروشة هي قاعٌ مستويةٌ. وقال الله تعالى: {وَالْأَرْضَ فَرَشْناهَا فَنِعْمَ الْمَاهِدُونَ ﴿٤٨﴾‏} صدق الله العظيم [الذاريات].

    Bumi yang dihamparkan ini ada di kedalaman yang mendatar, firman Allah Ta'ala:
    Dan bumi itu Kami hamparkan; maka sebaik-baik yang menghamparkan [adalah Kami]. (48)
    Maha Benar Allah
    [Adz-Dzaariyaat]



    وهي على بوابتين بوابة في مُنتهى طرف الأرض شمالاً وبوابة أخرى في منتهى طرف الأرض جنوباً، وذلك لأنّ الأرض ليست كرويةً تماماً بل شبه كروية، ولهذه الأرض بوابتين ولها مشرقين ومغربين فإذا غابت الشمس عن البوابة الجنوبيّة أشرقت عليها مرةً أخرى من البوابة الشماليّة، وإذا غابت عن الشماليّة تُشرق عليها مرةً أخرى من الجنوبية، فأصبح لهذه الأرض بوابتين، وأعظم مسافة في الأرض هي المسافة بين هاتين البوابتين، لذلك قال الإنسان لقرينة الشيطان {يَا لَيْتَ بَيْنِي وَبَيْنَكَ بُعْدَ الْمَشْرِ‌قَيْنِ} [الزخرف:38]، وذلك لأنّ أعظم مسافة في الأرض هي المسافة التي بين البوابتين، وهنّ بوابة الأرض الشمالية وتوجد في مُنتهى أطراف الأرض شمالاً، والأخرى في منتهى أطراف الأرض جنوباً، وسَدّ ذي القرنين بين السدّين أي بين نصفي الكرة الأرضيّة، وسماهم السدّين لأنّ كلّاً منهما يسدُّ على الآخر ضوء الشمس، فيكون نصفٌ مُظلمٌ والنصف الآخر نهارٌ وهذا بالنسبة لسطح الأرض، وأما السدّ فَبينهما في مضيق في التجويف الأرضي، فجعل بَينهُما ردماً، ويأجوج ومأجوج إلى جهةٍ وعالم آخر إلى جهةٍ أُخرى، وهذه الأرض ذات المشرقين وذات المغربين بسبب البوابتين، وأمّا سطح الأرض فليس لها إلا مشارق إلى جهة ومغارب تقابلها، أما الأرض المفروشة فلها مشرقان ومغربان لذلك قال الله تعالى: {رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ وَرَبُّ الْمَغْرِبَيْنِ} صدق الله العظيم [الرحمن:١٧].

    Ianya berada di atas dua gerbang utama, gerbang masuk di akhir hujung bumi sebelah utara dan gerbang masuk di akhir hujung bumi sebelah selatan, demikian ini kerana bumi tidaklah bulat sepenuhnya, akan tetapi bentuknya hampir sempurna bulat.

    Bumi ini mempunyai dua pintu gerbang masuk, dan ianya memiliki dua tempat terbit matahari dan dua tempat terbenam matahari, ketika mana terbenam matahari dari gerbang selatan, maka matahari terbit sekali lagi meneranginya dari gerbang utara, dan bilamana matahari terbenam dari utara, maka ia kembali terbit lagi dari selatan.

    Ianya menjadi bumi dengan dua pintu gerbang, dan sebesar-besarnya jarak di bumi adalah jarak di antara dua gerbang ini, kerana itu manusia mengatakan kepada qarinnya syaitan:
    Aduhai, semoga [jarak] antaraku dan kamu seperti jarak antara dua tempat terbit matahari
    Maha Benar Allah
    [Az-Zukhruf]


    Demikian ini kerana sebesar-besar jarak di bumi adalah jarak yang berada di antara dua gerbang ini, ianya adalah gerbang bumi sebelah utara, yang terletak di penghujung tepi bumi sebelah utara, dan gerbang lainnya di penghujung tepi bumi sebelah selatan, dan tembok dinding penghalang Dzulqarnain berada di antara kedua dinding penghalang ini, yakni berada di antara kedua belahan bumi.

