<المصدر>


- 2 -

الإمام ناصر محمد اليماني
Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani
25 - 08 - 1428
هـ
08 - 09 - 2007 مـ
01:32 صباحاً
ــــــــــــــــــــــ



فتوى الإمام المهدي في تحريم زواج المتعة والزواج العُرفي..

Fatwa Imam Mahdi Mengenai Larangan Nikah Mut’ah Dan Nikah Sirri..



بسم الله الرحمن الرحيم، وسلام ٌعلى المرسلين والحمدُ لله ربّ العالمين، السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين، ثمّ أمّا بعد..

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, salam sejahtera ke atas para Rasul dan segala puji hanya bagi Allah Tuhan Semesta Alam. Semoga kesejahteraan tetap terlimpahkan ke atas kita dan ke atas hamba-hamba Allah yang sholeh, kemudian selanjutnya..



الزواج أربعٌ ولا غير وإذا خشيتم الظُلم فواحدة وقضي الأمر الذي فيه تستفتيان، ولا يوجد في القرآن العظيم ولا سُنَّة محمدٍ - صلّى الله عليه وآله وسلم - شيء اسمه زواج المتعة ولم يُنزل الله بذلك من سُلطان، بل هو زنىً وسفاحاً.

Boleh untuk beristeri hingga empat orang tidak lebih, namun jika kalian khuatir berbuat ketidakadilan, maka seorang isteri sahaja, dan selesailah perkara yang kalian berdua tanyakan. Tidak ada sesuatu yang namanya nikah mut’ah dalam Al-Qur’an yang agung dan tidak pula dalam Sunnah Muhammad SAW, dan Allah SWT tidak menurunkan bukti terhadap yang demikian ini, bahkan ia merupakan zina dan perbuatan keji.



ولو تدبرتم آيات السورة لوجدتم بأن الله ذكر لكم المحارم واللاتي لا يجوز لكم نكاحهن حتى إذا أتمّ ذكر المحارم أحلّ الله لكم ما وراء ذلك من النساء بشرط التّحصين بالزواج غير مُسافحين، فهذا هو الزواج في الشريعة الإسلامية بالنسبة للحرّات، فمن ذا الذي يأتيني ببرهانِ زواج المُتعة من القرآن العظيم إلا ألجمتُه وأخرست لسانه بالحقّ، فمن يُحلِّل زواج المتعة فليتفضل للحوار مشكوراً وسوف نرى من يجادل في الله بعلم وهُدًى وكتابٍ منير ممن يُجادل في الله بغير علم ولا هُدًى ولا كتابٍ مُنير؟ والسلام على من اتبع الهادي إلى الصراط___________ المستقيم .

Sekiranya kalian mentadabburi ayat-ayat surah ini, tentu kalian akan temukan bahawa Allah SWT menyatakan untuk kalian mengenai mahram-mahram, perempuan-perempuan yang tidak boleh kalian nikahi mereka, sehingga apabila selesai Allah SWT menyatakan mahram-mahram itu, Allah SWT menghalalkan untuk kalian menikah wanita selain dari yang dinyatakan keharamannya tadi, dengan syarat menjaga dan memelihara kehormatan diri dengan pernikahan, bukan untuk berzina, maka demikianlah pernikahan dalam syariah Islam. Mengenai wanita-wanita merdeka, maka siapa yang dapat datangkan padaku bukti bolehnya nikah mut’ah dari Al-Qur’an yang agung, melainkan pasti aku kekang dan bungkam lisannya dengan kebenaran. Jadi, sesiapa yang menghalalkan nikah mut’ah, maka dengan senang hati dipersilakan untuk hiwar, kerana kelak kita akan saksikan siapa yang mendebat mengenai Allah dengan ilmu pengetahuan, dengan petunjuk dan dengan Kitab yang memberi penerangan, berbanding orang yang membantah mengenai Allah tanpa ilmu, tanpa petunjuk dan tanpa Kitab yang menjelaskan? Semoga salam sejahtera tetap terlimpahkan ke atas mereka yang mengikuti orang yang memberikan petunjuk ke Jalan Yang Lurus.



وقال الله تعالى:
{ حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالاَتُكُمْ وَبَنَاتُ الأَخِ وَبَنَاتُ الأُخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللاَّتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُم مِّنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَآئِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللاَّتِي فِي حُجُورِكُم مِّن نِّسَآئِكُمُ اللاَّتِي دَخَلْتُم بِهِنَّ فَإِن لَّمْ تَكُونُواْ دَخَلْتُم بِهِنَّ فَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ وَحَلاَئِلُ أَبْنَائِكُمُ الَّذِينَ مِنْ أَصْلاَبِكُمْ وَأَن تَجْمَعُواْ بَيْنَ الأُخْتَيْنِ إَلاَّ مَا قَدْ سَلَفَ إِنَّ اللّهَ كَانَ غَفُورًا رَّحِيمًا وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاء إِلاَّ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ كِتَابَ اللّهِ عَلَيْكُمْ وَأُحِلَّ لَكُم مَّا وَرَاء ذَلِكُمْ أَن تَبْتَغُواْ بِأَمْوَالِكُم مُّحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً وَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا تَرَاضَيْتُم بِهِ مِن بَعْدِ الْفَرِيضَةِ إِنَّ اللّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا }
صدق الله العظيم [النساء:23]


Allah Ta’ala berfirman:
Diharamkan atas kamu [mengawini] ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu isterimu [mertua]; anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan isterimu itu [dan sudah kamu ceraikan], maka tidak berdosa kamu mengawininya; [dan diharamkan bagimu] isteri-isteri anak kandungmu [menantu]; dan menghimpunkan [dalam perkawinan] dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, (23) dan [diharamkan juga kamu mengawini] wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki [Allah telah menetapkan hukum itu] sebagai ketetapan-Nya atas kamu. Dan dihalalkan bagi kamu selain yang demikian [yaitu] mencari isteri-isteri dengan hartamu untuk dikawini bukan untuk berzina. Maka isteri-isteri yang telah kamu ni’mati [campuri] di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya [dengan sempurna], sebagai suatu kewajiban; dan tiadalah mengapa bagi kamu terhadap sesuatu yang kamu telah saling merelakannya, sesudah menentukan mahar itu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (24)
Maha Benar Allah
[An-Nisa]



ولكن الذين يقولون على الله مالا يعلمون استغلوا كلمة
{فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً} ، وإنما يقصد أنَّه إذا طلّقها ولم يدخُل بها يختلف حكمه المادي عن التي طلقها وقد استمتع بها، أما الزواج العُرفي فذلك هو المتعة وهو مصطلح جديد للزنى، فحسبي الله ونعم الوكيل، فمن ذا الذي يُجادِلُني حتى ألجمُه بالحقّ، والسلام على من اتبع علمَ الهُدى من العالمين..

Akan tetapi orang-orang yang mengatakan terhadap Allah pada perkara yang mereka tidak mengetahuinya telah menyalahgunakan kalimah
“Maka isteri-isteri yang telah kamu ni’mati [campuri] di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya [dengan sempurna], sebagai suatu kewajiban”, padahal sesungguhnya yang dimaksudkan pada keterangan ini adalah ketika seseorang menceraikan isterinya sedang dia belum mencampurinya (berhubungan badan), maka ketentuannya secara materi berbeza dengan perempuan yang diceraikannya, sedang dia telah mencampuri perempuan itu. Adapun nikah sirri, maka demikian itu adalah mut’ah, ianya merupakan istilah baru untuk berzina, maka cukuplah bagiku Allah, Dialah sebaik-baik Pelindung. Jadi, siapa yang mahu membantahku agar aku dapat membungkamnya dengan kebenaran, salam sejahtera ke atas orang-orang dari seluruh dunia yang mengikuti ilmu pengetahuan Al-Qur’an sebagai petunjuk..



الإمام ناصر محمد اليماني.

Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani

____________




sumber:
http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?p=5070