بـــيانــات هـــامّـة وعــــاجــلة

العربية  فارسى  اردو  English  Français  Español  Türk  Deutsh  Italiano  русский  Melayu  Kurdî  Kiswahili

تحذيرٌ إلى كافة المؤمنين بالله ثم ألبسوا إيمانهم بظلمِ الشرك بالله؛ إنّ الشرك لظلمٌ عظيمٌ

Warning to the entire believers in Allah then they cover their belief with wrongdoing of association with Allah; indeed polytheism is a grievous injustice

The Awaited Mahdi is calling to the global peace among the human populations

The fact of Planet-X, the planet of chastisement from the decisive Book as a reminder to the possessors of understanding-minds

A brief word about The Insolent (Antichrist) the Liar Messiah

Donald Trump is an enemy to the original American people, and an enemy to all Muslim and Christian people and their Governments, and an enemy to human populations altogether except the human satans the extremest ones in satan’s party

عــــاجل: تحذيرٌ ونذيرٌ لكافة البشر

تذكيـرٌ من محكم الذّكر لصُنّاع القرار من المسلمين

الإمام المهديّ يعلن غرّة الصيام الشرعيّة لعامكم هذا 1439 بناء على ثبوت هلال رمضان شرعاً

الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني يحذّر الذين يخالفون أمر الله ورسوله من غضب الله ومقته وعذابه

سوف تدرك الشمس القمر أكبر وأكبر في هلال رمضان لعامكم هذا 1439 تصديق شرطٍ من أشراط الساعة الكُبر وآية التصديق للمهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني

إعلان مفاجأةٌ كبرى إلى كافة البشر لمن شاء منهم أن يتقدّم أو يتأخّر، والأمر لله الواحد القهار

النتائج 1 إلى 7 من 7

الموضوع: Asas Dakwah Imam Naser Kepada Kaum Muslimin Dan Kepada Seluruh Manusia

  1. الترتيب #1 الرقم والرابط: 80751 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Apr 2012
    الدولة
    إندونيسيا
    المشاركات
    188

    Post Asas Dakwah Imam Naser Kepada Kaum Muslimin Dan Kepada Seluruh Manusia



    الإمام ناصر محمد اليماني
    12 - 03 - 1430 هـ
    09 - 03 - 2009 مـ
    12:04 صبـاحاً

    Imam Naser Mohammed Al Yamani

    03-09-2009, 12:04 am

    ــــــــــــــــــ


    أساس دعوة الإمام ناصر للمسلمين والنَّاس أجمعين..

    Asas Dakwah Imam Nasser Kepada Kaum Muslimin Dan Kepada Seluruh Manusia


    بسم الله الرحمن الرحيم، وسلامٌ على المرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين ..

    Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
    Salam atas para utusan dan segala puji bagi Allah, Penguasa seluruh alam semesta.


    ويا أَمَة الله زادك الله بصيرة فلا تكوني في حيرة، حقيقٌ لا أقول على الله غير الحقّ، وبالنسبة لوالدتي فهي تزوجت من أبي من يكلا بلاد أهلها، وأهلها نسلهم معروف بين القبائل أنهم من قريش من بني هاشم ولكني لا أعلمُ عِلم اليقين من نسل أي بني هاشم ولا يهمني أن أعلم من نسل أي بني هاشم أهل والدتي، وما أستطيع أن أفتيك فيه هو أن أخوالي أهل والدتي هم حقاً نسلهم من قريش من بني هاشم.

    Wahai hamba Allah, semoga Allah menambahkan kepadamu ilmu pengetahuan dan janganlah kamu berada dalam kebingungan. Sudah selayaknya bagiku untuk tidak mengatakan apa-apa terhadap Allah kecuali kebenaran. Berkenaan dengan ibuku, beliau telah menikahi ayahku dari Yecla, negeri asal keluarga ibuku.

    Keturunan keluarga beliau telah dikenali dikalangan kabilah-kabilah di situ bahawa mereka adalah berketurunan Quraisy dari Bani Hasyim, akan tetapi, aku tidak mengetahuinya dengan pasti, suku yang mana satu dari keturunan Bani Hasyim, dan tidak pula menggelisahkan diriku, untuk sibuk mencari tahu suku mana satu dari keturunan Bani Hasyim, asal keluarga ibuku. Aku tidak dapat menfatwakannya padamu tentang itu. Iaitu untuk menyatakan bahawa sesungguhnya adik beradik ibuku dan ahli keluarga mereka, adalah benar-benar dari suku Quraisy, dari suku keturunan Bani Hasyim.


    ويا أَمَة الله لا تكوني في ريبةٍ من الحقّ والحقّ أحق أن يُتّبع وما بعد الحقّ إلّا الضلال. ويا أَمَة الله المُباركة لقد وهبك الله بصيرةً فكيف لا توقنين بما أراك الله من الحقّ وهل بعد الحقّ إلّا الضلال؟! وبعض الباحثين عن الحقّ يتبين لهم أني الإمام المهدي إلى الحقّ ومن ثُمّ يخشون أن يُصَّدقوني وأنا لست الإمام المهدي وكأن عليهم إثم.!! ويا سُبحان الله.!! ويا عباد الله فإن صدّقتم أني الإمام المهدي وحتى ولو لم أكن الإمام المهدي فهل تظنون بأن الله سوف يُحاسبكم على التصديق بالحقّ؟! ذلك لأن لكم حُجّة على الله وهي ما أدعوكم إليه كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ، فإن صدّقتم بكتاب الله وسنّة رسوله الحقّ فقد جعل الله لكم الحُجّة عليه ولن يُحاسبكم على التصديق حتى ولو لم يكن الإمام المهدي هو ناصر محمد اليماني وذلك لأنكم إنما صدّقتم حُجّة ناصر محمد اليماني الذي يحاج بها عُلماءكم من كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ، فكيف يُحاسبكم الله على التصديق بالحق؟ أفلا تعقلون.!! وإن أعرضتم عمّا يدعوكم إليه ناصر محمد اليماني بالرجوع إلى كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ فإنكم لم تكذبوا ناصر محمد اليماني بل كذبتم بالحقّ من ربّكم كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ ثُمّ تجعلون لله عليكم سلطاناً فيُعذبكم مع الكفار المُعرضين عن كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ، أفلا تتقون.!! وكذلك الكفار حين يكفرون بمحمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - فإنهم لم يُكذبوا محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - وإنما كذّبوا بكلام الله الحقّ، ولذلك وبتكذيبهم لكلام الله الحقّ لذلك جعلوا لله عليهم سلطاناً أن يعذبهم في الدنيا والآخرة. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { فَإِنَّهُمْ لَا يُكَذِّبُونَكَ وَلَٰكِنَّ الظَّالِمِينَ بِآيَاتِ اللَّهِ يَجْحَدُونَ } صدق الله العظيم [الأنعام:33]

    Wahai hamba Allah, janganlah berada dalam keraguan terhadap kebenaran, kerana kebenaran itu lebih berhak untuk diikuti, dan tidak ada lagi sesudah kebenaran itu kecuali kesesatan.

    Wahai hamba Allah yang diberkati, sesungguhnya Allah telah menganugerahimu ilmu pengetahuan. Maka bayangkan betapa kalian semua tidak yakin dengan kebenaran yang telah Allah perlihatkan pada kalian, padahal, bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan
    ?!

    Beberapa orang pencari kebenaran, ada yang telah jelas bagi mereka bahawa sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi-seorang pemimpin yang diberi petunjuk ke jalan yang benar, akan tetapi kemudian, dia tidak berani pula untuk membenarkanku, takut sekiranya aku ini bukan Imam Mahdi, seakan-akan dia yang akan menanggung dosa!! Ya Subhanallah
    !!

    Wahai sekalian hamba Allah, sekiranya kalian percaya bahawa sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi, atau bahkan, sekalipun aku tidak menjadi Imam Mahdi; adakah kalian menyangka bahawa Allah akan memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat terhadap kebenaran?! Demikian ini, kerana kalian memiliki hujjah terhadap Allah, dan hujjah yang ada pada kalian itu, adalah apa yang aku dakwahkan pada kalian,

    Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Jadi, sekiranya kalian membenarkan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar, maka sungguh Allah telah menjadikan bagi kalian hujjah terhadapNya, Dia tidak akan memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat, atau bahkan walaupun Imam Mahdi itu bukanlah dia, si Imam Nasser Muhammad Al Yamani, dan yang demikian ini adalah kerana kalian hanya membenarkan hujjah Nasser Muhammad Al Yamani yang menghujjah para ulama dengan Kitabullah dan sunah Rasulullah yang benar. Jadi, dengan alasan apakah Allah memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat terhadap kebenaran ini?! Mengapakah kalian tidak memikirkan
    !!

    Dan jika kalian berpaling dari dakwah Nasser Muhammad Al Yamani, yang menyeru kalian agar kembali merujuk kepada Kitabullah dan kembali kepada Sunnah Rasulullah yang benar, maka sebenarnya, kalian tidaklah mendustakan Nasser Muhammad Al Yamani, bahkan kalian telah mendustakan kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Lalu keingkaran kalian menyebabkan adanya hujjah bagi Allah terhadap kalian untuk mengazab kalian bersama-sama dengan golongan kafir, golongan yang berpaling dari Kitabullah dan dari Sunnah Rasulullah yang benar, maka mengapakah kalian tidak bertakwa
    !!

    Ini kerana, seperti itulah keingkaran orang-orang kafir, ketika mereka mengingkari Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, kerana sesungguhnya, bukanlah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- yang mereka dustakan, akan tetapi mereka telah mendustakan Kalamullah, mendustakan firman Allah yang benar. Dan demikianlah, kerana keingkaran mereka terhadap firman Allah yang Maha Benar, menyebabkan adanya hujjah bagi Allah terhadap mereka, untuk menyiksa mereka di dunia dan di akhirat.

    Maha Benar Allah yang berfirman:

    "..kerana sesungguhnya mereka tidaklah mendustakanmu, akan tetapi orang-orang yang zalim itu mengingkari ayat-ayat Allah" (QS-6:33)


    ويا معشر علماء الأُمّة وكافة الباحثين عن الحقّ أقول لكم الحقّ والحقّ أقول حقيقٌ لا أقول على الله إلّا الحقّ لا ولن يعذب الله الكفار والمسلمين بسبب تكذيبهم لناصر محمد اليماني إن كان ناصر محمد اليماني يُحاجّهم من كلامه هو شخصياً بالظنّ والاجتهاد بغير علمٍ ولا سلطان، أما إذا تبين لهم أن المدعو ناصر محمد اليماني يُحاجّ النَّاس بكتاب الله وسنّة رسوله الحقّ ويدعو المسلمين إلى الرجوع إلى كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ ومن ثُمّ يعرض الكفار والمسلمين عمّا يدعوهم إليه ناصر محمد اليماني فعند ذلك فسوف يكون العذاب يشمل كافة قرى الكفار والمسلمين، ولم يكن السبب للعذاب في الكتاب بسبب تكذيبهم لعبده ناصر محمد اليماني بل بسبب إعراضهم عن حُجّة الله عليهم كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { رُّسُلًا مُّبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ لِئَلَّا يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَى اللَّهِ حُجَّةٌ بَعْدَ الرُّسُلِ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا ﴿١٦٥﴾ } صدق الله العظيم [النساء]

    Wahai sekalian para ulama umat ini, serta seluruh pencari kebenaran. Aku mengatakan kebenaran kepada kalian dan kebenaranlah yang aku sampaikan, kerana sudah selayaknya bagiku untuk tidak mengatakan suatu apapun terhadap Allah kecuali kebenaran. Allah tidak menyiksa dan tidak akan mengazab orang-orang kafir serta orang-orang Islam, disebabkan pendustaan mereka terhadap Nasser Muhammad Al Yamani, sekiranya si Nasser Muhammad Al Yamani berhujjah dengan mereka menggunakan kata-kata dan pendapatnya secara peribadi, dengan berprasangka dan berijtihad tanpa ilmu, serta tanpa hujjah yang kuat.

    Namun, sekiranya telah jelas dan terbukti bagi mereka, bahawa orang yang bernama Nasser Muhammad Al Yamani, berhujjah dengan mereka menggunakan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- yang benar, serta menyeru kepada kaum muslimin untuk kembali berhukum dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar, lalu orang-orang kafir dan orang-orang Islam berpaling dari seruan dakwah Nasser Muhammad Al Yamani, maka ketika itulah, dengan keberpalingan dan pengabaian mereka, akan datang azab siksaan yang meliputi dan melanda kesemua negeri tempat tinggal kaum kuffar dan orang-orang Islam.

    Bukanlah yang menjadi penyebab tertimpanya azab siksaan Allah itu-menurut Al Quran-, adalah disebabkan oleh pendustaan mereka terhadap hambaNya Nasser Muhammad Al Yamani, akan tetapi azab siksaan yang menimpa mereka itu, adalah disebabkan oleh pengabaian dan keberpalingan mereka dari hujjah Allah ke atas mereka, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Maha Benar Allah yang berfirman:

    "..sebagai utusan-utusan pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan,agar tidak ada hujjah bagi manusia untuk membantah Allah, sesudah diutusnya rasul-rasul itu, dan Allah itu Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana" (QS-4:165)


    إذاً حُجّة الله عليكم هو ما ابتعث الله به عبده ورسوله وخاتم أنبيائه بكتاب الله وسنّة رسوله إلى النَّاس كافة، وإنما يبتعث الله الإمام المهدي ليكون ناصراً لمحمدٍ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم، أيّ ناصراً لما جاءكم به محمدٌ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم، ولذلك يُحاجّكم الإمام المهدي بحُجّة الله عليكم كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ وتلك هي حُجّة الله عليكم لئن كذبتم بالحقّ من ربّكم فقد جعلتم لله عليكم سلطاناً أن يعذبكم ولا حُجّة لكم على الله بقولكم: "إننا لم نعلم علم اليقين هل ناصر محمد اليماني هو الإمام المهديّ المنتظَر أم كذابٌ أشر"، ولكن لله الحُجّة البالغة وسوف يقول لكم: ألم يُحاجّكم بآيات ربّكم وفصّل لكم آيات ربّكم تفصيلاً وعلّمكم بحقائق آيات ربّكم على الواقع الحقيقي وتبيَّن لكم أين تكون الأراضين السبع تصديقاً لما جاء في ذكري وإنّهُنّ من بعد أرضكم، وبيّن لكم حقيقة قولي:
    { رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ } [الرحمن:17]، وأنها أرض من تحت الثرى وأنها لربكم وليست لعدوّي؟ تصديقاً لقول الله تعالى:
    { لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا وَمَا تَحْتَ الثَّرَىٰ ﴿٦﴾ } صدق الله العظيم [طه]

    Jadi, hujjah Allah terhadap kalian itu, adalah sesuatu yang dengannya Allah mengutus hambaNya, rasulNya, penutup Para Nabi, kepada seluruh manusia, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Dan bahawasanya, Allah akan mengutus Imam Mahdi untuk menjadi pembela serta penolong (Naser) bagi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, yakni sebagai pembela, sebagai penolong bagi apa yang dibawakan kepada kalian oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Kerana itulah, Imam Mahdi berhujjah kepada kalian, dengan hujjah Allah terhadap kalian, iaitu dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar adalah hujjah Allah terhadap kalian. Demikianlah sesungguhnya, andai kalian mendustakan kebenaran yang telah datang dari Tuhan kalian, maka kalian benar-benar telah menyebabkan adanya hujjah Allah terhadap kalian, untuk menyiksa dan mengazab kalian. Dan tiada hujjah bagi kalian terhadap Allah, untuk mengatakan: "Sesungguhnya kami ini tidak mengetahui dengan pasti samaada, adakah Nasser Muhammad Al Yamani adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu kedatangannya?, ataukah dia hanya seorang yang sangat pendusta lagi sombong?." Akan tetapi, Allah memiliki hujjah yang sangat jelas lagi kuat, kelak Dia akan mengatakan kepada kalian: "Bukankah dia (Imam Mahdi) telah berhujjah dengan kalian, dengan ayat-ayat dari Tuhan kalian?, dan dia telah menjelaskan untuk kalian, ayat-ayat Tuhan kalian dengan sejelas-jelasnya?", dan dia juga telah mengajarkan kepada kalian tentang hakikat-hakikat dari ayat-ayat Tuhan kalian, di atas fakta realiti sebenar, dan telah menerangkan kepada kalian, tentang hakikat dari firmanKu:
    (رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ)
    "Tuhan yang menjaga dua tempat terbit matahari "
    (Q-55:17)

    Sesungguhnya ia adalah bumi tempat tinggal yang berada di bawah tanah, dan sesungguhnya tempat itu adalah kepunyaan Rabb kalian, bukan milik musuh.

    Benarlah firman Allah:

    "KepunyaanNyalah semua yang ada di langit, yang ada di bumi, yang ada di antara keduanya dan yang berada di bawah tanah " (QS-20:6)


    وأراكم الله آياته الحقّ على الواقع الحقيقي وبيّن لعلماء الفلك منكم أن الشمس أدركت القمر وعلّمكم كيف يكون ذلك، وأعلن لكم حدوث آية التصديق من ربّكم من قبل الحدث برغم استحالة حدث رؤية هلال الشهر من قِبَلِ كافة الذين أوتوا العلم منكم ومن ثُمّ أصْدَقَ عبدَه بالحقّ، وتبيّن لكم أنه الحقّ ثُمّ أعرضتم عن الحقّ من ربّكم من بعد ما تبين لكم! فما هي حُجّتكم حتى كذّبتم عبدي الذي يُحاجّكم بآيات ربكم؟ فإنكم لم تكذبوا عبدي ولكنكم بآيات ربّكم تجحدون بغير الحقّ، ومن ثُمّ تقولون ربّنا ظلمنا أنفسنا ولو كنا نسمع أو نعقل ما كُنّا في أصحاب السعير.
    ثُمّ يقول لكم الله ورسوله: فسحقاً لأصحاب السعير الذين كذّبوا بآيات ربّهم وتمسّكوا بما يخالف لمُحكم آيات ربّهم ويحسبون أنهم مهتدون.
    ويا قوم والله الذي لا إله إلّا هو لئن كذّبتم بحقائق آيات ربّكم أن الله سوف يُحاجّكم بها فيُعذّبكم في الدُّنيا والآخرة ولن تجدوا لكم من دون الله ولياً ولا نصيراً.

    Allah-lah telah memperlihatkan kepada kalian tanda-tanda dariNya yang benar, di atas fakta realiti sebenar." Dia (Imam Mahdi) telah menerangkan kepada ahli falak, para pakar astronomi kalian bahawa sesungguhnya matahari telah menarik dan mengikuti bulan, dan dia juga telah memberitahu kalian bagaimana ia terjadi. Dia juga telah mengumumkan kepada kalian, tentang kejadian dan peristiwa dari ayat yang mengesahkan dari Tuhan kalian, sebelum kejadian itu berlaku,- meskipun mustahil perkara itu akan terjadi-, seperti penampakan hilal oleh semua orang yang diberi ilmu pengetahuan di kalangan kalian. Kerana itulah mereka membenarkan hambaNya, dan sungguh telah nyata bagi kalian bahawa dia (Nasser Muhammad Al Yamani) benar.

    Akan tetapi kemudian kalian berpaling dari kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, setelah nyata bagi kalian kebenarannya!! Apa pula hujjah kalian hinggakan kalian mendustakan hambaKu, yang berhujjah dengan ayat-ayat Tuhan kalian?!! Sesungguhnya tidaklah kalian semua mendustakan hambaKu akan tetapi, kalian telah mendustakan ayat-ayat Tuhan kalian, mengingkarinya tanpa kebenaran." Kemudian kalian semua akan berkata: "Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menganiaya diri kami sendiri, seandainya kami mendengarkan dan memikirkan, pastilah kami tidak termasuk golongan penghuni neraka yang menyala-nyala". Lalu, Allah dan rasulNya membalas: "Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala", iaitu orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Tuhan mereka dan berpegang pada perkara-perkara yang menyalahi ketetapan hukum yang jelas dari ayat-ayat Tuhan mereka, serta menyangka bahawa mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.

    Wahai kaumku, demi Allah, Dzat yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, sesungguhnya jika kalian mendustakan hakikat-hakikat kebenaran dari ayat-ayat Tuhan kalian, maka sesungguhnya Allah akan menghujjah kalian dengan ayat-ayatNya dan menyiksa kalian dengan azab di dunia dan di akhirat, lalu kalian tidak akan mendapatkan seorangpun pembela maupun penolong selain Allah.


    ويا أُمّة الإسلام، والله الذي لا إله إلّا هو لئن كذّبتم بالبيان الحقّ من ربّكم فإنّ الله سوف يُحاجّكم بالبيان الحقّ للذكر حُجّة الله عليكم وعلى محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - وعلى ناصر محمد اليماني فإن كذّبنا بآيات ربّنا فلن نجد لنا من دون الله ولياً ولا نصيراً. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { فَاسْتَمْسِكْ بِالَّذِي أُوحِيَ إِلَيْكَ إِنَّكَ عَلَىٰ صِرَاطٍ مستقيم ﴿٤٣﴾ وَإِنَّهُ لَذِكْرٌ لَّكَ وَلِقَوْمِكَ وَسَوْفَ تُسْأَلُونَ ﴿٤٤﴾ } صدق الله العظيم [الزخرف]


    Wahai umat Islam, demi Allah, Dzat yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Dia. Sesungguhnya jika kalian mendustakan sebuah keterangan yang benar dari Tuhan kalian, maka Allah akan menghujjah kalian dengan keterangan benar yang lain pula, sebagai suatu kemuliaan yang besar; dengan hujjah Allah terhadap kalian, juga terhadap Muhammad Rasulullah, dan terhadap Nasser Muhammad Al Yamani. Sekiranya kami mendustakan ayat-ayat Tuhan kami, maka kami tidak akan mendapatkan seorang pun pembelamaupun penolong selain Allah. Benarlah firman Allah:
    "Maka berpegang teguhlah kamu pada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada di jalan yang lurus" (QS-43:43)

    "Dan sesungguhnya Al Quran ini benar-benar merupakan suatu kemuliaan yang besar bagimu dan bagi kaummu. Dan kelak kalian akan dimintai pertanggungjawaban" (QS-43:44)


    ويا معشر علماء الأُمّة فهل ترون ناصر محمد اليماني على ضلالٍ مُّبين لأنه مُستمسك بالقرآن العظيم والسُّنة النَّبوية الحقّ التي لا تخالف لمُحكم القرآن العظيم ومن ثُمّ ترون ناصر محمد اليماني كذابٌ أشر وليس الإمام المهدي المُنتظر! قل هاتوا برهانكم إن كنتم صادقين؟ والآن وأنتم سالمون قبل الوقوف بين يدي الله، وتذكروا يوم تأتي كُل نفسٍ تُجادل عن نفسها ما هي حُجّتكم على ناصر محمد اليماني حتى أعرضتم عنه حتى تنظروا هل هي حُجّة منطقية سوف يقبلها الله؟ أم أن حُجّة ناصر محمد اليماني هي الحقّ من ربكم؟ فتعالوا لننظر ما ينهاكم عنه ناصر محمد اليماني, وتدبّروا هل أمركم بأمرٍ واحدٍ فقط لم يأمركم به الله ولا رسوله؟ إذاً فقد جعل الله لكم على ناصر محمد اليماني سلطاناً مُّبيناً، والحقّ معكم لئن كذّبتم به ولكم الحقّ أن تقولوا:" بل أنت كذابٌ أشر وليس المهديّ المنتظَر الحقّ، فكيف تأمرنا بما لم يأمرنا به الله ولا رسوله؟ فنحن نعلم أن الإمام المهدي لم يجعله الله نبياً يوحى إليه بكتابٍ جديد ولا سُنَّة جديدة وإنما يأتي الإمام المهدي ناصرَ محمد رسول الله النَّبي الأُميّ صلّى الله عليه وآله وسلّم، فلا حُجّة لك علينا ما دمت أمرتنا بما لم يأمرنا الله به ولا رسوله ولن يعذبنا الله شيئاً ما دمنا كذّبنا بالباطل الذي لم يأمر به الله ولا رسوله، وأما إذا أمرتنا بما أمرنا الله به ورسوله ثُمّ أعرضنا عنك فتلك هي حُجّة الله علينا؛ ما جاء به محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ".

    Kebenaran itu adalah segala sesuatu yang tidak bertentangan dengan ketetapan hukum yang jelas dari Al Quran yang agung. Lalu kalian masih beranggapan bahawa Nasser Muhammad Al Yamani adalah seorang yang amat pendusta lagi sombong dan dia bukanlah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu?!! Katakanlah, tunjukkan bukti kebenaran kalian jika kalian orang-orang yang benar.

    Kini, kalian berada dalam keadaan sihat dan selamat sebelum wukuf di sisi Allah, sambil kalian mengingat-ingat suatu hari; yang di mana ketika itu tiap-tiap diri akan datang untuk membela dirinya sendiri. Apakah hujjah kalian kelak terhadap Nasser Muhammad Al Yamani, hingga menyebabkan kalian berpaling darinya. Lalu perhatikan juga, apakah hujjah kalian itu, merupakan hujjah yang dapat diterima akal, yang akan diterima di sisi Allah?! atau malah sesungguhnya hujjah Nasser Muhammad Al Yamani adalah hujjah yang benar dari Tuhan kalian?!

    Jadi kemarilah kalian semua agar dapat kita lihat, apa larangan yang Nasser Muhammad Al Yamani cegah kita dari melakukannya; kemudian kalian renungkanlah, ada atau tidak dia memerintahkan kalian dengan sebuah perintah -satu sahaja-, yang tidak pernah diperintahkan oleh Allah dan rasulNya kepada kalian?! Andai ada satu sahaja, maka sesungguhnya Allah telah menjadikan bukti yang nyata bagi kalian terhadap Nasser Muhammad Al Yamani dan kalian semua benar jika kalian mendustakannya. Dan kalian juga berhak untuk mengatakan: "Bahkan engkau adalah sangat pendusta lagi sombong. Engkau bukanlah Imam Mahdi sejati yang ditunggu-tunggu kerana; bagaimana engkau boleh menyuruh kami dengan sesuatu perintah, yang tidak pernah sama sekali Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami?, dan kami juga tahu bahawa sesungguhnya Imam Mahdi tidak didatangkan oleh Allah sebagai seorang nabi yang menerima wahyu dengan sebuah kitab baru dan tidak pula sunnah baru. Sesungguhnya Imam Mahdi datang hanya sebagai pembela dan penolong Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- seorang nabi yang ummi."

    "Maka tidak ada hujjah bagimu terhadap kami, selagi engkau masih memerintah kami dengan sesuatu perintah yang sama sekali tidak pernah Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami, dan Allah juga tidak akan mengazab kami dengan siksaan, selagi kami menentang kebatilan, iaitu menentang perkara-perkara yang tidak diperintahkan oleh Allah dan rasulNya."

    "Adapun bila sekiranya engkau menyuruh kami, dengan suruhan dan perintah yang Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami, lalu kami berpaling darimu, maka yang demikian itu adalah hujjah Allah terhadap kami, hujjah yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar."


    ومن ثُمّ يردُّ عليكم الإمام المهدي ناصر محمد اليماني وأقول: ذلك بيني وبينكم فإن أمرتكم بما لم يأمركم به الله ولا رسوله فلا طاعة لي عليكم ولا يجوز لكم أن تصدّقونني ولا تنصرونني واستحق ناصر محمد اليماني لعنةَ الله ولعنةَ ملائكته والنَّاس أجمعين, وذلك على من افترى على الله كذباً بغير ما جاء به خاتم الأنبياء والمرسلين محمد - صلّى الله عليه وآله وسلّم - كتاب الله والسنة الحقّ من عنده.
    فتعالوا لننظر سوياً إلى ما أدعوكم إليه، وهل يأمركم المدعو ناصر محمد اليماني بأمر يخالف ما أمركم به الله ورسوله؟! وما يلي أساس دعوتي للمسلمين والنَّاس أجمعين وهي ما يلي:

    Sebagai jawaban dari itu, Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani membalas kalian; aku katakan "Bahawa yang demikian itu adalah antara diriku dan kalian, sekiranya aku memerintahkan kalian dengan sesuatu perintah yang tidak pernah sama sekali Allah dan rasulNya perintahkan kepada kalian, maka wajib atas kalian untuk tidak taat kepadaku, dan tidak boleh sama sekali bagi kalian untuk membenarkanku, apalagi membela dan membantuku. Bahkan Si Nasser Muhammad Al Yamani sangat layak dan berhak untuk mendapatkan laknat dari Allah, dari para Malaikat dan dari seluruh manusia." Demikianlah laknat itu, layak bagi sesiapapun yang mengada-adakan dusta terhadap Allah, tanpa bukti keterangan yang jelas dari hujjah yang dibawa oleh penutup para nabi dan rasul, Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar dari beliau.

    Oleh itu kemarilah kalian semua, agar dapat kita perhatikan dengan seksama terhadap apa yang aku dakwahkan kepada kalian. Adakah orang yang bernama Nasser Muhammad Al Yamani ini memerintahkan kalian dengan sesuatu perintah yang bertentangan dengan perintah Allah dan rasulNya kepada kalian?!

    Berikut ini adalah merupakan asas dakwahku kepada kaum muslimin dan kepada semua manusia.

    Ianya seperti berikut ini:



    1 - أن تعبدوا الله وحده لا شريك له ومن أشرك بالله فقد ظلم نفسه ولن يجد له من دون الله ولياً ولا نصيراً..

    2 - أن تؤمنوا بأن هذه الدعوة هي التي ابتعث الله بها كافة الأنبياء والمرسلين. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ ﴿٢٥﴾ } صدق الله العظيم [الأنبياء]

    3 - أن لا تُفرّقوا بين رسل الله أجمعين الذين ابتعثهم الله بهذه الدعوة الموحدة. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { وَالَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ وَلَمْ يُفَرِّقُوا بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ أُولَٰئِكَ سَوْفَ يُؤْتِيهِمْ أُجُورَهُمْ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا ﴿١٥٢﴾ }
    صدق الله العظيم [النساء]

    وقال الله تعالى:

    { وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ النَّبِيِّينَ لَمَا آتَيْتُكُم مِّن كِتَابٍ وَحِكْمَةٍ ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ وَلَتَنصُرُنَّهُ قَالَ أَأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلَىٰ ذَٰلِكُمْ إِصْرِي قَالُوا أَقْرَرْنَا ۚ قَالَ فَاشْهَدُوا وَأَنَا مَعَكُم مِّنَ الشَّاهِدِينَ ﴿٨١﴾ فَمَن تَوَلَّىٰ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ ﴿٨٢﴾ أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ ﴿٨٣﴾ }

    صدق الله العظيم [آل عمران]

    وقال الله تعالى:

    { قُلْ آمَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ عَلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَالنَّبِيُّونَ مِن ربّهم لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ ﴿٨٤﴾ وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٨٥﴾ }

    صدق الله العظيم [آل عمران]

    1)

    Hendaklah kalian beribadat hanya kepada Allah yang Maha Esa semata-mata, tiada sekutu bagiNya. Barangsiapa yang syirik kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah menzalimi dirinya sendiri, dan dia juga tidak akan menemukan sesiapa pun sebagai pelindung baginya dan tidak juga pembela kecuali Allah.

    2)

    Hendaklah kalian percaya dan yakin bahawa dakwah ini adalah dakwah yang dibawa oleh seluruh para nabi dan rasul.
    Firman Allah:

    "Dan Kami tidak mengutus seorang rasul pun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya bahawa, tidak ada Tuhan melainkan Aku, maka beribadatlah kepadaKu" (QS-21:25)

    3)

    Hendaklah kalian tidak membeza-bezakan seorang pun di antara para rasul Allah yang kesemuanya itu telah diutusNya dengan membawa misi dakwah yang sama.

    Firman Allah:

    "Orang-orang yang beriman kepada Allah dan para rasulNya dan tidak membeza-bezakan seorang pun di antara mereka, kelak Allah akan memberikan kepada mereka ganjaran pahala mereka. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
    (QS-4:152)

    Dan lagi firman Allah Taala:

    "Dan ingatlah ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi: Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah kemudian datang kepadamu seorang rasul yang membenarkan apa yang ada pada kalian, niscaya kalian akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya'. Allah berfirman: 'Apakah kamu mengakui dan menerima perjanjianKu terhadap yang demikian itu?' Mereka menjawab: 'Kami mengakui'. Allah berfirman: "Kalau begitu saksikanlah dan Aku menjadi saksi bersama kamu" (QS-3:81)

    "Dan sesiapa yang berpaling sesudah itu, maka merekalah orang-orang yang fasik." (QS-3:82)

    "Maka apakah selain agama Allah yang mereka inginkan, padahal kepadaNya-lah segala apa yang di langit dan di bumi menyerahkan diri, baik dalam keadaan suka maupun terpaksa dan hanya kepada Allah-lah mereka akan dikembalikan" (QS-3:83)

    Seterusnya firman Allah:

    Katakanlah: 'Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya'qub, dan anak-anaknya, dan apa yang diberikan kepada Musa, 'Isa dan para nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeza-bezakan seorangpun di antara mereka dan hanya kepadaNya-lah kami menyerahkan diri. (QS-3:84)

    "Dan barangsiapa yang mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidak akan diterima daripadanya, dan dia di akhirat kelak termasuk di kalangan orang-orang yang merugi." (QS-3:85)


    وقال تعالى بعد ذكره دعوة خليله إبراهيم إلى التوحيد وذكر من معه من المرسلين:

    { أُولَٰئِكَ الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ۚ فَإِن يَكْفُرْ بِهَا هَٰؤُلَاءِ فَقَدْ وَكَّلْنَا بِهَا قَوْمًا لَّيْسُوا بِهَا بِكَافِرِينَ ﴿٨٩﴾ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ فَبِهُدَاهُمُ اقْتَدِهْ ۗ قُل لَّا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرَىٰ لِلْعَالَمِينَ ﴿٩٠﴾ }

    صدق الله العظيم [الأنعام]

    4 - الدعوة للمسلمين والنّصارى واليهود والمجوس والملحدين والنَّاس أجمعين إلى هذه الكلمة التي جاء بها كافة الأنبياء والمرسلين. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَىٰ كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ ۚ فَإِن تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ ﴿٦٤﴾ }
    صدق الله العظيم [آل عمران]

    5 - التصديق إن الدين عند الله هو الإسلام الذي يدعو إليه محمد رسول الله والمسيح عيسى وسليمان وكافة الأنبياء والمرسلين من قبله. فانظروا لدين داوود الذي يدعو النَّاس إليه و سليمان لملكة سبأ:
    { إِنَّهُ مِن سُلَيْمَانَ وَإِنَّهُ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ ﴿٣٠﴾ أَلَّا تَعْلُوا عَلَيَّ وَأْتُونِي مسلمين ﴿٣١﴾ } صدق الله العظيم [النمل]

    وانظروا لدين رسول الله المسيح عيسى بن مريم عليه الصلاة والسلام وما يدعو بني إسرائيل إليه:

    { إِذْ قَالَتِ الْمَلَائِكَةُ يَا مَرْيَمُ إِنَّ اللَّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٍ مِّنْهُ اسْمُهُ الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ وَجِيهًا فِي الدُّنيا وَالْآخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبِينَ ﴿٤٥﴾ وَيُكَلِّمُ النَّاس فِي الْمَهْدِ وَكَهْلًا وَمِنَ الصَّالِحِينَ ﴿٤٦﴾ قَالَتْ رَبِّ أَنَّىٰ يَكُونُ لِي وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِي بَشَرٌ قَالَ كَذَٰلِكِ اللَّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۚ إِذَا قَضَىٰ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُن فَيَكُونُ ﴿٤٧﴾ وَيُعَلِّمُهُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالْإِنجِيلَ ﴿٤٨﴾ وَرَسُولًا إِلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنِّي قَدْ جِئْتُكُم بِآيَةٍ مِّن ربّكم أَنِّي أَخْلُقُ لَكُم مِّنَ الطِّينِ كَهَيْئَةِ الطَّيْرِ فَأَنفُخُ فِيهِ فَيَكُونُ طَيْرًا بِإِذْنِ اللَّهِ وَأُبْرِئُ الْأَكْمَهَ وَالْأَبْرَصَ وَأُحْيِي الْمَوْتَىٰ بِإِذْنِ اللَّهِ وَأُنَبِّئُكُم بِمَا تَأْكُلُونَ وَمَا تَدَّخِرُونَ فِي بُيُوتِكُمْ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً لَّكُمْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ ﴿٤٩﴾ وَمُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَلِأُحِلَّ لَكُم بَعْضَ الَّذِي حُرِّمَ عَلَيْكُمْ ۚ وَجِئْتُكُم بِآيَةٍ مِّن ربّكم فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ ﴿٥٠﴾ إِنَّ اللَّهَ رَبِّي وَرَبُّكُمْ فَاعْبُدُوهُ ۗ هَٰذَا صِرَاطٌ مستقيم ﴿٥١﴾ فَلَمَّا أَحَسَّ عِيسَىٰ مِنْهُمُ الْكُفْرَ قَالَ مَنْ أَنصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ آمَنَّا بِاللَّهِ وَاشْهَدْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ ﴿٥٢﴾ }

    صدق الله العظيم [آل عمران]

    Dan Allah berfirman setelah menyatakan dakwah khalilNya Ibrahim kepada tauhid dan setelah menyebutkan para rasul yang bersamanya
    "Mereka itulah orang-orang yang telah Kami berikan kitab, hikmah dan kenabian. Sekiranya orang-orang itu mengingkarinya, maka sungguh Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sekali-kali tidak akan mengingkarinya."(QS-6:89)

    "Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka. Katakanlah: 'Aku tidak meminta upah kepadamu dalam menyampaikan'. Tiadalah Al Quran itu melainkan sebagai peringatan untuk seluruh jagat." (QS-6:90)

    4)

    Seruan dakwah ini, adalah untuk kaum Muslimin, kaum Nasrani, Yahudi, Majusi, Atheist dan untuk seluruh manusia. Iaitu, untuk menyeru mereka kepada kalimah ini; sebuah kalimah yang telah dibawa oleh seluruh nabi dan rasul.

    Firman Allah:

    "Katakanlah: 'Hai Ahli Kitab, marilah kepada suatu kalimat yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahawa kita tidak beribadah kecuali hanya kepada Allah dan kita tidak mensyirikkanNya dengan sesuatu apapun dan janganlah sebahagian dari kita menjadikan sebahagian yang lain sebagai tuhan-tuhan selain Allah'. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: 'Saksikanlah kalian bahawa kami adalah orang-orang yang berserah diri'." (Q-3:64)

    5)

    Membenarkan bahawa agama yang diterima di sisi Allah adalah agama Islam; iaitu agama yang didakwahkan oleh Nabi Muhammad, 'Isa, Sulaiman serta seluruh nabi dan rasul sebelum Muhammad. Perhatikan-lah agama Nabi Daud, yang beliau serukan kepada manusia, dan juga seruan Nabi Sulaiman kepada Ratu kerajaan Saba':

    "Sesungguhnya surat itu dari SuIaiman dan sungguh tercatat di situ: 'Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang'."
    (Q-27:30)

    "Bahawasanya janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri"
    (Q-27:31)

    Cuba kalian perhatikan agama utusan Allah Al Masih 'Isa putera Maryam
    -عليه الصلاة والسلام-
    dan seruan dakwahnya kepada Bani Israel:

    "Dan ingatlah ketika Malaikat berkata: 'Wahai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakanmu dengan kalimat daripada-Nya, yang bernama Al Masih 'Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan dia termasuk orang-orang yang didekatkan" (Q-3:45)

    "dan dia akan berbicara dengan manusia ketika dalam buaian, ketika sudah dewasa dan dia termasuk orang-orang yang saleh." (Q-3:46)

    "Maryam berkata: 'Ya Tuhanku, bagaimana mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang lelaki pun'. Allah berfirman: 'Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendakiNya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: 'Jadilah', lalu jadilah ia'." (Q-3:47)

    "Dan Allah akan mengajarkan kepadanya Al Kitab, Hikmah, Taurat dan Injil." (Q-3:48)

    "Dan sebagai seorang utusan kepada Bani Israil: 'Sesungguhnya aku telah datang kepada kalian dengan membawa suatu tanda dari Tuhanmu, iaitu aku membuat untuk kalian dari tanah berbentuk burung; lalu aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan izin Allah; dan aku dapat menyembuhkan orang yang buta sejak lahir serta orang yang berpenyakit sopak; dan aku dapat menghidupkan orang mati dengan izin Allah; dan aku boleh beritahu kalian tentang apa yang kalian makan dan apa yang kalian simpan di rumah. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah suatu tanda bagi kalian, jika kalian benar-benar beriman'."
    (Q-3:49)

    "Dan aku datang untuk membenarkan Taurat yang datang sebelumku, dan untuk menghalalkan bagi kalian sebahagian yang telah diharamkan untuk kalian, dan aku datang kepada kalian dengan membawa suatu tanda daripada Tuhan kalian. Oleh itu bertakwalah kepada Allah serta ta'atlah kepadaku." (Q-3:50)

    "Sesungguhnya Allah adalah Tuhanku dan Tuhan kalian, oleh itu beribadatlah kepadaNya. Inilah jalan yang lurus". (Q-3:51)

    "Maka tatkala 'Isa mengetahui keingkaran mereka berkatalah dia: 'Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk Allah? Para Hawariyyuun menjawab: 'Kamilah penolong-penolong Allah, kami beriman kepada Allah; dan saksikanlah bahwa sesungguhnya kami adalah muslimun-orang-orang yang berserah diri."
    (Q-3:52)


    ولا أعلمُ بدين للنصارى غير الإسلام الذي جاء به رسول الله المسيح عيسى بن مريم صلّى الله عليه وآله وسلّم، والذي جاء به محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - خاتم الأنبياء والمرسلين إلى النَّاس كافة بكتاب الله القرآن العظيم الكتاب الجامع لكافة كُتب الأنبياء والمرسلين. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { أَمِ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ آلِهَةً قُلْ هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ هَٰذَا ذِكْرُ مَن مَّعِيَ وَذِكْرُ مَن قَبْلِي بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ الحقّ فَهُم مُّعْرِضُونَ ﴿٢٤﴾ }
    صدق الله العظيم [الأنبياء]

    وبما أنه الكتاب الجامع لكافة كُتب الأنبياء والمرسلين إلى الأمم قال الله تعالى:

    { هَلْ يَنظُرُونَ إِلَّا تَأْوِيلَهُ يَوْمَ يَأْتِي تَأْوِيلُهُ يَقُولُ الَّذِينَ نَسُوهُ مِن قَبْلُ قَدْ جَاءَتْ رسل ربّنا بِالْحَقِّ }
    صدق الله العظيم [الأعراف:53]

    Aku tidak mengetahui agama lain bagi kaum Nasrani kecuali Islam, iaitu agama yang dibawa oleh utusan Allah 'Isa Al Masih putera Maryam -'alayhis salaam- dan juga yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- kepada seluruh manusia sebagai penutup para nabi dan rasul dengan Kitabullah Al Qur'an yang agung, kitab yang melengkapkan dan menyempurnakan kitab-kitab terdahulu. Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Apakah mereka mengambil tuhan-tuhan selain-Nya? Katakanlah: 'Tunjukkanlah bukti kalian! Ini adalah peringatan bagi orang-orang yang bersamaku, dan peringatan bagi orang-orang sebelumku'. Sebenarnya kebanyakan mereka tidak mengetahui kebenaran, sebab itulah mereka berpaling." (Q-21:24)

    Oleh kerana kitab Al Qur'an adalah kitab yang melengkapkan dan menyempurnakan kitab-kitab terdahulu untuk seluruh manusia, maka kerana itulah Allah berfirman:

    "Tiadalah mereka menunggu-nunggu kecuali Al Qur'an itu. Pada hari datangnya kebenaran pemberitaan Al Qur'an itu, berkatalah orang-orang yang melupakannya sebelum itu: 'Sesungguhnya telah datang rasul-rasul Tuhan kami membawa kebenaran..'." (Q-7:53)


    6 - أن لا تُفرّقوا دينكم شيعاً وكُلُّ حزبٍ بما لديهم فرحون فإن فعلتم فقد خالفتم أمر الله ورسوله. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ } صدق الله العظيم [الشورى:13]

    وتصديقاً لقوله تعالى:

    { فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاس عَلَيْهَا لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاس لَا يَعْلَمُونَ ﴿٣٠﴾ مُنِيبِينَ إِلَيْهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ ﴿٣١﴾ مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ ﴿٣٢﴾ }

    صدق الله العظيم [الروم]

    وتصديقاً لقول الله تعالى:
    { شَرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ مَا وَصَّىٰ بِهِ نُوحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَىٰ وَعِيسَىٰ أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ اللَّهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَن يَشَاءُ وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ ﴿١٣﴾ }
    صدق الله العظيم [الشورى]

    وكذلك في قوله تعالى:
    { إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَّسْتَ مِنْهُمْ فِي شَيْءٍ إِنَّمَا أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُم بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ ﴿١٥٩﴾ } صدق الله العظيم [الأنعام]

    وتصديقاً لقوله تعالى:

    { وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ ﴿١٠٣﴾ }
    صدق الله العظيم [آل عمران]

    وتصديقاً لقوله تعالى:
    { وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ } صدق الله العظيم [الأنفال:46]

    6)

    Hendaklah kalian semua tidak berpecah-pecah dalam agama kalian menjadi berpuak-puak, bermazhab-mazhab, setiap kelompok berbangga dengan apa yang ada di puak masing-masing. Jika kalian tetap melakukannya, maka sesungguhnya kalian telah melanggar perintah Allah dan rasulNya.

    Pembenaran terhadap firman Allah:

    "Hendaklah kalian menegakkan agama dan janganlah kalian berpecah-belah tentangnya" (Q-42:13)

    Juga sebagai pembenaran terhadap firmanNya:

    "Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; itulah fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Demikianlah agama yang lurus itu akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui," (Q-30:30)

    "Kembali bertaubatlah kalian semua kepadaNya dan bertakwalah kepadaNya serta dirikanlah sholat dan janganlah kalian termasuk di kalangan orang-orang yang mempersekutukan Allah," (Q-30:31)

    "iaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka." (QS-30:32)

    Dan juga firman Allah:

    "Allah telah mensyari'atkan kepada kalian tentang agama seperti mana yang telah diwasiatkanNya kepada Nuh dan yang telah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) dan juga yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa iaitu: 'Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik untuk menerima agama yang engkau (Muhammad) dakwahkan kepada mereka. Allah menarik orang yang dikehendaki-Nya untuk memeluk agama itu dan Dia memberi petunjuk untuk menerima seruan itu kepada orang yang bertaubat." (QS-42:13)

    Demikian juga firman Allah:

    "Sesungguhnya orang-orang yang memecah-belah agama-Nya dan mereka menjadi berpuak-puak, tidaklah engkau (Muhammad) bertanggungjawab sedikitpun terhadap mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanya terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka, apa yang telah mereka perbuat." (QS-6:159)

    Sebagai pembenaran dan pengesahan terhadap firman Allah:

    "Dan berpeganglah kalian semua kepada tali Allah, serta janganlah kalian bercerai-berai, dan ingatlah ni'mat Allah kepada kalian ketika dahulunya kalian bermusuh-musuhan, kemudian Allah mempersatukan hati-hati kalian, lalu kalian semua menjadi orang-orang yang bersaudara,hanya semata-semata kerana ni'mat dari Allah sedangkan kalian ketika itu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian darinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kalian, agar kalian mendapat petunjuk." (QS-3:103)

    Juga terhadap firmanNya:

    "..dan janganlah kalian berbantah-bantahan, yang akan menyebabkan kalian menjadi gentar dan hilang kekuatan.." (QS-8:46)


    ومن ثُمّ خالفتم يا معشر علماء الأُمّة كافة أوامر الله إليكم المُحكمة في أُمِّ الكتاب القرآن العظيم وأعرضتم عنها أجمعين واتبعتم حديث الشيطان الرجيم
    [اختلاف أُمّتي رحمة]، وزعمتم أنه من قاله هو محمدٌ رسول الله! بل حتى الذين أنكروه فكذلك اتّبعوا هذا الحديث الذي جاء من عند الشيطان الرجيم على لسان أوليائه من شياطين الإنس المنافقون الذين يُظهرون الإيمان والاتباع لمحمدٍ رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - حتى إذا خرجوا من عنده فيُبيّتون أحاديث غير التي يقولها عليه الصلاة والسلام فصدّوا عن سبيل الله، وكما أدعوكم إليه فأبيتم أن تتّبعوه واتّبعتم أحاديثهم فصدوكم عن سبيل الله الحقّ. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ ﴿١﴾ اتَّخَذُوا أَيْمَانَهُمْ جُنَّةً فَصَدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنَّهُمْ سَاءَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿٢﴾ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ آمَنُوا ثُمَّ كَفَرُوا فَطُبِعَ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ فَهُمْ لَا يَفْقَهُونَ ﴿٣﴾ وَإِذَا رَأَيْتَهُمْ تُعْجِبُكَ أَجْسَامُهُمْ وَإِن يَقُولُوا تَسْمَعْ لِقَوْلِهِمْ كَأَنَّهُمْ خُشُبٌ مُّسَنَّدَةٌ يَحْسَبُونَ كُلَّ صَيْحَةٍ عَلَيْهِمْ ۚ هُمُ الْعَدُوُّ فَاحْذَرْهُمْ ۚ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّىٰ يُؤْفَكُونَ ﴿٤﴾ }

    صدق الله العظيم [المنافقون]

    Lalu setelah itu kalian, wahai ulama umat seluruhnya, kalian telah menyalahi perintah-perintah Allah yang jelas dalam Kitab Induk iaitu Al Qur'an yang mengagumkan. Kalian semua telah berpaling dari perintah-perintah Allah yang jelas, lalu kalian mengikuti hadits buatan syaitan yang terkutuk, iaitu:

    "Perbezaan pendapat dikalangan umatku adalah rahmat"

    dan kalian menyangka bahawa Muhammad mengatakannya. Bahkan, walaupun orang-orang mengingkarinya. Maka seperti itulah mereka semua mengikuti hadits ini, yang datang dari syaitan terkutuk, melalui lisan penolong-penolong syaitan, dari kalangan syaitan-syaitan manusia, iaitu orang-orang munafik, iaitu orang-orang yang menampakkan keimanan dan keikutsertaan mereka kepada Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- , hinggalah setelah mereka keluar dan menjauh dari sisi Nabi, maka mereka berencana mereka-reka hadits-hadits yang berlainan dari ucapan Nabi Muhammad
    -shollallaahu 'alayhi wasallam-

    Maka mereka memalingkan serta menghalangi manusia dari jalan Allah; jalan seperti yang aku serukan ini kepada kalian. Akan tetapi kalian enggan mengikutinya, bahkan kalian mengikuti hadits-hadits syaitan tadi, maka mereka memalingkan kalian serta menghalangi kalian dari jalan Allah yang benar.

    Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: 'Kami mengakui, bahawa sesungguhnya engkau benar-benar Rasul Allah'. Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui pula bahawa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar merupakan orang-orang yang berdusta." (QS-63:1)

    "Mereka menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan." (QS-63:2)

    "Yang demikian itu adalah kerana bahawa sesungguhnya mereka telah beriman, kemudian menjadi kafir lalu hati mereka dikunci mati; karena itu mereka tidak dapat memahami" (QS-63:3)

    "Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata, kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar . Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh, maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dapat dipalingkan?" (QS-63:4)


    ومن ثُمّ علّمكم الله طريقةَ تصديتهم عن الحقّ من ربّكم أنه ليس بالسيف، فإذاً لو كان بالسيف فلا داعي أن يأتوا ليشهدوا بين يدي محمد رسول الله بإسلامهم لأنهم سوف يقاتلونه فينكشف أمرهم. إذاً ما هي طريقة تصديتهم المقصودة في قول الله تعالى:
    { اتَّخَذُوا أَيْمَانَهُمْ جُنَّةً فَصَدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنَّهُمْ سَاءَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿٢﴾ } صدق الله العظيم، ولكن لله الحُجّة البالغة فقد علّمكم كيف هي طريقة صدّهم عن الحقّ من ربّكم أنها بالافتراء بأحاديث وروايات لم يقلها عليه الصلاة والسلام. وقال الله تعالى:
    { وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَزُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾ }

    صدق الله العظيم [النساء]

    Kemudian di titik ini, Allah juga telah mengajarkan kalian tentang metode mereka dalam memalingkan dan menghalangi dari jalan kebenaran Tuhan kalian, ianya tidak dengan pedang. Kerana jika demikian, apa pula motif mereka datang dan bersaksi terhadap keislaman mereka di hadapan Nabi Muhammad utusan Allah, kerana mereka pasti akan membunuhnya dan tersingkaplah kejahatan mereka!!. Jika begitu, cara apakah yang mereka gunakan untuk memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah, iaitu maksud dari firman Allah:

    "Mereka menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan." (QS-63:2)

    Akan tetapi Allah memiliki hujjah yang nyata. Dia sesungguhnya telah mengajarkan kalian metode yang diguna pakai oleh mereka untuk memalingkan serta menghalangi dari kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, iaitu dengan mengada-adakan kebohongan dengan memalsukan hadits-hadits serta riwayat-riwayat, yang sama sekali tidak pernah diucapkan oleh Nabi Muhammad
    -shollallaahu 'alayhi wasallam-

    Allah berfirman:

    "Dan mereka mengatakan: 'Ta'at'. Akan tetapi ketika mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur rencana dan siasat di malam hari, berbeza dengan apa yang engkau katakan. Allah mencatat rencana dan siasat mereka. Maka berpalinglah kamu dari mereka dan bertawakal-lah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai Pelindung." (QS-4:81)


    وتعالوا لأُعلّمكم لماذا أمر الله نبيه أن يعرض عنهم فلا يطردهم؟ وذلك ليستمر مكرهم ليعلم من يتّبع الحقّ ممن يستمسك بما خالف لكتاب الله وسنّة رسوله الحقّ، وذلك لأن الله سوف يُعلّمكم كيف تعلمون الحديث النّبوي الحقّ الذي جاء من عند الله والحديث الشيطاني الباطل الذي جاء من عند غير الله ليصُدّوكم به عن سبيل الله.

    Jadi, kemarilah kalian, agar aku khabarkan kepada kalian; Kenapa Allah memerintahkan nabiNya agar berpaling dari mereka, membiarkan dan tidak mengusir mereka. Jawabannya, agar rencana kejahatan mereka berterusan, supaya dapat diketahui siapa yang mengikuti kebenaran, dengan siapa yang memegang teguh pada perkara-perkara yang menyalahi Kitabullah dan menyalahi Sunnah Rasulullah yang benar. Dan demikianlah, kerana sesungguhnya Allah akan mengajarkan kalian, bagaimana kalian dapat mengetahui, mana di antara hadits nabi yang benar-benar datang dari sisi Allah, dengan hadits buatan syaitan yang batil, iaitu yang datang dari selain Allah, untuk memalingkan serta menghalangi kalian dari jalan Allah -menggunakan hadits palsu-.