    Ianya dinamakan As-Saddayni (dua dinding penghalang), kerana setiap satu belahan bumi (sebelah dalam dan luar) saling menghalangi cahaya matahari antara satu sama lain, maka yang separuhnya menjadi gelap dan yang separuh lagi menjadi siang, dan ini berkenaan dengan permukaan bumi.

    Adapun As-Sadd (tembok dinding penghalang), maka ianya berada di antara kedua permukaan bumi sebelah dalam di bahagian sempit di kedalaman rongga bumi, di situlah Dzulkarnain telah membuat tembok dinding penghalang antara kedua belahan bumi dalam, yang memisahkan antara Yakjuj dan Makjuj di satu sisi, dan alam yang lain di sebelahnya di sisi lain.

    Bumi ini memiliki dua tempat terbit matahari dan dua tempat terbenam disebabkan oleh dua gerbang utama itu, adapun permukaan bumi, maka tiadalah baginya selain dari tempat terbit matahari di sebelah timur dan tempat terbenam matahari di sebelah di barat yang berhadapan dengannya.

    Adapun bumi yang dihamparkan, maka ianya mempunyai dua tempat terbit matahari dan dua tempat terbenamnya, kerana itu Allah Ta'ala berfirman:
    Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya (17)
    Maha Benar Allah
    [Ar-Rahman]


    وأما ظاهر الأرض فليس له سوى جهةٌ شرقيّةٌ واحدةٌ وجهةٌ غربيّةٌ واحدةٌ. وقال الله تعالى: {رَّ‌بُّ الْمَشْرِ‌قِ وَالْمَغْرِ‌بِ لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيلًا ﴿٩﴾} صدق الله العظيم [المزمل].

    Adapun permukaan luar bumi, maka tiada baginya selain satu arah tempat terbit matahari dan satu arah tempat terbenam matahari, firman Allah Ta'ala:
    [Dia-lah] Tuhan masyrik dan maghrib (tempat terbit matahari dan tempat terbenam matahari), tiada Tuhan [yang berhak disembah] melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung. (9)
    Maha Benar Allah
    [Al-Muzzammil]



    ويا قوم إنّكم لتُجادلونني في حقائق آياتٍ لها تصديقٌ على الواقع الحقيقي لو كنتم تعلمون، فلو اطلعتم عليها لوجدتم حقيقة التأويل على الواقع الحقيقي كما وَجد ذلك ذو القرنين في رحلته إلى مُنتهى أطراف الأرض شمالاً وجنوباً، ثم قام برحلةٍ في التجويف الأرضي فوجد من دونهما قوماً. وبالله عليكم أين يأجوج ومأجوج؟ وإنهم يوجدون حيث يوجد سدّ ذي القرنين. فأين سدّ ذي القرنين؟ ولماذا لم تكشفه الأقمارُ الصناعيّة؟ ولو كان ذلك على سطح الأرض لشاهده أهل الفضاء؛ بل هم تحت الثّرى حيث يأجوج ومأجوج وهم من كلّ حدْبٍ ينسلون وتلك شريعة المسيح الدجال إباحة الفاحشة، فتحمل الأنثى بعدّة أولاد من هذا وذاك مخلوطين شياطين جنٍّ وإنسٍ؛ بل يُمارسون الفاحشة بشكلٍ مُستمرٍ وهم يصرخون لأنّ الشياطين تؤزهم أزّاً.

    Wahai kaumku, sesungguhnya kalian membantah dan mendebatku mengenai hakikat-hakikat dari tanda-tanda yang memiliki pembenaran terhadapnya atas realiti nyata sekiranya kalian benar-benar mengetahui.

    Jika sekiranya kalian benar-benar melihat mereka nescaya kalian menemukan hakikat kebenaran takwil ini atas kenyataan pasti, sebagaimana Dzulqarnain menemukan yang demikian itu dalam perjalanan ekspidisinya ke penghujung tepi dunia sebelah utara dan sebelah timur, dan dia telah melakukan perjalanan expidisi ke rongga bumi, lalu dia menemukan suatu kaum di antara kedua tembok belahan bumi sebelah dalam.

    Bertakwalah kalian kepada Allah, di mana Yakjuj dan Makjuj? Sesungguhnya mereka berada di tempat yang terdapat tembok dinding penghalang Dzulqarnain, lalu di mana tembok dinding penghalang Dzulqarnain itu? Mengapa satelit tidak dapat menemukan yang demikian dan mengungkapkannya
    ?
    Seandainya tembok dinding penghalang Dzulqarnain itu berada di atas permukaan bumi, nescaya para angkasawan telah dapat menyaksikannya; namun mereka berada di bawah bumi, di mana adanya Yakjuj dan Makjuj, sedang mereka itu berketurunan dari setiap ras.

    Demikian itu merupakan syariat Al-Masih Ad-Dajjal, membolehkan perbuatan keji dan kotor, hinggakan si betina melahirkan berkali-kali dari jenis ini dan jenis itu (berbagai bangsa) bercampur baur antara syaitan jinn dan syaitan manusia, bahkan mereka mempraktikkan perbuatan-perbuatan keji dan kotor secara berterusan sedang mereka itu menjerit-jerit dan meraung-raung, kerana syaitan-syaitan itu benar-benar menghasut mereka untuk berbuat maksiat.



    وقد سمع الباحثون الروس أصوات هذا العالم الذي في باطن الأرض بعد أن حفر عُلماء الرّوس آلاف الأمتار وهم يبحثون عن معادن الأرض، ولكنهم سمعوا أصواتاً لعالَمٍ آخر وأدهشهم ذلك، وقال الزّنداني تعليقاً على ذلك الموضوع بأنهم أصحاب النار، وطلب من العُلماء البحث عن حقيقة تلك الأصوات فهو يرى بأنّهم أصحاب النار، ولكني أخالفُه في هذا القول وأقول بأنهم يأجوج ومأجوج، وأما الصراخ فقليلٌ منه يصدر من أحدهم بسبب ممارسة الفاحشة، وأكثر الأصوات ضجيج أصواتٍ ولها صدى في باطن الأرض، ولكن الزنداني يزعم بأنهم أصحاب النار، وقد سبق وبيّنا لكم أين تكون النّار في الخطاب الذي نفيت فيه عذاب القبر في حُفرة السوءة بل يُعذّبون في النار والعذاب على الروح فقط، ولا فرق بين عذاب الرّوح والجسد وكُلّ الحواس هي للروح فإذا خرجت لا يشعر الجسد بشيء حتى لو احترق وصار رماداً، وسبق أن بينّا موقع النّار وأنها فوق الأرض ودون السّماء. وقال الله تعالى: {هَـٰذَا ۚ وَإِنَّ لِلطَّاغِينَ لَشَرَّ مَآبٍ ﴿٥٥﴾ جَهَنَّمَ يَصْلَوْنَهَا فَبِئْسَ الْمِهَادُ ﴿٥٦﴾ هَـٰذَا فَلْيَذُوقُوهُ حَمِيمٌ وَغَسَّاقٌ ﴿٥٧﴾ وَآخَرُ مِن شَكْلِهِ أَزْوَاجٌ ﴿٥٨﴾ هَـٰذَا فَوْجٌ مُّقْتَحِمٌ مَّعَكُمْ ۖ لَا مَرْحَبًا بِهِمْ ۚ إِنَّهُمْ صَالُو النَّارِ ﴿٥٩﴾ قَالُوا بَلْ أَنتُمْ لَا مَرْحَبًا بِكُمْ ۖ أَنتُمْ قَدَّمْتُمُوهُ لَنَا ۖ فَبِئْسَ الْقَرَارُ ﴿٦٠﴾ قَالُوا رَبَّنَا مَن قَدَّمَ لَنَا هَـٰذَا فَزِدْهُ عَذَابًا ضِعْفًا فِي النَّارِ ﴿٦١﴾وَقَالُوا مَا لَنَا لَا نَرَىٰ رِجَالًا كُنَّا نَعُدُّهُم مِّنَ الْأَشْرَارِ ﴿٦٢﴾ أَتَّخَذْنَاهُمْ سِخْرِيًّا أَمْ زَاغَتْ عَنْهُمُ الْأَبْصَارُ ﴿٦٣﴾ إِنَّ ذَٰلِكَ لَحَقٌّ تَخَاصُمُ أَهْلِ النَّارِ ﴿٦٤﴾ قُلْ إِنَّمَا أَنَا مُنذِرٌ ۖ وَمَا مِنْ إِلَـٰهٍ إِلَّا اللَّـهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ ﴿٦٥﴾ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ ﴿٦٦﴾ قُلْ هُوَ نَبَأٌ عَظِيمٌ ﴿٦٧﴾ أَنتُمْ عَنْهُ مُعْرِضُونَ ﴿٦٨﴾ مَا كَانَ لِيَ مِنْ عِلْمٍ بِالْمَلَإِ الْأَعْلَىٰ إِذْ يَخْتَصِمُونَ ﴿٦٩﴾ إِن يُوحَىٰ إِلَيَّ إِلَّا أَنَّمَا أَنَا نَذِيرٌ مُّبِينٌ ﴿٧٠﴾} صدق الله العظيم [ص].

    Sesungguhnya para penyelidik Rusia telah mendengar suara-suara dari alam ini yang berada di dalam bumi, setelah para saintis Rusia menggali beribu-ribu meter sedang mereka itu mencari galian-galian bumi, akan tetapi mereka telah mendengar suara-suara dari alam lain dan yang demikian ini telah memeranjatkan mereka! Az-Zindani (seorang ulama muslim) telah berkata mengomentari tajuk perkara itu, bahawa suara-suara itu adalah suara penghuni Neraka, dan dia telah meminta para saintis untuk menyelidiki hakikat suara-suara itu, dia berpendapat bahawa mereka adalah penghuni Neraka
    !
    Akan tetapi aku menyanggahnya dan menyalahi ucapannya ini, dan aku katakan bahawa mereka itu adalah Yakjuj dan Makjuj, adapun jeritan dan raungan, maka sedikit darinya bersumber dari salah satu mereka disebabkan praktik perbuatan keji dan kotor, dan kebanyakan dari suara itu adalah kebisingan dari suara-suara yang bergema-gema dalam bumi, akan tetapi Az-Zindani mengira mereka adalah penghuni Neraka
    !
    Sesungguhnya kami telah menjelaskan kepada kalian di mana Neraka dalam risalah keterangan yang menerangkan penafian kami terhadap azab seksaan kubur di lubang kuburan mayat;

    Bahkan mereka diazab dan diseksa di Neraka, dan azab seksaan itu menimpa pada ruh sahaja, tiada beza azab seksaan yang menimpa ruh dan jasad, kerana seluruh deria adalah untuk ruh, dan tatkala ruh telah keluar maka jasad itu tidak merasakan apa-apa meskipun ianya terbakar menjadi abu, sesungguhnya kami telah menjelaskan kedudukan neraka, bahawa ianya terletak di atas bumi dan di bawah langit.

    Allah Ta’ala berfirman:
    Beginilah (keadaan mereka). Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang durhaka benar-benar (disediakan) tempat kembali yang buruk, (55) (yaitu) neraka Jahannam, yang mereka masuk ke dalamnya; maka amat buruklah Jahannam itu sebagai tempat tinggal. (56) Inilah (azab neraka), biarlah mereka merasakannya, (minuman mereka) air yang sangat panas dan air yang sangat dingin. (57) Dan azab yang lain yang serupa itu berbagai macam. (58) (Dikatakan kepada mereka): "Ini adalah suatu rombongan (pengikut-pengikutmu) yang masuk berdesak-desak bersama kamu (ke neraka)". (Berkata pemimpin-pemimpin mereka yang durhaka): "Tiadalah ucapan selamat datang kepada mereka karena sesungguhnya mereka akan masuk neraka". (59) Pengikut-pengikut mereka menjawab: "Sebenarnya kamulah. Tiada ucapan selamat datang bagimu, karena kamulah yang menjerumuskan kami ke dalam azab, maka amat buruklah Jahannam itu sebagai tempat menetap". (60) Mereka berkata (lagi): "Ya Tuhan kami; barang siapa yang menjerumuskan kami ke dalam azab ini maka tambahkanlah azab kepadanya dengan berlipat ganda di dalam neraka". (61) dan (orang-orang durhaka) berkata: "Mengapa kami tidak melihat orang-orang yang dahulu (di dunia) kami anggap sebagai orang-orang yang jahat (hina). (62) Apakah kami dahulu menjadikan mereka olok-olokan, ataukah karena mata kami tidak melihat mereka?"(63) Sesungguhnya yang demikian itu pasti terjadi, (yaitu) pertengkaran penghuni neraka. (64) Katakanlah (ya Muhammad): "Sesungguhnya aku hanya seorang pemberi peringatan, dan sekali-kali tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa dan Maha Mengalahkan. (65) Tuhan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (66) Katakanlah: "Berita itu adalah berita yang besar, (67) yang kamu berpaling daripadanya. (68) Aku tiada mempunyai pengetahuan sedikitpun tentang al mala'ul a'la (penghuni neraka) itu ketika mereka berbantah-bantahan. (69) Tidak diwahyukan kepadaku, melainkan bahwa sesungguhnya aku hanyalah seorang pemberi peringatan yang nyata".(70)
    Maha Benar Allah
    [Shaad]


    فمن يتدبر هذه الآيات التي تتكلم عن تخاصم أهل النار ومن ثم يجد قوله: {مَا كَانَ لِيَ مِنْ عِلْمٍ بِالْمَلَإِ الْأَعْلَىٰ إِذْ يَخْتَصِمُونَ ﴿٦٩﴾}، ومن ثم يتبيَّن له حقيقة إسراءِ مُحمدٍ رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - بأنّ النار حقاً توجد دون السماء وفوق الأرض، وأهل النار ملأٌ أعلى بالنسبة لأهل الأرض، ولم تتكلم الآيات عن تخاصم الملائكة بل عن تخاصم أهل النار، ولو تدبّر القارئ القول الفصل بين عذاب يوم الحساب وعذاب البرزخ وهو قوله تعالى: {وَآخَرُ مِن شَكْلِهِ أَزْوَاجٌ} صدق الله العظيم [ص:٥٨]، ومن ثم يسرد تخاصم أهل النار إلى قوله: {مَا كَانَ لِيَ مِنْ عِلْمٍ بِالْمَلَإِ الْأَعْلَىٰ إِذْ يَخْتَصِمُونَ ﴿٦٩﴾ إِن يُوحَىٰ إِلَيَّ إِلَّا أَنَّمَا أَنَا نَذِيرٌ مُّبِينٌ ﴿٧٠﴾} صدق الله العظيم [ص]، وقد أخبركم رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - بأنه ليلة الإسراء والمعراج مرَّ على أهل النار فوجدهم في النار جميعاً وليسوا أشتاتا في قبورهم.

    Sesiapa yang bertadabbur merenungkan ayat-ayat yang membicarakan mengenai perbalahan ahli neraka, lalu dia menemukan firman Allah:
    Aku tiada mempunyai pengetahuan sedikitpun tentang al mala'ul a'la (penghuni neraka) itu ketika mereka berbantah-bantahan. (69), maka menjadi jelas baginya akan hakikat Isra Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam-, bahawa Neraka benar-benar berada di bawah langit dan di atas bumi, dan penghuni neraka adalah al mala’ul a’la bagi penghuni bumi

    Ayat-ayat itu tidak bicara mengenai perbalahan para malaikat, namun mengenai ahli neraka yang saling bantah membantah, sekiranya pembaca Al Qur’an bertadabbur merenungkan ayat-ayat Al Qur’an, antara azab seksaan di Hari Pembalasan dan azab seksaan di alam Barzakh, yaitu firman Allah Ta’ala:
    Dan azab yang lain yang serupa itu berbagai macam. (58), kemudian Allah menyatakan perbalahan ahli neraka hingga firman-Nya: Aku tiada mempunyai pengetahuan sedikitpun tentang al mala'ul a'la (penghuni neraka) itu ketika mereka berbantah-bantahan. (69)Tidak diwahyukan kepadaku, melainkan bahwa sesungguhnya aku hanyalah seorang pemberi peringatan yang nyata".(70)
    Maha Benar Allah
    [Shaad]

    Sesungguhnya Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- telah memberitahukan kepada kalian, bahawa pada malam Isra Mikraj beliau telah melalui para penghuni neraka, Nabi mendapati mereka semua berada di dalam neraka, mereka tidak diseksa secara terpisah-pisah di kubur mereka



    وأرجو من الباحثين عن الحقيقة أن يضعوا بحث (أصوات باطن الأرض) وسوف يجدون شريطاً مُسجلاً لأصوات وضجيج ملايين باطن الأرض وهذه حقيقة بلا شكّ أو ريبٍ، وأفتي في أمرهم بأنهم يأجوج ومأجوج وأُخالف الشيخ عبد المجيد الزنداني في قوله بأنهم أصحاب النار، والآية جليّةٌ وواضحةٌ تقول بأنّ النار ملأ أعلى بالنسبة لأهل الأرض، ولم يقل القرآن بأنّ النار التي وعد بها الكفار باطن الأرض بل من أعلى الأرض ودون السماء، وقد مرَّ عليهم مُحمدٌ رسول الله في المعراج. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَإِنَّا عَلَىٰ أَن نُّرِيَكَ مَا نَعِدُهُمْ لَقَادِرُونَ} صدق الله العظيم [المؤمنون:٩٥]، فاذهبوا إلى البحث في قوقل (أصوات باطن الأرض) وسوف تجدون ذلك على الواقع.

    Aku harap para pencari kebenaran dapat membuat pencarian mengenai “Suara-suara/bunyian di dalam bumi”, dan kelak mereka akan menemukan rakaman bunyi-bunyian, suara dan riuh rendah berjuta-juta dari dalam bumi, ini adalah fakta tanpa syak dan ragu lagi, aku nyatakan mengenai perkara mereka, bahawasanya mereka itu adalah Yakjuj dan Makjuj

    Aku menyangkal Syaikh Abdul Majid Az Zindani yang menyatakan bahawa mereka itu ahli neraka, padahal ayat itu jelas dan terang menyatakan bahawa neraka adalah al mala’ul a’la bagi penduduk bumi, Al Qur’an tidak menyatakan bahawa Neraka -yang Allah ancamkan kepada para pengingkar itu- berada di dalam bumi, namun ianya berada di atas bumi dan di bawah langit, sesungguhnya Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- telah melalui mereka ketika Mikraj.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Dan sesungguhnya Kami benar-benar kuasa untuk memperlihatkan kepadamu apa yang Kami ancamkan kepada mereka. (95)
    Maha Benar Allah
    [Al Mukminun]

    Pergilah kalian ke carian google
    أصوات باطن الأرض
    "Suara-suara/bunyian di dalam bumi"

    Kelak kalian akan temukan yang demikian dalam kenyataan


    أخوكم الإمام ناصر محمد اليماني.

    Saudara kalian Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    _____________
    sumber

صفحة 1 من 2 12 الأخيرةالأخيرة

المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 1
    آخر مشاركة: 01-03-2018, 11:53 AM
  2. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 20-12-2016, 11:07 AM
  3. Lebih Detil Mengenai Siapa Al-Masih Pendusta
    بواسطة chilmi hasbullah في المنتدى Melayu
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 26-02-2015, 04:53 PM
  4. مشاركات: 3
    آخر مشاركة: 05-04-2014, 11:15 AM
  5. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 31-01-2014, 09:17 PM

المفضلات

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •