ALLAH adalah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN segala sesuatu, yang tidak ada sesuatu apapun serupa dengan DIA dari ciptaan-NYA..

اقتباس المشاركة: 227445 من الموضوع: Balasan Yang Membungkam Lisan, Dengan Hujjah Bukti Ilmu Pengetahuan Terhadap Pencari Bukti, Yang Sebenarnya Dia Adalah Pencari Kebatilan..


الله هو الشيء الخالق لكل شيءٍ الذي ليس كمثله شيءٌ من خلقِه، وهو الشيءُ الأكبر من كلِّ شيءٍ وليس كمثله شيءٌ في ذاته، وهو السميع البصير وإليه المصير..

- 2 -



[ لمتابعة رابط المشاركـــــــــة الأصلية للبيـــــــــــان ]
lihat postingan asal bayan ini


الإمام ناصر محمد اليماني
Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani
02 - 08 - 1435 هـ
31 - 05 - 2014 مـ
07:43 صباحاً
ـــــــــــــــ


الله هو الشيء الخالق لكل شيءٍ الذي ليس كمثله شيءٌ من خلقِه
وهو الشيءُ الأكبر من كلِّ شيءٍ وليس كمثله شيءٌ في ذاته، وهو السميع البصير وإليه المصير..

ALLAH adalah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN segala sesuatu, yang tidak ada sesuatu apapun yang serupa dengan DIA dari ciptaan-NYA, DIA adalah SESUATU YANG LEBIH BESAR dari segala sesuatu, dan tidak ada sesuatu apapun yang serupa dengan DIA pada DZAT-NYA, sedang DIA-lah yang MAHA MENDENGAR lagi MAHA MELIHAT, hanya kepada-NYA-lah tempat kembali..



بسم الله الرحمن الرحيم، والصلاة والسلام على كافة أنبياء الله ورسله وآلهم الأطهار وجميع أنصارهم الأخيار في كل زمانٍ ومكانٍ إلى اليوم الآخر، أما بعد..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Sholawat dan salam ke atas seluruh Nabi Allah dan para Rasul-Nya beserta keluarga mereka yang suci, dan ke atas seluruh Anshar pendukung dan pembantu mereka yang budiman pada setiap zaman dan tempat hinggalah Hari Akhir, amma ba’d..


ويا أيّها الملحدون الذين يريدون أن يجعلوا اللهَ لا شيئاً ولا وجود لذاته سبحانه وتعالى علواً كبيراً! فهو الشيء الأول قبل الوجود وليس قبله شيءٌ، وذلكم الشيء الأول هو خالق الوجود، ولذلك قال الله تعالى:
{ أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ }
صدق الله العظيم [الطور:35].

Wahai kaum mulhidun (orang-orang Atheist) yang ingin menjadikan Allah itu bukan sesuatu, tidak ada dan tiada wujud bagi Dzat-Nya, Maha Suci Dia lagi Maha Tinggi, Maha Luhur lagi Maha Besar
!

Bahkan ALLAH adalah SESUATU YANG MAHA AWAL sebelum kewujudan, dan tiada sesuatu apapun sebelum-NYA, dan SESUATU YANG MAHA AWAL itu adalah PENCIPTA KEWUJUDAN, kerana itu Allah SWT berfirman:

Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatupun ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? (35)
Maha Benar Allah
(At-Thur)


فما هو ذلك الشيء الذي خلقهم؟ والجواب: إنّه الشيءُ الأول ليس قبله شيءٌ سواه، وهو أوجد كلَّ شيءٍ وليس كمثله شيءٌ في خلقه أجمعين. وأتحداكم يا معشر الملحدين أن تنكروا أنّ الله لا يقصد نفسه بقوله تعالى: {
أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ } صدق الله العظيم. بمعنى أن لكلِّ فعلٍ فاعلٌ فهل من المعقول أنهم خُلقوا من غير شيءٍ خلقَهم؟ أم إنّهم هم الذين خَلَقوا أنفسَهم؟ فلا بدَّ من شيءٍ خلقهم، وهو الخلَّاق العليم ربّ السماوات والأرض وما بينهما وربّ العرش العظيم، هو الشيء الأول ليس قبله شيءٌ وليس كمثل شيءٍ في خلقه، فلا يفتنكم الملحدون في نفي وجودِ الله فيجعلونه لا شيئاً، سبحانه! فهم يقصدون أنه لا وجود له وتلك عقيدة الملحدين ولذلك أنزل الله إليكم آياتٍ تجادلونهم بها ومنها قول الله تعالى: { فَذَكِّرْ‌ فَمَا أَنتَ بِنِعْمَتِ رَ‌بِّكَ بِكَاهِنٍ وَلَا مَجْنُونٍ ﴿٢٩﴾ أَمْ يَقُولُونَ شَاعِرٌ‌ نَّتَرَ‌بَّصُ بِهِ رَ‌يْبَ الْمَنُونِ ﴿٣٠﴾ قُلْ تَرَ‌بَّصُوا فَإِنِّي مَعَكُم مِّنَ الْمُتَرَ‌بِّصِينَ ﴿٣١﴾ أَمْ تَأْمُرُ‌هُمْ أَحْلَامُهُم بِهَـٰذَا أَمْ هُمْ قَوْمٌ طَاغُونَ ﴿٣٢﴾ أَمْ يَقُولُونَ تَقَوَّلَهُ بَل لَّا يُؤْمِنُونَ ﴿٣٣﴾ فَلْيَأْتُوا بِحَدِيثٍ مِّثْلِهِ إِن كَانُوا صَادِقِينَ ﴿٣٤﴾ أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ‌ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ ﴿٣٥﴾ أَمْ خَلَقُوا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضَ بَل لَّا يُوقِنُونَ ﴿٣٦﴾ أَمْ عِندَهُمْ خَزَائِنُ رَ‌بِّكَ أَمْ هُمُ الْمُصَيْطِرُ‌ونَ ﴿٣٧﴾ أَمْ لَهُمْ سُلَّمٌ يَسْتَمِعُونَ فِيهِ فَلْيَأْتِ مُسْتَمِعُهُم بِسُلْطَانٍ مُّبِينٍ ﴿٣٨﴾ أَمْ لَهُ الْبَنَاتُ وَلَكُمُ الْبَنُونَ ﴿٣٩﴾ أَمْ تَسْأَلُهُمْ أَجْرً‌ا فَهُم مِّن مَّغْرَ‌مٍ مُّثْقَلُونَ ﴿٤٠﴾ أَمْ عِندَهُمُ الْغَيْبُ فَهُمْ يَكْتُبُونَ ﴿٤١﴾ أَمْ يُرِ‌يدُونَ كَيْدًا فَالَّذِينَ كَفَرُ‌وا هُمُ الْمَكِيدُونَ ﴿٤٢﴾ أَمْ لَهُمْ إِلَـٰهٌ غَيْرُ‌ اللَّـهِ سُبْحَانَ اللَّـهِ عَمَّا يُشْرِ‌كُونَ ﴿٤٣﴾ وَإِن يَرَ‌وْا كِسْفًا مِّنَ السَّمَاءِ سَاقِطًا يَقُولُوا سَحَابٌ مَّرْ‌كُومٌ ﴿٤٤﴾ فَذَرْ‌هُمْ حَتَّىٰ يُلَاقُوا يَوْمَهُمُ الَّذِي فِيهِ يُصْعَقُونَ ﴿٤٥﴾ يَوْمَ لَا يُغْنِي عَنْهُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا وَلَا هُمْ يُنصَرُ‌ونَ ﴿٤٦﴾ وَإِنَّ لِلَّذِينَ ظَلَمُوا عَذَابًا دُونَ ذَٰلِكَ وَلَـٰكِنَّ أَكْثَرَ‌هُمْ لَا يَعْلَمُونَ ﴿٤٧﴾ وَاصْبِرْ‌ لِحُكْمِ رَ‌بِّكَ فَإِنَّكَ بِأَعْيُنِنَا وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَ‌بِّكَ حِينَ تَقُومُ ﴿٤٨﴾ وَمِنَ اللَّيْلِ فَسَبِّحْهُ وَإِدْبَارَ‌ النُّجُومِ ﴿٤٩﴾} صدق الله العظيم [الطور].

Maka apakah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN mereka itu
?

Jawabannya:

DIA adalah SESUATU YANG MAHA AWAL, yang tiada sesuatu apapun selain-NYA sebelum-NYA, DIA-lah yang mewujudkan segala sesuatu dan tiada sesuatu apapun yang semisal dengan-NYA pada ciptaan-NYA seluruhnya.

Aku tantang dan cabar kalian wahai sekalian mulhidun untuk kalian ingkari bahawa ALLAH tidak maksudkan DIRI-NYA pada firman-NYA:

Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatupun ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? Maha Benar Allah.

Maksudnya adalah setiap perbuatan pasti ada pelakunya, adakah logik mereka itu diciptakan tanpa ada SESUATU yang menciptakan mereka
?

Ataukah mereka yang menciptakan diri mereka sendiri
?

Maka tentulah ada SESUATU yang menciptakan mereka, dan SESUATU itu adalah DIA YANG MAHA MENCIPTAKAN LAGI MAHA MENGETAHUI, TUHAN langit dan bumi serta semua yang ada di antara keduanya, dan DIA-lah TUHAN yang memiliki Arasy yang agung.

Dia adalah SESUATU YANG MAHA AWAL, yang tiada sesuatu apapun sebelum-NYA, dan tidak ada sesuatu apapun yang sama seperti-NYA pada ciptaan-NYA. Maka janganlah kalian dapat ditipu kaum atheist dalam menafikan wujud Allah dengan menjadikan-NYA bukan sesuatu, MAHA SUCI DIA
!

Mereka bermaksud menyatakan tidak ada wujud bagi-Nya dan inilah kepercayaan kaum mulhidun, kerana itulah Allah SWT menurunkan ayat-ayat untuk kalian bantah mereka dengannya, di antara ayat-ayat itu adalah firman Allah SWT:

Maka tetaplah memberi peringatan, dan kamu disebabkan ni’mat Tuhanmu bukanlah seorang tukang tenung dan bukan pula seorang gila. (29)

Bahkan mereka mengatakan: "Dia adalah seorang penyair yang kami tunggu-tunggu kecelakaan menimpanya". (30)

Katakanlah: "Tunggulah, maka sesungguhnya akupun termasuk orang yang menunggu [pula] bersama kamu". (31)

Apakah mereka diperintah oleh fikiran-fikiran mereka untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan ini ataukah mereka kaum yang melampaui batas? (32)

Ataukah mereka mengatakan: "Dia [Muhammad] membuat-buatnya". Sebenarnya mereka tidak beriman. (33)

Maka hendaklah mereka mendatangkan kalimat yang semisal Al Qur’an itu jika mereka orang-orang yang benar. (34)

Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatupun ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? (35)

Ataukah mereka telah menciptakan langit dan bumi itu?; sebenarnya mereka tidak meyakini [apa yang mereka katakan]. (36)

Ataukah di sisi mereka ada perbendaharaan Tuhanmu atau merekakah yang berkuasa? (37)

Ataukah mereka mempunyai tangga [ke langit] untuk mendengarkan pada tangga itu [hal-hal yang ghaib]? Maka hendaklah orang yang mendengarkan di antara mereka mendatangkan suatu keterangan yang nyata. (38)

Ataukah untuk Allah anak-anak perempuan dan untuk kamu anak-anak laki-laki? (39)

Ataukah kamu meminta upah kepada mereka sehingga mereka dibebani dengan hutang? (40)

Apakah ada pada sisi mereka pengetahuan tentang yang ghaib lalu mereka menuliskannya? (41)

Ataukah mereka hendak melakukan tipu daya? Maka orang-orang yang kafir itu merekalah yang kena tipu daya. (42)

Ataukah mereka mempunyai tuhan selain Allah. Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. (43)

Jika mereka melihat sebagian dari langit gugur, mereka akan mengatakan: "Itu adalah awan yang bertindih-tindih". (44)

Maka biarkanlah mereka hingga mereka menemui hari [yang dijanjikan kepada] mereka yang pada hari itu mereka dibinasakan, (45)

[yaitu] hari ketika tidak berguna bagi mereka sedikitpun tipu daya mereka dan mereka tidak ditolong. (46)

Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang zalim ada azab selain itu. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. (47)

Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan Kami, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika kamu bangun berdiri. (48)

dan bertasbihlah kepada-Nya pada beberapa saat di malam hari dan di waktu terbenam bintang-bintang [di waktu fajar]. (49)
Maha Benar Allah
(At-Thur)


فإن استطعتم يا معشر الملحدين وهم ليسوا بملحدين؛ بل من شياطين البشر من الدعاة إلى الكفر والإلحاد بوجود الله نهائياً ويريدون أن يقولوا أن الله لا شيءَ؛ بمعنى لا وجودَ له، وذلك هو الإلحاد وهو نفي وجود الله، ونكرر ونقول: فهل تستطيعون الإثبات بالبرهان المبين أنّ الله لا يقصد أنه الشيءُ خالقُ كلِّ شيءٍ في قول تعالى
: {أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ‌ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ ﴿٣٥﴾ أَمْ خَلَقُوا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضَ بَل لَّا يُوقِنُونَ ﴿٣٦﴾} صدق الله العظيم [الطور]؟..

Maka sekiranya kalian sanggup wahai sekalian kaum mulhidun, -padahal mereka bukanlah orang-orang atheist; bahkan mereka adalah dari kalangan syaitan-syaitan manusia, yang menyeru kekufuran dan pengingkaran terhadap kewujudan Allah secara keseluruhan, dan mereka ingin menyatakan bahawa Allah itu bukan sesuatu, tiada; bermakna tidak ada wujud bagi-Nya, dan inilah keatheisan yang menafikan kewujudan Allah.

Kami ulangi dan kami katakan:

Apakah kalian mampu membuktikan dengan dalil yang jelas, bahawa Allah tidak maksudkan Diri-Nya adalah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN segala sesuatu dalam firman-Nya:


Apakah mereka diciptakan tanpa SESUATU ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? (35)

Ataukah mereka telah menciptakan langit dan bumi itu?; sebenarnya mereka tidak meyakini [apa yang mereka katakan]. (36)
Maha Benar Allah
?..


ويقصد الله سبحانه بأنه الشيءُ الذي خلقهم، وأنّه الشيءُ الذي خلق السماوات والأرض، وأنه الشيءُ المسيطر على السماوات والأرض، وأنّ كلَّ شيءٍ هالكٌ إلا الشيءَ الذي خلق كلَّ شيءٍ، وليس كمثله شيءٌ مِنْ خلقِه سبحانه وهو العليُّ العظيم! فكم تسعَون الليل والنهار لتلبسوا الحقّ بالباطل وأنتم تعلمون، فامكروا كيفما تشاءون فنحن لكم بالمرصاد بإذن الله الشيء الأكبر من كلِّ شيءٍ، لكونه أكبرَ كبيرٍ ليس كمثله شيءٌ سبحانه! وتَفكَّروا في صفاته ولا تُفَكِّروا في ذاته، فتكفروا لكون الله سبحانه شيءٌ ليس كمثله شيءٌ يشبهه في خلقه، إذاً كيف تستطيعون التَّفكر في ذاته وهو شيءٌ ليس كمثلِ شيءٍ في الوجود كله! فكونوا من الشاكرين.

Allah SWT bermaksud menyatakan bahawasanya Dia adalah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN mereka, dan Dia adalah
SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN langit dan bumi, dan Dia adalah SESUATU YANG MAHA MENGUASAI langit dan bumi.

Bahawasanya segala sesuatu itu binasa kecuali
SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN segala sesuatu, dan tidak ada sesuatu apapun yang semisal dengan-Nya dari makhluk-Nya Maha Suci Dia, sedang Dia-lah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung
!

Betapa sering kalian berusaha siang dan malam untuk mencampur-adukkan kebenaran dan kebatilan sedang kalian mengetahuinya, maka lakukanlah rencana makar tipudaya kalian seperti mana yang kalian mahukan, kerana kami ini benar-benar waspada terhadap kalian dengan izin Allah, SESUATU YANG MAHA BESAR dari segala sesuatu, kerana DIA-lah YANG TERBESAR dari segala yang besar, yang tiada sesuatu apapun serupa dengan-Nya MAHA SUCI DIA
!

Bertafakkurlah kalian pada sifat-sifat-Nya dan janganlah kalian memikirkan Dzat-Nya, lalu menyebabkan kalian mengingkari-Nya, kerana Allah SWT adalah SESUATU yang tidak ada sesuatu apapun sebanding dengan Dia yang dapat menyerupai-Nya pada ciptaan-Nya.

Jika demikian, bagaimana kalian dapat bertafakkur pada Dzat-Nya sedang Dia adalah SESUATU yang tidak ada sesuatu lain semisal dengan-Nya dalam kewujudan seluruhnya! Maka jadilah kalian termasuk kalangan orang-orang yang bersyukur.


ولا يستخفّنّ بعقولكم شياطينُ البشر الذين يظهرون الإيمان ويبطنون الكفر فإنهم لا يَخْفَون علينا ونعرفهم في لحن القول، وحسبنا الله على كافة شياطين الجنّ والإنس وإنا فوقهم قاهرون وعليهم منتصرون بإذن الله الشيء الذي خلقهم وهم بنعمته يكفرون ولذاته منكرون سبحانه عمّا يشركون وتعالى علواً كبيراً.

Oleh itu janganlah syaitan-syaitan manusia yang menampakkan keimanan dengan menyembunyikan kekufuran ini dapat menghinakan dan memandang rendah akal fikiran kalian.

Sesungguhnya mereka tidak tersembunyi dari kami, kerana kami dapat mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka, dan cukuplah Allah bagi kami buat menghadapi syaitan-syaitan jinn dan manusia itu.

Sesungguhnya kita berkuasa melawan mereka dan kita akan mengalahkan mereka dengan izin ALLAH, SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN mereka, sedang mereka itu mengkufuri nikmat-Nya dan menafikan Dzat-Nya, Maha Suci Dia dari apa-apa yang mereka persekutukan, Maha Luhur Dia, Maha Tinggi lagi Maha Besar.


وربّما يودّ أحدهم أن يقاطعني فيقول: "يا ناصر محمد، ما خطبك فلا يخالف أحدٌ معتقدَك إلا وصفته بأنّه شيطانٌ من شياطين البشر من الذين يظهرون الإيمان ويبطنون الكفر والمكر للصدِّ عن الذكر؟". ومن ثمّ يردُّ عليكم المهديّ المنتظَر الإمام ناصر محمد وأقول: من أوقع نفسه في شبهةٍ فلا يلوم إلا نفسَه، لكوني رأيتُكم تسعون إلى نفي وجود الله وتقولون إنّ الله ليس شيئاً موجوداً! إذاً فأنتم تَدْعون إلى الإلحاد بوجود الله وتُفْتون إنّ الله ليس شيئاً موجوداً؛ بمعنى أنّه لا وجود لربِّ العالمين سبحانه!.

Barangkali ada seseorang di antara mereka mahu menyela ucapanku dengan mengatakan:

“Wahai Naser Mohammed, apa yang engkau inginkan, tidak ada sesiapa yang berbeza keyakinan denganmu, melainkan engkau menyifatkannya sebagai syaitan di antara syaitan-syaitan manusia, yang datang dari kalangan orang-orang yang menampakkan keimanan dengan menyembunyikan kekafiran serta makar tipudaya, untuk menghalang-halangi manusia dari peringatan Allah
?”.

Oleh itu Al-Mahdi Al-Muntazhar Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani menjawab dan aku katakan:

Barangsiapa yang melibatkan dirinya dalam perkara syubahat, maka janganlah dia mencela sesiapa selain kepada dirinya sendiri, kerana aku mendapati kalian berusaha keras untuk menafikan kewujudan Allah, dengan mengatakan bahawa Allah itu bukan sesuatu yang ada
!

Jika demikian, maka sesungguhnya kalian telah mengajak untuk menafikan kewujudan Allah dengan mengatakan Allah bukan sesuatu yang ada; yang bermakna tidak ada wujud bagi Tuhan Semesta Alam! Maha Suci Dia.


وها نحن أقمنا عليكم بالبرهان المبين أنّ الله هو الشيء الذي خلقكم وخلق السماوات والأرض تصديقاً لقول الله تعالى
: {أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ‌ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ ﴿٣٥﴾ أَمْ خَلَقُوا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضَ بَل لَّا يُوقِنُونَ ﴿٣٦﴾} صدق الله العظيم [الطور]. وأقام الله عليكم الحجّة لكونكم قد علمتم أنّكم شيءٌ موجودٌ فلا بدّ أنَّ هناك شيئاً خلقكم، ولذلك قال الله تعالى: { أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ شَيْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ (35) } صدق الله العظيم. وهذا سؤال من الله إلى الملحدين، فهل من المعقول أنهم خُلِقوا من غيرِ شيءٍ خلَقَهُم؟ والجواب هو لا بدّ أنَّ هناك شيئاً خلقهم وهو الله الخلّاق العليم، سبحانه وتعالى علواً كبيراً! فهل لا توقنون بوجود الله سبحانه؟ فالحكمُ لله يحكم بيننا وبينكم بالحقّ وهو أسرع الحاسبين.

Inilah kami datangkan dan tegakkan bukti dengan dalil yang jelas, bahawasanya Allah adalah SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN kalian, dan Dia-lah Yang Menciptakan langit dan bumi, sebagai penegasan terhadap firmanNya:

Apakah mereka diciptakan tanpa SESUATU ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? (35)

Ataukah mereka telah menciptakan langit dan bumi itu?; sebenarnya mereka tidak meyakini [apa yang mereka katakan]. (36)
Maha Benar Allah.

Allah SWT menunjukkan dan membuktikan kepada kalian dengan hujjah, kerana kalian mengetahui bahawa kalian adalah sesuatu yang wujud, maka sudah tentu ada SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN kalian, sebab itulah Allah SWT berfirman:

Apakah mereka diciptakan tanpa SESUATU ataukah mereka yang menciptakan [diri mereka sendiri]? (35)
Maha Benar Allah

Inilah sebuah pertanyaan dari Allah kepada kaum mulhidun, adakah dapat diterima akal fikiran bahawa mereka itu diciptakan tanpa ada SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN mereka
?

Jawabannya ialah, tentu ada
SESUATU YANG MAHA MENCIPTAKAN mereka dan DIA adalah ALLAH, Sang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui, Maha Suci Dia dan Maha Luhur, Maha Tinggi lagi Maha Besar
!

Apakah kalian tidak meyakini kewujudan Allah? Maha Suci Dia. Maka keputusannya terserah pada Allah SWT, Dia-lah yang Maha Menghakimi dan Maha Membuat Keputusan di antara kami dan kalian dengan kebenaran, sedang Dia-lah Pembuat Perhitungan yang paling cepat.



وسلامٌ على المرسلين، والحمد لله ربِّ العالمين..
الداعي إلى صراطٍ مستقيمٍ؛ الإمام المهدي ناصر محمد اليماني.

Salam ke atas para Rasul, segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

Penyeru ke Jalan Yang Lurus; Al-Imam Al-Mahdi
Naser Mohammed Al-Yamani.


ــــــــــــــــــــــ


sumber:
http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?t=18239

http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?p=147966