    ولذلك أمر الله علماء المسلمين أن لا يختلفوا في الأحاديث النَّبوية وأن لا يعتمدوا على الثقات أو غير الثقات، ولا تطعنوا في صحابة رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - كيف ما كانوا هو أعلمُ بمن اتّقى، وأمركم الله أن تأخذوا الأحاديث الواردة بشكل عامٍ عن كافة صحابة محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - ومن ثُمّ يتم تطبيقها مع ما جاء في مُحكم القرآن العظيم، وبما أن السُّنة النَّبوية جاءت من عند الله كما جاء القرآن العظيم وبما أن الله علّمكم أن القرآن محفوظ من التحريف وأن أحاديث السُّنة النَّبوية ليست محفوظة من التحريف وحتى تعلمون أي الحديث النّبوي في السنة جاء من عند الله وأي الحديث في السُّنة النَّبوية مُفترى من عند غير الله ولذلك أمركم أن تجعلوا مُحكم القرآن هو الحكم من الله في هذه القضية، وعلّمكم أنه أي حديث نبوي جاء من عند غير الله فحتماً بلا شك أو ريب سوف تجدون بينه وبين مُحكم القرآن اختلافاً كثيراً، ودائماً الحقّ والباطل يأتي بينهما اختلافاً كثيراً.

    Kerana itulah, Allah memerintahkan para ulama kaum muslimin, agar tidak berbeza pendapat dalam hadits-hadits Nabawi; dan jangan menyandarkan kepada 'tsiqah' atau 'tidak tsiqah'nya sesuatu hadits; dan jangan pula mencemarkan nama baik para sahabat Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- kerana bagaimanapun jua keadaan mereka, Allah-lah yang lebih mengetahui siapa yang bertakwa.

    Allah juga telah memerintahkan kalian, agar mengambil secara umum, semua hadits-hadits yang tercatat dari seluruh sahabat Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Kemudian disempurnakan perlaksanaannya bersama-sama dengan ketepatan dan kejelasaan hukum Al Qur'an. Ini kerana dengan melihat kepada fakta bahawa sesungguhnya sunnah nabi juga datang dari Allah, seperti Al Qur'an; dan juga dengan melihat kepada fakta bahawa sesungguhnya Allah telah mengajarkan kepada kalian bahawa Al Qur'an itu dijamin terpelihara dari sebarang perubahan, manakala Sunnah Nabi pula tidak dijamin bahawa ia terpelihara dari sebarang bentuk perubahan.

    Dan agar kalian mengetahui mana hadits-hadits Nabi yang benar-benar datang dari Allah, dan mengetahui pula mana hadits-hadits dari sunnah nabi yang direka dan diada-adakan oleh selain Allah. Sebab itulah Allah memerintahkan kalian, agar menjadikan hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat, sebagai hakim dari Allah dalam perkara mengetahui kebenaran sesuatu hadits. Allah telah mengajarkan kalian bahawa, setiap hadits Nabi yang datang dari selain Allah, pastilah tanpa syak dan ragu lagi, kalian akan dapati banyak pertentangan antara hadits tersebut dengan ketepatan dan kejelasan hukum Al Qur'an,
    Ini kerana selamanya, antara kebenaran dan kebatilan itu, terdapat perbezaan dan pertentangan yang banyak.


    وقال الله تعالى:

    { وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَزُوا مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا ﴿٨١﴾ أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ القرآن وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا ﴿٨٢﴾ }

    صدق الله العظيم [النساء]

    Allah Ta'ala berfirman:
    "Dan mereka mengatakan: 'Ta'at'. Akan tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur rencana dan siasat di malam hari, berbeza dengan apa yang engkau ucapkan. Allah mencatat rencana dan siasat mereka. Maka berpalinglah kamu dari mereka serta bertawakal-lah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai Pelindung." (QS-4:81)

    Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur'an? Kalau kiranya Al-Qur'an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya (82)
    Maha Benar Allah
    [An-Nisa]


    وهذا هو ما أمركم به الله في مُحكم كتابه القرآن العظيم أن تجعلوا مُحكم القرآن المُحكم هو الحَكَمُ حتى لا تكون لكم حُجّة بـ " أنّ المنافقين افتروا على رسولك بالسُّنة النَّبوية ولم نعلم أيُّهم الحقّ وأيُّهم الباطل فأضلّونا عن سواء السبيل"، وكذلك أمركم رسول الله بذات الأمر الذي أمركم به الله تعالى.

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:
    [ ألا إني أوتيت القرآن ومثله معه ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:
    [ اعرضوا حديثي على الكتاب فما وافقه فهو مني وأنا قلته ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ وإنها ستفشى عني أحاديث فما أتاكم من حديثي فاقرأوا كتاب الله واعتبروه فما وافق كتاب الله فأنا قلته وما لم يوافق كتاب الله فلم أقله ]


    Dan inilah yang Allah perintahkan kepada kalian dalam hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat iaitu; agar kalian menjadikan hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat itu sebagai hakim, sehingga tiada hujjah kelak bagi kalian untuk berkata "Sesungguhnya orang-orang munafik itu telah mengada-adakan kebohongan terhadap rasulmu dengan mereka-reka hadits nabi, sedangkan kami ini tidak mengetahui, siapa di antara mereka yang benar dan siapa yang salah, hingga mereka menyesatkan kami dari jalan yang lurus".

    Dan demikianlah Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, beliau juga memerintahkan perkara yang sama, seperti yang Allah perintahkan kepada kalian.

    Beliau -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda:

    "Ingatlah, sesungguhnya aku telah diberi Al Qur'an dan yang serupa dengannya"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :

    "Rujuklah kalian kembali haditsku pada Al Qur'an, setiap yang sesuai dengannya, maka ia dariku dan memang aku mengatakannya"

    Sabda Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- lagi:

    "Sesungguhnya akan tersebar hadits-hadits setelahku nanti. Tiap kali datang kepada kalian sebuah hadits,maka hendaklah kalian membaca Kitabullah dan renungkanlah. Setiap hadits yang bersesuaian dengan Kitabullah, maka aku yang mengatakan hadits itu. Dan setiap hadits yang bertentangan dengan Kitabullah, maka ia bukan dari kata-kataku"


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ ستكون عني رواة يروون الحديث فاعرضوه على القرآن فإن وافق القرآن فخذوها وإلا فدعوها ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ عليكم بكتاب الله وسترجعون إلى قوم يحبون الحديث عني ومن قال علي ما لم أقل فليتبوأ مقعده من النار فمن حفظ شيئاً فليحدث به ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ عليكم بكتاب الله فإنكم سترجعون إلى قوم يشتهون الحديث عني فمن عقل شيئاً فليحدث به ومن افترى علي فليتبوأ مقعداً وبيتاً من جهنم ]


    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- utusan Allah bersabda:

    "Akan muncul setelahku nanti perawi-perawi yang meriwayatkan hadits. Maka rujukkan kembali hadits tersebut pada Al Qur'an. Jika bersesuaian dengan Al Qur'an, ambillah. Jika tidak, tinggalkan."

    Sabda Nabi -shollallaahu 'alayhi wasallam- lagi:

    "Kalian wajib berpegang pada Kitabullah. Kelak kalian akan menemukan orang-orang yang mencintai hadits-haditsku. Barangsiapa yang mengatakan sesuatu atasku, yang tidak pernah aku ucapkan, maka dia mempersiapkan tempat duduknya dari api neraka; dan barangsiapa yang menghafal sesuatu, maka hendaklah dia memberitakannya"

    Sabda Nabi -shollallaahu 'alayhi wasallam- :

    "Berpegang eratlah kalian pada Kitabullah, kerana sesungguhnya kalian akan bertemu dengan orang-orang yang menginginkan hadits dariku. Barangsiapa yang mengetahui sesuatu, maka hendaklah dia menceritakannya; dan barangsiapa yang mengada-ada, dan mereka-reka kebohongan terhadapku, maka dia menempah tempat duduk dan rumah di neraka"


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ ألا إنها ستكون فتنة قيل ما المخرج منها يا رسول الله قال كتاب الله فيه نبأ من قبلكم وخبر ما بعدكم وحكم ما بينكم هو الفصل ليس بالهزل من تركه من جبار قصمه الله ومن ابتغى الهدى في غيره أضله الله وهو حبل الله المتين وهو الذكر الحكيم وهو الصراط المستقيم وهو الذي لا تزيغ به الأهواء ولا تلتبس به الألسنة ولا تشبع منه العلماء ولا يخلق عن كثرة الرد ولا تنقضي عجائبه، هو الذي لم تنته الجنّ إذ سمعته حتى قالوا‏:‏ ‏{‏إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ فَآمَنَّا بِهِ‏}‏ من قال به صدق ومن عمل به أجر، ومن حكم به عدل ومن دعا إليه هدي إلى صراط مستقيم ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ يأتي على النَّاس زمان لا تطاق المعيشة فيهم إلا بالمعصية حتى يكذب الرجل ويحلف فإذا كان ذلك الزمان فعليكم بالهرب قيل يا رسول الله وإلى أين المهرب قال إلى الله وإلى كتابه وإلى سنة نبيه‏ الحق ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ ما بال أقوام يشرفون المترفين ويستخفون بالعابدين ويعملون بالقرآن ما وافق أهواءهم، وما خالف تركوه، فعند ذلك يؤمنون ببعض الكتاب ويكفرون ببعض يسعون فيما يدرك بغير سعي من القدر والمقدور والأجل المكتوب والرزق المقسوم، ولا يسعون فيما لا يدرك إلا بالسعي من الجزاء الموفور والسعي المشكور والتجارة التي لا تبور ]

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- telah bersabda:

    "Ingatlah kalian bahawa kelak akan terjadi fitnah. Beliau ditanya 'Apakah jalan keluar dari fitnah itu ya Rasulullah?' Baginda menjawab: 'Kitabullah; padanya terdapat berita orang-orang sebelum kalian dan berita orang-orang yang akan datang setelah kalian; ia adalah hakim terhadap apa yang ada di antara kalian; ia adalah penentu keputusan dan bukanlah sebuah gurauan. Barangsiapa meninggalkannya, maka Allah akan menghancurkannya; dan barangsiapa yang mencari petunjuk dari selain Al Qur'an, maka Allah akan menyesatkannya. Kerana Al Qur'an adalah tali Allah yang kuat; peringatan dan hikmah; jalan yang lurus; yang tidak membuatkan keinginan hawa nafsu melencong; jelas dan mudah dibaca; serta tidak usang disebabkan banyaknya penolakan serta bantahan; dan tidak terukur oleh kita keajaiban-keajaibannya; kitab yang golongan Jin tidak mendekat ketika mendengarnya kecuali mereka berkata 'Sesungguhnya kami telah mendengar bacaan Al Qur'an yang menakjubkan, yang memberi petunjuk ke jalan yang benar lalu kami telah beriman kepadanya'. Barangsiapa yang berpegang dengannya, maka dia benar; dan barangsiapa yang beramal dengannya, maka dia mendapat pahala; dan barangsiapa yang berhukum dengannya, maka dia adil; dan barangsiapa yang mendakwahkannya serta menyeru kepadanya, maka dia telah diberi petunjuk ke jalan yang lurus".

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:

    "Akan datang kepada manusia suatu zaman, dimana kehidupan dan gaya hidup yang ada pada mereka tidak tegak kecuali dengan kemaksiatan hinggakan seseorang sanggup berdusta lalu bersumpah. Maka ketika kalian di zaman itu, hendaklah kalian melarikan diri. Seseorang bertanya 'Ke mana tempat untuk kami lari?' Nabi menjawab 'Larilah kepada Allah, kepada Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya yang benar'."

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:

    "Tidak akan beruntung dan tidak akan tenteram jiwa suatu kaum yang memuliakan orang-orang yang hidup mewah, serta memandang rendah ahli ibadah; dan yang mengamalkan Al Qur'an hanya mengikut apa yang sesuai dengan keinginan hawa nafsunya, sedang yang bertentangan dengan keinginan hawa nafsunya, dia tinggalkan; dan yang demikian, mereka beriman kepada sebahagian kandungan Al Qur'an dan mengingkari sebahagian yang lain; mereka berusaha untuk sesuatu yang dapat diraih tanpa usaha seperti Qadar yang telah ditentukan, ajal yang telah tercatat, serta rezeki yang telah ditetapkan pembagiannya. Mereka malah tidak berusaha untuk sesuatu yang tidak dapat diraih kecuali dengan berusaha, seperti mendapatkan ganjaran pahala secukupnya, usaha yang diberkati, serta perniagaan yang tidak akan merugi"


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ من اتبع كتاب الله هداه الله من الضلالة، ووقاه سوء الحساب يوم القيامة، وذلك أن الله يقول‏:‏ ‏
    {‏ فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَىٰ } ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:
    [ يا حذيفة عليك بكتاب الله فتعلمه واتبع ما فيه ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:
    [ مهما أوتيتم من كتاب الله فالعمل به لا عذر لأحد في تركه، فإن لم يكن في كتاب الله فسنة مني ماضية ]

    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:
    [ ما هذه الكتب التي يبلغني أنكم تكتبونها، أكتاب مع كتاب الله‏؟‏ يوشك أن يغضب الله لكتابه ]

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :

    "Barangsiapa yang mengikuti Kitabullah Al Qur'an, maka Allah membimbingnya dari kesesatan; dan menjaganya dari buruknya perhitungan pada hari kiamat, dan demikianlah, sesungguhnya Allah berfirman:

    "..barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, maka dia tidak akan sesat dan tidak akan celaka." (QS-20:123)

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :

    "Hai Huzaifah, berpegang teguhlah pada Kitabullah; pelajarilah ia; dan ikutilah perintah dan larangannya"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:

    "Tiap kali datang kepada kalian, sesuatu perintah dan larangan dari Kitabullah, maka amalkan-lah. Tidak ada uzur bagi seorangpun untuk meninggalkannya. Jika itu bukan sesuatu perintah dan larangan yang ada pada Kitabullah, maka yang ada pada sunnahku yang terdahulu"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:

    "Tulisan-tulisan apakah ini, yang diberitahukan padaku bahawa kalian mencatatnya; adakah catatan lain selain catatan wahyu Kitabullah? Akan menyebabkan dekat dengan kemurkaan Allah kerana mencatatnya"


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ يا أيها النَّاس، ما هذا الكتاب الذي تكتبون‏:‏ أكتاب مع كتاب الله‏؟‏ يوشك أن يغضب الله لكتابه قالوا يا رسول الله فكيف بالمؤمنين والمؤمنات يومئذ‏؟‏ قال‏:‏ من أراه الله به خيرا أبقى الله في قلبه لا إله إلا الله ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ لا تكتبوا عني إلا القرآن، فمن كتب عني غير القرآن فليمحه، وحدثوا عن بني إسرائيل ولا حرج ومن كذب علي فليتبوأ مقعده من النار ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ لا تسألوا أهل الكتاب عن شيء فإني أخاف أن يخبروكم بالصدق فتكذبوهم أو يخبروكم بالكذب فتصدقوهم، عليكم بالقرآن فإن فيه نبأ من قبلكم وخبر ما بعدكم وفصل ما بينكم ]


    قال محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم:

    [ لا تسألوا أهل الكتاب عن شيء فإنهم لن يهدوكم وقد ضلوا، إما أن تصدقوا بباطل وتكذبوا بحق، وإلا لو كان موسى حيا بين أظهركم ما حل له إلا أن يتبعني ]

    صدق محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda:

    "Hai manusia, catatan apakah yang kalian tulis ini, adakah catatan lain selain catatan wahyu Kitabullah? Akan menyebabkan dekat dengan kemurkaan Allah kerana mencatatnya. Mereka bertanya "Wahai utusan Allah, bagaimana dengan keadaan kaum mukminin dan mukminat kelak?,” Nabi menjawab "Barangsiapa yang dianugerahi kebaikan oleh Allah, maka Allah akan menetapkan kalimah
    'لا إله إلا الله'
    di hatinya"


    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :

    "Jangan kalian menulis sesuatu apapun dariku kecuali Al Qur'an; dan barangsiapa yang telah menulis sesuatu dariku selain Al Qur'an, maka hendaklah dia menghapus dan memadamnya; dan tidak mengapa bagi kalian untuk bercerita tentang Bani Israel; dan barangsiapa yang berdusta atasku, maka bersedialah untuk duduk di kerusi dari api di neraka"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :


    "Janganlah kalian bertanya tentang sesuatu perkara kepada ahli kitab kerana aku khuatir sekiranya mereka memberitahukan kepada kalian kebenaran lalu kalian memdustakan mereka; atau mereka memberitahukan kepada kalian kedustaan lalu kalian membenarkan mereka; kalian wajib berpegang dengan Al Qur'an, di dalamnya terdapat berita mengenai orang-orang sebelum kalian dan khabar mengenai orang-orang yang akan datang setelah kalian; dan Al Qur'an ini adalah sebagai penentu dan resolusi bagi apa-apa yang ada di antara kalian"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :

    "Janganlah kalian bertanya tentang sesuatu perkara kepada ahli kitab; sebab sesungguhnya mereka tidak akan dapat memberi petunjuk kepada kalian kerana mereka telah tersesat, sama ada kalian akan membenarkan kebatilan atau mendustakan kebenaran; padahal, andaikan nabi Musa masih hidup lagi di tengah-tengah kalian, maka tidak halal baginya kecuali menjadi pengikutku"

    Benarlah ucapan Muhammad Rasulullah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-



    ويا معشر الباحثين عن الحقّ فهل وجدتم اختلافاً شيئاً بين بيان محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - وبين بيان الإمام المهدي ناصر محمد اليماني للقرآن من ذات القرآن؟ فلا حُجّة لكم على المهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني بعد إذ حاججتكم بالبيان الحقّ للقرآن من ذات القرآن ثُمّ بالبيان الحقّ من عند الرحمن على لسان محمد رسول الله في السنة المُهداة فلم تجدوها تختلف مع بيان ناصر محمد اليماني للقرآن، ومن حاجّني الآن بما خالف لمُحكم كتاب الله وبما خالف لمُحكم سنة البيان على لسان محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - فاشهدوا عليه بالكفر والإعراض عن الذكر وقد عصى الله ورسوله والمهديّ المنتظَر وما بعد الحقّ إلّا الضلال.

    Wahai semua pencari kebenaran, adakah kalian menemukan sesuatu yang berlawanan atau berbeza antara keterangan Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dan keterangan Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani, yakni perbezaan bagi keterangan Al Qur'an dengan Al Qur'an itu sendiri?!! Oleh itu, tidak ada hujjah bagi kalian terhadap Al Mahdi Al Muntazar Nasser Muhammad Al Yamani, setelah aku menghujjah kalian dengan keterangan yang benar bagi Al Qur'an, dari Al Qur'an itu sendiri, kemudian dengan hujjah dari penjelasan yang benar dari sisi Ar-Rahman, melalui lisan Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dalam sunnah yang telah dinyatakan. Jadi, kalian tidak akan menemukannya bertentangan dengan penjelasan Nasser Muhammad Al Yamani bagi Al Qur'an.

    Oleh itu, barangsiapa yang menghujjahku sekarang, dengan hujjah yang bertentangan dengan hukum Kitabullah yang jelas dan tepat, dan bertentangan dengan kejelasan dan ketepatan Sunnah, yakni penjelasan melalui lisan Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, maka saksikanlah keingkarannya dan keberpalingannya dari Az Zikr ( peringatan / Al Qur'an ); dan dia telah bermaksiat kepada Allah, kepada rasulNya dan kepada Al Mahdi Al Muntazar, kerana tidak ada lagi sesudah kebenaran itu kecuali kesesatan.


    وأُفتي كافة البشر أن أشد كفراً في الكتاب من بعد كفر اليهود هو كفر المسلمين المؤمنين بالقرآن العظيم والذي يُحاجّهم به الإمام المهديّ المنتظَر من ربّهم ويجادلهم بآياته المُحكمات البينات لعالمهم وجاهلهم ومن ثُمّ يُعرض عنه علماء المسلمين في عصر الإمام المهدي الحقّ من ربّهم أو يسكتون عن الحقّ والاعتراف به بعدما تبيَّن لهم أنه لا يحاج إلّا بالحقّ ولم يكن على ضلالٍ مُّبين، ثُمّ يُعرضون عن الحقّ أو يسكتون عنه حتى جاء وعد الله بالحقّ فأهلكوا أنفسهم وأُمّتهم أولئك أشر علماء من بين خلق الله أجمعين كما أفتاكم في شأنهم محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم.

    Dan aku berfatwa kepada seluruh manusia bahawa sesungguhnya, kekufuran yang paling dahsyat setelah kekufuran orang-orang Yahudi -menurut Al Qur'an- adalah kekufuran kaum muslimin yang beriman dengan Al Qur'an, yakni kufur terhadap Al Qur'an Al Azim, yang menjadi hujjah Imam Mahdi Al Muntazar terhadap kalian, hujjah yang haq dari Tuhan kalian, dia membantah dan mendebat mereka dengan ayat-ayat Tuhan mereka yang muhkamat (jelas dan tepat), untuk semua
    -yang alim maupun yang jahil-.

    Keputusannya, ulama-ulama muslimin berpaling dari Al-Quran di zaman Imam Mahdi; berpaling dari kebenaran yang datang dari Tuhan mereka atau mereka hanya berdiam diri dari menyatakan dan mengikuti kebenaran, padahal setelah jelas bagi mereka bahawa dia (Imam Mahdi) tidak berhujjah kecuali dengan kebenaran, dan dia tidaklah berada dalam kesesatan yang nyata, lalu kemudian, kalian berpaling dari kebenaran dan mengabaikannya, hanya berdiam diri tidak menyatakan dan mengikuti kebenaran, sehinggalah datang janji Allah dengan sebenar-benarnya, kerana mereka (para ulama yang berpaling dan yang berdiam diri terhadap kebenaran) telah membinasa diri mereka sendiri serta pengikut mereka. Merekalah sejahat-jahat ulama di antara semua makhluk Allah, seperti yang telah diberitahukan kepada kalian oleh Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- tentang keadaan mereka.


    وكذلك قال محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - عن المسلمين اليوم وعُلماءهم:
    [ يأتي على النَّاس زمان بطونهم آلهتهم ونساؤهم قبلتهم، ودنانيرهم دينهم، وشرفهم متاعهم، لا يبقى من الإيمان إلا اسمه، ومن الإسلام إلا رسمه، ولا من القرآن إلا درسه، مساجدهم معمورة، وقلوبهم خراب من الهدى، علماؤهم أشر خلق الله على وجه الأرض . حينئذ ابتلاهم الله بأربع خصال: جور من السلطان، وقحط من الزمان، وظلم من الولاة والحكام، فتعجب الصحابة وقالوا: يا رسول الله أيعبدون الأصنام ؟ قال: نعم، كل درهم عندهم صنم ]
    صدق محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم

    Dan demikianlah telah bersabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- tentang keadaan kaum muslimin akhir-akhir ini beserta para ulama mereka, bahawa:

    "Akan datang suatu zaman kepada manusia di mana ketika itu, perut-perut mereka adalah tuhan-tuhan mereka; kaum wanita mereka adalah kiblat mereka; dinar-dinar mereka adalah agama mereka; kemuliaan mereka merupakan kesenangan keduniaan milik mereka; Iman hanya tinggal nama; Islam hanya tinggal rupa; Al Qur'an hanya dipelajari tanpa diamalkan; masjid-masjid mereka makmur akan tetapi hati-hati mereka kosong dari petunjuk; ulama-ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk di muka bumi. Ketika itu, Allah menimpakan kepada mereka 4 perkara;
    1.
    Kekejaman / kezaliman dari para penguasa (pemerintah /kerajaan /sultan)
    2.
    Kemarau berpanjangan
    3.
    Penindasan / tekanan dari para gabenor, para menteri dan para hakim, maka para sahabat terperanjat kehairanan, mereka bertanya: 'Ya Rasulullah, adakah mereka akan menyembah berhala?'
    4.
    Nabi menjawab 'Ya, setiap dirham yang ada pada mereka adalah berhala'. "

    Benarlah sabda Nabi Muhammad utusan Allah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-


    وقال محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - عن أُمة اليوم وعلمائهم:
    [ يأتي على النَّاس زمان وجوههم وجوه الآدميين، وقلوبهم قلوب الشياطين، كأمثال الذئاب الضواري، سفّاكون للدماء، لا يتناهون عن منكر فعلوه، إن تابعتهم ارتابوك، وإن حدثتهم كذّبوك، وإِن تواريت عنهم اغتابوك، السُّنة فيهم بدعة، والبدعة فيهم سُنة، والحليم بينهم غادر، والغادر بينهم حليم، والمؤمن فيما بينهم مستضعف، والفاسق فيما بينهم مشرّف، صبيانهم عارم، ونساؤهم شاطر، وشيخهم لا يأمر بالمعروف ولا ينهى عن المنكر، الالتجاء إليهم خزي، والاعتزاز بهم ذل، وطلب ما في أيديهم فقر، فعند ذلك يحرمهم الله قطر السماء في أوانه، وينزّله في غير أوانه، يسلط عليهم شرارهم فيسومونهم سوء العذاب ]
    صدق محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- mengenai kondisi umatnya kini beserta ulama mereka:

    "Akan datang suatu zaman kepada manusia dimana ketika itu, banyak yang berwajah manusia akan tetapi berhati syaitan; mereka seperti serigala-serigala pemangsa yang suka menumpahkan darah; mereka tidak meninggalkan kemungkaran yang mereka lakukan, apatah lagi mencegahnya; jika engkau mengikuti dan memerhatikan mereka, maka mereka akan hilang kepercayaan padamu dan mencurigaimu; dan jika engkau berkata-kata dengan mereka, maka mereka akan mendustakanmu; dan jika engkau menjauh dari pandangan mereka, maka mereka akan menikammu dari belakang. Sunnah pada mereka adalah bid'ah, dan bid'ah adalah sunnah; orang yang baik di antara mereka dianggap pengkhianat dan si pengkhianat dianggap baik; orang yang beriman di antara mereka sengsara dan orang fasik dimuliakan; para remaja mereka bengis dan ganas; para wanita mereka licik; orang tua-tua mereka tidak memerintahkan kebaikan dan tidak mencegah kemungkaran; berkonsultasi dengan mereka adalah memalukan; berbangga dengan mereka adalah kehinaan; dan meminta sesuatu yang ada pada mereka merupakan sebuah kemelaratan; maka ketika itu, Allah akan mengharamkan bagi mereka titisan-titisan hujan pada waktu yang sesuai musimnya; dan Allah akan menurunkan hujan pada waktu yang tidak sesuai musimnya; kejahatan-kejahatan mereka menjadikan mereka bertindak sewenang-wenangnya hingga menyebabkan mereka ditimpa siksaan yang seberat-beratnya"
    Benarlah sabda Rasulullah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-


    إلّا من رحم ربي من علماء الأُمّة فمنّ الله عليه وأظهره على أمرنا في الإنترنت العالمية فلم يستكبر وقال: "سوف أتدبر ما يقوله هذا الرجل وبيني وبينه كتاب الله والسُّنة النَّبوية فإن وجدته على الهُدى اتّبعته واعترفتُ أنه الحقّ سواء يكون الإمام المهدي الذي ننتظر له أو هادياً من الله إلى الصراط المُستقيم، فلا يهمُّني يكون الإمام المهديّ المنتظَر أم لم يكن هو، المهم إني وجدته على الحقّ ويهدي إلى صراطٍ مُستقيم، فكيف أُعرضُ عن الحقّ بعدما تبيَّن لي أنه الحق؟! فيقول: وهل بعد الحقّ إلّا الضلال.؟! فأي مهدي نبغي بعد هذا الذي يُفصّلُ كتاب الله تفصيلاً ويُحاجُّنا بكتاب الله وسنّة رسوله الحقّ ويُطهّر السُّنة النَّبوية من البدع تطهيراً ويُحرّم الاجتهاد في الفتوى بغير علم ولا سلطان، ويُحرّم على المسلمين أن يقولوا على الله مالا يعلمون. أفلا تتقون! فأخبروني أي مهدي تنتظرونه؟! فهل تريدون أن يقول لكم إني رسول من الله إليكم؟! أم ناصراً لما بين أيديكم كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ.؟! أفلا تعقلون!"

    Kecuali bagi orang yang dirahmati Allah dari kalangan ulama umat, yang mendapat anugerah dari Allah, lalu Allah memperlihatkan padanya tentang urusan dan maklumat kami di jaringan internet antarabangsa, sedang dia tidak menyombongkan diri. Dia berkata: "Aku akan memikirkan dan merenungkan apa yang dikatakan oleh orang ini, kerana antara diriku dan dirinya terdapat Kitabullah dan Sunnah Nabi. Sekiranya aku mendapati orang ini berada di atas petunjuk yang benar, maka aku akan mengikutinya dan mengakui bahawa dia benar. Tidak kiralah samaada dia akan menjadi Imam Mahdi yang kita nanti-nantikan, atau dia hanyalah sebagai seorang yang mendapat petunjuk dari Allah ke jalan yang lurus."

    Dia berkata lagi: "Aku tidak peduli dia akan jadi Imam Mahdi atau tidak, kerana apa yang penting, aku mendapati bahawa dirinya berada di atas kebenaran, dan memberi petunjuk ke jalan yang lurus. Jadi, bagaimana aku dapat berpaling mengabaikan kebenaran, setelah jelas bagiku bahawa dia benar?!" Lalu dia berkata lagi: "Bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan?! Adakah ‘Mahdi’ lain yang kita inginkan selain dari orang ini; yang telah menjelaskan Kitabullah dengan sejelas-jelasnya; yang berhujjah dengan kita menggunakan kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar; membasmi serta memurnikan sunnah-sunnah Nabi dari bid'ah dengan sebenar-benarnya, serta melarang berijtihad dalam berfatwa tanpa ilmu serta tanpa hujjah yang kuat, serta melarang kaum muslimin dari mengatakan terhadap Allah dengan sesuatu yang tidak mereka ketahui,maka mengapakah kalian tidak bertakwa!!"


    "Jadi khabarkan padaku, mana 'Mahdi' yang kalian nanti-nantikan?!! Adakah kalian mahu dia mengatakan: 'Sesungguhnya aku adalah rasul Allah kepada kalian semua?!!'; atau mahu dia mengatakan bahawa dirinya hanyalah sebagai seorang pembela dan penolong terhadap apa-apa yang ada pada kalian, yakni Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar?! Maka mengapakah kalian tidak memikirkan?!"


    ويا قوم أُفتيكم أنه ليس شرطاً عليكم أن تتبعوني حتى تعترفوا أني الإمام المهدي، بل اتبعوا الحقّ وإذا اتَّبعتم الحقّ من ربّكم فذلك اعتراف منكم أني الإمام المهدي إلى الحقّ فهل بعد الحقّ إلّا الضلال؟

    Wahai kaumku, aku berfatwa kepada kalian bahawa, bukanlah sebuah syarat ke atas kalian untuk tidak mengikutiku kecuali setelah mengakui bahawa sesungguhnya akulah Imam Mahdi, akan tetapi ikutilah kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, kerana yang demikian itu, merupakan sebuah pengakuan dari kalian bahawa sesungguhnya aku adalah seorang imam yang diberi petunjuk ke jalan yang benar. Bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan
    ?!



    ويا قوم ليس المنطق أن أظهر لكم عند الركن اليماني وأقول يا معشر المسلمين بايعوني إني الإمام المهدي الحقّ من ربكم, وما يدريكم أني الإمام المهدي الحقّ من ربّكم ما لم أدعُكم للحوار من قبل الظهور؟ ومن بعد التصديق أظهر لكم عند البيت العتيق أليس هذا هو العقل والمنطق؟ أم إنكم لا تعقلون! ويا قوم عليكم باستخدام عقولكم الذي ميَّزكم الله بها عن الأنعام وهو التفكير واتخاذ القرار من بعد التفكير. تصديقاً لقول الله تعالى:
    { قُلْ إِنَّمَا أَعِظُكُم بِوَاحِدَةٍ أَن تَقُومُوا لِلَّهِ مَثْنَىٰ وَفُرَادَىٰ ثُمَّ تَتَفَكَّرُوا مَا بِصَاحِبِكُم مِّن جِنَّةٍ إِنْ هُوَ إِلَّا نَذِيرٌ لَّكُم بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٍ شَدِيدٍ ﴿٤٦﴾ }
    صدق الله العظيم [سبأ]

    وتصديقاً لقول الله تعالى:

    { أَوَلَمْ يَتَفَكَّرُوا مَا بِصَاحِبِهِم مِّن جِنَّةٍ إِنْ هُوَ إِلَّا نَذِيرٌ مُّبِينٌ ﴿١٨٤﴾ أَوَلَمْ يَنظُرُوا فِي مَلَكُوتِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا خَلَقَ اللَّهُ مِن شَيْءٍ وَأَنْ عَسَىٰ أَن يَكُونَ قَدِ اقْتَرَبَ أَجَلُهُمْ فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ ﴿١٨٥﴾ }

    صدق الله العظيم [الأعراف]

    Wahai kaumku, tidaklah logik dan bukanlah sesuatu yang dapat diterima akal, sekiranya aku menzahirkan diri pada kalian di rukun Yamani sambil menyeru: "Wahai seluruh kaum muslimin, berbai'ahlah kalian semua kepadaku, sesungguhnya akulah Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan kalian", sedangkan, bagaimana kalian dapat mengetahui bahawa akulah Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan kalian ,jika sebelumnya aku tidak menyeru kalian untuk berdialog, berbincang dan berdebat terlebih dahulu sebelum kemunculanku?!, lalu kemudian, setelah adanya pembenaran, barulah aku menzahirkan diri pada kalian di Baitullah. Bukankah ini logik dan dapat diterima akal?! Atau kalian memang tidak menggunakan akal kalian!!

    Wahai kaumku, kalian mesti menggunakan akal fikiran kalian, yang dengannya Allah telah membezakan kalian dari binatang. Menggunakan akal fikiran itu adalah dengan berfikir (merenung, bertadabbur, membuat pertimbangan) dan membuat ketetapan serta mengambil keputusan, setelah berfikir dalam-dalam, setelah membuat pertimbangan.

    Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Katakanlah: 'Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepada kalian suatu hal sahaja, iaitu supaya kalian menghadap Allah, dalam keadaan berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kalian fikirkan, tidaklah ada penyakit gila sedikitpun pada teman kalian itu. Dan dia tidak lain tidak bukan, hanyalah sebagai seorang pemberi peringatan bagi kalian semua, sebelum datang azab yang keras'." (QS-34:46)

    Dan sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Apakah mereka tidak memikirkan, bukanlah teman mereka itu seorang yang berpenyakit gila. Dia tidak lain, hanyalah seorang pemberi peringatan lagi pemberi penjelasan" (QS-7:184)

    "Dan apakah mereka tidak memperhatikan kerajaan langit dan bumi serta segala sesuatu yang diciptakan Allah, serta memperhatikan kemungkinan telah dekatnya kebinasaan mereka? Maka kepada berita manakah lagi mereka akan beriman sesudah Al Qur'an itu? " (QS-7:185)


    وتصديقاً لقول الله تعالى:

    { وَمَا أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِي اخْتَلَفُوا فِيهِ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ ﴿٦٤﴾ }
    صدق الله العظيم [النحل]

    وتصديقاً لقول الله تعالى:
    { أَمْ يَقُولُونَ بِهِ جِنَّةٌ بَلْ جَاءَهُم بالحقّ وَأَكْثَرُهُمْ لِلْحَقِّ كَارِهُونَ ﴿٧٠﴾ } صدق الله العظيم [المؤمنون]

    Juga sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka, terhadap apa yang mereka perselisihkan dan menjadi petunjuk serta rahmat bagi kaum yang beriman." (QS-16:64)

    Juga terhadap firman Allah:

    "Atau mereka berkata: 'Padanya ada penyakit gila'. Sebenarnya dia telah membawa kebenaran kepada mereka, dan kebanyakan mereka benci kepada kebenaran itu." (QS-23:70)


    ويا قوم إنما ابتعثني الله ناصراً لما جاءكم به محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - الحقّ فأبيتم الحقّ من ربّكم وقلتم هذا كذابٌ أشر وليس المهدي المُنتظر! ويا قوم أفلا ترون أنكم لم تكذبوا ناصر محمد اليماني بل كذّبتم بما يدعُوكم إليه, فكيف لا يعذبكم الله إن استمرَرْتُم بالتكذّيب بالدعوة الحقّ إلى كتاب الله وسنّة رسوله الحق؟ ويا قوم ليس حُجّةً لكم إذ لم تروا ناصر محمد اليماني فليس حُجّةً لكم أن لا تُصدقوني حتى تنظروا إليّ! فليس الهُدى في رؤيتي ولا في صوتي بل الهُدى في كلام الله ومن كذّب به أضلّه الله وعذبه. وقال الله تعالى:
    { وَإِن كَذَّبُوكَ فَقُل لِّي عَمَلِي وَلَكُمْ عَمَلُكُمْ أَنتُم بَرِيئُونَ مِمَّا أَعْمَلُ وَأَنَا بَرِيءٌ مِّمَّا تَعْمَلُونَ ﴿٤١﴾ وَمِنْهُم مَّن يَسْتَمِعُونَ إِلَيْكَ أَفَأَنتَ تُسْمِعُ الصُّمَّ وَلَوْ كَانُوا لَا يَعْقِلُونَ ﴿٤٢﴾ وَمِنْهُم مَّن يَنظُرُ إِلَيْكَ أَفَأَنتَ تَهْدِي الْعُمْيَ وَلَوْ كَانُوا لَا يُبْصِرُونَ ﴿٤٣﴾ } صدق الله العظيم [يونس]

    Wahai kaumku, sesungguhnya aku telah diutus oleh Allah hanyalah sebagai pembela dan penolong terhadap kebenaran yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, lalu kalian enggan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhan kalian dengan mengatakan "Orang ini sangat pendusta lagi sombong dan dia bukan Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu"!!

    Wahai kaumku, tidakkah kalian lihat bahawa sesungguhnya, kalian bukanlah mendustakan Nasser Muhammad Al Yamani, bahkan kalian telah mendustakan dakwah yang dia serukan. Maka bagaimanakah Allah tidak mengazab kalian, jika kalian terus-menerus mendustakan dakwah yang benar, mendustakan dakwah untuk kembali kepada Kitabullah dan kembali kepada Sunnah Rasulullah yang benar?!

    Wahai kaumku, tidak ada hujjah bagi kalian, sekiranya kalian tidak melihat Nasser Muhammad Al Yamani; dan tidak ada hujjah bagi kalian, untuk tidak membenarkanku melainkan setelah melihatku! Kerana petunjuk itu bukanlah terdapat pada melihatku, atau mendengar suaraku akan tetapi petunjuk itu terdapat pada firman Allah. Jadi, barangsiapa yang mendustakan kalam Allah, maka Allah pasti menyesatkannya dan menyiksanya.

    Firman Allah Ta'ala:

    "Jika mereka mendustakanmu, maka katakanlah: 'Untukku amalku dan untuk kalian amal kalian. Kalian berlepas diri terhadap apa yang aku kerjakan dan akupun berlepas diri terhadap apa yang kalian kerjakan'." (QS-10:41)

    "Dan di antara mereka ada orang yang mendengarkanmu. Apakah kamu dapat menjadikan orang-orang tuli itu mendengar walaupun mereka tidak mengerti."
    (QS-10:42)

    "Dan di antara mereka ada orang yang melihat kepadamu, apakah dapat kamu memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta, walaupun mereka tidak dapat memperhatikan." (QS-10:43)


    وذلك لأن بعضهم ينشغل بالنظرة إلى محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم – دون أن يصغي إلى ما يقول! وليس الهُدى في صورته عليه الصلاة والسلام ومن نظر إليه هداه الله إذاً لآمن الكفار أجمعين، بل الهُدى الاستماع إلى كلام الله وفهمه فبأي حديثٍ بعد الله وآياته تؤمنون، اللهم قد بلغت، اللهم فاشهد..

    Yang demikian ini adalah kerana, bahawa sesungguhnya ada sebahagian dari mereka yang hanya sibuk melihat lahiriah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- tanpa memerhatikan serta memberi perhatian terhadap apa yang beliau ucapkan! Padahal, petunjuk itu bukanlah disebabkan kerana melihat sosok beliau -shollallaahu 'alayhi wasallam- 'barangsiapa melihat beliau, maka Allah memberi petunjuk kepadanya'. Kerana kalau begitu, nescaya orang-orang kafir yang sezaman dengan Nabi, pasti beriman kesemuanya!. Akan tetapi petunjuk itu adalah dengan mendengarkan firman Allah dan memahaminya kerana, kepada berita manakah lagi kalian akan beriman selain kepada Allah dan firmanNya?!.

    اللهم قد بلغت اللهم فاشهد..

    Ya Allah, sesungguhnya aku telah menyampaikan

    Ya Allah, saksikanlah..


    ويا معشر علماء الأُمّة إني أدعوكم إلى الاحتكام إلى كتاب الله فإن اتّبعت أهواءكم وتركته وراء ظهري فلن تُغنوا عني من الله شيئاً، وكذلك محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - لو اتّبع المفترين وترك حُكم الله العربي المُّبين وراء ظهره فلن تُغنوا عنه من الله شيئاً. فانظروا للتهديد الذي تلقّاه محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - من ربه وهو خيراً منكم وأعلمُ، فما بالكم بعُلمائكم الذين هم من دونه عليه الصلاة والسلام تصديقاً لقول الله تعالى:
    { وَكَذَٰلِكَ أَنزَلْنَاهُ حُكْمًا عَرَبِيًّا وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُم بَعْدَمَا جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا وَاقٍ ﴿٣٧﴾ } صدق الله العظيم [الرعد]

    Wahai sekalian ulama umat, sesungguhnya aku menyeru kalian agar kembali berhukum dengan hukum Allah, dan seandainya aku mengikuti kemahuan kalian, lalu aku tinggalkan Kitab Allah di belakangku dengan mengabaikannya, maka nescaya kalian tidak dapat menyelamatkanku sedikitpun dari siksaan Allah. Demikianlah Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-, andai beliau mengikuti kemahuan orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah (orang-orang musyrik, ahli kitab); kemudian meninggalkan hukum Allah yang berbahasa Arab lagi jelas di belakang beliau, maka nescaya mereka tidak dapat mengelakkan sedikitpun kemurkaan Allah terhadap beliau.

    Maka perhatikanlah kalian akan ancaman yang diterima oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dari Tuhannya, padahal beliau adalah yang terbaik dibanding kalian, dan lebih mengetahui; jadi bagaimana pula pendapat kalian dengan alim-ulama kalian yang lebih rendah kedudukannya dibanding kedudukan beliau
    -shollallaahu 'alayhi wasallam-.

    Firman Allah:

    "Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al Qur'an itu sebagai peraturan hukum dalam bahasa Arab. Dan seandainya engkau mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap Allah." (QS-13:37)


    فأين تذهبون يا معشر علماء أُمّة الإسلام المُستكبرين أم إن نوُّاب التبليغ لم يُبلغوكم شيئاً؟! إذاً فهم كاذبون بتصديق الإمام المهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني ولو كانوا صادقين لما وهنوا ولما استكانوا في التبليغ عن الحقّ ليلاً نهاراً على كافة البشر بكُلّ حيلةٍ ووسيلة ولنصروا الحقّ من ربهم، أفلا يعلم السابقون الأنصار من الذين أعثرهم الله على النبأ العظيم بالإنترنت العالمية أن الله علم أن منهم باحثون عن الحقّ فأعثرهم على الحقّ ليصطفي الله الصادقين منهم فيجعلهم نوّاب التبليغ والوزراء المُكرمين وولاتي على العالمين؟! ومن أعرض منهم عن الحقّ فقد أعرض عن نعمة ربه وكرمه ورحمته فيعذبه الله عذاباً نُكراً، ويوعظ من يشاء منهم برؤية كوكب العذاب ليثبّته به على الحقّ إن كان يُريد الحقّ ليعلم أن ناصر محمد اليماني لا يُحذّرهم كذباً وافتراءًا على ربّ العالمين، فيُنبههم الله بذلك لكي يلزموا الحقّ فلا يفتنهم الذين يصدّوا عن سبيل الحقّ بغير علم ولا هُدًى ولا كتابٍ مُّنير بل بالظنّ الذي لا يُغني عن الحقّ شيئاً، وللأسف لم أرَ من الأنصار السابقين الأخيار الذي صدّقوا ونصروا وبلّغوا بيانات الحقّ من ربّهم إلّا قليلاً! ومن ثُمّ يقوم الإمام المهدي بالذهاب إلى مواقع أخرى فيُسجّل عضواً فيها ويُبلّغ بيان الحقّ ولو كان كافة الأنصار يشتغلون ليلاً نهاراً بالتبليغ عن طريق المواقع العالمية والمُنتديات الإسلامية لانتشر الخبر بالدعوة للحوار إلى كافة المسلمين وعلمائهم..

    Maka ke manakah kalian akan pergi, wahai sekalian alim-ulama umat Islam, yang angkuh dan menganggap lebih hebat, disebabkan para anggota penyebar maklumat kami tidak menyampaikan suatu apapun kepada kalian?! Jika begitu, maka mereka berdusta di atas pembenaran mereka terhadap Imam Mahdi Al Muntazar Nasser Muhammad Al Yamani, kerana sekiranya mereka benar,tidaklah mereka akan merasa lemah dan tidak pula mengalah, dalam menyampaikan kebenaran tak kira siang atau malam, kepada seluruh manusia, dengan helah dan cara apa sekalipun, demi membela kebenaran dari Tuhan mereka.

    Bukankah para pendahulu Ansar -antara orang-orang yang telah Allah perlihatkan pada mereka tentang berita besar
    (النبأ العظيم)
    melalui jaringan internet antarabangsa-; sedar bahawa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui; adanya di antara mereka para pencari kebenaran; maka Allah tunjukkan kepada mereka kebenaran, agar Dia memilih orang-orang yang benar di antara mereka, kemudian menjadikan mereka sebagai agent-agent penyebar maklumat, sebagai menteri-menteri yang mulia lagi terhormat, dan sebagai gabenor-gabenorku.

    Barangsiapa di antara mereka yang berpaling dari kebenaran, maka sungguh dia telah berpaling dari nikmat Tuhannya; berpaling dari kemuliaan dan rahmatNya, lalu kemudian Allah akan mengazabnya dengan azab yang tiada taranya; dan diberitakan kepada sesiapa yang Allah kehendaki di antara mereka, untuk melihat Planet Hukuman/Seksaan, agar dengan itu, Allah memantapkannya di atas kebenaran -sekiranya dia menginginkan kebenaran-, supaya dia mengetahui bahawa sesungguhnya Nasser Muhammad Al Yamani tidaklah mengarahkan mereka pada berita dusta, dan dia tidak mengada-adakan kebohongan terhadap Tuhan Semesta Alam.


    Allah telah memberi amaran kepada mereka terhadap yang demikian, agar mereka tetap berada dalam kebenaran, dan tidak ditimpa fitnah yang datang dari kalangan orang-orang yang merintangi dan menghalang-halangi manusia dari jalan kebenaran tanpa ilmu, tanpa petunjuk, dan tanpa kitab yang menerangkan, bahkan diikuti dengan prasangka dan dugaan semata, yang tidak berguna samasekali terhadap kebenaran Sayangnyanya, aku belum nampak di antara para pendahulu Ansar, orang yang membenarkan, menolong serta membela dan menyebarkan keterangan serta penjelasan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhan mereka, kecuali hanya segelintir dari mereka!!

    Kemudian setelah itu, Imam Mahdi ke portal laman web lain; dan mendaftarkan anggota di situ, lalu menyebarkan keterangan-keterangan terhadap kebenaran. Walaupun seluruh para Ansar sibuk siang malam menyampaikan maklumat melalui laman web antarabangsa serta melalui forum-forum Islami, aku akan tetap meneruskan penyebaran berita tentang dakwah seruan untuk berdialog, berbincang dan berdebat, kepada seluruh kaum muslimin beserta para alim-ulama mereka.


    ولربّما يودُّ أحد الأنصار أن يُقاطعني فيقول:" مهلاً مهلاً أيها الإمام ناصر، فأنا لا أملك بما أنصرك به في شراء القناة الفضائية (منبر المهدي المُنتظر) برغم أني من السابقين المُصدّقين". ومن ثُمّ أردُّ عليه بالحقّ وأقول: وهل يُكلّفُ الله نفساً إلّا وسعها حسب قدرتها فإذا كنت لا تستطيع أن تشارك في شراء منبر المهديّ المنتظَر ولكنك قادر أن تسجّل كعضو في المُنتديات الإسلامية ثُمّ تُبلّغ البيان الحقّ في المُنتديات الإسلامية وذلك نُصرةً مِنك وأضعفُ الإيمان إن كنت حقاً من الأنصار الصادقين الأخيار من الذين نحسبهم خير البرية وصفوة البشرية الأنصار الأبرار السابقين الأخيار، ولا ينفع التصديق لوحده: [أنا صدّقت ناصر محمد اليماني أنه الإمام المهدي المُنتظر]؛ بل يتوجّب عليه أن يُصدق إيمانه بالحقّ من ربه بالعمل ونُصرة الحقّ من ربه بكُلّ ما أوتي من قوة وبكُلّ حيلةٍ ووسيلة حسب قُدرته وجُهده ولا يُكلف الله نفساً إلّا وسعها وحسب طاقتها وقُدرتها..

    Mungkin akan ada seorang Ansar yang ingin memotong kata-kataku, dia berkata "Nanti dulu, tenang wahai Imam Nasser. Aku tidak punya sesuatu buat membantumu dengannya, iaitu dalam pembelian sebuah Satellite Channel, sebagai mimbar platform Imam Mahdi Al Muntazar, meskipun aku termasuk kalangan pendahulu dari yang orang-orang yang membenarkan." Dari situ, aku membalasnya dengan sebenar-benarnya dan aku katakan: "Bukankah Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya?; sesuai dengan kemampuannya?.

    Jadi, sekiranya engkau tidak mampu untuk memberi sumbangan dalam pembelian sebuah Satellite Channel sebagai mimbar platform bagi Imam Mahdi Al Muntazar akan tetapi; bukankah engkau mampu membantu dengan mendaftar sebagai anggota di forum-forum Islami, kemudian menyampaikan informasi-informasi keterangan dan penjelasan yang benar di forum-forum Islam?, kerana yang demikian ini adalah merupakan sebuah pertolongan dan sokongan darimu, dan selemah-lemahnya iman, sekiranya engkau benar-benar termasuk kalangan Ansar pilihan, di antara orang-orang yang kami anggap mereka sebagai sebaik-baik makhluk; manusia elit dari kalangan pendahulu Ansar yang baik-baik lagi terpilih, Maka dari itu, tidak akan bermanfaat jika hanya pembenaran semata-mata dengan berkata:


    [Aku percaya Nasser Muhammad Al Yamani adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu kedatangannya],

    Akan tetapi, dia mesti membenarkan keimanannya terlebih dahulu, dengan kebenaran dari Tuhannya, yakni dengan beramal serta memberi pertolongan serta sokongan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhannya, dengan segenap daya upaya yang dimilikinya, dengan segala helah dan cara, sesuai dengan kemampuannya dan kesungguhannya, kerana Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya, sesuai dengan kemampuannya.


    ويا معشر الباحثين عن الحقّ فهل تُريدون الحقّ إن كنتم من أولي الألباب.؟! فأفتوني في شأن الإمام المهدي الذي له تنتظرون فهل سوف يأتي بكتابٍ جديد ودينٍ جديد ودعوةٌ جديدة وحُجّةٌ جديدة لم يأتِ بها محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم؟ وأعلم جواب أولي الألباب منكم فيقولوا: "يا ناصر محمد عليك أن تعلم إنما يبتعث الله الإمام المهدي ناصر محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - النَّبي الأُميّ خاتم الأنبياء والمرسلين فلا كتابٌ جديد من بعده ولذلك يأتي الإمام المهدي ناصراً لمحمدٍ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم. أيّ ناصراً لما جاء به محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم. أيّ ناصراً لدعوة محمد رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم". ومن ثُمّ يردُّ عليكم الإمام المهدي ناصر محمد وأقول: إذاً لماذا تُعرضون عن الإمام المهدي الحقّ ناصر محمد اليماني إن كنتم صادقين؟ فهل تبيَّن لكم الحكمة من تواطؤ الاسم محمد في اسم الإمام المهدي ناصر مُحمد؟ وهل تبين لكم لماذا جعل الله موضع التواطؤ للاسم محمد في اسمي في اسم أبي (ناصر مُحمد)؟ وذلك لكي يحمل الاسم الخبر لدعوة الإمام المهدي المُنتظر. وأما الحكمة من عدم بيان محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - في اسم المهدي وفي ذلك حكمة بالغةٌ من الله ورسوله وذلك لأن الله يعلمُ أنه سوف يفتري شخصية الإمام المهدي كثيراً من النَّاس في كُل جيل من بعد موت محمد رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - إلى جيل الإمام المهدي الحقّ من ربهم، فإنهم بالمئات وأغلبهم ما كان اسمه (محمد ابن عبد الله) أو (أحمد ابن عبد الله) وكذلك أصحاب أسماء أُخرى، ولكنكم لا ولن تجدوا شخصاً واحداً من المُفترين اسمه ((ناصر محمد)) إلّا الإمام المهدي الحقّ من ربّكم والذي يُبين لكم كيف تواطأ الاسم محمد في اسم الإمام المهدي بل ويُبين لكم كثير في كثير من الأمور ويُفصّل لكم كتاب الله وسنّة رسوله تفصيلاً ويدعوكم إلى توحدكم من بعد تفرّقكم إلى شيعٍ وأحزاب, وكُلّ حزبٍ بما لديهم فرحون، فضعُفت شوكتكم وفشلتم وذهبت ريحكم وأظهر الله عليكم عدوّكم ويخشى علماء المسلمين أن يتخطفهم النَّاس في كُلّ بقاع الأرض بحُجّة الإرهاب و لا يصدعون بالحقّ إلّا قليلٌ من علماء المسلمين من الذي لا يخشون إلّا الله، ولكنكم سوف تجدونهم يصدعون بالحقّ في شأن الإمام المهدي الحقّ من ربّهم بعدما تبيَّن لهم أنه الحقّ من ربّهم فأعلنوا اعترافهم للحق لأمتِّهم فلا يخافون لومة لائم أولئك المُتّقون من التابعين من علماء الأُمّة من الذين يُحشَرون إلى الرحمن وفداً مُباركاً أولئك هم الصدّيقون للحق أقلهم درجةً عند الله كدرجة نبي الله يونس أولئك هم الآخرين لمّا يلحقوا بهم مثلهم كمثل التابعين الأولين الصديقين لمحمدٍ رسول الله - صلّى الله عليه وآله وسلّم - وكانوا غُرباء، والغريب لدى النَّاس هو تصديقهم لهذا النبي الأُمي، وكذلك الغُرباء في عصر الإمام المهدي من علماء الأُمّة الذين تبين لهم أنه الحقّ من ربّهم أولئك علماء حقاً بالحقّ أولئك من علماء الأُمّة الصّدّيقين المُصدّقين بالحقّ من ربّهم وعلموا أن هذا هو البيان الحقّ للقرآن فهم به موقنين أولئك هم الآخرين لمّا يلحقوا بهم مثلهم كمثل التابعين الأولين الصديقين لمحمدٍ رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم. وأما الذين لم يفقهوه منهم وهم له حافظون وبه مؤمنون ثُمّ ينكرون البيان الحقّ من ربّهم فمثلهم كمثل الحمار يحمل الأسفار في وعاء على ظهره ولكنه لا يفهم ما يحمل على ظهره. تصديقاً لقول الله تعالى:

    { يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ ﴿١﴾ هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿٢﴾ وَآخَرِينَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوا بِهِمْ ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٣﴾ ذَٰلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ ﴿٤﴾ مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا ۚ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ ﴿٥﴾ قُلْ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ هَادُوا إِن زَعَمْتُمْ أَنَّكُمْ أَوْلِيَاءُ لِلَّهِ مِن دُونِ النَّاس فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٦﴾ وَلَا يَتَمَنَّوْنَهُ أَبَدًا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ ۚ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالظَّالِمِينَ ﴿٧﴾ قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَىٰ عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ ﴿٨﴾ }

    صدق الله العظيم [الجمعة]

    Wahai sekalian pencari kebenaran, bukankah kalian menginginkan kebenaran, jika kalian orang-orang berakal?! Beritahukan padaku tentang perkara Imam Mahdi yang kalian nanti-nantikan; adakah kelak dia akan datang membawa kitab baru?, atau agama baru?, atau dengan dakwah serta hujjah yang baru?; yang tidak pernah dibawa Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-?!!! Aku mengetahui jawaban orang yang berakal di antara kalian; mereka menjawab "Wahai Nasser Muhammad, engkau sepatutnya tahu bahawa Allah mengutus Imam Mahdi hanyalah sebagai pembela dan penolong Muhammad
    (ناصر محمد)

    Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, Nabi yang ummi, Penutup para Nabi dan Rasul; dan tidak ada kitab baru sesudah beliau; kerana itu, Imam Mahdi akan datang sebagai seorang pembela dan penolong bagi Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; yakni, sebagai pembela dan penolong terhadap apa-apa yang dibawa oleh Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; yaitu pembela, penolong dan pendukung dakwah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-"

    Pada titik ini, Imam Mahdi Nasser Muhammad membalas kalian; aku mengatakan "Jika demikian, mengapakah kalian berpaling dari Imam Mahdi yang sebenarnya Nasser Muhammad Al Yamani, andai kalian orang-orang yang benar?!.

    Bukankah telah jelas pada kalian, hikmah yang terdapat pada lafaz
    -تواطؤ-
    persekongkolan nama Muhammad dan nama Imam Mahdi

    -Nasser Muhammad- ?!

    Bukankah telah jelas pada kalian, mengapa Allah menjadikan

    penyusunan dari
    -التواطؤ-
    bersekongkol; berdempetan;

    bekerjasama bagi nama Muhammad yang terdapat pada namaku,

    terletak dalam nama bapaku menjadi Nasser Muhammad
    -ناصر محمد-
    ?!.

    Demikian ini, agar ia membawa nama sebuah pemberitaan dan pemberitahuan terhadap dakwah Imam Mahdi Al-Muntazar. Adapun hikmah yang terdapat pada ketiadaan penjelasan dari Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; terhadap nama Imam Mahdi, -dan demikian itu merupakan sebuah hikmah yang agung dari Allah dan rasulNya-, adalah bahawa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, kelak akan ada ramai orang yang mereka-reka, mengada-ada serta merubah identiti sebenar Imam Mahdi di setiap generasi setelah wafatnya Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, sehinggalah ke generasi Imam Mahdi yang sebenar dari Tuhan mereka.

    Sesungguhnya kebanyakan mereka, 100% mengatakan, samaada nama Imam Mahdi adalah 'Muhammad bin Abdullah' atau 'Ahmad bin Abdullah', begitu juga orang-orang yang mempunyai nama-nama lain! Akan tetapi, kalian semua tidak akan menemukan satu peribadi pun mengadakan nama
    (Nasser Muhammad - ناصر محمد)
    ) kecuali dia-lah Imam Mahdi yang sebenarnya dari Tuhan kalian. Dia telah menjelaskan kepada kalian -bagaimana bersekongkolnya nama Muhammad pada nama Imam Mahdi
    (تواطأ الاسم مُحمد في اسم الإمام المهدي)-;
    bahkan, dia juga telah menjelaskan bagi kalian dari sekian banyak perkara; dan memberi penjelasan kepada kalian terhadap Kitabullah dan sunnah rasulNya dengan sejelas-jelasnya; dan mengajak kalian semuanya bersatu setelah sebelumnya kalian berpecah-belah, menjadi berpuak-puak, berpartai-partai dan setiap kelompok berbangga dengan ilmu yang ada pada mereka; maka sebab itulah kalian lemah, gentar dan hilang kekuatan, maka Allah memenangkan musuh-musuh kalian ke atas kalian, sehingga ulama-ulama kaum muslimin menjadi ketakutan ditangkap oleh orang-orang di setiap tempat dengan alasan mereka teroris!.

    Tidak ada yang berani menyatakan kebenaran kecuali segelintir dari kalangan ulama kaum muslimin, dari kalangan orang-orang yang hanya takut kepada Allah. Akan tetapi kelak, kalian akan menyaksikan mereka (para alim-ulama) menyatakan dan mengungkapkan kebenaran dalam perkara dan urusan Imam Mahdi yang benar dari Tuhan mereka, setelah jelas bagi mereka bahawa itu adalah kebenaran yang datang dari Tuhan mereka. Mereka akan mengumumkan pengakuan, pengiktirafan mereka terhadap kebenaran, dan menyampaikannya kepada umat mereka, kerana mereka tidak gentar terhadap celaan orang-orang yang suka mencela. Mereka itulah orang-orang yang bertakwa, para pengikut dari kalangan alim-ulama umat ini, dari kalangan orang-orang yang akan dihimpunkan kepada Tuhan yang Maha Pemurah, sebagai perutusan yang terhormat lagi diberkahi. Mereka itulah para shiddiq -orang-orang yang benar- demi kebenaran. Serendah-rendah derajat mereka di sisi Allah, umpama derajat Nabi Allah Yunus. Mereka-lah yang dikatakan dari kalangan kaum lain
    (الآخرين)
    -lihat QS-62:1-3,
    yang belum pernah bertemu dengan pendahulu mereka. Mereka bagaikan pengikut-pengikut terawal dari kalangan para shiddiq yang mengikuti Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-.

    Merekalah Al-Ghuroba - orang-orang yang asing - , yakni asing bagi manusia kerana kepercayaan dan pembenaran mereka terhadap Nabi yang ummi ini. Seperti itu jugalah Al-Ghuroba di zaman Imam Mahdi dari kalangan para alim-ulama umat ini, yakni orang-orang yang telah jelas bagi mereka bahawa dia (Imam Mahdi) yang benar, dan membawa kebenaran dari Tuhan mereka. Mereka itulah ulama sejati yang berada di jalan kebenaran, dari kalangan alim-ulama umat ini yang benar, lagi membenarkan kebenaran, yang datang dari Tuhan mereka. Mereka juga mengetahui bahawa ini adalah penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an, maka mereka meyakininya.

    Mereka itulah kaum lain
    (الآخرين)
    , yang belum pernah bertemu dengan pendahulu mereka. Mereka seperti pengikut-pengikut terawal dari kalangan para shiddiq, yang mengikuti Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Adapun bagi orang-orang dari kalangan mereka, yang tidak memahami penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an; mereka menghafalnya, mengimaninya lalu kemudian mengingkari penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an dari Tuhan mereka; maka perumpamaan bagi mereka itu; bagaikan keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal dalam tempat barang yang diikat dibelakangnya, dia tidak memahami apa yang dia bawa di belakangnya.

    Benarlah firman Allah:
    "Sentiasa bertasbih kepada Allah segala sesuatu yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dia-lah Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."
    (QS-62:1)

    "Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf, seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya, benar-benar dalam kesesatan yang nyata," (QS-62:2)

    "Dan kepada kaum yang lain dari mereka, yang belum bertemu dengan mereka. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." (QS-62:3)

    "Demikianlah anugerah kurniaan Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah mempunyai anugerah kurniaan yang besar." (QS-62:4)

    "Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepada mereka Taurat (perintah mengamalkannya), kemudian mereka tiada memikulnya (tidak mengamalkannya), adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan bagi kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim." (QS-62:5)

    "Katakanlah: 'Wahai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kalian mendakwakan bahawa sesungguhnya kalian-lah kekasih Allah bukan manusia-manusia yang lain, maka harapkanlah kematian, sekiranya kalian adalah orang-orang yang benar'." (QS-62:6)

    "Mereka tidak akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya, disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim." (QS-62:7)

    "Katakanlah: 'Sesungguhnya kematian yang kalian lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kalian, kemudian kalian akan dikembalikan kepada , Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepada kalian terhadap apa yang telah kalian kerjakan'.".
    Maha Benar Allah
    (QS-62:8)


    أولئك هم المُقرّبون عند ربّهم ثُلَّةٌ من الأولين وقليلٌ من الآخرين كما ترون، وكذلك في كُلّ زمان يبدأ الحقّ غريباً لدى النَّاس وسبب غربة الحقّ لديهم هو لأن الشياطين قد أخرجوا آباءهم عن الحقّ فهم على أثارهم يهرعون، وتعودوا على ذلك جيلاً من بعد جيل حتى إذا بعث الله المهديين إلى الحقّ من الأنبياء والرُسل والأئمة الحقّ من ربّهم ليهدوهم إلى سواء السبيل فتكون دعوتهم بادئ الأمر غريبة جداً على الذين ضلوا عن الصراط المستقيم وشيئاً فشيئاً حتى يعود النَّاس إلى الصراط المستقيم حتى إذا مات مهديهم على الصراط المستقيم ومن ثم يبدأ شياطين الجنّ والإنس بمكرهم وبدعهم ومُبالغتهم في عباد الله الصالحين بغير الحقّ وذلك حتى يدعوهم النَّاس من دون ربّهم ويتوسلوا بهم ليُقرّبوهم إلى الله زُلفاً ليعيدوا النَّاس إلى ما كانوا عليه في ضلالهم القديم إلى ما يشاء الله، ومن ثُمّ يبعث الله من يعيدهم إلى الصراط المستقيم فتكون دعوته غريبةٌ على النَّاس في عصره وسبب غرابة دعوته لدى النَّاس لأنهم قد أخرجتهم الشياطين بافترائهم عن الصراط المستقيم وهكذا إلى دعوة خاتم خُلفاء الله أجمعين الإمام المهدي ناصر محمد اليماني الذي يدعو النَّاس إلى الرجوع إلى كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ , فإذا علماء أُمته - إلّا من رحم ربي منهم - ما كان ردهم علينا إلّا قولهم: "إننا ننصحك أن تذهب إلى مُستشفى الأمراض النفسية فإنه يتخبّطك مس شيطانٌ رجيم! أو اذهب إلى شيخ يقرأ عليك القرآن فإنك يا ناصر محمد اليماني لمجنون والجنون فنون!". ومن ثُمّ يردُّ عليهم الإمام المهدي الحقّ من ربّهم وأقول:" كذلك قيل لكافة الأنبياء والمرسلين المهديين الذين ابتعثهم الله ليهدوا النَّاس إلى الحقّ بعد أن ضلوا عن الصراط المستقيم. وقال الله تعالى:

    { كَذَٰلِكَ مَا أَتَى الَّذِينَ مِن قَبْلِهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا قَالُوا سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ ﴿٥٢﴾ أَتَوَاصَوْا بِهِ ۚ بَلْ هُمْ قَوْمٌ طَاغُونَ ﴿٥٣﴾ }
    صدق الله العظيم [الذاريات]

    Merekalah golongan orang-orang yang didekatkan di sisi Tuhan mereka. Segolongan besar dari kalangan orang-orang terdahulu, dan segolongan kecil dari orang-orang yang terkemudian, seperti yang kalian lihat. Demikianlah pada setiap zaman, kebenaran itu akan bermula dalam keadaan asing bagi manusia. Penyebab keterasingan kebenaran ini bagi manusia adalah kerana, sesungguhnya syaitan-syaitan telah mengeluarkan dan menyesatkan nenek moyang mereka, sedangkan mereka tergesa-gesa mengikuti dan berpegang pada tinggalan-tinggalan nenek moyang mereka.

    Yang demikian ini terjadi berulang-ulang, dari satu generasi ke satu generasi yang lain hinggakan, setiap kali Allah mengutus seorang yang mendapat pencerahan menuju jalan kebenaran, dari kalangan para nabi, rasul dan para pemimpin yang mendapat petunjuk kebenaran dari Tuhan mereka, untuk membimbing mereka ke jalan yang lurus, maka setiap kali itu jugalah, dakwah mereka pada pertama kali menjadi sangat asing bagi orang yang telah tersesat dari jalan yang lurus, tersasar sedikit demi sedikit, kemudian kembali lagi berada di jalan yang lurus, sehinggalah ketika wafat pemimpin mereka yang mendapat petunjuk di atas jalan yang lurus.

    Kemudian setelah wafatnya pemimpin mereka, mulalah syaitan-syaitan jin dan syaitan-syaitan manusia membuat-buat makar dan bid'ah. Mereka menyampaikan dan membuat pernyataan berlebih-lebihan kepada hamba-hamba Allah yang sholeh secara tidak benar, hinggalah manusia berdoa dan berharap pada mereka (hamba-hamba Allah yang sholeh), tidak kepada Tuhan mereka, lalu kemudian bertawassul kepada mereka (mengadakan perantara), agar hamba-hamba Allah yang sholeh tadi, dapat mendekatkan diri mereka sedekat-dekatnya kepada Allah, agar manusia kembali seperti keadaan mereka semula, dalam kesesatan mereka yang dahulu, sehinggalah pada waktu yang dikehendaki Allah. Kemudian setelah itu Allah akan mengutus utusanNya untuk mengembalikan manusia ke jalan yang lurus, maka dakwah seruan utusan Allah itu akan menjadi 'asing' bagi mereka pada zamannya. Sebabnya, mereka telah lama disasarkan, disesatkan dan dikeluarkan oleh syaitan-syaitan dengan makar serta bid'ah, dari jalan yang lurus.

    Keadaan seperti ini berterusan sehinggalah ke zaman dakwah penutup seluruh khalifah, Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani, yang berdakwah menyeru manusia agar kembali merujuk Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Maka setelah itu ulama umat di zaman Imam Mahdi -kecuali yang mendapat rahmat Tuhanku- di antara mereka, tiada balasan yang kami terima dari mereka kecuali ucapan mereka "Sesungguhnya kami semua ini menyarankan agar engkau pergi ke hospital sakit jiwa, kerana bahawasanya engkau telah terkena rasukan syaitan terkutuk!"; atau mengatakan "Pergilah ke seorang syaikh yang kemudian akan dibacakan ke atasmu Al-Qur'an, kerana engkau sesungguhnya wahai Nasser Muhammad Al-Yamani, benar-benar telah gila dan kegilaan itu ada banyak jenis!".

    Dari sini, Imam Mahdi membalas ucapan mereka dengan kebenaran dari Tuhan mereka, aku katakan: "Seperti itulah tuduhan-tuduhan yang dilontarkan terhadap seluruh para Nabi, para Rasul dan terhadap para imam yang diberi petunjuk. Mereka semua diutus Allah untuk memberi petunjuk dan memimpin manusia menuju jalan kebenaran, setelah sebelumnya mereka tersesat dari jalan yang lurus.

    Allah berfirman:

    "Demikianlah tidak ada seorang rasulpun yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka, melainkan mereka mengatakan: 'Dia adalah seorang tukang sihir atau seorang gila'." (QS-51:52)

    "Apakah mereka saling berpesan tentang apa yang dikatakan itu. Sebenarnya mereka adalah kaum yang melampaui batas."
    Maha Benar Allah
    (QS-51:53)


    وكذلك الإمام المهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني الذي يدعو المسلمين والنَّاس أجمعين إلى الرجوع إلى منهاج النبوّة الأولى كما كان عليه محمد رسول الله والذين معه قلباً وقالباً، وما كان ردّ كثيراً من الذين أظهرهم الله على شأني إلّا أن قالوا أن ناصر محمد اليماني مجنون، فبعضهم ينصحني أن أذهب إلى مُستشفى الأمراض العقلية وآخرين النفسية وآخرين القُرآنية وآخرين يقولون بل عنده علم بارع في التنجيم بل هو مُنجّم! ومن ثُمّ أردُّ عليهم وأقول ألا تخافون الله أن تصفوا بمن يدعوكم إلى الرجوع إلى كتاب الله وسنّة رسوله الحقّ ويدعوكم للحوار والدخول إلى طاولة الحوار العالمية وأنتم في بيوتكم ثُمّ تفتحوا أجهزتكم فإذا أنتم لدينا في طاولة الحوار فتطّلعوا على بيانات المدعو ناصر محمد اليماني فإن تبيَّن لكم أنه الحقّ فاعترفوا بالحقّ وانصروا الحقّ من ربكم، وإن تبيَّن لكم أن ناصر محمد اليماني على ضلالٍ مُّبين فعلى كافة علماء الأُمّة الإسلامية أن يهبّوا للدفاع عن دينهم ويتنازلوا عن كبرهم من أجل الذود عن دينهم فيدخلوا إلى طاولة الحوار العالمية (موقع الإمام ناصر محمد اليماني) ثُمّ يجادلوا ناصر محمد اليماني بعلمٍ هو أهدى من علمه وأقوم قيلاً. ولربّما المفترون يقولون علينا بغير الحقّ يقولوا ولكنه سوف يحذف بيانات علماء الأُمّة ويترك بياناته! ومن ثُمّ أردُّ عليهم وأقول: لقد وعدتكم من قبل ولا أزال عند وعدي أني لا ولن أحذف بيان أحد علماء الأُمّة أبداً مهما كان يُخالفني الرأي، غير أن لي شرط واحد فقط وهو أن لا يهينني وأنصاري بموقعي فإن فعل فقد جعلنا لأعضاء مجلس الإدارة عليه سلطاناً وليس فقط يحظروه بل يجتثوه من الموقع كشجرةٍ خبيثةٍ اجّتُثت من فوق الأرض مالها من قرار، وذلك هو الخط الأحمر لا ينبغي لا لعالمٍ ولا لجاهلٍ أن يتعداه فيُهيننا في موقعنا ولكن يجادلنا بعلم هو أهدى من علمنا وأقوم سبيلاً حتى يُبين أن سبيلنا معوجٌ، وإن لم يستطيعوا فقد علموا أنهم هم على سبيل معوجٍ ووجب عليهم أن يتّبعوا الذي يدعو إلى الحقّ ويهدي إلى صراطٍ مستقيم الإمام المهدي ناصر محمد اليماني، وسلامٌ على المرسلين والحمدُ لله ربّ العالمين..

    Demikianlah Imam Mahdi Al-Muntazar Nasser Muhammad Al-Yamani, yang menyeru kaum muslimin serta seluruh manusia, agar kembali kepada jalan awal kenabian
    (منهاج النبوة الأولى),
    yakni jalan yang telah ditempuh oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- beserta orang-orang yang bersama beliau dengan sepenuh hati dan dengan sepenuh jiwa mereka. Tiadalah kebanyakan jawaban dari orang-orang yang Allah perlihatkan padanya tentang perkara dan urusanku kecuali mereka berkata: "Sesungguhnya Nasser Muhammad Al-Yamani adalah orang gila", manakala sebahagian dari mereka pula menasihatiku dan menyarankan agar aku pergi ke hospital pesakit mental, dan yang lain pula menyarankan agar ke hospital sakit jiwa, ada yang menyarankan agar Al-Qur'an dibacakan ke atasku, dan ada pula yang mengatakan: "Orang ini berilmu tinggi lagi sakti lagi mahir meramal, bahkan dia adalah seorang peramal!".

    Kemudian aku membalas mereka, aku katakan: "Tidakkah kalian takut kepada Allah kerana telah menyifati, menyatakan ciri-ciri dengan membuat-buat gambaran terhadap orang yang menyeru kalian agar kembali merujuk Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar; dan mengajak kalian berdialog dengan menyertai meja perbincangan antarabangsa untuk berdialog, berbincang dan berdebat; sambil kalian bersantai di rumah, dengan membuka gadget kalian (komputer, hp dll), kalian langsung dapat menyertai kami di meja perbincangan. Di situ, kalian akan dapat mengetahui berbagai maklumat dari keterangan-keterangan orang yang bernama Nasser Muhammad Al-Yamani.

    Jadi, sekiranya telah jelas bagi kalian bahawa dia benar, maka akuilah kebenarannya; jadilah pembela kebenaran yang datang dari Tuhan kalian. Sebaliknya, jika kalian mendapati bahawa Nasser Muhammad Al-Yamani berada dalam kesesatan yang nyata, maka wajib pula bagi sekalian alim-ulama Islam untuk tampil mempertahankan agama mereka, dan menyerahkan urusan ini kepada ketua-ketua mereka, demi mempertahankan agama mereka, agar mereka masuk menyertai meja perbincangan antarabangsa (Laman Web Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani)
    -
    www.mahdi-alumma.com -
    lalu kemudian berdebat dan berargumentasi dengan Nasser Muhammad Al-Yamani dengan ilmu dan hujjah yang lebih kuat, yang lebih mendapat petunjuk dari ilmunya dan dengan hujjah yang lebih berkesan. Mungkin ada orang yang mengada-ada dan mereka-reka kebohongan terhadap kami dengan mengatakan: "Akan tetapi, kelak dia akan membuang keterangan-keterangan para alim-ulama umat ini, dan membiarkan keterangan-keterangan dia sendiri sahaja!".

    Sebagai keputusannya, aku membalas mereka dengan mengatakan: "Sesungguhnya aku telah berjanji kepada kalian sebelum ini, dan aku akan tetap memegang janjiku bahawa aku tidak pernah dan tidak akan membuang keterangan seorangpun dari para alim-ulama umat ini selama- lamanya, walaupun dia bercanggah pendapat denganku. Selain dari itu juga, aku mempunyai sebuah persyaratan, -satu sahaja-yakni hendaklah kalian tidak menghina atau memandang rendah dengan mencaci maki; terhadapku, terhadap para Ansarku (pembela dan pengikutku), di laman web.

    Andai kalian lakukan, maka sesungguhnya kami telah memberikan wewenang dan kuasa kepada para anggota Lembaga Jawatankuasa laman web untuk bertindak, bukan sahaja melarang dan menyenarai hitamkan, bahkan menghapusnya dari laman web. Perumpamaannya itu seperti pohon yang buruk, yang telah tercabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; ia tidak dapat tetap sedikitpun.

    Demikian itulah garis merah yang perlu dipatuhi oleh si alim mahupun si jahil agar tidak dilanggar dengan mencaci maki, menghina atau memandang rendah kami di laman web kami. Tetapi, hendaklah dia berdebat dan membantah kami dengan ilmu dan hujjah yang lebih kuat, yang lebih mendapat petunjuk dari ilmu kami ke jalan yang lurus, dengan hujjah yang lebih berkesan, sehingga dapat dijelaskan bahawa jalan kami ini bengkok, jalan yang salah. Dan sekiranya mereka tidak mampu, maka sesungguhnya mereka telah mengetahui bahawa merekalah yang berada di jalan yang salah, jalan yang bengkok.

    Maka wajib bagi mereka untuk mengikuti orang yang mengajak kepada kebenaran dan mengikuti orang yang memberi petunjuk ke jalan yang lurus, yakni Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani.

    وسلامٌ على المُرسلين والحمدُ لله رب العالمين

    Salam ke atas para utusan dan segala puji syukur hanya bagi Allah, Tuhan Semesta Alam.


    خليفة الله وعبده الإمام المهدي الذليل على المؤمنين العزيزُ على الكافرين ناصر محمد اليماني.

    Khalifah Allah, hamba-Nya, Imam Mahdi yang rendah hati terhadap kaum mukminin, keras terhadap kaum kafirin.

    Naser Mohammed Al-Yamani


    ____________


    sumber asal:

    http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?t=1538

    ________________________________
    مترجم البيان من اللغة العربية إلى اللغة الملايويه, الأنصاري من جنوب شرق آسيا
    Terjemahan Arab-Melayu oleh:

    Anshar Nasir Al Mahdi - http://www.facebook.com/nasirulmahdi

  2. الترتيب #2 الرقم والرابط: 80752 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Mar 2012
    الدولة
    وسع كرسيه السماوات و الارض
    المشاركات
    1,141

    افتراضي




    الله اكبر و لله الحمد. الله اكبر و لله الحمد. الله اكبر و لله الحمد.

    يا رب يا ارحم الراحمين الهم الضالين من العالمين ان يسئلوك رحمتك التي كتبت على نفسك امنن عليهم كما مننت عن ال100000 و علينا كما مننت عن ( او يزيدون) حتى تجعل الناس امة واحدة باذنك حتى يكون ذلك اليوم من خير ايام الدنيا و من خير ايامنا فيها و اجعل الهم خير ايامنا يوم لقائك يوم عظيم رضوان نفسك.
    و لا رضا قبلها الا عليك ربا و باسلام دينا و بمحمد عبدك و رسولك و الامام المهدي ناصر محمد اليماني عبدك و خليفتك.
    فما هي الوسيلة لترضى و تفرح يا ربي سبحانك؟
    [SIGPIC][/SIGPIC]

  3. الترتيب #3 الرقم والرابط: 80779 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Jun 2011
    الدولة
    فلسطين
    المشاركات
    2,626

    افتراضي

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    بارك الله بعملك اخي الكريم ورضي الله عنكم اسلوب ممتاز جعله الله في ميزان اعمالك
    ربنا لا تزغ قلوبنا بعد اذ هديتنا وهب لنا من لدنك رحمة انك انت الوهاب

  4. الترتيب #4 الرقم والرابط: 80866 أدوات الاقتباس نسخ النص
    الصورة الرمزية احونل_هك
    احونل_هك غير متواجد حالياً من الأنصار السابقين الأخيار
    تاريخ التسجيل
    Jan 2013
    المشاركات
    6

    افتراضي

    Alhamdulillah akhirnya laman berbahasa Melayu bisa terwujud. Semoga dengan adanya lama ini masyarakat Nusantara bisa mengetahui dan mengerti Bayan Imam Nasir hingga akhirnya pengetahuannya terbuka dan bertambah keimananna.

    Amin ya robbal aalamiin

  5. الترتيب #5 الرقم والرابط: 93792 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    559

    افتراضي

    آمين آمين آمين
    الحمد لله
    semoga ansar Imam Mahdi Naser Muhammad Al-Yamani semakin bertambah
    dari waktu ke waktu dan semakin banyak pula alihbahasa dilakukan terhadap bayan Imam
    di era berargumentasi ini sebelum tiba era bermanifestasi - semoga Allah menyegerakan kemenangan Islam di bawah pimpinan Imam Mahdi Naser Muhammad Al-Yamani - khalifah akhir penyeru kesatuan umat, pembasmi kesyirikan penegak tauhid sejati pewaris Nabi
    -صلى الله عليه وآله وسلم-
    penunjuk jalan awal kenabian, mahdi ummah, imam nabi Allah Isa putera Maryam, musuh syaitan
    manusia dan jinn - sesungguhnya Allah memberi petunjukNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya, maka
    barangsiapa yang diberiNya petunjuk, tiada sesiapa yang dapat menyesatkannya
    dan barangsiapa yang disesatkanNya, maka tiadalah yang dapat memberi petunjuk sesudah itu kecuali Dia - Maha Suci Dia dan segala puji bagiNya
    Kepada para penentang dan penghujat yang berpaling setelah datang keterangan kepada mereka, yang berpecah-belah berkelompok-kelompok lalu masing-masing golongan berbangga dengan apa-apa yang ada pada mereka tidak dengan kebenaran Al-Qur'an dan hadits Rasulullah yang hak
    -صلى الله عليه وآله وسلم-
    maka kalian wahai orang-orang yang mendustakan,
    ketahuilah bahawa
    jika Imam Naser Muhammad Al-Yamani berdusta,
    maka kedustaan itu akan kembali padanya dan kalian akan mendapat ganjaran sekiranya kalian mampu mendebatnya dan dapat mendatangkan tafsiran serta keterangan yang lebih baik darinya,
    demi mempertahankan agama suci kalian ini,
    namun sekiranya Imam Naser Muhammad Al-Yamani adalah benar, Imam Mahdi Al Muntazhar yang dinanti-nantikan, cucu harapan Rasulullah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-
    dan kecintaan beliau, maka Rasulullah SAW akan sangat berduka dan sedih
    akibat kalian menjadi orang-orang pertama yang mendustakan, dan azab yang diperingatkannya oleh cucunya Imam Mahdi pasti akan menimpa kalian dengan sedahsyat-dahsyatnya, seperti azab yang ditimpakan ke atas kaum-kaum terdahulu, sedang kalian semua wahai para penentang, sekiranya kalian mencampakkan muhkam Al-Qur'an ke balik punggung kalian, maka bersiap sedialah untuk dikembalikan menghadap dahsyatnya kemurkaan Allah..
    wahai kaumku, bacalah keterangan-keterangan dengan pemikiran dan perenungan sebagai hamba Allah pencari kebenaran dan pembela yang hak, aku mohon Allah tambahkan ilmu dan petunjukNya untuk kita semua dan agar Dia menerangi hati kita semua dengan cahaya kebenaran-Nya, tiadalah yang menolak untuk kembali berhukum dengan Kitabullah melainkan orang yang celaka, tiadalah yang enggan untuk berpegang teguh dengan muhkam Kitabullah lalu berpegang dan menuruti perkara yang jelas nyata bertentangan dengan muhkamnya kecuali orang yang binasa..
    semoga alim-ulama Saudi Arabia, ulama syarqiyyah wa maghribiyah, umat Muhammad di seluruh pelusuk dunia akan bersegera menyambut seruan dakwah Al-Mahdi sebelum Saqar tiba..
    salam ke atas seluruh para Nabi dan Rasul Allah
    walhamdulillaahi rabbil 'alamiin

  6. الترتيب #6 الرقم والرابط: 93811 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Apr 2012
    المشاركات
    330

    افتراضي

    الحمد لله اخواني الانصار من جنوب شرق اسياء يا احباب الله كم احبكم في الله

  7. الترتيب #7 الرقم والرابط: 148667 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Oct 2012
    الدولة
    ملقا أرض الملايو نوسانتارا
    المشاركات
    559

    Post Asas Dakwah Imam Naser Mohammed Al-Yamani

    المصدر:
    http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?p=5083





    Imam Naser Mohammed Al Yamani

    03-09-2009, 12:04 am


    ((( أساس دعوة الإمام ناصر للمُسلمين والناس أجمعين )))

    Asas Dakwah Imam Nasser Kepada Kaum Muslimin Dan Kepada Seluruh Manusia


    بسم الله الرحمن الرحيم

    Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
    Salam atas para utusan dan segala puji bagi Allah, Penguasa seluruh alam semesta.
    Wahai hamba Allah, semoga Allah menambahkan kepadamu ilmu pengetahuan dan janganlah kamu berada dalam kebingungan. Sudah selayaknya bagiku untuk tidak mengatakan apa-apa terhadap Allah kecuali kebenaran. Berkenaan dengan ibuku, beliau telah menikahi ayahku dari Yecla, negeri asal keluarga ibuku.

    Keturunan keluarga beliau telah dikenali dikalangan kabilah-kabilah di situ bahawa mereka adalah berketurunan Quraisy dari Bani Hasyim, akan tetapi, aku tidak mengetahuinya dengan pasti, suku yang mana satu dari keturunan Bani Hasyim, dan tidak pula menggelisahkan diriku, untuk sibuk mencari tahu suku mana satu dari keturunan Bani Hasyim, asal keluarga ibuku. Aku tidak dapat menfatwakannya padamu tentang itu. Iaitu untuk menyatakan bahawa sesungguhnya adik beradik ibuku dan ahli keluarga mereka, adalah benar-benar dari suku Quraisy, dari suku keturunan Bani Hasyim. Wahai hamba Allah, janganlah berada dalam keraguan terhadap kebenaran, kerana kebenaran itu lebih berhak untuk diikuti, dan tidak ada lagi sesudah kebenaran itu kecuali kesesatan.

    Wahai hamba Allah yang diberkati, sesungguhnya Allah telah menganugerahimu ilmu pengetahuan. Maka bayangkan betapa kalian semua tidak yakin dengan kebenaran yang telah Allah perlihatkan pada kalian, padahal, bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan?! Beberapa orang pencari kebenaran, ada yang telah jelas bagi mereka bahawa sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi-seorang pemimpin yang diberi petunjuk ke jalan yang benar, akan tetapi kemudian, dia tidak berani pula untuk membenarkanku, takut sekiranya aku ini bukan Imam Mahdi, seakan-akan dia yang akan menanggung dosa!! Ya Subhanallah
    !!

    Wahai sekalian hamba Allah, sekiranya kalian percaya bahawa sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi, atau bahkan, sekalipun aku tidak menjadi Imam Mahdi; adakah kalian menyangka bahawa Allah akan memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat terhadap kebenaran?! Demikian ini, kerana kalian memiliki hujjah terhadap Allah, dan hujjah yang ada pada kalian itu, adalah apa yang aku dakwahkan pada kalian,
    Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Jadi, sekiranya kalian membenarkan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar, maka sungguh Allah telah menjadikan bagi kalian hujjah terhadapNya, Dia tidak akan memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat, atau bahkan walaupun Imam Mahdi itu bukanlah dia, si Imam Nasser Muhammad Al Yamani, dan yang demikian ini adalah kerana kalian hanya membenarkan hujjah Nasser Muhammad Al Yamani yang menghujjah para ulama dengan Kitabullah dan sunah Rasulullah yang benar. Jadi, dengan alasan apakah Allah memperhitungkan kalian atas pembenaran yang kalian buat terhadap kebenaran ini
    ?!
    Mengapakah kalian tidak memikirkan!! Dan jika kalian berpaling dari dakwah Nasser Muhammad Al Yamani, yang menyeru kalian agar kembali merujuk kepada Kitabullah dan kembali kepada Sunnah Rasulullah yang benar, maka sebenarnya, kalian tidaklah mendustakan Nasser Muhammad Al Yamani, bahkan kalian telah mendustakan kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Lalu keingkaran kalian menyebabkan adanya hujjah bagi Allah terhadap kalian untuk mengazab kalian bersama-sama dengan golongan kafir, golongan yang berpaling dari Kitabullah dan dari Sunnah Rasulullah yang benar, maka mengapakah kalian tidak bertakwa
    !!
    Ini kerana, seperti itulah keingkaran orang-orang kafir, ketika mereka mengingkari Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, kerana sesungguhnya, bukanlah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- yang mereka dustakan, akan tetapi mereka telah mendustakan Kalamullah, mendustakan firman Allah yang benar. Dan demikianlah, kerana keingkaran mereka terhadap firman Allah yang Maha Benar, menyebabkan adanya hujjah bagi Allah terhadap mereka, untuk menyiksa mereka di dunia dan di akhirat. Maha Benar Allah yang berfirman:
    "..kerana sesungguhnya mereka tidaklah mendustakanmu, akan tetapi orang-orang yang zalim itu mengingkari ayat-ayat Allah" (QS-6:33)

    Wahai sekalian para ulama umat ini, serta seluruh pencari kebenaran. Aku mengatakan kebenaran kepada kalian dan kebenaranlah yang aku sampaikan, kerana sudah selayaknya bagiku untuk tidak mengatakan suatu apapun terhadap Allah kecuali kebenaran. Allah tidak menyiksa dan tidak akan mengazab orang-orang kafir serta orang-orang Islam, disebabkan pendustaan mereka terhadap Nasser Muhammad Al Yamani, sekiranya si Nasser Muhammad Al Yamani berhujjah dengan mereka menggunakan kata-kata dan pendapatnya secara peribadi, dengan berprasangka dan berijtihad tanpa ilmu, serta tanpa hujjah yang kuat.

    Namun, sekiranya telah jelas dan terbukti bagi mereka, bahawa orang yang bernama Nasser Muhammad Al Yamani, berhujjah dengan mereka menggunakan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- yang benar, serta menyeru kepada kaum muslimin untuk kembali berhukum dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar, lalu orang-orang kafir dan orang-orang Islam berpaling dari seruan dakwah Nasser Muhammad Al Yamani, maka ketika itulah, dengan keberpalingan dan pengabaian mereka, akan datang azab siksaan yang meliputi dan melanda kesemua negeri tempat tinggal kaum kuffar dan orang-orang Islam.

    Bukanlah yang menjadi penyebab tertimpanya azab siksaan Allah itu-menurut Al Quran-, adalah disebabkan oleh pendustaan mereka terhadap hambaNya Nasser Muhammad Al Yamani, akan tetapi azab siksaan yang menimpa mereka itu, adalah disebabkan oleh pengabaian dan keberpalingan mereka dari hujjah Allah ke atas mereka, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Maha Benar Allah yang berfirman:
    "..sebagai utusan-utusan pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan,agar tidak ada hujjah bagi manusia untuk membantah Allah, sesudah diutusnya rasul-rasul itu, dan Allah itu Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana" (QS-4:165)

    Jadi, hujjah Allah terhadap kalian itu, adalah sesuatu yang dengannya Allah mengutus hambaNya, rasulNya, penutup Para Nabi, kepada seluruh manusia, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Dan bahawasanya, Allah akan mengutus Imam Mahdi untuk menjadi pembela serta penolong (Naser) bagi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, yakni sebagai pembela, sebagai penolong bagi apa yang dibawakan kepada kalian oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Kerana itulah, Imam Mahdi berhujjah kepada kalian, dengan hujjah Allah terhadap kalian, iaitu dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar.

    Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar adalah hujjah Allah terhadap kalian. Demikianlah sesungguhnya, andai kalian mendustakan kebenaran yang telah datang dari Tuhan kalian, maka kalian benar-benar telah menyebabkan adanya hujjah Allah terhadap kalian, untuk menyiksa dan mengazab kalian. Dan tiada hujjah bagi kalian terhadap Allah, untuk mengatakan: "Sesungguhnya kami ini tidak mengetahui dengan pasti samaada, adakah Nasser Muhammad Al Yamani adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu kedatangannya?, ataukah dia hanya seorang yang sangat pendusta lagi sombong?." Akan tetapi, Allah memiliki hujjah yang sangat jelas lagi kuat, kelak Dia akan mengatakan kepada kalian: "Bukankah dia (Imam Mahdi) telah berhujjah dengan kalian, dengan ayat-ayat dari Tuhan kalian?, dan dia telah menjelaskan untuk kalian, ayat-ayat Tuhan kalian dengan sejelas-jelasnya?", dan dia juga telah mengajarkan kepada kalian tentang hakikat-hakikat dari ayat-ayat Tuhan kalian, di atas fakta realiti sebenar, dan telah menerangkan kepada kalian, tentang hakikat dari firmanKu:
    (رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ)
    "Tuhan yang menjaga dua tempat terbit matahari "
    (Q-55:17)

    Sesungguhnya ia adalah bumi tempat tinggal yang berada di bawah tanah, dan sesungguhnya tempat itu adalah kepunyaan Rabb kalian, bukan milik musuh.
    Benarlah firman Allah:
    "KepunyaanNyalah semua yang ada di langit, yang ada di bumi, yang ada di antara keduanya dan yang berada di bawah tanah " (QS-20:6)

    Allah-lah telah memperlihatkan kepada kalian tanda-tanda dariNya yang benar, di atas fakta realiti sebenar." Dia (Imam Mahdi) telah menerangkan kepada ahli falak, para pakar astronomi kalian bahawa sesungguhnya matahari telah menarik dan mengikuti bulan, dan dia juga telah memberitahu kalian bagaimana ia terjadi. Dia juga telah mengumumkan kepada kalian, tentang kejadian dan peristiwa dari ayat yang mengesahkan dari Tuhan kalian, sebelum kejadian itu berlaku,- meskipun mustahil perkara itu akan terjadi-, seperti penampakan hilal oleh semua orang yang diberi ilmu pengetahuan di kalangan kalian. Kerana itulah mereka membenarkan hambaNya, dan sungguh telah nyata bagi kalian bahawa dia (Nasser Muhammad Al Yamani) benar.

    Akan tetapi kemudian kalian berpaling dari kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, setelah nyata bagi kalian kebenarannya!! Apa pula hujjah kalian hinggakan kalian mendustakan hambaKu, yang berhujjah dengan ayat-ayat Tuhan kalian?!! Sesungguhnya tidaklah kalian semua mendustakan hambaKu akan tetapi, kalian telah mendustakan ayat-ayat Tuhan kalian, mengingkarinya tanpa kebenaran." Kemudian kalian semua akan berkata: "Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menganiaya diri kami sendiri, seandainya kami mendengarkan dan memikirkan, pastilah kami tidak termasuk golongan penghuni neraka yang menyala-nyala". Lalu, Allah dan rasulNya membalas: "Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala", iaitu orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Tuhan mereka dan berpegang pada perkara-perkara yang menyalahi ketetapan hukum yang jelas dari ayat-ayat Tuhan mereka, serta menyangka bahawa mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.

    Wahai kaumku, demi Allah, Dzat yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Dia, sesungguhnya jika kalian mendustakan hakikat-hakikat kebenaran dari ayat-ayat Tuhan kalian, maka sesungguhnya Allah akan menghujjah kalian dengan ayat-ayatNya dan menyiksa kalian dengan azab di dunia dan di akhirat, lalu kalian tidak akan mendapatkan seorangpun pembela maupun penolong selain Allah.

    Wahai umat Islam, demi Allah, Dzat yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Dia. Sesungguhnya jika kalian mendustakan sebuah keterangan yang benar dari Tuhan kalian, maka Allah akan menghujjah kalian dengan keterangan benar yang lain pula, sebagai suatu kemuliaan yang besar; dengan hujjah Allah terhadap kalian, juga terhadap Muhammad Rasulullah, dan terhadap Nasser Muhammad Al Yamani. Sekiranya kami mendustakan ayat-ayat Tuhan kami, maka kami tidak akan mendapatkan seorang pun pembelamaupun penolong selain Allah. Benarlah firman Allah:
    "Maka berpegang teguhlah kamu pada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada di jalan yang lurus" (QS-43:43)

    "Dan sesungguhnya Al Quran ini benar-benar merupakan suatu kemuliaan yang besar bagimu dan bagi kaummu. Dan kelak kalian akan dimintai pertanggungjawaban" (QS-43:44)

    Kebenaran itu adalah segala sesuatu yang tidak bertentangan dengan ketetapan hukum yang jelas dari Al Quran yang agung. Lalu kalian masih beranggapan bahawa Nasser Muhammad Al Yamani adalah seorang yang amat pendusta lagi sombong dan dia bukanlah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu?!! Katakanlah, tunjukkan bukti kebenaran kalian jika kalian orang-orang yang benar.

    Kini, kalian berada dalam keadaan sihat dan selamat sebelum wukuf di sisi Allah, sambil kalian mengingat-ingat suatu hari; yang di mana ketika itu tiap-tiap diri akan datang untuk membela dirinya sendiri. Apakah hujjah kalian kelak terhadap Nasser Muhammad Al Yamani, hingga menyebabkan kalian berpaling darinya. Lalu perhatikan juga, apakah hujjah kalian itu, merupakan hujjah yang dapat diterima akal, yang akan diterima di sisi Allah?! atau malah sesungguhnya hujjah Nasser Muhammad Al Yamani adalah hujjah yang benar dari Tuhan kalian
    ?!

    Jadi kemarilah kalian semua agar dapat kita lihat, apa larangan yang Nasser Muhammad Al Yamani cegah kita dari melakukannya; kemudian kalian renungkanlah, ada atau tidak dia memerintahkan kalian dengan sebuah perintah -satu sahaja-, yang tidak pernah diperintahkan oleh Allah dan rasulNya kepada kalian?! Andai ada satu sahaja, maka sesungguhnya Allah telah menjadikan bukti yang nyata bagi kalian terhadap Nasser Muhammad Al Yamani dan kalian semua benar jika kalian mendustakannya. Dan kalian juga berhak untuk mengatakan: "Bahkan engkau adalah sangat pendusta lagi sombong. Engkau bukanlah Imam Mahdi sejati yang ditunggu-tunggu kerana; bagaimana engkau boleh menyuruh kami dengan sesuatu perintah, yang tidak pernah sama sekali Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami?, dan kami juga tahu bahawa sesungguhnya Imam Mahdi tidak didatangkan oleh Allah sebagai seorang nabi yang menerima wahyu dengan sebuah kitab baru dan tidak pula sunnah baru. Sesungguhnya Imam Mahdi datang hanya sebagai pembela dan penolong Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- seorang nabi yang ummi."

    "Maka tidak ada hujjah bagimu terhadap kami, selagi engkau masih memerintah kami dengan sesuatu perintah yang sama sekali tidak pernah Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami, dan Allah juga tidak akan mengazab kami dengan siksaan, selagi kami menentang kebatilan, iaitu menentang perkara-perkara yang tidak diperintahkan oleh Allah dan rasulNya."

    "Adapun bila sekiranya engkau menyuruh kami, dengan suruhan dan perintah yang Allah dan rasulNya perintahkan kepada kami, lalu kami berpaling darimu, maka yang demikian itu adalah hujjah Allah terhadap kami, hujjah yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar."

    Sebagai jawaban dari itu, Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani membalas kalian; aku katakan "Bahawa yang demikian itu adalah antara diriku dan kalian, sekiranya aku memerintahkan kalian dengan sesuatu perintah yang tidak pernah sama sekali Allah dan rasulNya perintahkan kepada kalian, maka wajib atas kalian untuk tidak taat kepadaku, dan tidak boleh sama sekali bagi kalian untuk membenarkanku, apalagi membela dan membantuku. Bahkan Si Nasser Muhammad Al Yamani sangat layak dan berhak untuk mendapatkan laknat dari Allah, dari para Malaikat dan dari seluruh manusia." Demikianlah laknat itu, layak bagi sesiapapun yang mengada-adakan dusta terhadap Allah, tanpa bukti keterangan yang jelas dari hujjah yang dibawa oleh penutup para nabi dan rasul, Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar dari beliau.

    Oleh itu kemarilah kalian semua, agar dapat kita perhatikan dengan seksama terhadap apa yang aku dakwahkan kepada kalian. Adakah orang yang bernama Nasser Muhammad Al Yamani ini memerintahkan kalian dengan sesuatu perintah yang bertentangan dengan perintah Allah dan rasulNya kepada kalian
    ?!

    Berikut ini adalah merupakan asas dakwahku kepada kaum muslimin dan kepada semua manusia.

    Ianya seperti berikut ini:
    1)
    Hendaklah kalian beribadat hanya kepada Allah yang Maha Esa semata-mata, tiada sekutu bagiNya.Barangsiapa yang syirik kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah menzalimi dirinya sendiri, dan dia juga tidak akan menemukan sesiapa pun sebagai pelindung baginya dan tidak juga pembela kecuali Allah.

    2)
    Hendaklah kalian percaya dan yakin bahawa dakwah ini adalah dakwah yang dibawa oleh seluruh para nabi dan rasul.
    Firman Allah:
    "Dan Kami tidak mengutus seorang rasul pun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya bahawa, tidak ada Tuhan melainkan Aku, maka beribadatlah kepadaKu" (QS-21:25)

    3)
    Hendaklah kalian tidak membeza-bezakan seorang pun di antara para rasul Allah yang kesemuanya itu telah diutusNya dengan membawa misi dakwah yang sama.

    Firman Allah:
    "Orang-orang yang beriman kepada Allah dan para rasulNya dan tidak membeza-bezakan seorang pun di antara mereka, kelak Allah akan memberikan kepada mereka ganjaran pahala mereka. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
    (QS-4:152)

    Dan lagi firman Allah Taala:
    "Dan ingatlah ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi: Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah kemudian datang kepadamu seorang rasul yang membenarkan apa yang ada pada kalian, niscaya kalian akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya'. Allah berfirman: 'Apakah kamu mengakui dan menerima perjanjianKu terhadap yang demikian itu?' Mereka menjawab: 'Kami mengakui'. Allah berfirman: "Kalau begitu saksikanlah dan Aku menjadi saksi bersama kamu" (QS-3:81)

    "Dan sesiapa yang berpaling sesudah itu, maka merekalah orang-orang yang fasik." (QS-3:82)

    "Maka apakah selain agama Allah yang mereka inginkan, padahal kepadaNya-lah segala apa yang di langit dan di bumi menyerahkan diri, baik dalam keadaan suka maupun terpaksa dan hanya kepada Allah-lah mereka akan dikembalikan" (QS-3:83)

    Seterusnya firman Allah:
    Katakanlah: 'Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya'qub, dan anak-anaknya, dan apa yang diberikan kepada Musa, 'Isa dan para nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeza-bezakan seorangpun di antara mereka dan hanya kepadaNya-lah kami menyerahkan diri. (QS-3:84)

    "Dan barangsiapa yang mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidak akan diterima daripadanya, dan dia di akhirat kelak termasuk di kalangan orang-orang yang merugi." (QS-3:85)

    Dan Allah berfirman setelah menyatakan dakwah khalilNya Ibrahim kepada tauhid dan setelah menyebutkan para rasul yang bersamanya
    "Mereka itulah orang-orang yang telah Kami berikan kitab, hikmah dan kenabian. Sekiranya orang-orang itu mengingkarinya, maka sungguh Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sekali-kali tidak akan mengingkarinya."(QS-6:89)

    "Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka. Katakanlah: 'Aku tidak meminta upah kepadamu dalam menyampaikan'. Tiadalah Al Quran itu melainkan sebagai peringatan untuk seluruh jagat." (QS-6:90)

    4):
    Seruan dakwah ini, adalah untuk kaum Muslimin, kaum Nasrani, Yahudi, Majusi, Atheist dan untuk seluruh manusia. Iaitu, untuk menyeru mereka kepada kalimah ini; sebuah kalimah yang telah dibawa oleh seluruh nabi dan rasul. Firman Allah:
    "Katakanlah: 'Hai Ahli Kitab, marilah kepada suatu kalimat yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahawa kita tidak beribadah kecuali hanya kepada Allah dan kita tidak mensyirikkanNya dengan sesuatu apapun dan janganlah sebahagian dari kita menjadikan sebahagian yang lain sebagai tuhan-tuhan selain Allah'. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: 'Saksikanlah kalian bahawa kami adalah orang-orang yang berserah diri'." (Q-3:64)

    5):
    Membenarkan bahawa agama yang diterima di sisi Allah adalah agama Islam; iaitu agama yang didakwahkan oleh Nabi Muhammad, 'Isa, Sulaiman serta seluruh nabi dan rasul sebelum Muhammad. Perhatikan-lah agama Nabi Daud, yang beliau serukan kepada manusia, dan juga seruan Nabi Sulaiman kepada Ratu kerajaan Saba':
    "Sesungguhnya surat itu dari SuIaiman dan sungguh tercatat di situ: 'Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang'."
    (Q-27:30)

    "Bahawasanya janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri"
    (Q-27:31)

    Cuba kalian perhatikan agama utusan Allah Al Masih 'Isa putera Maryam
    -عليه الصلاة والسلام-
    dan seruan dakwahnya kepada Bani Israel:

    "Dan ingatlah ketika Malaikat berkata: 'Wahai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakanmu dengan kalimat daripada-Nya, yang bernama Al Masih 'Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan dia termasuk orang-orang yang didekatkan" (Q-3:45)

    "dan dia akan berbicara dengan manusia ketika dalam buaian, ketika sudah dewasa dan dia termasuk orang-orang yang saleh." (Q-3:46)

    "Maryam berkata: 'Ya Tuhanku, bagaimana mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang lelaki pun'. Allah berfirman: 'Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendakiNya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: 'Jadilah', lalu jadilah ia'." (Q-3:47)

    "Dan Allah akan mengajarkan kepadanya Al Kitab, Hikmah, Taurat dan Injil." (Q-3:48)

    "Dan sebagai seorang utusan kepada Bani Israil: 'Sesungguhnya aku telah datang kepada kalian dengan membawa suatu tanda dari Tuhanmu, iaitu aku membuat untuk kalian dari tanah berbentuk burung; lalu aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan izin Allah; dan aku dapat menyembuhkan orang yang buta sejak lahir serta orang yang berpenyakit sopak; dan aku dapat menghidupkan orang mati dengan izin Allah; dan aku boleh beritahu kalian tentang apa yang kalian makan dan apa yang kalian simpan di rumah. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah suatu tanda bagi kalian, jika kalian benar-benar beriman'."
    (Q-3:49)

    "Dan aku datang untuk membenarkan Taurat yang datang sebelumku, dan untuk menghalalkan bagi kalian sebahagian yang telah diharamkan untuk kalian, dan aku datang kepada kalian dengan membawa suatu tanda daripada Tuhan kalian. Oleh itu bertakwalah kepada Allah serta ta'atlah kepadaku." (Q-3:50)

    "Sesungguhnya Allah adalah Tuhanku dan Tuhan kalian, oleh itu beribadatlah kepadaNya. Inilah jalan yang lurus". (Q-3:51)

    "Maka tatkala 'Isa mengetahui keingkaran mereka berkatalah dia: 'Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk Allah? Para Hawariyyuun menjawab: 'Kamilah penolong-penolong Allah, kami beriman kepada Allah; dan saksikanlah bahwa sesungguhnya kami adalah muslimun-orang-orang yang berserah diri."
    (Q-3:52)

    Aku tidak mengetahui agama lain bagi kaum Nasrani kecuali Islam, iaitu agama yang dibawa oleh utusan Allah 'Isa Al Masih putera Maryam -'alayhis salaam- dan juga yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- kepada seluruh manusia sebagai penutup para nabi dan rasul dengan Kitabullah Al Qur'an yang agung, kitab yang melengkapkan dan menyempurnakan kitab-kitab terdahulu. Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

    "Apakah mereka mengambil tuhan-tuhan selain-Nya? Katakanlah: 'Tunjukkanlah bukti kalian! Ini adalah peringatan bagi orang-orang yang bersamaku, dan peringatan bagi orang-orang sebelumku'. Sebenarnya kebanyakan mereka tidak mengetahui kebenaran, sebab itulah mereka berpaling." (Q-21:24)

    Oleh kerana kitab Al Qur'an adalah kitab yang melengkapkan dan menyempurnakan kitab-kitab terdahulu untuk seluruh manusia, maka kerana itulah Allah berfirman:
    "Tiadalah mereka menunggu-nunggu kecuali Al Qur'an itu. Pada hari datangnya kebenaran pemberitaan Al Qur'an itu, berkatalah orang-orang yang melupakannya sebelum itu: 'Sesungguhnya telah datang rasul-rasul Tuhan kami membawa kebenaran..'." (Q-7:53)

    6)
    Hendaklah kalian semua tidak berpecah-pecah dalam agama kalian menjadi berpuak-puak, bermazhab-mazhab, setiap kelompok berbangga dengan apa yang ada di puak masing-masing. Jika kalian tetap melakukannya, maka sesungguhnya kalian telah melanggar perintah Allah dan rasulNya.
    Pembenaran terhadap firman Allah:
    "Hendaklah kalian menegakkan agama dan janganlah kalian berpecah-belah tentangnya" (Q-42:13)

    Juga sebagai pembenaran terhadap firmanNya:
    "Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; itulah fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Demikianlah agama yang lurus itu akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui," (Q-30:30)

    "Kembali bertaubatlah kalian semua kepadaNya dan bertakwalah kepadaNya serta dirikanlah sholat dan janganlah kalian termasuk di kalangan orang-orang yang mempersekutukan Allah," (Q-30:31)

    "iaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka." (QS-30:32)

    Dan juga firman Allah:
    "Allah telah mensyari'atkan kepada kalian tentang agama seperti mana yang telah diwasiatkanNya kepada Nuh dan yang telah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) dan juga yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa iaitu: 'Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik untuk menerima agama yang engkau (Muhammad) dakwahkan kepada mereka. Allah menarik orang yang dikehendaki-Nya untuk memeluk agama itu dan Dia memberi petunjuk untuk menerima seruan itu kepada orang yang bertaubat." (QS-42:13)

    Demikian juga firman Allah:
    "Sesungguhnya orang-orang yang memecah-belah agama-Nya dan mereka menjadi berpuak-puak, tidaklah engkau (Muhammad) bertanggungjawab sedikitpun terhadap mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanya terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka, apa yang telah mereka perbuat." (QS-6:159)

    Sebagai pembenaran dan pengesahan terhadap firman Allah:
    "Dan berpeganglah kalian semua kepada tali Allah, serta janganlah kalian bercerai-berai, dan ingatlah ni'mat Allah kepada kalian ketika dahulunya kalian bermusuh-musuhan, kemudian Allah mempersatukan hati-hati kalian, lalu kalian semua menjadi orang-orang yang bersaudara,hanya semata-semata kerana ni'mat dari Allah sedangkan kalian ketika itu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian darinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kalian, agar kalian mendapat petunjuk." (QS-3:103)

    Juga terhadap firmanNya:
    "..dan janganlah kalian berbantah-bantahan, yang akan menyebabkan kalian menjadi gentar dan hilang kekuatan.." (QS-8:46)

    Lalu setelah itu kalian, wahai ulama umat seluruhnya, kalian telah menyalahi perintah-perintah Allah yang jelas dalam Kitab Induk iaitu Al Qur'an yang mengagumkan. Kalian semua telah berpaling dari perintah-perintah Allah yang jelas, lalu kalian mengikuti hadits buatan syaitan yang terkutuk, iaitu:

    "Perbezaan pendapat dikalangan umatku adalah rahmat"

    dan kalian menyangka bahawa Muhammad mengatakannya. Bahkan, walaupun orang-orang mengingkarinya. Maka seperti itulah mereka semua mengikuti hadits ini, yang datang dari syaitan terkutuk, melalui lisan penolong-penolong syaitan, dari kalangan syaitan-syaitan manusia, iaitu orang-orang munafik, iaitu orang-orang yang menampakkan keimanan dan keikutsertaan mereka kepada Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- , hinggalah setelah mereka keluar dan menjauh dari sisi Nabi, maka mereka berencana mereka-reka hadits-hadits yang berlainan dari ucapan Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-.

    Maka mereka memalingkan serta menghalangi manusia dari jalan Allah; jalan seperti yang aku serukan ini kepada kalian. Akan tetapi kalian enggan mengikutinya, bahkan kalian mengikuti hadits-hadits syaitan tadi, maka mereka memalingkan kalian serta menghalangi kalian dari jalan Allah yang benar.

    Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:
    "Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: 'Kami mengakui, bahawa sesungguhnya engkau benar-benar Rasul Allah'. Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui pula bahawa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar merupakan orang-orang yang berdusta." (QS-63:1)

    "Mereka menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan." (QS-63:2)

    "Yang demikian itu adalah kerana bahawa sesungguhnya mereka telah beriman, kemudian menjadi kafir lalu hati mereka dikunci mati; karena itu mereka tidak dapat memahami" (QS-63:3)

    "Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata, kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar . Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh, maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dapat dipalingkan?" (QS-63:4)

    Kemudian di titik ini, Allah juga telah mengajarkan kalian tentang metode mereka dalam memalingkan dan menghalangi dari jalan kebenaran Tuhan kalian, ianya tidak dengan pedang. Kerana jika demikian, apa pula motif mereka datang dan bersaksi terhadap keislaman mereka di hadapan Nabi Muhammad utusan Allah, kerana mereka pasti akan membunuhnya dan tersingkaplah kejahatan mereka!!. Jika begitu, cara apakah yang mereka gunakan untuk memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah, iaitu maksud dari firman Allah:
    "Mereka menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka memalingkan serta menghalangi dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan." (QS-63:2)

    Akan tetapi Allah memiliki hujjah yang nyata. Dia sesungguhnya telah mengajarkan kalian metode yang diguna pakai oleh mereka untuk memalingkan serta menghalangi dari kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, iaitu dengan mengada-adakan kebohongan dengan memalsukan hadits-hadits serta riwayat-riwayat, yang sama sekali tidak pernah diucapkan oleh Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-
    Allah berfirman:
    "Dan mereka mengatakan: 'Ta'at'. Akan tetapi ketika mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur rencana dan siasat di malam hari, berbeza dengan apa yang engkau katakan. Allah mencatat rencana dan siasat mereka. Maka berpalinglah kamu dari mereka dan bertawakal-lah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai Pelindung." (QS-4:81)

    Jadi, kemarilah kalian, agar aku khabarkan kepada kalian; Kenapa Allah memerintahkan nabiNya agar berpaling dari mereka, membiarkan dan tidak mengusir mereka. Jawabannya, agar rencana kejahatan mereka berterusan, supaya dapat diketahui siapa yang mengikuti kebenaran, dengan siapa yang memegang teguh pada perkara-perkara yang menyalahi Kitabullah dan menyalahi Sunnah Rasulullah yang benar. Dan demikianlah, kerana sesungguhnya Allah akan mengajarkan kalian, bagaimana kalian dapat mengetahui, mana di antara hadits nabi yang benar-benar datang dari sisi Allah, dengan hadits buatan syaitan yang batil, iaitu yang datang dari selain Allah, untuk memalingkan serta menghalangi kalian dari jalan Allah -menggunakan hadits palsu-.

    Kerana itulah, Allah memerintahkan para ulama kaum muslimin, agar tidak berbeza pendapat dalam hadits-hadits Nabawi; dan jangan menyandarkan kepada 'tsiqah' atau 'tidak tsiqah'nya sesuatu hadits; dan jangan pula mencemarkan nama baik para sahabat Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- kerana bagaimanapun jua keadaan mereka, Allah-lah yang lebih mengetahui siapa yang bertakwa.

    Allah juga telah memerintahkan kalian, agar mengambil secara umum, semua hadits-hadits yang tercatat dari seluruh sahabat Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Kemudian disempurnakan perlaksanaannya bersama-sama dengan ketepatan dan kejelasaan hukum Al Qur'an. Ini kerana dengan melihat kepada fakta bahawa sesungguhnya sunnah nabi juga datang dari Allah, seperti Al Qur'an; dan juga dengan melihat kepada fakta bahawa sesungguhnya Allah telah mengajarkan kepada kalian bahawa Al Qur'an itu dijamin terpelihara dari sebarang perubahan, manakala Sunnah Nabi pula tidak dijamin bahawa ia terpelihara dari sebarang bentuk perubahan.

    Dan agar kalian mengetahui mana hadits-hadits Nabi yang benar-benar datang dari Allah, dan mengetahui pula mana hadits-hadits dari sunnah nabi yang direka dan diada-adakan oleh selain Allah. Sebab itulah Allah memerintahkan kalian, agar menjadikan hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat, sebagai hakim dari Allah dalam perkara mengetahui kebenaran sesuatu hadits. Allah telah mengajarkan kalian bahawa, setiap hadits Nabi yang datang dari selain Allah, pastilah tanpa syak dan ragu lagi, kalian akan dapati banyak pertentangan antara hadits tersebut dengan ketepatan dan kejelasan hukum Al Qur'an,
    Ini kerana selamanya, antara kebenaran dan kebatilan itu, terdapat perbezaan dan pertentangan yang banyak.

    Allah Ta'ala berfirman:
    "Dan mereka mengatakan: 'Ta'at'. Akan tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu, sebahagian dari mereka mengatur rencana dan siasat di malam hari, berbeza dengan apa yang engkau ucapkan. Allah mencatat rencana dan siasat mereka. Maka berpalinglah kamu dari mereka serta bertawakal-lah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai Pelindung." (QS-4:81)

    Dan inilah yang Allah perintahkan kepada kalian dalam hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat iaitu; agar kalian menjadikan hukum Al Qur'an yang jelas dan tepat itu sebagai hakim, sehingga tiada hujjah kelak bagi kalian untuk berkata "Sesungguhnya orang-orang munafik itu telah mengada-adakan kebohongan terhadap rasulmu dengan mereka-reka hadits nabi, sedangkan kami ini tidak mengetahui, siapa di antara mereka yang benar dan siapa yang salah, hingga mereka menyesatkan kami dari jalan yang lurus".

    Dan demikianlah Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, beliau juga memerintahkan perkara yang sama, seperti yang Allah perintahkan kepada kalian.

    Beliau -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda:
    "Ingatlah, sesungguhnya aku telah diberi Al Qur'an dan yang serupa dengannya"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :
    "Rujuklah kalian kembali haditsku pada Al Qur'an, setiap yang sesuai dengannya, maka ia dariku dan memang aku mengatakannya"

    Sabda Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- lagi:
    "Sesungguhnya akan tersebar hadits-hadits setelahku nanti. Tiap kali datang kepada kalian sebuah hadits,maka hendaklah kalian membaca Kitabullah dan renungkanlah. Setiap hadits yang bersesuaian dengan Kitabullah, maka aku yang mengatakan hadits itu. Dan setiap hadits yang bertentangan dengan Kitabullah, maka ia bukan dari kata-kataku"

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- utusan Allah bersabda:
    "Akan muncul setelahku nanti perawi-perawi yang meriwayatkan hadits. Maka rujukkan kembali hadits tersebut pada Al Qur'an. Jika bersesuaian dengan Al Qur'an, ambillah. Jika tidak, tinggalkan."

    Sabda Nabi -shollallaahu 'alayhi wasallam- lagi:
    "Kalian wajib berpegang pada Kitabullah. Kelak kalian akan menemukan orang-orang yang mencintai hadits-haditsku. Barangsiapa yang mengatakan sesuatu atasku, yang tidak pernah aku ucapkan, maka dia mempersiapkan tempat duduknya dari api neraka; dan barangsiapa yang menghafal sesuatu, maka hendaklah dia memberitakannya"

    Sabda Nabi -shollallaahu 'alayhi wasallam- :
    "Berpegang eratlah kalian pada Kitabullah, kerana sesungguhnya kalian akan bertemu dengan orang-orang yang menginginkan hadits dariku. Barangsiapa yang mengetahui sesuatu, maka hendaklah dia menceritakannya; dan barangsiapa yang mengada-ada, dan mereka-reka kebohongan terhadapku, maka dia menempah tempat duduk dan rumah di neraka"

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- telah bersabda:
    "Ingatlah kalian bahawa kelak akan terjadi fitnah. Beliau ditanya 'Apakah jalan keluar dari fitnah itu ya Rasulullah?' Baginda menjawab: 'Kitabullah; padanya terdapat berita orang-orang sebelum kalian dan berita orang-orang yang akan datang setelah kalian; ia adalah hakim terhadap apa yang ada di antara kalian; ia adalah penentu keputusan dan bukanlah sebuah gurauan. Barangsiapa meninggalkannya, maka Allah akan menghancurkannya; dan barangsiapa yang mencari petunjuk dari selain Al Qur'an, maka Allah akan menyesatkannya. Kerana Al Qur'an adalah tali Allah yang kuat; peringatan dan hikmah; jalan yang lurus; yang tidak membuatkan keinginan hawa nafsu melencong; jelas dan mudah dibaca; serta tidak usang disebabkan banyaknya penolakan serta bantahan; dan tidak terukur oleh kita keajaiban-keajaibannya; kitab yang golongan Jin tidak mendekat ketika mendengarnya kecuali mereka berkata 'Sesungguhnya kami telah mendengar bacaan Al Qur'an yang menakjubkan, yang memberi petunjuk ke jalan yang benar lalu kami telah beriman kepadanya'. Barangsiapa yang berpegang dengannya, maka dia benar; dan barangsiapa yang beramal dengannya, maka dia mendapat pahala; dan barangsiapa yang berhukum dengannya, maka dia adil; dan barangsiapa yang mendakwahkannya serta menyeru kepadanya, maka dia telah diberi petunjuk ke jalan yang lurus".

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-,
    "Akan datang kepada manusia suatu zaman, dimana kehidupan dan gaya hidup yang ada pada mereka tidak tegak kecuali dengan kemaksiatan hinggakan seseorang sanggup berdusta lalu bersumpah. Maka ketika kalian di zaman itu, hendaklah kalian melarikan diri. Seseorang bertanya 'Ke mana tempat untuk kami lari?' Nabi menjawab 'Larilah kepada Allah, kepada Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya yang benar'."

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:
    "Tidak akan beruntung dan tidak akan tenteram jiwa suatu kaum yang memuliakan orang-orang yang hidup mewah, serta memandang rendah ahli ibadah; dan yang mengamalkan Al Qur'an hanya mengikut apa yang sesuai dengan keinginan hawa nafsunya, sedang yang bertentangan dengan keinginan hawa nafsunya, dia tinggalkan; dan yang demikian, mereka beriman kepada sebahagian kandungan Al Qur'an dan mengingkari sebahagian yang lain; mereka berusaha untuk sesuatu yang dapat diraih tanpa usaha seperti Qadar yang telah ditentukan, ajal yang telah tercatat, serta rezeki yang telah ditetapkan pembagiannya. Mereka malah tidak berusaha untuk sesuatu yang tidak dapat diraih kecuali dengan berusaha, seperti mendapatkan ganjaran pahala secukupnya, usaha yang diberkati, serta perniagaan yang tidak akan merugi"

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :
    "Barangsiapa yang mengikuti Kitabullah Al Qur'an, maka Allah membimbingnya dari kesesatan; dan menjaganya dari buruknya perhitungan pada hari kiamat, dan demikianlah, sesungguhnya Allah berfirman:"..barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, maka dia tidak akan sesat dan tidak akan celaka." (QS-20:123)
    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :
    "Hai Huzaifah, berpegang teguhlah pada Kitabullah; pelajarilah ia; dan ikutilah perintah dan larangannya"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:
    "Tiap kali datang kepada kalian, sesuatu perintah dan larangan dari Kitabullah, maka amalkan-lah. Tidak ada uzur bagi seorangpun untuk meninggalkannya. Jika itu bukan sesuatu perintah dan larangan yang ada pada Kitabullah, maka yang ada pada sunnahku yang terdahulu"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-:
    "Tulisan-tulisan apakah ini, yang diberitahukan padaku bahawa kalian mencatatnya; adakah catatan lain selain catatan wahyu Kitabullah? Akan menyebabkan dekat dengan kemurkaan Allah kerana mencatatnya"

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda:
    "Hai manusia, catatan apakah yang kalian tulis ini, adakah catatan lain selain catatan wahyu Kitabullah? Akan menyebabkan dekat dengan kemurkaan Allah kerana mencatatnya. Mereka bertanya "Wahai utusan Allah, bagaimana dengan keadaan kaum mukminin dan mukminat kelak?,” Nabi menjawab "Barangsiapa yang dianugerahi kebaikan oleh Allah, maka Allah akan menetapkan kalimah
    'لا إله إلا الله'
    di hatinya"

    Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- bersabda :
    "Jangan kalian menulis sesuatu apapun dariku kecuali Al Qur'an; dan barangsiapa yang telah menulis sesuatu dariku selain Al Qur'an, maka hendaklah dia menghapus dan memadamnya; dan tidak mengapa bagi kalian untuk bercerita tentang Bani Israel; dan barangsiapa yang berdusta atasku, maka bersedialah untuk duduk di kerusi dari api di neraka"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :
    "Janganlah kalian bertanya tentang sesuatu perkara kepada ahli kitab kerana aku khuatir sekiranya mereka memberitahukan kepada kalian kebenaran lalu kalian memdustakan mereka; atau mereka memberitahukan kepada kalian kedustaan lalu kalian membenarkan mereka; kalian wajib berpegang dengan Al Qur'an, di dalamnya terdapat berita mengenai orang-orang sebelum kalian dan khabar mengenai orang-orang yang akan datang setelah kalian; dan Al Qur'an ini adalah sebagai penentu dan resolusi bagi apa-apa yang ada di antara kalian"

    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- :
    "Janganlah kalian bertanya tentang sesuatu perkara kepada ahli kitab; sebab sesungguhnya mereka tidak akan dapat memberi petunjuk kepada kalian kerana mereka telah tersesat, sama ada kalian akan membenarkan kebatilan atau mendustakan kebenaran; padahal, andaikan nabi Musa masih hidup lagi di tengah-tengah kalian, maka tidak halal baginya kecuali menjadi pengikutku"

    Benarlah ucapan Muhammad Rasulullah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-

    Wahai semua pencari kebenaran, adakah kalian menemukan sesuatu yang berlawanan atau berbeza antara keterangan Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dan keterangan Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani, yakni perbezaan bagi keterangan Al Qur'an dengan Al Qur'an itu sendiri?!! Oleh itu, tidak ada hujjah bagi kalian terhadap Al Mahdi Al Muntazar Nasser Muhammad Al Yamani, setelah aku menghujjah kalian dengan keterangan yang benar bagi Al Qur'an, dari Al Qur'an itu sendiri, kemudian dengan hujjah dari penjelasan yang benar dari sisi Ar-Rahman, melalui lisan Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dalam sunnah yang telah dinyatakan. Jadi, kalian tidak akan menemukannya bertentangan dengan penjelasan Nasser Muhammad Al Yamani bagi Al Qur'an.

    Oleh itu, barangsiapa yang menghujjahku sekarang, dengan hujjah yang bertentangan dengan hukum Kitabullah yang jelas dan tepat, dan bertentangan dengan kejelasan dan ketepatan Sunnah, yakni penjelasan melalui lisan Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, maka saksikanlah keingkarannya dan keberpalingannya dari Az Zikr ( peringatan / Al Qur'an ); dan dia telah bermaksiat kepada Allah, kepada rasulNya dan kepada Al Mahdi Al Muntazar, kerana tidak ada lagi sesudah kebenaran itu kecuali kesesatan. Dan aku berfatwa kepada seluruh manusia bahawa sesungguhnya, kekufuran yang paling dahsyat setelah kekufuran orang-orang Yahudi -menurut Al Qur'an- adalah kekufuran kaum muslimin yang beriman dengan Al Qur'an, yakni kufur terhadap Al Qur'an Al Azim, yang menjadi hujjah Imam Mahdi Al Muntazar terhadap kalian, hujjah yang haq dari Tuhan kalian, dia membantah dan mendebat mereka dengan ayat-ayat Tuhan mereka yang muhkamat (jelas dan tepat), untuk semua
    -yang alim maupun yang jahil-.

    Keputusannya, ulama-ulama muslimin berpaling dari Al-Quran di zaman Imam Mahdi; berpaling dari kebenaran yang datang dari Tuhan mereka atau mereka hanya berdiam diri dari menyatakan dan mengikuti kebenaran, padahal setelah jelas bagi mereka bahawa dia (Imam Mahdi) tidak berhujjah kecuali dengan kebenaran, dan dia tidaklah berada dalam kesesatan yang nyata, lalu kemudian, kalian berpaling dari kebenaran dan mengabaikannya, hanya berdiam diri tidak menyatakan dan mengikuti kebenaran, sehinggalah datang janji Allah dengan sebenar-benarnya, kerana mereka (para ulama yang berpaling dan yang berdiam diri terhadap kebenaran) telah membinasa diri mereka sendiri serta pengikut mereka. Merekalah sejahat-jahat ulama di antara semua makhluk Allah, seperti yang telah diberitahukan kepada kalian oleh Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- tentang keadaan mereka.

    Dan demikianlah telah bersabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- tentang keadaan kaum muslimin akhir-akhir ini beserta para ulama mereka, bahawa:
    "Akan datang suatu zaman kepada manusia di mana ketika itu, perut-perut mereka adalah tuhan-tuhan mereka; kaum wanita mereka adalah kiblat mereka; dinar-dinar mereka adalah agama mereka; kemuliaan mereka merupakan kesenangan keduniaan milik mereka; Iman hanya tinggal nama; Islam hanya tinggal rupa; Al Qur'an hanya dipelajari tanpa diamalkan; masjid-masjid mereka makmur akan tetapi hati-hati mereka kosong dari petunjuk; ulama-ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk di muka bumi. Ketika itu, Allah menimpakan kepada mereka 4 perkara;

    1.
    Kekejaman / kezaliman dari para penguasa (pemerintah /kerajaan /sultan)
    2.
    Kemarau berpanjangan
    3.
    Penindasan / tekanan dari para gabenor, para menteri dan para hakim, maka para sahabat terperanjat kehairanan, mereka bertanya: 'Ya Rasulullah, adakah mereka akan menyembah berhala?'
    4.
    Nabi menjawab 'Ya, setiap dirham yang ada pada mereka adalah berhala'. "

    Benarlah sabda Nabi Muhammad utusan Allah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-


    Sabda Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- mengenai kondisi umatnya kini beserta ulama mereka:
    "Akan datang suatu zaman kepada manusia dimana ketika itu, banyak yang berwajah manusia akan tetapi berhati syaitan; mereka seperti serigala-serigala pemangsa yang suka menumpahkan darah; mereka tidak meninggalkan kemungkaran yang mereka lakukan, apatah lagi mencegahnya; jika engkau mengikuti dan memerhatikan mereka, maka mereka akan hilang kepercayaan padamu dan mencurigaimu; dan jika engkau berkata-kata dengan mereka, maka mereka akan mendustakanmu; dan jika engkau menjauh dari pandangan mereka, maka mereka akan menikammu dari belakang. Sunnah pada mereka adalah bid'ah, dan bid'ah adalah sunnah; orang yang baik di antara mereka dianggap pengkhianat dan si pengkhianat dianggap baik; orang yang beriman di antara mereka sengsara dan orang fasik dimuliakan; para remaja mereka bengis dan ganas; para wanita mereka licik; orang tua-tua mereka tidak memerintahkan kebaikan dan tidak mencegah kemungkaran; berkonsultasi dengan mereka adalah memalukan; berbangga dengan mereka adalah kehinaan; dan meminta sesuatu yang ada pada mereka merupakan sebuah kemelaratan; maka ketika itu, Allah akan mengharamkan bagi mereka titisan-titisan hujan pada waktu yang sesuai musimnya; dan Allah akan menurunkan hujan pada waktu yang tidak sesuai musimnya; kejahatan-kejahatan mereka menjadikan mereka bertindak sewenang-wenangnya hingga menyebabkan mereka ditimpa siksaan yang seberat-beratnya"
    Benarlah sabda Rasulullah
    -صلى الله عليه وآله وسلم-

    Kecuali bagi orang yang dirahmati Allah dari kalangan ulama umat, yang mendapat anugerah dari Allah, lalu Allah memperlihatkan padanya tentang urusan dan maklumat kami di jaringan internet antarabangsa, sedang dia tidak menyombongkan diri. Dia berkata: "Aku akan memikirkan dan merenungkan apa yang dikatakan oleh orang ini, kerana antara diriku dan dirinya terdapat Kitabullah dan Sunnah Nabi. Sekiranya aku mendapati orang ini berada di atas petunjuk yang benar, maka aku akan mengikutinya dan mengakui bahawa dia benar. Tidak kiralah samaada dia akan menjadi Imam Mahdi yang kita nanti-nantikan, atau dia hanyalah sebagai seorang yang mendapat petunjuk dari Allah ke jalan yang lurus." dia berkata lagi: "Aku tidak peduli dia akan jadi Imam Mahdi atau tidak, kerana apa yang penting, aku mendapati bahawa dirinya berada di atas kebenaran, dan memberi petunjuk ke jalan yang lurus. Jadi, bagaimana aku dapat berpaling mengabaikan kebenaran, setelah jelas bagiku bahawa dia benar?!" Lalu dia berkata lagi: "Bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan?! Adakah ‘Mahdi’ lain yang kita inginkan selain dari orang ini; yang telah menjelaskan Kitabullah dengan sejelas-jelasnya; yang berhujjah dengan kita menggunakan kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar; membasmi serta memurnikan sunnah-sunnah Nabi dari bid'ah dengan sebenar-benarnya, serta melarang berijtihad dalam berfatwa tanpa ilmu serta tanpa hujjah yang kuat, serta melarang kaum muslimin dari mengatakan terhadap Allah dengan sesuatu yang tidak mereka ketahui,maka mengapakah kalian tidak bertakwa
    !!"

    "Jadi khabarkan padaku, mana 'Mahdi' yang kalian nanti-nantikan?!! Adakah kalian mahu dia mengatakan: 'Sesungguhnya aku adalah rasul Allah kepada kalian semua?!!'; atau mahu dia mengatakan bahawa dirinya hanyalah sebagai seorang pembela dan penolong terhadap apa-apa yang ada pada kalian, yakni Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar?! Maka mengapakah kalian tidak memikirkan?!" Wahai kaumku, aku berfatwa kepada kalian bahawa, bukanlah sebuah syarat ke atas kalian untuk tidak mengikutiku kecuali setelah mengakui bahawa sesungguhnya akulah Imam Mahdi, akan tetapi ikutilah kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, kerana yang demikian itu, merupakan sebuah pengakuan dari kalian bahawa sesungguhnya aku adalah seorang imam yang diberi petunjuk ke jalan yang benar. Bukankah selain dari kebenaran itu kesesatan
    ?!

    Wahai kaumku, tidaklah logik dan bukanlah sesuatu yang dapat diterima akal, sekiranya aku menzahirkan diri pada kalian di rukun Yamani sambil menyeru: "Wahai seluruh kaum muslimin, berbai'ahlah kalian semua kepadaku, sesungguhnya akulah Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan kalian", sedangkan, bagaimana kalian dapat mengetahui bahawa akulah Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan kalian ,jika sebelumnya aku tidak menyeru kalian untuk berdialog, berbincang dan berdebat terlebih dahulu sebelum kemunculanku?!, lalu kemudian, setelah adanya pembenaran, barulah aku menzahirkan diri pada kalian di Baitullah. Bukankah ini logik dan dapat diterima akal?! Atau kalian memang tidak menggunakan akal kalian
    !!

    Wahai kaumku, kalian mesti menggunakan akal fikiran kalian, yang dengannya Allah telah membezakan kalian dari binatang. Menggunakan akal fikiran itu adalah dengan berfikir (merenung, bertadabbur, membuat pertimbangan) dan membuat ketetapan serta mengambil keputusan, setelah berfikir dalam-dalam, setelah membuat pertimbangan.

    Sebagai pembenaran terhadap firman Allah:
    "Katakanlah: 'Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepada kalian suatu hal sahaja, iaitu supaya kalian menghadap Allah, dalam keadaan berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kalian fikirkan, tidaklah ada penyakit gila sedikitpun pada teman kalian itu. Dan dia tidak lain tidak bukan, hanyalah sebagai seorang pemberi peringatan bagi kalian semua, sebelum datang azab yang keras'." (QS-34:46)

    Dan sebagai pembenaran terhadap firman Allah:
    "Apakah mereka tidak memikirkan, bukanlah teman mereka itu seorang yang berpenyakit gila. Dia tidak lain, hanyalah seorang pemberi peringatan lagi pemberi penjelasan" (QS-7:184)

    "Dan apakah mereka tidak memperhatikan kerajaan langit dan bumi serta segala sesuatu yang diciptakan Allah, serta memperhatikan kemungkinan telah dekatnya kebinasaan mereka? Maka kepada berita manakah lagi mereka akan beriman sesudah Al Qur'an itu? " (QS-7:185)

    Juga sebagai pembenaran terhadap firman Allah:
    "Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka, terhadap apa yang mereka perselisihkan dan menjadi petunjuk serta rahmat bagi kaum yang beriman." (QS-16:64)

    Juga terhadap firman Allah:
    "Atau mereka berkata: 'Padanya ada penyakit gila'. Sebenarnya dia telah membawa kebenaran kepada mereka, dan kebanyakan mereka benci kepada kebenaran itu." (QS-23:70)

    Wahai kaumku, sesungguhnya aku telah diutus oleh Allah hanyalah sebagai pembela dan penolong terhadap kebenaran yang dibawa oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, lalu kalian enggan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhan kalian dengan mengatakan "Orang ini sangat pendusta lagi sombong dan dia bukan Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu"!! Wahai kaumku, tidakkah kalian lihat bahawa sesungguhnya, kalian bukanlah mendustakan Nasser Muhammad Al Yamani, bahkan kalian telah mendustakan dakwah yang dia serukan. Maka bagaimanakah Allah tidak mengazab kalian, jika kalian terus-menerus mendustakan dakwah yang benar, mendustakan dakwah untuk kembali kepada Kitabullah dan kembali kepada Sunnah Rasulullah yang benar
    ?!

    Wahai kaumku, tidak ada hujjah bagi kalian, sekiranya kalian tidak melihat Nasser Muhammad Al Yamani; dan tidak ada hujjah bagi kalian, untuk tidak membenarkanku melainkan setelah melihatku! Kerana petunjuk itu bukanlah terdapat pada melihatku, atau mendengar suaraku akan tetapi petunjuk itu terdapat pada firman Allah. Jadi, barangsiapa yang mendustakan kalam Allah, maka Allah pasti menyesatkannya dan menyiksanya.

    Firman Allah Ta'ala:
    "Jika mereka mendustakanmu, maka katakanlah: 'Untukku amalku dan untuk kalian amal kalian. Kalian berlepas diri terhadap apa yang aku kerjakan dan akupun berlepas diri terhadap apa yang kalian kerjakan'." (QS-10:41)

    "Dan di antara mereka ada orang yang mendengarkanmu. Apakah kamu dapat menjadikan orang-orang tuli itu mendengar walaupun mereka tidak mengerti."
    (QS-10:42)

    "Dan di antara mereka ada orang yang melihat kepadamu, apakah dapat kamu memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta, walaupun mereka tidak dapat memperhatikan." (QS-10:43)

    Yang demikian ini adalah kerana, bahawa sesungguhnya ada sebahagian dari mereka yang hanya sibuk melihat lahiriah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- tanpa memerhatikan serta memberi perhatian terhadap apa yang beliau ucapkan! Padahal, petunjuk itu bukanlah disebabkan kerana melihat sosok beliau -shollallaahu 'alayhi wasallam- 'barangsiapa melihat beliau, maka Allah memberi petunjuk kepadanya'. Kerana kalau begitu, nescaya orang-orang kafir yang sezaman dengan Nabi, pasti beriman kesemuanya!. Akan tetapi petunjuk itu adalah dengan mendengarkan firman Allah dan memahaminya kerana, kepada berita manakah lagi kalian akan beriman selain kepada Allah dan firmanNya
    ?!.

    اللهم قد بلغت اللهم فاشهد..

    Ya Allah, sesungguhnya aku telah menyampaikan

    Ya Allah, saksikanlah..

    Wahai sekalian ulama umat, sesungguhnya aku menyeru kalian agar kembali berhukum dengan hukum Allah, dan seandainya aku mengikuti kemahuan kalian, lalu aku tinggalkan Kitab Allah di belakangku dengan mengabaikannya, maka nescaya kalian tidak dapat menyelamatkanku sedikitpun dari siksaan Allah. Demikianlah Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-, andai beliau mengikuti kemahuan orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah (orang-orang musyrik, ahli kitab); kemudian meninggalkan hukum Allah yang berbahasa Arab lagi jelas di belakang beliau, maka nescaya mereka tidak dapat mengelakkan sedikitpun kemurkaan Allah terhadap beliau.

    Maka perhatikanlah kalian akan ancaman yang diterima oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- dari Tuhannya, padahal beliau adalah yang terbaik dibanding kalian, dan lebih mengetahui; jadi bagaimana pula pendapat kalian dengan alim-ulama kalian yang lebih rendah kedudukannya dibanding kedudukan beliau -shollallaahu 'alayhi wasallam-.
    Firman Allah:
    "Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al Qur'an itu sebagai peraturan hukum dalam bahasa Arab. Dan seandainya engkau mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap Allah." (QS-13:37)

    Maka ke manakah kalian akan pergi, wahai sekalian alim-ulama umat Islam, yang angkuh dan menganggap lebih hebat, disebabkan para anggota penyebar maklumat kami tidak menyampaikan suatu apapun kepada kalian?! Jika begitu, maka mereka berdusta di atas pembenaran mereka terhadap Imam Mahdi Al Muntazar Nasser Muhammad Al Yamani, kerana sekiranya mereka benar,tidaklah mereka akan merasa lemah dan tidak pula mengalah, dalam menyampaikan kebenaran tak kira siang atau malam, kepada seluruh manusia, dengan helah dan cara apa sekalipun, demi membela kebenaran dari Tuhan mereka.

    Bukankah para pendahulu Ansar -antara orang-orang yang telah Allah perlihatkan pada mereka tentang berita besar
    (النبأ العظيم)
    melalui jaringan internet antarabangsa-; sedar bahawa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui; adanya di antara mereka para pencari kebenaran; maka Allah tunjukkan kepada mereka kebenaran, agar Dia memilih orang-orang yang benar di antara mereka, kemudian menjadikan mereka sebagai agent-agent penyebar maklumat, sebagai menteri-menteri yang mulia lagi terhormat, dan sebagai gabenor-gabenorku. Barangsiapa di antara mereka yang berpaling dari kebenaran, maka sungguh dia telah berpaling dari nikmat Tuhannya; berpaling dari kemuliaan dan rahmatNya, lalu kemudian Allah akan mengazabnya dengan azab yang tiada taranya; dan diberitakan kepada sesiapa yang Allah kehendaki di antara mereka, untuk melihat Planet Hukuman/Seksaan, agar dengan itu, Allah memantapkannya di atas kebenaran -sekiranya dia menginginkan kebenaran-, supaya dia mengetahui bahawa sesungguhnya Nasser Muhammad Al Yamani tidaklah mengarahkan mereka pada berita dusta, dan dia tidak mengada-adakan kebohongan terhadap Tuhan Semesta Alam.

    Allah telah memberi amaran kepada mereka terhadap yang demikian, agar mereka tetap berada dalam kebenaran, dan tidak ditimpa fitnah yang datang dari kalangan orang-orang yang merintangi dan menghalang-halangi manusia dari jalan kebenaran tanpa ilmu, tanpa petunjuk, dan tanpa kitab yang menerangkan, bahkan diikuti dengan prasangka dan dugaan semata, yang tidak berguna samasekali terhadap kebenaran Sayangnyanya, aku belum nampak di antara para pendahulu Ansar, orang yang membenarkan, menolong serta membela dan menyebarkan keterangan serta penjelasan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhan mereka, kecuali hanya segelintir dari mereka!!

    Kemudian setelah itu, Imam Mahdi ke portal laman web lain; dan mendaftarkan anggota di situ, lalu menyebarkan keterangan-keterangan terhadap kebenaran. Walaupun seluruh para Ansar sibuk siang malam menyampaikan maklumat melalui laman web antarabangsa serta melalui forum-forum Islami, aku akan tetap meneruskan penyebaran berita tentang dakwah seruan untuk berdialog, berbincang dan berdebat, kepada seluruh kaum muslimin beserta para alim-ulama mereka. Mungkin akan ada seorang Ansar yang ingin memotong kata-kataku, dia berkata "Nanti dulu, tenang wahai Imam Nasser. Aku tidak punya sesuatu buat membantumu dengannya, iaitu dalam pembelian sebuah Satellite Channel, sebagai mimbar platform Imam Mahdi Al Muntazar, meskipun aku termasuk kalangan pendahulu dari yang orang-orang yang membenarkan." Dari situ, aku membalasnya dengan sebenar-benarnya dan aku katakan: "Bukankah Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya?; sesuai dengan kemampuannya?. Jadi, sekiranya engkau tidak mampu untuk memberi sumbangan dalam pembelian sebuah Satellite Channel sebagai mimbar platform bagi Imam Mahdi Al Muntazar akan tetapi; bukankah engkau mampu membantu dengan mendaftar sebagai anggota di forum-forum Islami, kemudian menyampaikan informasi-informasi keterangan dan penjelasan yang benar di forum-forum Islam?, kerana yang demikian ini adalah merupakan sebuah pertolongan dan sokongan darimu, dan selemah-lemahnya iman, sekiranya engkau benar-benar termasuk kalangan Ansar pilihan, di antara orang-orang yang kami anggap mereka sebagai sebaik-baik makhluk; manusia elit dari kalangan pendahulu Ansar yang baik-baik lagi terpilih, Maka dari itu, tidak akan bermanfaat jika hanya pembenaran semata-mata dengan berkata:

    [Aku percaya Nasser Muhammad Al Yamani adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu kedatangannya],

    Akan tetapi, dia mesti membenarkan keimanannya terlebih dahulu, dengan kebenaran dari Tuhannya, yakni dengan beramal serta memberi pertolongan serta sokongan terhadap kebenaran yang datang dari Tuhannya, dengan segenap daya upaya yang dimilikinya, dengan segala helah dan cara, sesuai dengan kemampuannya dan kesungguhannya, kerana Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya, sesuai dengan kemampuannya.

    Wahai sekalian pencari kebenaran, bukankah kalian menginginkan kebenaran, jika kalian orang-orang berakal?! Beritahukan padaku tentang perkara Imam Mahdi yang kalian nanti-nantikan; adakah kelak dia akan datang membawa kitab baru?, atau agama baru?, atau dengan dakwah serta hujjah yang baru?; yang tidak pernah dibawa Nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam-?!!! Aku mengetahui jawaban orang yang berakal di antara kalian; mereka menjawab "Wahai Nasser Muhammad, engkau sepatutnya tahu bahawa Allah mengutus Imam Mahdi hanyalah sebagai pembela dan penolong Muhammad
    (ناصر محمد)

    Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, Nabi yang ummi, Penutup para Nabi dan Rasul; dan tidak ada kitab baru sesudah beliau; kerana itu, Imam Mahdi akan datang sebagai seorang pembela dan penolong bagi Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; yakni, sebagai pembela dan penolong terhadap apa-apa yang dibawa oleh Nabi Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; yaitu pembela, penolong dan pendukung dakwah Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-"

    Pada titik ini, Imam Mahdi Nasser Muhammad membalas kalian; aku mengatakan "Jika demikian, mengapakah kalian berpaling dari Imam Mahdi yang sebenarnya Nasser Muhammad Al Yamani, andai kalian orang-orang yang benar
    ?!.

    Bukankah telah jelas pada kalian, hikmah yang terdapat pada lafaz
    -تواطؤ-
    persekongkolan nama Muhammad dan nama Imam Mahdi

    -Nasser Muhammad-
    ?!

    Bukankah telah jelas pada kalian, mengapa Allah menjadikan

    penyusunan dari
    -التواطؤ-
    bersekongkol; berdempetan;

    bekerjasama bagi nama Muhammad yang terdapat pada namaku,

    terletak dalam nama bapaku menjadi Nasser Muhammad
    -ناصر محمد-
    ?!.

    Demikian ini, agar ia membawa nama sebuah pemberitaan dan pemberitahuan terhadap dakwah Imam Mahdi Al-Muntazar. Adapun hikmah yang terdapat pada ketiadaan penjelasan dari Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-; terhadap nama Imam Mahdi, -dan demikian itu merupakan sebuah hikmah yang agung dari Allah dan rasulNya-, adalah bahawa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, kelak akan ada ramai orang yang mereka-reka, mengada-ada serta merubah identiti sebenar Imam Mahdi di setiap generasi setelah wafatnya Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-, sehinggalah ke generasi Imam Mahdi yang sebenar dari Tuhan mereka.

    Sesungguhnya kebanyakan mereka, 100% mengatakan, samaada nama Imam Mahdi adalah 'Muhammad bin Abdullah' atau 'Ahmad bin Abdullah', begitu juga orang-orang yang mempunyai nama-nama lain! Akan tetapi, kalian semua tidak akan menemukan satu peribadi pun mengada nama
    (Nasser Muhammad - ناصر محمد)
    ) kecuali dia-lah Imam Mahdi yang sebenarnya dari Tuhan kalian. Dia telah menjelaskan kepada kalian -bagaimana bersekongkolnya nama Muhammad pada nama Imam Mahdi
    (تواطأ الاسم مُحمد في اسم الإمام المهدي)-;
    bahkan, dia juga telah menjelaskan bagi kalian dari sekian banyak perkara; dan memberi penjelasan kepada kalian terhadap Kitabullah dan sunnah rasulNya dengan sejelas-jelasnya; dan mengajak kalian semuanya bersatu setelah sebelumnya kalian berpecah-belah, menjadi berpuak-puak, berpartai-partai dan setiap kelompok berbangga dengan ilmu yang ada pada mereka; maka sebab itulah kalian lemah, gentar dan hilang kekuatan, maka Allah memenangkan musuh-musuh kalian ke atas kalian, sehingga ulama-ulama kaum muslimin menjadi ketakutan ditangkap oleh orang-orang di setiap tempat dengan alasan mereka teroris!.

    Tidak ada yang berani menyatakan kebenaran kecuali segelintir dari kalangan ulama kaum muslimin, dari kalangan orang-orang yang hanya takut kepada Allah. Akan tetapi kelak, kalian akan menyaksikan mereka (para alim-ulama) menyatakan dan mengungkapkan kebenaran dalam perkara dan urusan Imam Mahdi yang benar dari Tuhan mereka, setelah jelas bagi mereka bahawa itu adalah kebenaran yang datang dari Tuhan mereka. Mereka akan mengumumkan pengakuan, pengiktirafan mereka terhadap kebenaran, dan menyampaikannya kepada umat mereka, kerana mereka tidak gentar terhadap celaan orang-orang yang suka mencela. Mereka itulah orang-orang yang bertakwa, para pengikut dari kalangan alim-ulama umat ini, dari kalangan orang-orang yang akan dihimpunkan kepada Tuhan yang Maha Pemurah, sebagai perutusan yang terhormat lagi diberkahi. Mereka itulah para shiddiq -orang-orang yang benar- demi kebenaran. Serendah-rendah derajat mereka di sisi Allah, umpama derajat Nabi Allah Yunus. Mereka-lah yang dikatakan dari kalangan kaum lain
    (الآخرين)
    -lihat QS-62:1-3,
    yang belum pernah bertemu dengan pendahulu mereka. Mereka bagaikan pengikut-pengikut terawal dari kalangan para shiddiq yang mengikuti Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-.

    Merekalah Al-Ghuroba - orang-orang yang asing - , yakni asing bagi manusia kerana kepercayaan dan pembenaran mereka terhadap Nabi yang ummi ini. Seperti itu jugalah Al-Ghuroba di zaman Imam Mahdi dari kalangan para alim-ulama umat ini, yakni orang-orang yang telah jelas bagi mereka bahawa dia (Imam Mahdi) yang benar, dan membawa kebenaran dari Tuhan mereka. Mereka itulah ulama sejati yang berada di jalan kebenaran, dari kalangan alim-ulama umat ini yang benar, lagi membenarkan kebenaran, yang datang dari Tuhan mereka. Mereka juga mengetahui bahawa ini adalah penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an, maka mereka meyakininya.

    Mereka itulah kaum lain
    (الآخرين)
    , yang belum pernah bertemu dengan pendahulu mereka. Mereka seperti pengikut-pengikut terawal dari kalangan para shiddiq, yang mengikuti Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-. Adapun bagi orang-orang dari kalangan mereka, yang tidak memahami penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an; mereka menghafalnya, mengimaninya lalu kemudian mengingkari penjelasan yang benar bagi Al-Qur'an dari Tuhan mereka; maka perumpamaan bagi mereka itu; bagaikan keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal dalam tempat barang yang diikat dibelakangnya, dia tidak memahami apa yang dia bawa di belakangnya.

    Benarlah firman Allah:
    "Sentiasa bertasbih kepada Allah segala sesuatu yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dia-lah Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."
    (QS-62:1)

    "Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf, seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya, benar-benar dalam kesesatan yang nyata," (QS-62:2)

    "Dan kepada kaum yang lain dari mereka, yang belum bertemu dengan mereka. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." (QS-62:3)

    "Demikianlah anugerah kurniaan Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah mempunyai anugerah kurniaan yang besar." (QS-62:4)

    "Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepada mereka Taurat (perintah mengamalkannya), kemudian mereka tiada memikulnya (tidak mengamalkannya), adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan bagi kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim." (QS-62:5)

    "Katakanlah: 'Wahai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kalian mendakwakan bahawa sesungguhnya kalian-lah kekasih Allah bukan manusia-manusia yang lain, maka harapkanlah kematian, sekiranya kalian adalah orang-orang yang benar'." (QS-62:6)

    "Mereka tidak akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya, disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim." (QS-62:7)

    "Katakanlah: 'Sesungguhnya kematian yang kalian lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kalian, kemudian kalian akan dikembalikan kepada , Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepada kalian terhadap apa yang telah kalian kerjakan'.".
    Maha Benar Allah
    (QS-62:8)

    Merekalah golongan orang-orang yang didekatkan di sisi Tuhan mereka. Segolongan besar dari kalangan orang-orang terdahulu, dan segolongan kecil dari orang-orang yang terkemudian, seperti yang kalian lihat. Demikianlah pada setiap zaman, kebenaran itu akan bermula dalam keadaan asing bagi manusia. Penyebab keterasingan kebenaran ini bagi manusia adalah kerana, sesungguhnya syaitan-syaitan telah mengeluarkan dan menyesatkan nenek moyang mereka, sedangkan mereka tergesa-gesa mengikuti dan berpegang pada tinggalan-tinggalan nenek moyang mereka.

    Yang demikian ini terjadi berulang-ulang, dari satu generasi ke satu generasi yang lain hinggakan, setiap kali Allah mengutus seorang yang mendapat pencerahan menuju jalan kebenaran, dari kalangan para nabi, rasul dan para pemimpin yang mendapat petunjuk kebenaran dari Tuhan mereka, untuk membimbing mereka ke jalan yang lurus, maka setiap kali itu jugalah, dakwah mereka pada pertama kali menjadi sangat asing bagi orang yang telah tersesat dari jalan yang lurus, tersasar sedikit demi sedikit, kemudian kembali lagi berada di jalan yang lurus, sehinggalah ketika wafat pemimpin mereka yang mendapat petunjuk di atas jalan yang lurus.

    Kemudian setelah wafatnya pemimpin mereka, mulalah syaitan-syaitan jin dan syaitan-syaitan manusia membuat-buat makar dan bid'ah. Mereka menyampaikan dan membuat pernyataan berlebih-lebihan kepada hamba-hamba Allah yang sholeh secara tidak benar, hinggalah manusia berdoa dan berharap pada mereka (hamba-hamba Allah yang sholeh), tidak kepada Tuhan mereka, lalu kemudian bertawassul kepada mereka (mengadakan perantara), agar hamba-hamba Allah yang sholeh tadi, dapat mendekatkan diri mereka sedekat-dekatnya kepada Allah, agar manusia kembali seperti keadaan mereka semula, dalam kesesatan mereka yang dahulu, sehinggalah pada waktu yang dikehendaki Allah. Kemudian setelah itu Allah akan mengutus utusanNya untuk mengembalikan manusia ke jalan yang lurus, maka dakwah seruan utusan Allah itu akan menjadi 'asing' bagi mereka pada zamannya. Sebabnya, mereka telah lama disasarkan, disesatkan dan dikeluarkan oleh syaitan-syaitan dengan makar serta bid'ah, dari jalan yang lurus.

    Keadaan seperti ini berterusan sehinggalah ke zaman dakwah penutup seluruh khalifah, Imam Mahdi Nasser Muhammad Al Yamani, yang berdakwah menyeru manusia agar kembali merujuk Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar. Maka setelah itu ulama umat di zaman Imam Mahdi -kecuali yang mendapat rahmat Tuhanku- di antara mereka, tiada balasan yang kami terima dari mereka kecuali ucapan mereka "Sesungguhnya kami semua ini menyarankan agar engkau pergi ke hospital sakit jiwa, kerana bahawasanya engkau telah terkena rasukan syaitan terkutuk!"; atau mengatakan "Pergilah ke seorang syaikh yang kemudian akan dibacakan ke atasmu Al-Qur'an, kerana engkau sesungguhnya wahai Nasser Muhammad Al-Yamani, benar-benar telah gila dan kegilaan itu ada banyak jenis!".

    Dari sini, Imam Mahdi membalas ucapan mereka dengan kebenaran dari Tuhan mereka, aku katakan: "Seperti itulah tuduhan-tuduhan yang dilontarkan terhadap seluruh para Nabi, para Rasul dan terhadap para imam yang diberi petunjuk. Mereka semua diutus Allah untuk memberi petunjuk dan memimpin manusia menuju jalan kebenaran, setelah sebelumnya mereka tersesat dari jalan yng lurus.
    Allah berfirman:
    "Demikianlah tidak ada seorang rasulpun yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka, melainkan mereka mengatakan: 'Dia adalah seorang tukang sihir atau seorang gila'." (QS-51:52)

    "Apakah mereka saling berpesan tentang apa yang dikatakan itu. Sebenarnya mereka adalah kaum yang melampaui batas."
    Maha Benar Allah
    (QS-51:53)

    Demikianlah Imam Mahdi Al-Muntazar Nasser Muhammad Al-Yamani, yang menyeru kaum muslimin serta seluruh manusia, agar kembali kepada jalan awal kenabian
    (منهاج النبوة الأولى),
    yakni jalan yang telah ditempuh oleh Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam- beserta orang-orang yang bersama beliau dengan sepenuh hati dan dengan sepenuh jiwa mereka. Tiadalah kebanyakan jawaban dari orang-orang yang Allah perlihatkan padanya tentang perkara dan urusanku kecuali mereka berkata: "Sesungguhnya Nasser Muhammad Al-Yamani adalah orang gila", manakala sebahagian dari mereka pula menasihatiku dan menyarankan agar aku pergi ke hospital pesakit mental, dan yang lain pula menyarankan agar ke hospital sakit jiwa, ada yang menyarankan agar Al-Qur'an dibacakan ke atasku, dan ada pula yang mengatakan: "Orang ini berilmu tinggi lagi sakti lagi mahir meramal, bahkan dia adalah seorang peramal!".

    Kemudian aku membalas mereka, aku katakan: "Tidakkah kalian takut kepada Allah kerana telah menyifati, menyatakan ciri-ciri dengan membuat-buat gambaran terhadap orang yang menyeru kalian agar kembali merujuk Kitabullah dan Sunnah Rasulullah yang benar; dan mengajak kalian berdialog dengan menyertai meja perbincangan antarabangsa untuk berdialog, berbincang dan berdebat; sambil kalian bersantai di rumah, dengan membuka gadget kalian (komputer, hp dll), kalian langsung dapat menyertai kami di meja perbincangan. Di situ, kalian akan dapat mengetahui berbagai maklumat dari keterangan-keterangan orang yang bernama Nasser Muhammad Al-Yamani.

    Jadi, sekiranya telah jelas bagi kalian bahawa dia benar, maka akuilah kebenarannya; jadilah pembela kebenaran yang datang dari Tuhan kalian. Sebaliknya, jika kalian mendapati bahawa Nasser Muhammad Al-Yamani berada dalam kesesatan yang nyata, maka wajib pula bagi sekalian alim-ulama Islam untuk tampil mempertahankan agama mereka, dan menyerahkan urusan ini kepada ketua-ketua mereka, demi mempertahankan agama mereka, agar mereka masuk menyertai meja perbincangan antarabangsa (Laman Web Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani)
    -
    www.the-greatnews.com -
    lalu kemudian berdebat dan berargumentasi dengan Nasser Muhammad Al-Yamani dengan ilmu dan hujjah yang lebih kuat, yang lebih mendapat petunjuk dari ilmunya dan dengan hujjah yang lebih berkesan. Mungkin ada orang yang mengada-ada dan mereka-reka kebohongan terhadap kami dengan mengatakan: "Akan tetapi, kelak dia akan membuang keterangan-keterangan para alim-ulama umat ini, dan membiarkan keterangan-keterangan dia sendiri sahaja!".

    Sebagai keputusannya, aku membalas mereka dengan mengatakan: "Sesungguhnya aku telah berjanji kepada kalian sebelum ini, dan aku akan tetap memegang janjiku bahawa aku tidak pernah dan tidak akan membuang keterangan seorangpun dari para alim-ulama umat ini selama- lamanya, walaupun dia bercanggah pendapat denganku. Selain dari itu juga, aku mempunyai sebuah persyaratan, -satu sahaja-yakni hendaklah kalian tidak menghina atau memandang rendah dengan mencaci maki; terhadapku, terhadap para Ansarku (pembela dan pengikutku), di laman web.

    Andai kalian lakukan, maka sesungguhnya kami telah memberikan wewenang dan kuasa kepada para anggota Lembaga Jawatankuasa laman web untuk bertindak, bukan sahaja melarang dan menyenarai hitamkan, bahkan menghapusnya dari laman web. Perumpamaannya itu seperti pohon yang buruk, yang telah tercabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; ia tidak dapat tetap sedikitpun.

    Demikian itulah garis merah yang perlu dipatuhi oleh si alim mahupun si jahil agar tidak dilanggar dengan mencaci maki, menghina atau memandang rendah kami di laman web kami. Tetapi, hendaklah dia berdebat dan membantah kami dengan ilmu dan hujjah yang lebih kuat, yang lebih mendapat petunjuk dari ilmu kami ke jalan yang lurus, dengan hujjah yang lebih berkesan, sehingga dapat dijelaskan bahawa jalan kami ini bengkok, jalan yang salah. Dan sekiranya mereka tidak mampu, maka sesungguhnya mereka telah mengetahui bahawa merekalah yang berada di jalan yang salah, jalan yang bengkok.

    Maka wajib bagi mereka untuk mengikuti orang yang mengajak kepada kebenaran dan mengikuti orang yang memberi petunjuk ke jalan yang lurus, yakni Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani.

    وسلامٌ على المُرسلين والحمدُ لله رب العالمين

    Salam ke atas para utusan dan segala puji syukur hanya bagi Allah, Tuhan Semesta Alam.

    خليفة الله وعبده الإمام المهدي الذليل على المؤمنين العزيزُ على الكافرين

    ناصر مُحمد اليماني

    Khalifah Allah, hamba-Nya, Imam Mahdi yang rendah hati terhadap kaum mukminin,

    keras terhadap kaum kafirin.

    Naser Mohammed Al-Yamani





    sumber:
    http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?p=5083


المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 18-06-2015, 04:53 AM
  2. مشاركات: 3
    آخر مشاركة: 07-04-2015, 12:06 AM
  3. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 15-07-2014, 01:26 AM
  4. مشاركات: 1
    آخر مشاركة: 22-06-2014, 06:48 PM
  5. PENTING!!! Dari Imam Mahdi Kepada Rakyat Yaman Dan Kepada Umat Islam Seluruh Dunia
    بواسطة أبو عزرا في المنتدى Melayu
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 30-11-2013, 01:18 PM

المفضلات

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •